Emperors Domination – Chapter 2908 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2908 | Baca Novel Online

Melihat Prodigy Bermata Tiga Lagi

Seseorang sedang menatap pahat tua dengan ekspresi serius saat Li Qiye pergi.

Itu Prodigy bermata tiga. Dia bahkan tidak berani bernapas saat ini.

Mata emasnya bisa melihat hal-hal yang tidak jelas bagi orang lain. Setengah langkah lainnya tidak memiliki visi yang sama. Karena itu, ia menyadari betapa perkasa orang tua itu.

Sebelum ini, dia telah melihat karakter kuat seperti Luminous Master dan Orchid Sage. Namun, keduanya tidak bisa dibandingkan dengan pria tua ini.

Ini adalah seseorang yang benar-benar berdiri di puncak. Kenapa dia ada di sini, hanya memahat saja?

Keajaiban itu selalu sombong sebagai setengah langkah termuda saat ini. Dia memang genius hebat bahkan dari perspektif sejarah.

Sekarang, dia menginjak dengan hati-hati dan tidak ingin mengganggu orang tua itu. Setengah langkah seperti dia tidak layak disebutkan karena pria tua itu bisa mengubahnya menjadi debu dalam waktu singkat.

Mata emasnya berputar, mampu melihat beberapa hal dari proses memahat. Ini membuatnya terguncang. Berapa banyak orang yang dapat melakukan sesuatu yang begitu menantang di surga saat ini?

"Tidak baik untuk memata-matai." Sebuah suara tiba-tiba merusak konsentrasinya seperti ledakan guntur yang tidak disukai.

Dia menjadi kaget dan secara naluriah melompat mundur untuk menjaga jarak. Reaksi kuat ini dibenarkan karena tempat ini sulit dijangkau.

Dia memiliki banyak harta yang memungkinkannya menyusup ke tempat ini, meskipun dengan sangat hati-hati.

Dia tidak melihat seorang pun, bahkan hantu selama perjalanan di tanah yang luas ini.

Jadi, seseorang yang berada di sebelahnya secara alami membuatnya melompat dari ketakutan. Selain itu, dia juga kuat dan seharusnya bisa mendeteksi siapa pun yang mendekat.

Orang ini berada di sampingnya meskipun dia sedang berjaga-jaga, yang berarti bahwa dia begitu dekat dengan kematian sementara tidak sadar.

Dia memasang posisi bertahan dan memanggil harta sambil melihat ke arah suara itu.

Dia melihat seorang pria berdiri dengan santai di tempat dia dulu – Li Qiye.

Melihat Li Qiye untuk kedua kalinya memberinya kedinginan di semua tempat. Dia terhuyung mundur kaget: "Kamu lagi!"

Ini adalah orang yang paling tidak ingin dilihatnya lagi. Mengapa?

Dia telah melihat banyak master termasuk dua nenek moyang saat ini. Namun, dia masih bisa mengukur mereka dan mengetahui kemampuan mereka.

Langkah selanjutnya adalah pahat tua. Dia percaya pria tua ini jauh melampaui dua leluhur.

Namun, dia masih bisa memiliki gambaran umum tentang kekuatan orang tua ini. Itu masih dalam bidang spekulasi.

Ini bukan kasus untuk Li Qiye yang benar-benar membuatnya takut. Mata emasnya mampu mengusir semua ilusi dan melihat kebenaran.

Li Qiye tetap tak terduga meskipun dia menggunakan matanya sebaik-baiknya. Pria itu sepertinya bukan entitas yang tak terbatas. Dunia itu kecil dibandingkan dengan dia, tidak mampu menahan kekuatan sejatinya.

Pertemuan sebelumnya adalah pertama kalinya dia melihat seseorang di luar pemahamannya. Itu sebabnya dia lari untuk hidupnya setelah muncul dengan alasan, tidak lagi bisa memasang tindakan angkuh yang biasa.

Reputasi dan martabat sama sekali tidak masalah. Dia percaya bahwa menentang Li Qiye akan mengakibatkan kematian.

Setelah melarikan diri, dia bersumpah pada dirinya sendiri untuk tinggal sejauh mungkin dari Li Qiye, tidak pernah muncul di tempat yang sama.

Sayangnya, dia tidak berharap bertemu Li Qiye di sini. Memikirkan seberapa dekat mereka barusan membuat dia berkeringat dingin.

Hanya perlu sekejap mata jika orang itu ingin membunuhnya sekarang.

"Hei sekarang, aku bukan hantu dan aku tidak akan memakanmu juga, tidak perlu takut." Li Qiye melirik pemuda itu.

"Tidak, tentu saja tidak, Senior adalah yang terhebat dalam sejarah …" Pemuda itu tersenyum paksa sambil merasa sangat malu.

Ini juga yang pertama baginya – perlu boot-menjilat. Dia terdengar sangat canggung, tidak seperti sapi jantan hitam yang bisa memuntahkan baris demi baris.

“Jangan panggil aku senior ketika aku baru delapan belas tahun. Itu membuat saya merasa tua. " Li Qiye berkata.

"Benar, benar, Yang Mulia. hanya delapan belas, begitu, begitu menakjubkan … ”Pemuda itu segera mengubah sikapnya, masih terdengar sangat tidak wajar.

"Kamu tidak pandai menyanjung tapi setidaknya kamu cukup pintar untuk mengesampingkan harga dirimu dan menyanjungku." Li Qiye menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Pemuda sudah terbiasa mendengarkan orang lain menyanjungnya, bukan sebaliknya. Dia merasa tidak enak sekarang dan ingin melarikan diri.

"Mata emasmu tidak buruk sama sekali, sangat berguna." Li Qiye memuji dengan anggukan.

Komentar kasual ini bisa dianggap sebagai kehormatan tiada tara. Sayangnya, para pemuda menjadi takut setelah mendengar ini.

Dia merasa seolah-olah Li Qiye bisa meraih dan menggali matanya di detik berikutnya sehingga dia mundur satu langkah.

Li Qiye secara alami melihat ini dan menggelengkan kepalanya, "Jangan khawatir, aku tidak akan mengambil mata Anda atau aku akan melakukannya sejak lama."

Pemuda itu menghela nafas lega dan berkata, “Mata biasa saya tidak bisa melihat Anda, Yang Mulia. Itu tidak layak disebut dibandingkan dengan visi hebatmu. ”

"Wow, bakatmu memang bagus, sudah sepuluh kali lebih baik dalam sanjungan, tidak heran mengapa kau setengah langkah Everlasting meskipun masih sangat muda." Li Qiye terkekeh.

Pemuda itu tidak menghargai pujian kosong tapi tidak ada yang bisa dia lakukan selain tersenyum bersama.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya