Emperors Domination – Chapter 2913 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2913 | Baca Novel Online

Menggoda

Kaisar itu jelas berbakat untuk memiliki prestasi saat ini, hanya sedikit lebih rendah dibandingkan dengan seorang jenius yang secara historis brilian seperti bermata Tiga.

Dengan demikian, Three-eyed juga mendapat manfaat dari percakapan. Dia akan bersemangat berteriak dan memuji setelah mendengar bagian yang mendalam.

Keduanya mencapai fokus penuh dan tidak melacak waktu.

Lagi pula, mereka bukan dari sekte yang sama dan jarang memiliki kesempatan untuk melakukan percakapan seperti ini.

Setiap sistem dan sekte selalu ingin melindungi hukum prestasi dan pengetahuan dao mereka, tidak membaginya dengan yang lain.

Meskipun keajaiban dan kaisar tidak bisa membahas hukum jasa sekte mereka, hanya pengetahuan dao dan pengalaman kultivasi mereka banyak. Potongan-potongan informasi dari mereka ini sudah dapat dianggap sebagai hukum jasa yang berharga.

Dan karena ini adalah temuan pribadi mereka, mereka tidak memiliki batasan untuk menghentikan mereka dari pengungkapan rahasia.

Percakapan berlanjut dan mereka lupa waktu dan tempat. Sementara itu, elang lima warna terbang menuju parit langit dengan kecepatan kilat. Li Qiye duduk di samping dengan mata terpejam, sepertinya tertidur.

Dua lainnya mengobrol untuk waktu yang lama sebelum berhenti. Mereka memperhatikan bahwa mereka hampir berhasil mencapai parit langit.

Perlu diingat bahwa jarak dari Academy of Light ke parit langit sangat panjang. Meskipun elang itu cepat, ia masih membutuhkan periode waktu yang cukup lama. Begitulah lama percakapan mereka.

Sayangnya, mereka merasa sangat pendek.

"Kita hampir sampai." Spiritheart tersenyum sambil menatap ke depan.

Tiga mata hanya melirik ke depan sejenak sebelum mengalihkan pandangannya kembali pada kaisar: "Waktu berlalu …"

"Tidak cukup, kita sudah bicara sebentar sekarang." Dia tersenyum.

"Saya melihat. Saya pikir itu hanya kedipan mata. ” Dia tertawa menanggapi.

Waktu berlalu terlalu cepat baginya. Hari-hari tampak seperti sekejap mata saat berbicara dengannya. Namun demikian, momen singkat ini adalah salah satu momen paling bahagia dalam hidupnya.

Di masa lalu, sesi kultivasi yang sukses juga memberinya kegembiraan. Sayangnya, berbicara dengan kaisar memberinya perasaan yang sama sekali berbeda. Dia ingin momen ini bertahan selamanya.

Sayangnya, semuanya tidak berjalan sesuai keinginannya, karenanya kekecewaannya setelah melihat parit langit. Itu berarti mereka akan berpisah, mungkin tidak akan pernah bertemu lagi.

"Saya mendapat banyak manfaat dari percakapan kami, terima kasih atas bimbingan Anda." Spiritheart berdiri dan membungkuk.

Dia buru-buru bangkit dan membalas gerakan itu, "Tidak mungkin, kamu, juga mengajari saya banyak, memperluas pengetahuan saya tentang grand dao."

Spiritheart mengangguk dan tersenyum, jelas mengucapkan selamat tinggal padanya.

"Undang dia ke tempatmu, itu milik umum." Sebuah suara bergema, mengganggu linglung pemuda itu.

Pemuda itu tenang dan menatap kaisar, tidak tahu harus berkata apa.

"Apakah kamu ingin mengundang saya?" Kaisar tersenyum setelah melihat kecanggungannya.

"Umm … jika kamu punya waktu, kamu harus datang mengunjungi Sistem Mata Dewa kami." Dia buru-buru berkata. Dia tidak berani memintanya untuk mengunjungi rumah aslinya, hanya sistemnya.

"Bagaimana aku bisa bilang tidak? Saya pasti akan mengunjungi Mata Dewa ketika saya punya waktu. ” Dia mengangguk, menerima undangannya.

Jantungnya berdetak kencang setelah mendengar ini. Ini adalah hal yang paling menyenangkan yang pernah didengarnya sejauh ini, membuatnya kewalahan dengan kebahagiaan.

"Bagus, bagus sekali, kalau begitu, aku akan menyambutmu secara pribadi." Dia mengangguk beberapa kali, berharap hari itu akan datang sesegera mungkin.

"Itu tidak cukup." Li Qiye melompat lagi: "Dia akan melakukan perjalanan sejauh ini untuk melihat Anda sehingga Anda harus memainkan peran sebagai tuan rumah yang baik dan pemandu wisata. Yang paling penting, Anda juga perlu mengawalnya kembali dengan aman ke Taman Tuhan. Tidak aman bagi seorang wanita untuk bepergian sendirian. Bagaimana Anda akan menjawab seniornya jika sesuatu terjadi? "

Dia memutuskan untuk menjadi orang yang baik dan membantu mereka berdua.

Kalau tidak, anak ini tidak memiliki kesempatan untuk diberikan teknik menggoda. Merayu wanita itu lebih sulit daripada mencapai langit untuknya.

"Haruskah aku?" Pemuda itu tidak pasti karena ini terlalu terang-terangan dan langsung. Semua orang bisa melihat niatnya pada saat itu.

"Iya. Seorang pria bertanggung jawab untuk melindungi para wanita, apakah Anda pria sejati? ” Li Qiye bertanya.

"…" Pemuda itu tidak tahu bagaimana menjawab.

"Aku akan mengandalkanmu kalau begitu, Brother Three-eyed." Dia melompat dan menyelamatkan situasi yang canggung.

"Bagus!" Dia menganggukkan kepalanya berulang kali seperti seekor ayam yang mencoba memakan biji-bijian.

Hanya membayangkan waktu mereka bersama membuat dia merasa seperti dia melayang di udara. Dia juga merasa bersyukur terhadap Li Qiye. Dia benar-benar tidak akan memiliki keberanian untuk mengundangnya tanpa dia yang memimpin.

"Di sini." Li Qiye berkata.

Dua lainnya memandang ke depan dan melihat sesuatu yang menyerupai monster besar.

Parit langit berada di perbatasan Immortal Lineage. Melangkah satu langkah melewati parit berarti memasuki ruang tanpa akhir.

Tembok ini membentang menembus ruang hingga bermil-mil jauhnya. Sederhananya, tempat ini mencakup semua Immortal Lineage, berfungsi sebagai pertahanan perbatasan.

Di tengah adalah Sky Pass yang terkenal. Saat berdiri di lokasi ini, seseorang mendapatkan pemandangan ruang yang indah.

Di sebelah kiri adalah Hamparan Tak Berujung yang tak berujung. Di sebelah kanan adalah Reruntuhan Sky dengan bintang-bintang dan medan perang yang rusak.

Karena dua hal ini menghalangi jalan, penjajah dari luar perlu melewati Sky Pass untuk sampai ke Immortal Lineage.

Dengan demikian, parit langit adalah tembok pamungkas sementara Sky Pass berfungsi sebagai benteng pamungkas.

Pemuda itu menjadi kecewa setelah mereka sampai di tujuan. Dia tahu bahwa sudah waktunya untuk berpisah dari kaisar.

Ini bukan pertama kalinya dia mengunjungi tempat ini, tetapi perasaan rumit ini belum pernah terjadi sebelumnya.

"Tuan-tuan, sampai jumpa lagi." Kaisar menangkupkan tinjunya ke arah keduanya.

"Sampai jumpa lagi." Pemuda itu dengan enggan menangkupkan tinjunya.

Li Qiye tersenyum dan mengangguk sebelum melompat dari elang. Pemuda mengikutinya setelah itu.

"Pekik!" Elang itu meraung dan mulai terbang menuju Sky Ruins.

Pemuda itu berdiri di atas tembok dan terus menatap ke arah kaisar.

"Dia sudah pergi, berhenti berdiri di sana." Li Qiye membangunkannya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya