Emperors Domination – Chapter 2884 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2884 | Baca Novel Online

"Baik." Banteng mengangkat bahu setelah tidak mendapat respons dari Li Qiye.

Itu selalu memiliki pendapat yang buruk tentang Desolate Saint, berpikir bahwa orang itu munafik dan tidak percaya pada cahayanya.

Karena ini, sangat ingin tahu tentang rencana cadangan yang tersembunyi di dalam istana itu. Sayangnya, Li Qiye tidak ingin membocorkan informasi ini.

"Oke, giliranku." Tiba-tiba menjadi bersemangat dan menderu.

Itu mengguncang tubuhnya sekali dan tumbuh dalam ukuran tanpa akhir. Pertumbuhan ini tak terbayangkan cepat. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa tubuhnya menghalangi seluruh area.

Yang lebih besar dan bahkan langit akan retak karena terlalu banyak. Hanya satu rambut saja seukuran air terjun surgawi. Itu tidak bisa tumbuh lebih besar sekarang karena batas spasial daerah itu.

Matanya tampak seperti dua matahari dengan cahaya yang cukup untuk menerangi sembilan cakrawala.

"Ooo-" Raungannya terdengar seperti sesuatu yang ada di awal waktu. Mantra ini memiliki kekuatan yang cukup untuk memperoleh dunia yang hebat dengan kedalaman yang luar biasa. Sungguh luar biasa dan mengejutkan bagi raungan memiliki properti yang menciptakan dunia ini.

"Gemuruh!" Ledakan keras meledak tanpa jeda. Cahaya agung muncul di ruang yang luas ini, hampir seperti kelahiran galaksi baru.

Hukum Dao muncul entah dari mana, cukup untuk membentuk lautan luas dengan hukum dan rune. Masing-masing dari mereka adalah kuno, tampaknya dari era lama dengan asal yang sama dengan Tiga Dewa.

"Ledakan!" Tsunami akhirnya terbentuk karena gunung kolosal muncul dari pusat lautan ini.

Gunung itu tidak terpengaruh oleh ombak dao, tampaknya tak tergoyahkan. Itu adalah penguasa lautan ini. Saat perlahan naik, ombak tenang dan akhirnya menghilang.

Setelah keluar sepenuhnya, orang akhirnya bisa melihat bahwa itu dibuat dari rune dao bukan batu dan batu. Itu harus mengandung banyak kedalaman.

Selain itu, ia tampak mampu menekan segala sesuatu dengan bobotnya yang sangat besar.

"Ooo-" Banteng hitam itu meraung dan menelan seluruh gunung.

Li Qiye hanya menonton dan tidak mengganggu aksinya.

Selanjutnya, banteng menyusut kembali ke ukuran aslinya, hanya binatang lain yang tampak ilahi.

"Hahaha, Gunung Suci adalah milikku mulai sekarang, aku akhirnya bisa mengambilnya!" Itu tertawa puas.

"Apakah begitu?" Li Qiye tersenyum dan berkata, "Jadi bagaimana jika Anda memiliki segel ini? Bisakah kau benar-benar mengambilnya tanpa izin dari iblis pohon tua? ”

"Yah …" Sapi jantan itu tidak memikirkan ini sebelumnya: "Sial, jika dia berani menghentikanku … aku akan menjatuhkannya!"

"Aku bisa melihat bahwa kamu bukan pasangan yang cocok baginya kecuali kamu mematahkan belenggumu sendiri. Jika tidak, Anda tidak lebih dari sepotong besar arang. " Li Qiye tersenyum.

"Sialan, itu masih salah sundal Desolate Saint. Saya benar-benar akan membiarkan dia memilikinya jika dia hidup. " Banteng menjadi sedih dan menginjak tanah.

"Ketegaranmu tidak perlu." Li Qiye berkata: "Dunia ini luas dan Anda bebas melambung. Anda terlalu keras kepala dengan tanah kecil ini. Semakin banyak ada dalam pikiran Anda, semakin akan bertindak sebagai iblis hati. "

Sapi itu diam-diam merenung sebentar. Ia akhirnya mendongak dan bertanya dengan serius: "Lalu, maafkan saya karena bertanya, Sir, apa yang Anda keras kepala?"

Li Qiye menatap ke arah cakrawala dan tidak menjawab.

“Tuan, Anda benar, saya memang keras kepala tentang tanah kecil ini. Namun, dunia yang luas, menurut saya, tidak sebaik tempat ini dalam pikiran saya. Setelah mencapai tingkat kekuatan tertentu, jika kita tidak memiliki obsesi atau sesuatu untuk tetap waras, siapa kita nantinya? Hidup menjadi tidak berarti tanpa rumah untuk dirindukan. ” Banteng menunjukkan saat langka ketulusan.

"Kamu hanya mendambakan ketika kamu jauh dari itu, tidak bisa kembali." Li Qiye tersenyum.

"Mungkin, tapi setidaknya itu akan menjadi pilar mental di hati kita." Sapi jantan itu melanjutkan, “Saya tahu bahwa Anda mampu melakukan apa pun yang Anda inginkan, tetapi saya yakin Anda juga mendambakan rumah. Jika tidak ada yang layak diingat, Anda tidak akan menghargai dunia ini sama sekali. ”

"Semuanya fana, hanya setitik debu." Li Qiye terkekeh.

"Itulah mengapa kita membutuhkan obsesi." Sapi jantan itu melanjutkan dengan sungguh-sungguh: “Tidak sulit bagi seseorang seperti Anda untuk menghancurkan dunia ini jika Anda tidak peduli dengan makhluk hidup. Tapi ini bukan yang benar sekarang dan itu sebabnya kamu menghancurkan benda yang ditinggalkan oleh Desolate Saint. Dengan demikian, Anda memiliki obsesi di hati Anda juga. "

"Kata baik." Li Qiye mengangguk sebagai tanggapan: “Puncaknya adalah tanpa emosi, sama dengan yang abadi, tapi ini bukan karena yang terakhir itu tanpa emosi, hanya saja tidak ada hal lain di dunia yang layak mendapat perhatian dan pikiran mereka. Ketika berdiri di puncak, penduduk lainnya menjadi sangat tidak penting. ”

“Karena itulah aku pikir aku hidup sangat baik sekarang. Tanah ini sedikit kecil tetapi saya tidak membutuhkan dunia luas di luarnya. Tidak perlu melayang di ruang tanpa akhir, hanya rumah tempat saya dilahirkan. Tidak masalah ke mana saya pergi di masa depan, tempat ini akan selalu menjadi rumah saya. " Banteng itu tertawa.

“Rumah itu bagus, sangat bagus. Semua orang ingin memiliki tempat seperti itu. ” Li Qiye berkomentar. Tatapannya menjadi mendalam dan tampaknya menempuh masa lalu kuno.

"Gunung Suci adalah obsesiku dan rumahku." Sapi jantan itu tampak sangat senang dengan dirinya sendiri: “Saya mungkin tidak memiliki anggota keluarga tetapi masih memiliki tetangga di pohon iblis itu. Hehe, tapi mulai sekarang, aku yang bertanggung jawab sekarang, iblis itu harus mematuhiku, hahahaha … ”

Li Qiye tertawa kecil dan merasa senang untuk banteng itu karena memiliki tujuan yang jelas dalam benaknya.

"Tuan, orang atau tempat seperti apa yang akan terdiri dari rumahmu?" Sapi jantan itu tenang dan dengan hormat bertanya dengan mata tulus.

Li Qiye melirik banteng sebelum berbalik ke arah cakrawala. Dia tidak menanggapi sampai beberapa saat kemudian: "Rumah adalah tempat di mana hati berada, sebuah keluarga tergantung pada nasib."

"Sepertinya aku belum berada di level itu, huh, itu sebabnya kamu hebat dan aku hanya banteng." Sapi jantan itu sejenak ditangkap lengah sebelum memuji.

Li Qiye tersenyum dan mulai pergi.

"Kamu pasti sangat kesepian." Sapi jantan itu memperhatikan sosoknya yang sedang pergi dan berteriak.

Li Qiye berhenti sebentar tetapi sesuatu yang lain memotongnya.

Matanya menjadi tajam saat dia berbalik ke kejauhan.

"Gemuruh!" Cahaya menyilaukan dan ledakan keras meraung.

"Ada masalah." Li Qiye segera melintasi ruang.

Sapi jantan itu memandang ke arah sumber ledakan dan menggelengkan kepalanya, “Sekelompok orang bodoh mencari kematian. Hehe, Tuan sepertinya sedang dalam suasana hati yang buruk juga, sepertinya dia akan membuat aliran darah seperti sungai. ”