Emperors Domination – Chapter 2905 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2905 | Baca Novel Online

Dao Yang Tepat

“Mengambil jalan yang salah adalah yang paling dicintai oleh semua orang. Orang-orang biasa, tidak ada dari mereka yang mau mengukir batu ini. Mereka percaya bahwa mereka pintar dan bahwa grand dao yang agung adalah apa yang harus mereka cari, membuang-buang waktu di atas batu ini adalah bodoh. ” Li Qiye terkekeh.

"Itu sebabnya hanya sedikit yang terpilih yang bisa bertahan meskipun ada banyak genius." Pria tua itu tersenyum.

"Hanya hati yang tidak tergoyahkan yang bisa menjadi kekal." Li Qiye tersenyum: "Ini tidak ada hubungannya dengan terang dan gelap, jalan ortodoks atau salah."

"Jika fondasi dao seseorang tidak benar, lalu bagaimana mereka bisa memiliki hati yang tidak tergoyahkan?" Orang tua itu dengan tulus menjawab.

Li Qiye mengangguk setuju, “Kedengarannya benar, orang hanya menatap cakrawala dan melupakan apa yang ada di bawah kaki mereka. Bahkan tidak bisa mengambil setengah langkah ke depan sambil masih memikirkan tujuan. ”

Pria tua itu mengangguk dan berkata, "Mengapa kamu di sini, Rekan Daois?"

"Hanya untuk melihat apa yang ditinggalkan Saint Desolate tapi setelah melihatmu di sini, kurasa itu tidak masalah lagi." Li Qiye tersenyum.

"Lebih baik kita melihatnya karena kamu sudah di sini untuk memiliki ketenangan pikiran." Orang tua itu ramah seperti seorang senior yang baik hati.

"Benar, mari kita lihat untuk melihat seperti apa orang suci itu saat itu." Li Qiye berkata.

"Dia datang dari kegelapan jadi meskipun ada percikan cahaya di hatinya, dia masih gelap sama sekali dan akan kembali ke sana." Lelaki tua itu berkata, “Itulah sebabnya saya memberi tahu dia bahwa dia tidak bisa mewakili cahaya. Sayangnya, dao saya dangkal saat itu dan tidak bisa mengalahkannya. "

"Terang dan kegelapan bisa diciptakan dengan satu pikirannya." Li Qiye menggelengkan kepalanya, "Dia tidak seperti kamu yang dikhususkan untuk cahaya dan akan berakhir dengan cahaya."

"Saya melihat." Orang tua itu setuju: “Saya juga mengatakan kepadanya bahwa pencariannya akan cahaya adalah upaya penghiburan diri. Keserakahan masih membayang di dalam hatinya dan cahaya itu tidak lebih dari sekadar teknik lain baginya. Dia tidak bisa lepas dari belenggu keserakahan. "

"Tepatnya, dia tidak bisa lepas dari belenggu ketakutan." Li Qiye menjelaskan, “Dia masih ingat rasa takut pada saat kehancuran dan kekalahan menderita. Karena itu, ia tidak menginginkan apa pun selain untuk bertahan atau memiliki gerakan yang cukup kuat untuk melawan. Itu sebabnya dia terus ingin tumbuh lebih kuat. Akhirnya, setelah mencapai level kekuatan tertentu, keserakahan menguasai dirinya dan memengaruhi rencananya. Dia berhenti peduli dan tidak keberatan mengubur dunianya sendiri dan zaman untuk mempersiapkan strategi yang tepat. Akhirnya, ketika dia ingin kembali ke cahaya dan menemukan waktunya sendiri sekali lagi, dia menyadari bahwa dia hanya berusaha membuat dirinya merasa lebih baik sambil meminta maaf kepada jiwa-jiwa yang hilang dan mereka yang kecewa padanya. ” Li Qiye menghela nafas setelah selesai.

"Satu-satunya hal yang saya cari adalah dao saya sendiri." Pria tua itu merenung sebelum menjawab.

"Kesederhanaan itu baik." Li Qiye tersenyum.

"Dan kau? Apakah Anda mencoba menghibur jiwa yang hilang juga? ” Pria tua itu bertanya.

"Tidak, aku tidak butuh itu untuk diriku sendiri atau untuk orang lain." Li Qiye memiliki tatapan tegas: “Dari awal hingga akhir, saya tidak ada hubungannya dengan terang dan gelap. Saya berjalan maju tanpa peduli tentang kemakmuran dunia. Tidak perlu saya pegang atau kubur. Sama dengan makhluk hidup. Mereka seharusnya tidak menaruh harapan pada saya. ”

"Benar, penyelamat tidak ada." Pria tua itu berkata.

"Persis! Tidak ada penyelamat di dunia ini. Jika tampaknya ada satu, maka orang itu sebenarnya adalah setan yang menyamar, lebih sering daripada tidak. Karena itu saya hanya akan menjadi saya. ” Li Qiye terkekeh.

“Yah, jalanmu tidak akan mudah kalau begitu. Masih banyak jalan yang harus ditempuh. ” Lelaki tua itu menghela nafas, “Ini semua yang telah saya capai setelah bertahun-tahun, hanya dao yang sebanding dengan leluhur. Jika Anda bisa melangkah lebih jauh dan lolos dari batasan dunia yang tak terhitung jumlahnya, saya tidak akan mencapai tingkat di mana saya benar-benar dapat menyaksikan pencapaian Anda. "

"Mungkin itu hal yang baik." Li Qiye berkata: "Jika saya berhasil, maka semuanya akan berubah. Jika saya gagal, tidak ada yang tersisa. Orang mungkin tidak siap untuk menerima ini dan lebih baik mempertahankan status quo. "

"Sarang terbalik tidak akan memiliki telur yang tidak terputus." Lelaki tua itu berkata, “Dao saya terbatas jadi saya tidak bisa melihat gambar lengkapnya. Namun, Desolate Saint mengatakan kepada saya bahwa itu tidak bisa dihindari. Tidak ada satu dunia pun yang dapat melarikan diri. Itu hanyalah masalah waktu."

“Serangga hanya hidup di masa sekarang. Satu musim panas dan satu musim gugur dan itu untuk mereka. Dengan demikian, mereka tidak peduli jika tsunami yang berakhir di dunia terjadi tepat setelah kematian mereka. " Li Qiye berkata, “Sama dengan orang-orang. Satu juta tahun kemudian begitu lama setelah itu, mereka hanya hidup di masa sekarang sambil ingin tumbuh lebih kuat. ”

"Benar, orang biasa tidak bisa memahami aspirasi seorang suci." Pria tua itu berkomentar.

"Untung aku bukan orang suci karena kesepian itu tak tertahankan." Li Qiye berkata.

"Apakah begitu? Hanya masa depan yang akan tahu apakah Anda suci atau tidak. Atau sebaliknya, Anda mungkin menderita kekejaman abadi. " Pria tua itu tersenyum.

"Ini bukan pertama kalinya." Li Qiye menjawab: "Dari masa lalu kuno, banyak orang telah mengutuk saya karena kejahatan sebagai tangan gelap di balik tirai. Jika seseorang ingin memiliki reputasi yang baik, maka jangan lakukan apa pun. Jika seseorang ingin dicintai oleh semua orang, maka salin Saint Desolate. "

"Tapi kamu tidak ingin menjadi tipe yang baik." Pria tua itu tersenyum.

"Aku hanya akan menjadi aku, siapa yang peduli apa yang dipikirkan dunia? Itu tidak ada hubungannya dengan saya. " Li Qiye terkekeh.

“Itu tidak ada hubungannya denganku. Hmm, saya tidak memiliki pola pikir ini ketika saya masih muda, selalu mengkhawatirkan untung dan rugi. Sekarang, saya menyadari bahwa semua itu sama sekali tidak penting. Sungguh konyol. "

"Jadilah dirimu sendiri, biarkan mereka mengatakan apa pun yang mereka inginkan." Ini adalah gaya Li Qiye.

“Sayangnya, saya terlambat menyadari. Jika aku hanya selangkah lebih cepat, Desolate Saint mungkin tidak ada. ” Pria tua itu mengangguk.

“Tidak, belum terlambat. Suatu hari, cahayamu akan bersinar di dunia ini. Tidak ada Saint Desolate di masa depan, tetapi Anda akan berada di sana. " Li Qiye berkomentar.

"Saya berharap begitu." Pria tua itu menatap cakrawala.

"Banteng hitam mengatakan bahwa Anda memiliki ide tertentu …" Li Qiye menatapnya.

"Si kecil itu terlalu tak tahu malu dan keras kepala." Lelaki tua itu tertawa dan menggelengkan kepalanya: “Itu mewujudkan semua keberuntungan yang mungkin, latar belakang yang baik dan garis keturunan yang luar biasa. Potensi tanpa batas … Itu bisa menjadi bijak yang luar biasa. "

"Itu bukan siapa itu." Li Qiye berkata: "Itu tidak akan bisa duduk diam di atas takhta tertinggi dan hanya berlarian di alam liar. Kebebasan adalah cita-citanya, untuk tidak dibelenggu dan tidak peduli dengan reputasinya atau apa pun. "

"Itu perlu diasah dan beberapa rantai atau itu akan membalikkan dunia." Pria tua itu berkata.

"Itu sebabnya kamu tidak membunuh burung phoenix yang sedang tidur itu – suatu usaha untuk menjaga agar banteng tetap hidup." Li Qiye tersenyum.

“Si kecil itu akan berani melakukan apa pun. Itu datang menanyakan saya sebelumnya tetapi tidak bisa menahan makan, jadi saya mengirimnya terbang. ” Pria tua itu mengungkapkan.

Li Qiye dapat dengan mudah membayangkan apa yang terjadi. Itu tidak sesederhana yang dikatakan banteng, hanya menyelinap dalam beberapa helai daun.

Pasti melakukan sesuatu yang sangat buruk untuk menjamin orang tua itu mengambil tindakan. Tidak heran mengapa ia takut dan tidak berani datang ke sini, jelas memiliki hati nurani yang bersalah.

"Serahkan saja pada takdir, aku yakin sesuatu yang baik pada akhirnya akan terjadi." Li Qiye berkata.

Pria tua itu tertawa menanggapi. Dia tidak terlihat seperti orang kecil. Kalau tidak, dia tidak akan membiarkan banteng bermain-main di Gunung Suci dan hanya mengajarkannya sedikit pelajaran.

"Baiklah, mari kita lihat sekarang sehingga Anda bisa mengerti, Fellow Daoist." Kata pria itu.

"Baik." Li Qiye mengangguk dan bangkit. Dia melihat ke depan dan mengambil langkah pertama.

Pria tua itu terus duduk di bawah pohon, tampaknya tertidur.

"Apakah kamu siap untuk apa yang akan datang?" Li Qiye berhenti setelah beberapa langkah dan bertanya.

“Mereka yang lebih kuat dariku di masa lalu masih tidak bisa melarikan diri jadi aku hanya bisa melakukan yang terbaik. Masa depan terserah Anda. " Pria tua itu mengeluh.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya