Emperors Domination – Chapter 2887 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2887 | Baca Novel Online

"Ledakan!" Langit dan bumi tampaknya meledak dari intensitas suara yang sangat tipis.

Kekuatan besar ini bergegas maju dan memusnahkan asap beracun.

Keempat binatang buas itu terangkat dan dikirim terbang, menghancurkan beberapa gunung dalam prosesnya.

Hanya kepiting dan lembah yang tidak tersentuh oleh pukulan tiba-tiba.

Perkembangan ini mengejutkan semua orang karena kekuatan dahsyat yang sebelumnya menumbangkan empat binatang raksasa. Tidak ada yang hadir memiliki kekuatan ini sekarang.

"Siapa ini?!" Para siswa bergidik ketakutan dan mulai melihat sekeliling.

"Ini Li Qiye, pria dari Pertobatan." Mereka melihat pejuang baru dan berteriak dengan takjub.

"Dia?!" Semua mata tertuju pada Li Qiye yang melayang di atas lembah.

Sementara itu, banteng hitam di belakangnya menggelengkan kepalanya dan bergumam, "Kalian sudah selesai sekarang."

Dengan itu, ia melompat ke lembah dan berhenti peduli.

"Dia di sini." Stonecarver dan yang lainnya menjadi serius.

Goldtypha yang duduk di atas naga emasnya berdiri dan menatap Li Qiye.

“Bagaimana ini bisa terjadi? Sejak kapan Lembaga Pertobatan memiliki siswa yang begitu kuat? ” Mereka yang belum pernah melihat Li Qiye beraksi sebelumnya terkejut.

"Karena kamu tidak melihat dia membunuh dewa memanah sebelumnya. Kekuatannya tidak terduga. " Seorang penonton sebelumnya berkata.

"Sangat aneh dan tidak bisa dipercaya, aku belum pernah mendengar tempat itu menghasilkan siswa yang begitu kuat." Banyak yang menemukan ini mengejutkan karena sejarah Lembaga Pertobatan.

"Raa!" Keempat binatang buas bangkit dan berteriak, tidak dapat menerima kekalahan sebelumnya.

Mereka bertukar pandang sebelum memutuskan untuk menyerang Li Qiye bersamaan.

"Gemuruh!" Badak memanfaatkan kecepatannya lagi, melepaskan tebasan dengan tanduknya.

Python memuntahkan lebih banyak racun, ingin menenggelamkannya. Burung gagak mengirimkan api sejati dengan luasnya lautan. Singa itu meraung dan memblokir jalan keluarnya dengan gelombang suara pasang surut.

Mereka berempat bekerja sama dengan sempurna dan menyerang dari segala arah. Li Qiye tidak punya kesempatan untuk berlari.

Tubuh Li Qiye bergetar di saat genting ini. Waktu sepertinya berkepanjangan dan semua orang melihat adegan itu dalam gerakan lambat.

Pertama kali datang suara gaduh sebelum berteriak. Mereka melihatnya mengambil rahang ular sanca dan merobeknya mulai dari mulut.

Ingat, makhluk ini membentang sejauh seribu mil. Itu diangkat di udara dan tercabik-cabik – benar-benar pemandangan yang luar biasa.

Darah dan jeroan turun, memenuhi tanah.

"Ga-" Mereka kemudian melihatnya menginjak badak, meraih tanduknya dan merenggutnya dari kepala binatang itu. Setiap tulang di tubuhnya juga hancur dari injakan.

Gagak adalah target berikutnya dan mulai melengking. Li Qiye melepaskan api kecil ke burung itu, langsung mengubahnya menjadi bola api kemudian menjadi abu.

"Raa …" Teriakan singa tiba-tiba berhenti karena Li Qiye juga merenggut kepalanya dari tubuhnya. Tulang belakang masih terhubung ke kepala.

Rasanya seolah-olah ada empat dari dia menyerang pada saat yang sama – merobek ular piton menjadi dua, menghentak badak sampai mati, membakar gagak menjadi abu, dan memenggal kepala singa.

Tentu saja, hanya ada satu Li Qiye. Kecepatannya cukup cepat untuk meninggalkan bayangan di mana-mana. Ini menciptakan ilusi bahwa ada beberapa di antara dia yang membunuh keempat binatang itu.

Pada saat berikutnya, dia muncul di tempat yang sama lagi sementara suara menabrak terdengar. Mayat besar singa jatuh dengan keras ke tanah sementara darah ular piton masih mengalir.

Pembantaian ini terjadi pada 1/10000 dalam sekejap mata sehingga Li Qiye tampak seperti tidak bergerak dari tempat semula.

Suasana menjadi beku sementara penonton terpana, tidak bisa bereaksi.

Kecepatannya tidak nyata. Lebih penting lagi, binatang buas yang kuat ini terasa seperti semut ketika bertarung melawannya.

Ekspresi Stonecarver dan Goldpython memburuk. Mereka menyadari bahwa mereka masih meremehkannya.

Goldtypha tidak bisa duduk diam ketika ekspresinya menjadi gelap dengan kilatan tajam di matanya. Dia belum pernah melihat musuh yang begitu kuat dalam waktu yang lama.

Tentu saja, musuh yang kuat bukanlah sesuatu yang baik untuk dimiliki tetapi itu juga membuat darahnya mendidih dengan kegembiraan.

"Bagaimana dia bisa sekuat ini …?" Bau darah membangunkan seorang siswa dari kebodohannya. Dia terhuyung beberapa langkah mundur ketakutan.

“Siapa dia? Kenapa kita tidak tahu apa-apa tentang seseorang yang begitu kuat? " Siswa lain menemukan ini aneh.

Bahkan binatang buas kuno yang berkumpul di tempat ini secara naluriah mundur. Intuisi memberi tahu mereka bahwa Li Qiye sangat berbahaya. Mereka bingung; beberapa bahkan ingin mundur. Namun, naga emas bangkit dan menekan binatang buas yang gaduh.

Li Qiye melirik binatang buas dan kaisar, menyadari situasi segera.

"Begitu, menyebabkan masalah saat aku pergi." Li Qiye memberi tahu mereka.

Semua orang menahan napas untuk mengantisipasi. Aliansi yang terbentuk antara kaisar dan binatang buas sudah cukup untuk memaksa siapa pun kembali.

Namun, Li Qiye tampaknya tidak bingung sama sekali keheranan kerumunan.

"Dia angkuh tapi kekuatannya bisa mendukungnya." Seorang siswa bergumam.

Para kaisar saling bertukar pandang. Stonecarver berbicara lebih dulu: "Rekan Taois Li, kami tidak memiliki niat buruk terhadapmu dan juga tidak bermaksud menyakiti mereka."

Dia berhenti sejenak sebelum itu, "Kami hanya ingin mengambil telur dan membiakkannya menjadi burung-burung ilahi yang kuat, jadi tolong bantu kami."

Dia jujur ​​dan cukup rendah hati. Sebagian besar akan senang untuk diajak bicara dengan cara ini dan memutuskan untuk memberikan aliansi besar ini beberapa wajah.