Emperors Domination – Chapter 2878 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2878 | Baca Novel Online

Banteng itu menuntun Li Qiye menyeberangi kubah langit ke tempat yang dilingkari oleh para dewa. Sebuah istana kuno melayang di sana, dalam ukuran yang tampaknya tak berujung seperti sebuah planet.

Tampaknya sederhana tanpa plak dan kata-kata di pintu masuk, mungkin tanpa nama.

Semua eksistensi tampak kecil dibandingkan dengan berdiri di depan stateliness.

Pintunya tertutup rapat, tampak seperti dinding dewa. Tidak ada yang bisa membukanya.

"Itu disini." Banteng itu berkata.

"Pertunjukan besar, cukup mahal juga." Mata Li Qiye menyipit saat melihat istana.

"Saint Desolate meninggalkan langkah-langkah kuat di sini dan menyembunyikan segalanya, tidak ingin orang lain mengetahuinya." Banteng itu menambahkan.

“Agak menarik. Sepertinya Saint Desolate memiliki pemikiran seperti itu. ” Li Qiye menilai.

"Tuan, Anda diundang ke dalam." Sapi jantan itu membungkuk dan berkata dengan hormat.

"Oh? Anda tidak bisa masuk? " Li Qiye bertanya.

"Aku tidak berhubungan baik dengan Desolate Saint jadi tidak pantas bagiku untuk masuk, tolong permisi." Banteng itu tampak canggung.

"Katakan saja bahwa kamu ditekan, tidak perlu bersikap dingin." Li Qiye mengungkapkan.

"Ahem, beberapa hal telah diputuskan sejak lama, aku tidak bisa mengubahnya." Sapi jantan itu berdeham.

Li Qiye mengabaikan hal itu dan tidak memaksanya untuk masuk sambil berjalan lebih dekat ke gerbang perunggu.

Itu tampak tak tertembus, jelas dibuat oleh Saint Desolate sendiri. Segel itu diisi dengan kekuatan nenek moyang.

Itu ada di kedua sisi juga, yang berarti bahwa orang luar tidak bisa masuk dan tidak ada yang bisa keluar juga.

Segel ini memang mengesankan tetapi tidak cukup untuk menyulitkan Li Qiye. Dia memiliki kendali penuh atas hukum ringan akademi.

Bahkan, hukum pribadinya melebihi akademi itu sendiri, sehingga ia bisa membuka apa pun dalam sistem ini, termasuk segel di depan.

Dia meletakkan telapak tangannya di gerbang. "Berdengung." Banyak rune kuno muncul dan berkumpul bersama untuk membentuk piring besar.

Hukum dan rune bergerak di piring ini dengan cara kacau. Orang luar akan membutuhkan waktu yang lama untuk memahaminya.

Li Qiye, di sisi lain, tidak perlu membacanya. Dia memutar telapak tangannya dan mengubah arah lempeng, menyebabkannya berputar dengan kecepatan yang meningkat.

"Berdengung." Rune melompat keluar dan berbaris untuk membentuk Chapter kata-kata yang lengkap. Mereka kemudian mencetak kembali diri mereka ke piring.

"Pop!" Pelat itu tenggelam ke dalam gerbang dan rune-rune menyebar

"Berderak." Gerbang tertutup itu perlahan terbuka.

Li Qiye tidak repot-repot melihat apa yang ada di dalamnya sebelum berjalan lurus tanpa peduli. Sepertinya dia tidak keberatan dengan potensi bahaya di dalam.

"Tuan, saya menunggu kembalinya kemenangan Anda." Banteng itu berteriak di belakangnya.

"Bam!" Gerbang ditutup setelah masuknya. Banteng terus menatap gerbang, ingin melihat segala sesuatu di dalamnya.

Sayangnya, ia berada di bawah beberapa batasan dan tidak bisa masuk.

“Huh, apa yang dipikirkan iblis itu? Terjebak dalam stagnasi namun masih menyiksaku seperti ini. ” Dia menatap gerbang dengan antisipasi.

***

Kegelapan menyapa Li Qiye di aula utama ini. Seseorang tidak akan bisa melihat jari-jari mereka di depan mereka, setidaknya orang biasa.

Namun, itu seterang hari untuk Li Qiye. Tatapannya bisa menerangi setiap sudut di tempat ini.

Aula khusus ini sangat luas di luar imajinasi, tampaknya mampu menampung seluruh dunia.

Dia perlahan berjalan maju, setiap langkah mencakup seribu mil.

Tidak butuh waktu lama sebelum dia membuatnya cukup jauh untuk dihentikan oleh puncak yang menjulang.

Setelah diperiksa lebih dekat, ini sebenarnya adalah monster jongkok. Ukurannya yang tipis membuatnya terlihat seperti gunung dari jauh.

"Pop!" Monster itu membuka matanya, sepertinya menambahkan dua matahari ke langit karena lokasinya yang tinggi. Cahaya yang datang dari mereka dengan jelas menerangi area tersebut.

Itu cukup menakutkan. Bahkan tuan yang berpengalaman akan merasakan kaki mereka menyerah. Mata monster itu bisa menguras jiwa seseorang.

Namun, Li Qiye benar-benar tidak terpengaruh oleh tatapan seolah itu bukan masalah besar.

"Gemuruh!" Monster itu mulai melihat ke bawah. Itu bisa melihat bahwa Li Qiye tidak takut padanya. Manusia lemah tidak peduli untuk melihatnya sama sekali.

Jadi, itu berhenti melingkar dan menyebar bentuk penuhnya, mengungkapkan ukuran sebenarnya yang tak terbayangkan – cukup besar untuk hampir menutupi seluruh aula.

"Raaa!" Benda yang sebelumnya melingkarinya adalah segunung tengkorak.

Karena gerakan itu, banyak tengkorak mulai berguling ke bawah. Beberapa jatuh di depan Li Qiye.

Pemilik tengkorak ini pasti luar biasa. Orang masih bisa melihat keilahian memancar dari rongga mata. Mereka entah Kaisar Sejati yang tak terkalahkan atau Everlastings yang perkasa!

"Xshh …" Mendesis bisa terdengar ketika kepala iblis mulai bergerak lebih dekat ke arah Li Qiye.

Itu memiliki tubuh ular dengan sisik hitam, kepala sesuatu yang menyerupai naga atau harimau, ekor panjang, dan tiga sayap yang bisa mengepakkan dengan lancar seperti aliran air. Itu juga memiliki sisir di atas kepalanya. Dari kejauhan, itu tampak seperti mahkota.

Meskipun itu tidak secara aktif mengerahkan aura, energi dingin terpancar di aula setelah bangun. Afinitas ini mulai membekukan tempat itu.

Aura beku ini masih tidak berguna melawan Li Qiye. Dia dengan santai berdiri di sana dan menatap iblis itu.

"Nightking Phoenix, menarik, mengapa Desolate Saint meninggalkan makhluk gelap sepertimu di sini?" Li Qiye berkata.

Hanya sedikit yang tahu nama ini. Namun, mereka yang melakukannya akan menjadi takut karena itu adalah makhluk yang sangat jahat. Kegelapannya bisa merusak segalanya.

Jadi mengapa seorang suci yang terkenal karena cahayanya meninggalkan makhluk gelap di sini di tempat misterius ini?

"Suara mendesing!" Mata makhluk itu menyipit setelah mendengar Li Qiye.

Jika ada orang lain di sekitar, mereka akan merasakan jiwa mereka dibawa pergi sekarang.