Emperors Domination – Chapter 2912 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2912 | Baca Novel Online

Prodigy Berbalik Konyol

Spiritheart True Emperor takut keluar dari benaknya setelah dua pengganggu ini menyerang elangnya. Dia berpikir bahwa ini adalah penyergapan dan menjadi berhati-hati. Namun, dia menghela nafas lega setelah melihat keduanya. Namun, dia sama sekali tidak mempercayai Li Qiye.

Bagaimanapun, ia terkenal karena membunuh tiga kaisar. Salah satunya, Goldtypha, lebih kuat darinya.

Tidak mudah bagi seorang kaisar untuk keluar di setiap generasi. Sayangnya, dia membunuh tiga sekaligus. Judul, "Fiercest", tidak berlebihan.

Itu sebabnya dia berjaga-jaga setelah melihatnya. Ini adalah kasus untuk semua orang di Academy of Light sekarang.

Hari ini, dia sama terkenalnya dengan Holyfrost True Emperor, Brightking Buddha, Metalkin War God, dan Violet Dragon Empress.

"Young Noble Li dan Brother Three-eyed, dengan senang hati." Dia menangkupkan tinjunya dan dengan sopan menyapa mereka meskipun berhati-hati terhadap keduanya.

Ingat, Li Qiye telah menggodanya sebelumnya. Orang lain akan menyimpan dendam.

"Ini kesenangan kami, Yang Mulia." Prodigy bermata tiga tampak agak gugup dan tegang.

Dia selalu bertindak sesuka hati terhadap orang lain. Ini bukan masalahnya di sini. Kesombongannya tidak ditemukan di hadapan kaisar.

“Itu terlalu berlebihan, Brother Three-eyed. Saya tidak berani menerima dipanggil "Yang Mulia" oleh Anda, itu akan menurunkan umur saya. " Dia tersenyum sebagai respons, terlihat cukup menawan: "Kamu bisa memanggilku Spiritheart jika kamu tidak keberatan."

Dia benar karena dia hanya memiliki tujuh istana dan dia setengah langkah Abadi. Everlasting berada di level yang sama dengan nenek moyang; setengah langkah benar-benar di bawah itu.

Namun, dia pasti lebih kuat darinya, belum lagi lebih berbakat.

"Aku, aku pikir itu tidak pantas?" Sikap riangnya semua hilang sekarang ketika berbicara dengannya.

Ini adalah seseorang yang bisa mempelajari hal-hal yang paling mendalam hanya dengan sekali pandang atau hanya dengan mendengarkan. Dia kemudian bisa dengan bebas menerapkan konsep-konsep itu nanti.

Sekarang, bakatnya tidak berguna di hadapan Spiritheart True Emperor, otaknya tidak memadai.

"Tidak apa-apa." Dia tersenyum, “Bakat Anda dipuji oleh semua orang dan saya juga penggemar Anda. Tolong beri saya petunjuk ketika ada kesempatan. "

"Yah … aku, aku tidak, jangan berpikir aku akan menjadi guru yang baik dan hanya akan membuang-buang waktumu." Dia terus gagap dan terlihat seperti anak konyol.

"Kau bercanda, Brother Three-eyed. Tidak ada yang bisa mengajar lebih baik daripada Anda karena tidak ada undang-undang yang dapat mengganggu Anda. " Spiritheart menunjukkan senyum lembut.

Hanya senyum kecil ini saja yang hampir merenggut jiwa pemuda itu.

"…" Pemuda itu menjadi berkepala kosong setelah melihat senyumnya.

Dia sebenarnya menemukan penampilan konyolnya agak menarik saat ini.

"Di mana kecerdasanmu lari?" Li Qiye menggelengkan kepalanya dan menyikut pemuda itu.

Pemuda itu terbangun dan menjadi malu dengan tindakannya yang canggung. Wajahnya memerah saat dia berdiri di sana, tak bisa berkata-kata.

Kaisar tidak mengejeknya dan hanya tersenyum indah. Ini menjatuhkannya sekali lagi.

Li Qiye tidak tahu apa yang harus dilakukan setelah melihat kurangnya keterampilan menggoda orang itu. Dia menyikutnya lagi dan berkata, "Setidaknya katakan sesuatu, kaisar ingin mengajukan beberapa pertanyaan kepadamu."

Pria yang beku mendapatkan kembali akalnya dan tersenyum kering: "Aku, aku sebenarnya sangat lambat dan tidak bisa memahami beberapa hukum jasa segera."

"Lambat?" Li Qiye mengetuk kepalanya sebagai tanggapan, “Berapa umurmu lagi? Anda sudah setengah langkah, jika Anda lambat, maka semua orang idiot tidak dapat disembuhkan. ”

Dia mencoba yang terbaik untuk membantu kaum muda.

"Young Noble Li sepenuhnya benar." Kaisar menambahkan: "Anda adalah setengah langkah termuda saat ini. Soaring Sword Marvel setengah tahun lebih tua darimu dan membutuhkan bantuan tuannya, Luminous Master, untuk mencapai tingkat setengah langkah. Di sisi lain, Anda mengandalkan bakat Anda sendiri, jadi tidak ada orang lain yang bisa dibandingkan dengan Anda dalam hal ini. "

Dia berbicara kebenaran tanpa berlebihan. Bakatnya sekarang memang tak tertandingi di Immortal Lineage.

"Betulkah?" Pemuda itu merasa gembira dipuji dengan tulus.

Dia telah mendengar pujian ini berkali-kali dari orang lain, bahkan dari mereka yang lebih kuat darinya. Ini akhirnya menyebabkan kekebalan. Pujian menjadi normal dan dia tidak mendapat apa-apa darinya.

Ini bukan masalahnya sekarang. Dia mengatakan hal yang sama dengan yang lain tetapi kata-katanya menyenangkan seperti yang bisa didengarnya.

"Apakah kaisar tujuh istana akan berbohong?" Li Qiye merasa sedikit tidak berdaya bersamanya.

Pemuda itu tersenyum canggung setelah mendengar ini.

“Jalan menuju dao tidak terbatas sehingga pertemuan adalah jenis takdir dan kekayaan. Kalian berdua jenius jadi ambil kesempatan ini untuk membicarakan pengalamanmu dengan kultivasi. Mungkin Anda akan mendapatkan sesuatu darinya. ” Li Qiye tersenyum dan menambahkan.

"Aku mengerti …" Pemuda yang seharusnya pintar itu tampak seperti apa pun kecuali.

“Baru-baru ini aku punya beberapa pertanyaan tentang dao. Tolong beri saya saran jika Anda tidak keberatan. " Spiritheart adalah orang yang berpikiran terbuka dan tidak keberatan diajarkan.

"Oke, kita bisa membahasnya." Pemuda itu mendapatkan semangat karena percakapan dao adalah keahliannya, bukan menggoda.

"Aku merasakan kabut naik di jalanku dengan kebingungan di pikiranku, tolong gunakan mata emasmu untuk melihatnya …" Dia mengungkapkan.

"Saya akan mencoba." Dia senang menawarkan bantuannya dan membuka mata ketiga.

Mereka berdua memulai percakapan panjang tentang pengetahuan dao mereka, memahami hukum jasa dan metode budidaya …

Bocah itu sangat terpaku di depan orang yang disukainya, tetapi kepercayaannya pada dao memungkinkannya untuk berbicara tanpa henti. Selain itu, dia selalu langsung ke inti masalah secara mendalam dan berhasil membuatnya terkesan.

Bagaimanapun, ia memiliki pemahaman yang unik tentang grand dao karena bakatnya. Keajaiban akhirnya kembali.

Dia juga tidak menyembunyikan apa pun dan membagikan semua temuannya – sesuatu yang sangat bermanfaat bagi Spiritheart. Dia juga membalas dengan mengatakan bahwa dia memperoleh pengetahuan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya