Emperors Domination – Chapter 2911 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2911 | Baca Novel Online

Datang

Prodigy bermata tiga melihat semuanya dan tidak bisa tetap tenang.

Setengah langkah seperti dia memiliki kekuatan penghancur dunia. Namun, dia tahu bahwa sinar sebelumnya bisa mengubahnya menjadi kabut berdarah. Kekuatan ofensif itu berada di tingkat nenek moyang abadi.

Dia belum pernah melihat sinar yang begitu kuat sebelumnya sehingga dia menjadi dilanda teror. Dia pernah berpikir bahwa dia memiliki kendali atas nasibnya setelah menjadi begitu kuat sekarang – mampu menangani setiap potensi bencana.

Hari ini, dia menyadari bahwa jika sinar ini mengenai sistemnya, dia tidak akan bisa melakukan apa pun. Sistemnya akan berubah menjadi abu bersamanya.

"Apa itu?" Si ajaib bertanya dengan takut-takut.

"Menurutmu apa itu?" Li Qiye menjawab dengan sebuah pertanyaan.

Anak ajaib itu tidak tahu harus berkata apa. Dia menatap sumber sinar – Hamparan Tak Berseberangan.

“Ini dari Hamparan yang Tidak Dapat Dilintasi, aku belum pernah mendengar ada yang keluar dari sana selama jutaan tahun. Orang-orang masuk dan tidak pernah keluar. ” Kata pemuda itu.

"Sesuatu yang buruk akan terjadi begitu sesuatu keluar." Li Qiye berkata, “Jelas sebuah musibah. Tidak ada tempat yang cukup beruntung untuk melarikan diri. ”

"Bencana alam?" Keajaiban bertanya.

Tiga Dewa telah menikmati kedamaian untuk waktu yang lama. Tentu saja, ada perang di tingkat progenitorial tetapi hanya itu, tidak ada bencana alam atau musuh eksternal. Dengan kedamaian relatif muncul gelombang bakat dan pakar.

Hari ini, sinar mengerikan ini keluar dari lautan itu dan memecah ketenangan yang sedang berlangsung. Yang tidak diketahui membuat semua orang ketakutan.

"Jauh lebih menakutkan. Seseorang setidaknya bisa mencoba melawan atau melarikan diri dari bencana alam. " Li Qiye berkata.

"!" Pemuda itu menjadi terpana.

"Menurutmu apa yang terjadi ketika sesuatu kembali dari lautan itu?" Li Qiye bertanya.

Pemuda itu tidak tahu bagaimana menjawab.

Selama jutaan tahun, nenek moyang telah mencoba untuk melintasi Hamparan yang Tidak Dapat Dilintasi. Tidak ada yang kembali.

Itu sebabnya semua orang merasakan rasa hormat yang aneh terhadapnya. Mereka memperlakukan lautan sebagai kesengsaraan. Hanya keberadaan puncak nyata seperti nenek moyang dan Everlastings bisa pergi ke sana.

Apa artinya sesuatu yang lain keluar darinya? Pemuda tidak bisa berspekulasi karena ini di luar batas kemampuannya.

"Perubahan surgawi …" gumamnya.

Dia mengerti bahwa tidak masalah apakah itu seseorang dari dunia mereka atau makhluk yang tidak dikenal. Ini menandakan perubahan mendasar – era ini akan berbeda dari semua sebelumnya.

"Iya." Mata Li Qiye menjadi sangat dalam sambil menatap Hamparan yang Tidak Dapat Dilintasi.

"Perubahan surgawi menandakan monster." Pemuda itu mengingat ramalan lama, dengan hati-hati mencoba memahaminya.

"Jadi monster ini mungkin datang dari laut. Progenitor Jade-zenith luar biasa untuk menghitung ini saat itu. Masa depan yang mengerikan seperti itu seharusnya menghancurkan kesengsaraan. ”

"Tidak baik untuk mengorek intrik surga." Li Qiye tersenyum.

"Iya." Pemuda itu tersenyum masam, mengingat kesengsaraan yang mengerikan saat itu. Kaisar sejati dan Everlastings takut keluar dari pikiran mereka. Bahkan nenek moyang mulai bersembunyi.

Yang terburuk dari semuanya, kegelapan yang menyerbu itu hampir mengubah semua Silsilah Abadi menjadi dunia jahat.

"Apa yang akan Anda lakukan, Tuan?" Pemuda itu bertanya.

"Aku mengunjungi parit langit dan Sky Pass lalu Sky Ruins dan Hamparan yang Tidak Dapat Dilintasi." Li Qiye menjawab, menyatakan jalannya.

Ini mungkin hal terakhir yang perlu dia lakukan di Tiga Dewa. Jika bentangan tidak memiliki jawaban untuk pertanyaannya, maka tidak ada tempat lain di Tiga Dewa yang melakukannya.

"Kamu ingin pergi ke hamparan itu?" Pemuda itu tidak bisa mempercayainya.

"Itu satu-satunya tempat dengan jawaban bagiku, jadi aku harus." Li Qiye menjawab.

"Hamparan yang Tidak Dapat Dilintasi, tujuan akhir untuk para master." Pemuda itu mengulangi garis yang telah beredar selama bertahun-tahun.

Hanya mendapatkan pujian tentang kekuatan seseorang tidak cukup. Para master sejati perlu membuktikan diri mereka dengan memasuki lautan ini, tidak terkecuali.

Buddha Lankavatara dan Gao Yang, dua makhluk cemerlang, telah memasuki lautan ini sebelumnya. Fardao dikabarkan juga menjadi salah satu dari mereka.

Memasuki tempat ini adalah bukti kekuatan. Jika seseorang tidak memiliki keberanian untuk pergi ke sana, maka mereka tidak memiliki kekuatan dan keberanian untuk menghadapi yang tidak diketahui.

Itu sebabnya begitu banyak Everlastings yang tak terkalahkan dan leluhur tak tertandingi pergi ke sana. Sayangnya, tidak ada yang kembali yang memulai frasa populer.

Beberapa bahkan memutarnya dan mengatakan bahwa mereka yang tidak berani masuk bukanlah tuan yang benar. Setidaknya mereka tidak tega.

Secara keseluruhan, gelombang tuan terus memasuki bentangan ini meskipun tidak tahu apa yang ada di dalamnya.

Pemuda itu berpikir bahwa Li Qiye benar-benar memenuhi syarat untuk mencoba. Pria itu harus berada pada level yang sama dengan Gao Yang yang tiada taranya.

"Tidak ada yang pernah kembali darinya." Dia berkata.

“Aku tidak punya rencana untuk kembali. Tidak ada gunanya tinggal di sini lagi. " Li Qiye tersenyum.

Pemuda itu benar-benar terkejut. Tiba-tiba, dia bisa merasakan emosi leluhurnya.

Makhluk tak terkalahkan ini mungkin berpikir hal yang sama. Mereka tidak memiliki apa-apa lagi untuk dilakukan di Tiga Dewa sehingga mereka perlu memasuki hamparan itu untuk membuktikan nilai mereka.

"Aku akan menemanimu ke parit langit, Tuan." Dia berkata, siap untuk kehormatan menjadi orang yang mengirim orang ini pergi dalam perjalanannya.

"Sangat baik." Li Qiye meliriknya dan setuju.

"Pekik!" Jeritan bisa terdengar dari atas.

Mereka mendongak dan melihat elang lima warna terbang menuju parit langit juga. Orang di punggungnya adalah Spiritheart True Emperor.

"Lihat, ini temanmu." Li Qiye menggoda pemuda itu.

Pemuda itu tidak tahu harus berkata apa dan canggung berdiri di sana.

"Ayo pergi." Li Qiye tertawa.

Pemuda itu tiba-tiba terangkat dari tanah dan mulai terbang. Dia ngeri sekali lagi tentang kekuatan Li Qiye. Setengah langkah seperti dia benar-benar tak berdaya di hadapan Li Qiye. Tubuhnya tidak lagi di bawah kendalinya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya