Emperors Domination – Chapter 2889 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2889 | Baca Novel Online

Mengalahkan Dua Kaisar Dengan Satu Tangan

"Pergi untuk itu, jangan buang waktu jadi mari kita lakukan ini dengan satu atau dua gerakan." Li Qiye berdiri di sana tanpa peduli, tidak mau berpose untuk bertarung.

Kedua kaisar saling memandang dan mengangguk.

"Maafkan kami kalau begitu." Keduanya berteriak dan diselimuti cahaya.

"Berdengung." Mereka menjadi mempesona.

Goldpython tampak seperti terbuat dari ribuan bagian emas yang dirangkai. Cahaya di belakangnya berubah menjadi sepasang sayap yang terbuat dari banyak pedang putih salju yang berjajar bersama dengan aura dingin.

Adapun Stonecarver, ia memancarkan cahaya seperti tinta dengan tanda muncul di antara mereka. Itu juga sesekali terlintas dengan kilau harta karun. Rune tampaknya keluar dari tubuhnya, menyebabkan bentuknya yang seperti batu giok lebih terlihat.

"Gemuruh!" Daerah tersebut bergetar dengan ledakan karena aura agung para kaisar ini. Mereka merusak tanah dan memengaruhi dao-nya.

Akibatnya, banyak siswa menjadi beku. Mereka merasa seolah-olah ada batu yang menekan dadanya, membuatnya sulit bernapas. Bahkan, aura ini cukup kuat untuk menghancurkan tulang rusuk mereka.

"Turunkan dia!" Mereka berdua berteriak serempak. Suara mereka menghancurkan beberapa bintang di langit hingga kengerian para penonton.

"Ledakan!" Stonecarver mengambil inisiatif. Rune-nya dikondensasi bersama untuk membentuk grand dao tertinggi. Kekuatan tak kasat mata ini jatuh ke arah Li Qiye.

Para penonton benar-benar tidak bisa melihat gerakan ini sama sekali meskipun mendengar ledakan.

Namun demikian, ruang hancur sebagai akibatnya, tampak seperti kaca yang hancur. Potongan tersebar di mana-mana saat dao menembak untuk Li Qiye.

Dunia tampaknya tenggelam sedikit sebagai akibatnya. Kerumunan merasa diri mereka ditekan oleh grand dao yang tak terlihat dan tidak bisa bergerak sedikit pun.

Beberapa mengira bahwa mereka telah ditumbuk menjadi pasta daging pipih, jatuh di tanah sebagai hasilnya.

Pada saat yang sama, dengungan aneh bergema saat cahaya keemasan memenuhi langit.

Potongan-potongan Goldpython True Emperor berubah menjadi jarum yang tak terhitung jumlahnya. Mereka terbang maju dengan ketajaman dan kecepatan terbesar, menembus titik lemah Li Qiye.

Seluruh langit ditutupi dengan mereka sementara masing-masing jarum membawa kekuatan bintang. Mereka bertujuan untuk menghancurkan fondasi dao-nya.

Ini berarti bahwa bahkan jika dia diserang oleh satu, yayasan dao-nya masih akan rusak, baik membunuhnya langsung atau mengubahnya menjadi lumpuh.

Itu hanya gelombang pertama. Yang kedua terdiri dari sayapnya yang ditebas seperti seribu bilah. Tsunami bilah tajam datang dengan kekuatan pembunuh.

Para penonton tersentak setelah melihat Goldpython beraksi untuk pertama kalinya. Mereka menyadari bahwa tubuhnya dapat berpisah dan berubah menjadi senjata yang tidak terduga.

Ini seharusnya tidak mengejutkan. Dia seorang metalkin sehingga tubuhnya bisa terpisah menjadi banyak bagian yang bisa membuat berbagai senjata.

"Sangat kuat!" Tiga gerakan itu mengesankan para siswa.

"Permainan anak-anak, itu saja." Li Qiye tersenyum dan membentangkan telapak tangannya untuk serangan santai sebagai tanggapan.

"Ledakan!" Serangan telapak tangan ini melepaskan badai yang menyapu dedaunan dan awan yang jatuh.

Semua orang melihat grand dao runtuh. Stonecarver True Emperor terhuyung-huyung keras ke belakang; darah mengalir di sudut bibirnya.

Jarum dan pisau yang masuk tersapu angin kencang juga. Keduanya berserakan ke tanah.

"Zzz …" Jarum dan pisau berkumpul untuk membentuk kaisar sekali lagi. Dia merangkak dari tanah, tampak dalam keadaan menyesal.

Serangan telapak tangan bertindak seperti angin musim gugur, melukai Stonecarver dan menyapu Goldpython.

Para penonton tidak bisa mempercayai mata mereka meskipun menyaksikan secara langsung. Dua kaisar tidak bisa menahan satu langkah pun dari Li Qiye.

Goldtypha True Emperor sendiri mundur selangkah, menyipitkan matanya.

"Cobalah pukulan." Li Qiye maju selangkah dan meninju.

"Ledakan!" Pasukan menghancurkan delapan terpencil dan menghancurkan segudang alam. Semuanya berubah menjadi debu dan abu.

Itu tidak memiliki misteri dao dan tidak mengandung bentuk yang luar biasa. Itu hanya mengandalkan kebrutalan dan keganasan.

Kedua kaisar menjadi kaget, cukup kuat untuk tahu betapa menakutkannya itu.

"Membunuh!" Mereka tidak punya pilihan lain dan pergi keluar.

Stonecarver membuat dua kepalan tangan dan tubuhnya memancarkan cahaya hitam yang sama, hanya dengan intensitas yang lebih besar. Dia berubah menjadi segel kekaisaran tertinggi dan terbang ke depan.

"Dao-ku bisa mencapai surga!" Stonecarver meraung.

Segel tertinggi ini langsung melesat ke arah tinju sambil membawa samudra grand dao. Itu tidak hanya memiliki kekuatan dao kekaisaran tetapi juga kekuatan yang berasal dari awal waktu.

"Gemuruh!" Akibatnya, langit berubah gelap. Bintang-bintang kehilangan kecemerlangannya.

"Meterai Asal Mula!" Beberapa siswa berteriak kaget.

Ini adalah kemampuan bawaan Suku Batu Surgawi yang dibuka ketika seseorang menjadi sekuat kaisar.

Kekuatan segel khusus ini berasal dari kekuatan pribadi pengguna di atas kekuatan asli suku mereka. Ini bisa dianggap senjata terkuat Stonecarver.

Sementara itu, Goldpython mulai mengubah dan berubah menjadi python besar.

"Sss!" Itu membuka mulutnya untuk langsung menggigit tinju Li Qiye.

Itu cukup besar untuk menelan bintang-bintang di langit. Giginya tampak seperti pedang dewa yang tidak menunjukkan belas kasihan.

"Ledakan!" Tinju itu akhirnya membuat kontak dengan segel dan python.

"Retak! Retak! Retak!" Segel dan tubuh Stonecarver bersama dengan python besar itu retak di mana-mana seperti sepotong porselen yang rusak.

"Aku akan membantumu, Dao Brothers!" Sumber Harta Allah Sejati mengaum.

"Ledakan!" Dadanya sepertinya terbuka dalam sepersekian detik ini. Danau yang megah terbentuk. Airnya yang bergelombang tampak seperti kuning.

Cahaya tak tertandingi dalam bentuk gelombang keluar dari danau dan menenggelamkan dua kaisar.

"Berdengung." Kedua kaisar menjadi gemilang dengan dorongan kekuatan dari dewa sejati ini.

"Gemuruh!" Segel dan rahang ular sanca mencoba yang terbaik untuk menekan pukulan Li Qiye lagi.