Emperors Domination – Chapter 2894 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2894 | Baca Novel Online

Aku Tak Terkalahkan

Butuh beberapa saat sebelum Goldtypha True Emperor menciptakan tubuhnya sekali lagi. Sayangnya, Li Qiye telah mengambil vitalitasnya sehingga dia tampak pucat pasi akibat kehilangan besar ini.

Dia mengambil beberapa botol pil sebelum mendapatkan kembali vitalitasnya. Ini masih belum cukup untuk membawanya kembali ke keadaan puncaknya.

Kerumunan menggigil setelah melihat penampilannya. Seorang kaisar delapan istana hilang begitu saja. Dia akan mati jika bukan karena naga emas.

Yang paling penting, Li Qiye tidak benar-benar melakukan apa pun dari awal hingga akhir.

Pada awalnya, Li Qiye mengatakan bahwa dia bisa menjatuhkan kaisar dengan tergesa-gesa. Mereka awalnya skeptis tetapi ternyata dia hanya mengatakan yang sebenarnya. Kurangnya informasi membuat mereka menganggap bahwa dia memuntahkan omong kosong.

Mereka langsung bertukar pandangan ngeri tentang tingkat kekuatannya yang menakutkan.

Goldtypha True Emperor sungguh-sungguh. Dia telah mengalami secara langsung teror Li Qiye setelah nyaris melarikan diri dari lautan vitalitas.

Lautan berdarah itu membuat Li Qiye tampak seperti penguasa seluruh dunia. Sementara itu, seorang kaisar seperti dia tidak lebih dari seekor semut yang tenggelam.

"Kamu harus setidaknya leluhur sebelum mencoba menghisap darahku." Li Qiye tersenyum dan berkata.

Semua orang mengambil napas dalam-dalam sebagai tanggapan, merasa tercekik – termasuk kaisar. Dia tahu betapa kuatnya nenek moyang itu karena tuannya. Dia tahu bahwa dia tidak memiliki peluang untuk menjadi seorang.

Li Qiye akhirnya selesai mengumpulkan vitalitasnya yang diserap sebelumnya dan vitalitas kaisar juga.

Rencana kaisar menjadi bumerang sepenuhnya, ia gagal mendapatkan satu untai vitalitas Li Qiye sementara kehilangan semua miliknya.

"Ada yang lain?" Li Qiye tersenyum dan menatap kelompok itu.

Trio dan Goldtypha True Emperor tidak bisa menahan diri untuk mengambil langkah mundur. Para siswa juga merasakan ketakutan yang sama. Mereka bisa melihat bahwa keempat ini bukan tandingan Li Qiye.

Mereka yang telah memandang rendah Li Qiye di masa lalu merasakan hawa dingin menjalar di punggung mereka. Orang-orang yang secara aktif tidak sopan berdoa agar Li Qiye tidak menjadi pria pendendam. Kalau tidak, kematian sepertinya tak terhindarkan.

Goldtypha memandang ke arah naga emasnya. Itu telah menciptakan cakar baru dan masih cukup kuat. Dia kemudian berbalik ke trio berikutnya dan bertemu dengan tatapan mereka.

Mereka siap mendengarkan rencananya karena dia yang terkuat di antara mereka. Ditambah lagi, naga emasnya bisa memerintahkan binatang buas di dekatnya.

"Kalian berempat bisa berkumpul sekarang." Li Qiye berpose dengan kedua tangan di belakang punggungnya sambil menyarankan.

Komentar ini memberikan pukulan cukup besar bagi tiga kaisar dan satu Dewa Sejati. Mereka bergengsi dan telah mendominasi untuk sementara waktu sekarang.

Bahkan Orchid Sage tidak punya apa-apa selain memuji untuk mereka. Mereka mengumpulkan rasa hormat ke mana pun mereka pergi. Bahkan mereka yang lebih kuat dari mereka tidak berani memperlakukan mereka dengan jijik.

Sayangnya, sikap Li Qiye saat ini menunjukkan bahwa ia memandang mereka seperti semut. Perasaan ini benar-benar baru dan menjengkelkan.

Sayangnya, ventilasi sepertinya tidak mungkin karena perbedaan kekuatan. Mereka menyadari bahwa mereka berempat bersama-sama tidak cukup untuk membawanya.

“Rekan Daois? Punya rencana? ” Goldtypha bertanya dengan nada serius.

Ketiganya tidak bisa menghasilkan apa-apa karena kekuatan Li Qiye jauh melebihi harapan mereka.

Para siswa berpikir bahwa tidak ada yang akan mengejek kelompok untuk berlari sekarang. Orang lain akan langsung berpikir untuk melarikan diri setelah menghadapi seseorang setingkat Li Qiye!

Bukan hal yang memalukan untuk berlari dan kehilangan sepatu dalam prosesnya setelah berada dalam situasi sial ini.

"Dao Brothers, jika kamu ingin pergi, aku akan melakukan yang terbaik untuk menahannya." Sumber Harta Allah yang Sejati memecah keheningan.

Para kaisar saling bertukar pandang – mereka benar-benar berpikir untuk melarikan diri. Namun, melarikan diri seperti anjing akan sangat memalukan.

“Tetapi jika kamu ingin bertarung, aku akan mengambil barisan depan dan mempertaruhkan nyawaku! Darah mungkin tumpah dan ini mungkin hari terakhir saya, tetapi saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk membalaskan dendam Penatua Deng dan membayarnya kembali. ” Dewa yang benar terlihat cukup teguh, siap bertarung sampai mati.

Kaisar tersenyum masam setelah mendengar ini. Mereka tidak tahu apakah harus menghormati pria itu atau merasa kasihan padanya.

Mereka ada di sini untuk keuntungan pribadi tetapi dewa sejati hanya ingin membayar hutang. Tindakannya tentu saja bodoh, tetapi orang tidak bisa tidak merasa menghargai pria itu.

Kaisar ragu-ragu, tahu bahwa tindakan terbaik adalah berlari.

Sejujurnya, bisa melarikan diri hidup-hidup akan menjadi berkah sepuluh kehidupan. Meskipun demikian, mereka akan kehilangan semua reputasi dan prestise mereka.

"Pergi dulu, Dao Brothers, aku dapat ini." Dewa sejati berteriak setelah menyadari keragu-raguan mereka.

Dia adalah orang yang membujuk mereka untuk menentang Li Qiye tetapi pada saat terakhir ini, dia memilih untuk menjadi pria yang heroik dan membiarkan mereka pergi.

Pada akhirnya, dia siap mati bertarung melawan Li Qiye sehingga dia tidak keberatan membeli waktu untuk mereka.

"Majikanku memberiku langkah yang hampir setara dengan dia berada di sini secara pribadi. Dao Brothers, apakah Anda ingin mencobanya? " Goldtypha merenung sejenak dan berkata.

"Orchid Sage secara langsung?" Kedua kaisar menjadi emosional.

Jika memang benar demikian, maka langkah ini seharusnya luar biasa. Seorang nenek moyang tidak terkalahkan dan mampu menghadapi situasi apa pun.

Mereka tiba-tiba menemukan harapan karena langkah yang disiapkan oleh Sage Anggrek harus menantang surga.

"Jika kalian setuju, maka saya akan membutuhkan bantuan Anda." Goldtypha menambahkan.

Dia juga ingin bertarung, tidak mau kalah dengan cara ini dan melarikan diri. Dia berkultivasi dan berjuang sepanjang hidupnya dan telah bertemu nenek moyang sebelumnya. Namun, ini adalah kekalahannya yang paling memalukan, hampir sekarat tanpa melihat satu teknik pun dari musuhnya.

Dia tidak bisa menerima ini dan ingin mencoba lagi untuk setidaknya memaksakan reaksi dari pria itu.

"Saya setuju. Sampai mati itu untuk saya. " Dewa sejati adalah yang pertama menjawab.

"Baiklah, pertarungan lain kalau begitu. Kehilangan seperti ini tidak bisa diterima. Setidaknya mari kita buat kekalahan yang jelas dan terhormat, bahkan jika kita harus mati untuk melakukannya! ” Stonecarver menggertakkan giginya, tidak bisa menerima penghinaan seperti Goldtypha.

Dia terpesona seperti daun yang lemah. Meninggalkan saat ini akan meninggalkan bayangan permanen di benaknya. Li Qiye akan selalu ada di sana dalam mimpi buruknya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya