Emperors Domination – Chapter 2892 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2892 | Baca Novel Online

Pengurasan Vitalitas

Mekar bunga typha jahat mengeluarkan angin lembut. Mereka berkibar-kibar sebelum melepaskan biji-biji kecil yang tampak seperti benang katun.

"Sedang terjadi!" Para penonton menjadi kaget dan dengan hati-hati menerima setiap momen.

Beberapa orang bergidik menanggapi, mengetahui bahwa benih-benih ini melambangkan kematian dan penderitaan.

Mereka juga tampak seperti butiran salju, hanya dengan warna emas. Ini tampak seperti pemandangan dari sebuah lukisan, hanya saja itu adalah hukuman mati.

Sesuatu sepertinya menarik benih menuju Li Qiye. Mereka menimpanya dengan cara yang lembut seperti kepingan salju.

Namun, tentakel kecil menggali keluar dari untaian kecil dan mencoba mengebor ke dalam kulitnya.

"Menghindari!" Seorang siswa benar-benar berteriak.

Li Qiye benar-benar mengabaikan benih, mungkin ini karena kepercayaan.

Tentakel itu seribu kali lebih kecil dari jarum, tidak terlihat oleh mata telanjang.

Mereka berhasil masuk ke dalam dagingnya dan tumbuh dengan gila, menggunakan tubuhnya sebagai tanah subur.

"Tidak, mereka berhasil masuk!" Seorang siswa yang kuat terkejut setelah melihat ini.

Sepertinya Li Qiye mengenakan mantel bulu kabur karena semua biji menempel padanya dari atas ke bawah – penampilan yang sangat aneh.

Goldtypha True God terkejut, tidak mengharapkan kesuksesan datang dengan mudah dan cepat.

Dia berasumsi bahwa Li Qiye akan menggunakan hukum prestasi atau sesuatu yang luar biasa untuk menghancurkan benihnya. Namun, lelaki itu tidak mencoba untuk menolak sedikit pun.

Kemudahan keberhasilan membuatnya berpikir bahwa ini tidak begitu sederhana karena lawannya sangat kuat.

"Aku tidak menyangka akan seperti ini." Semua orang merasakan hal yang sama ketika mereka menyaksikan tentakel dari biji mengebor Li Qiye dan mulai tumbuh dengan kecepatan yang gila.

Li Qiye tidak melakukan satu hal pun untuk menghentikan proses ini terjadi.

"Apa yang sedang terjadi?" Kebingungan melanda kerumunan.

Biasanya, bahkan para petarung yang lebih lemah akan mencoba menghindar. Atau, respons paling sederhana adalah berbalik dan lari.

Di sisi lain, Li Qiye berdiri di sana dan membiarkan benih menempel padanya tanpa peduli seolah-olah dia memiliki terlalu banyak darah.

"Apa yang dia lakukan?" Beberapa menggaruk-garuk kepala mereka, tidak dapat mengetahui niat Li Qiye.

"Dia terlalu percaya diri, kan?" Salah satu dari mereka bergumam.

"Ya, super arogan." Seorang siswa yang cerdas berkata, percaya bahwa Li Qiye sengaja melakukan ini karena kesombongan.

Seluruh acara meninggalkan Goldtypha di tempat yang sulit sambil berpikir bahwa tipu muslihat pasti terjadi. Meskipun demikian, ia tidak punya pilihan lain selain terus menunggang harimau.

Detik berikutnya, bentuk pohonnya memancarkan cahaya keemasan yang lebih cerah. Biji yang menguras Li Qiye juga mulai sedikit bercahaya.

"Zzz …" Kedengarannya seolah satu juta lintah menghisap darahnya.

Benih mulai tumbuh lebih besar sambil menghisap darahnya seperti balon yang dipompa. Pohon itu juga mulai tumbuh sejak benih mengirim kembali darah dan energi Li Qiye.

Kerumunan menyaksikan semuanya dengan takjub.

"Mengisap Fiercest kering." Seorang siswa melihat kecepatan penyerapan.

"Dia pasti sudah mati!" Siswa lain bergidik, berpikir bahwa Li Qiye tidak dapat melarikan diri kali ini.

"Dia mencari mati karena begitu sombong." Seorang siswa yang ketakutan yang telah melihat pohon itu beraksi sebelumnya berkata: “Belum lagi makhluk hidup, bahkan tanah akan kehabisan energi. Pohon ini sangat bagus dalam hal itu. ”

"Apakah ini akan berakhir seperti ini?" Seorang siswa yang kuat tidak setuju dan berkata dengan lembut, “Fiercest sangat kuat sehingga tidak mungkin Goldtypha True Emperor bisa menang dengan mudah. Saya yakin dia memiliki kartu as lainnya di lengan bajunya. "

Secara keseluruhan, sebagian besar siswa merasa ngeri. Mereka tahu bahwa benih-benih ini dapat menguras vitalitas segalanya dan berakar. Dari sini, banyak pohon typha yang lebih gelap bisa tumbuh.

Li Qiye mulai berubah dengan kerutan muncul dan tanda-tanda penuaan lainnya. Masa hidupnya menyusut seperti balon yang mengempis.

Sementara itu, wujud sejati kaisar menjadi lebih besar dan lebih besar – seukuran gunung sekarang.

"Apakah dia akan mati?" Semua orang bisa merasakan vitalitas Li Qiye dikeringkan oleh kaisar. Tidak akan lama sampai dia berubah menjadi mayat kering.

Stonecarver dan yang lainnya menghela nafas lega saat menyaksikan proses pengeringan. Li Qiye seharusnya tidak bisa membalikkan situasi ini terlepas dari kemampuan yang menantang surga.

Anehnya, Li Qiye tampak acuh tak acuh saat dia tersenyum, “Terasa sangat bagus, kan? Biarkan saya membantu Anda."

Sebuah suara berdengung menyuarakan serangkaian ledakan yang membuat dunia bergetar, tampaknya di ambang kehancuran.

Semua orang bisa mendengar raungan. Rasanya seperti tsunami menenggelamkan langit.

Tentu saja, tidak ada tsunami. Ini hanya suara yang dibuat oleh letusan vitalitas yang berasal dari Li Qiye. Kekuatan ini langsung disalurkan ke tubuh kaisar.

Benih telah menyedot vitalitasnya sebelumnya tetapi itu hanya permainan anak-anak dibandingkan dengan masuknya baru ini, mirip dengan aliran kecil versus lautan yang mengalir ke dunia.