Emperors Domination – Chapter 2917

shadow

Emperors Domination – Chapter 2917

Bai Jinning

Karena pemeriksaan sebelumnya, ia mendapat pemahaman penuh tentang kedalaman di sini. Jika dia benar-benar ingin mencapai momentum terdalam di bawahnya, dia akan bisa melakukannya.

Sayangnya, itu akan menghancurkan parit, mirip dengan memotong vena naga bawah tanah.

Dia tidak memiliki permusuhan dengan pencipta dan melakukan hal itu tidak dapat diterima, merusak kerja keras mereka.

Dia juga menemukan beberapa masalah saat memeriksanya – kelemahan yang membuat parit tidak sempurna.

Bukaan ini dibuat oleh waktu. Tempat ini telah dibuat sejak dahulu kala kembali ke era yang tidak bisa dilacak. Oleh karena itu, waktu terus adonan, akhirnya menciptakan kekurangan ini.

Tentu saja, mereka dapat diperbaiki, meskipun dengan usaha keras. Tempat itu akan gemerlapan lagi dan bisa melindungi selama jutaan tahun lagi atau bahkan lebih lama tanpa masalah.

Karena ini, Li Qiye menatap ke arah cakrawala sambil bertanya-tanya: "Apa yang terjadi saat itu untuk membuat pencipta besar menjadi sangat berhati-hati, tidak memedulikan harga yang harus dibayar untuk membuat dinding ini?

Sesuatu yang pasti terjadi saat itu untuk menjamin leluhur yang kuat ini menciptakan keajaiban ini. Keberadaannya membuat Tiga Dewa bahkan lebih aman.

Dia menoleh ke Hamparan Tak Ber seberang ke kiri dan Reruntuhan Langit di kanan. Dinding itu terletak dengan sempurna untuk menghentikan mereka agar tidak dekat dengan Immortal Lineage.

Lokasinya jelas dipilih dengan cermat. Mungkin para pencipta waspada terhadap bentangan atau reruntuhan, mungkin keduanya.

Anehnya, tidak ada penjajah asing yang menyerang Tiga Dewa. Alasannya tetap tidak diketahui.

Karena panjangnya tembok, tidak mudah untuk bertemu dengan orang lain di sini. Ditambah lagi, sebagian besar terburu-buru.

Dia telah berjalan untuk waktu yang lama dan hanya sesekali bertemu beberapa petani. Mereka bergegas melewatinya tanpa berhenti.

Beberapa sebenarnya cukup bosan. Mereka naik ke dinding untuk melihat ke angkasa sebentar sebelum pergi. Menurut pendapat mereka, tidak ada yang pantas dilihat di sini – hanya dinding yang terbuat dari batu. Jadi, hanya melihat satu bagian sama dengan melihat sisanya.

Tidak ada yang berjalan seperti Li Qiye sepanjang waktu. Beberapa yang terbang di atas melihat ke bawah dan melihat Li Qiye, berpikir bahwa dia bodoh.

"Kamu tidak akan pernah sampai pada akhirnya dengan berjalan." Seorang kultivator yang baik hati mengingatkannya sebelum bergegas pergi.

Li Qiye hanya tersenyum menanggapi. Dia di sini bukan untuk melihat-lihat, hanya untuk mengukur keajaiban ini.

"Apakah Anda memerlukan bantuan?" Dia bertemu unit patroli beberapa hari kemudian.

Itu hanya terdiri dari selusin tentara; masing-masing sangat perkasa.

Kapten adalah seorang gadis dengan rambut sebatas leher, terlihat sangat langsung dan tajam. Dia tampak sangat heroik dengan baju besi lengkap. Pinggangnya yang ramping berdiri sangat kontras dengan lekuk tubuhnya yang lebar. Kontras ini hanya menonjolkan kecantikannya.

Tentu saja, unit ini tidak berjalan seperti Li Qiye karena mereka tidak akan pernah selesai dalam kasus itu. Mereka mengendarai kereta mengeluarkan suara keras saat roda berguling melalui dinding berbatu.

Mereka mengendarai dalam formasi horizontal dan terlihat cukup keren. Dindingnya cukup besar untuk menampung ini.

Selain itu, siapa pun yang mengenali spanduk mereka akan langsung membuat jalan. Ini adalah spanduk Sky Moat Legion.

Semua orang tahu bahwa parit langit dan Sky Pass berada di bawah yurisdiksi legiun terkenal di dunia ini.

Unit itu tidak menghentikan Li Qiye karena dia menghalangi. Dia hanya terlihat sangat curiga berjalan di tempat ini.

Bai Jinning, sang kapten, telah bergabung dengan legiun itu sejak muda. Dia membuktikan kecemerlangannya dengan menjadi kapten di usia muda meskipun tidak berasal dari latar belakang yang mulia.

Grup kebetulan melihat Li Qiye hari ini. Biasanya, mereka biasanya ditempatkan di Sky Pass. Tidak perlu melakukan patroli karena kedamaian di daerah itu.

Apalagi parit langit hanya terdiri dari bebatuan. Tidak ada yang berharga untuk dijaga.

Namun, sesuatu terbang dari Hamparan yang Tidak Dapat Dilintasi beberapa hari yang lalu. Ini membuat komandan Sky Pass, Tai Yinxi, menjadi berhati-hati dan memerintahkan patroli untuk memulai sekali lagi.

Sudah bertahun-tahun sejak mereka perlu melakukan ini. Bai Jinning segera memimpin unitnya setelah menerima pesanan ini.

Beberapa hari terakhir ini baik-baik saja tetapi dia tidak berani mengendur.

Sekarang, Li Qiye menjadi tersangka pertama.

"Apakah Anda memerlukan bantuan?" Jinning bertanya lagi ketika kereta semakin dekat, berniat untuk menyelidiki dia.

Lagi pula, itu terlalu aneh untuk melihat seseorang berjalan di parit langit. Bahkan para penonton akan terbang.

"Saya baik." Li Qiye tersenyum, menyadari kewaspadaannya.

Dia memperhatikannya dengan baik. Pria itu terlihat normal seperti pejalan kaki. Tidak ada yang akan memandangnya. Terlebih lagi, senyumnya membuatnya terlihat sangat tidak berbahaya.

Namun, dia tidak pernah menilai seseorang dari penampilan mereka dan menambahkannya ke daftar tersangka.

"Lanjutkan." Dia melambai pada bawahannya.

Kelompok itu mengakui perintah itu dan bergerak maju, meninggalkan kapten mereka.

"Kamu dari mana, Young Noble?" Keretanya mendekati Li Qiye.

"Silsilah Abadi." Li Qiye tersenyum.

"Kemana kamu pergi?" Dia dengan cermat menilai dia tetapi tidak bisa menemukan petunjuk. Dia juga sangat sopan meskipun menjadi kapten dari Sky Pass. Ini bukan interogasi sedikit pun.

"Hanya berjalan-jalan. Seperti kata pepatah – berjalan seribu mil lebih baik daripada membaca sepuluh ribu buku, jadi di sinilah aku, mencoba belajar tentang keajaiban ajaib yang disebut parit langit ini. ” Li Qiye menjawab.

“Ah, itu pemandangan yang bagus. Saya tidak mengajak Anda untuk menjadi sarjana pada awalnya. " Dia berkata.

"Aku bukan masalah besar, cukup membaca buku-buku yang cukup untuk mengetahui masa lalu dan memprediksi masa depan." Li Qiye berkata.

Jinning tidak tahu harus berkata apa. Dia hanya memberinya pujian sopan namun dia membual tanpa menunjukkan kerendahan hati.

"Oh, jadi kamu seorang sarjana yang berbakat." Dia menambahkan.

"Kamu bisa bicara seperti itu." Li Qiye tersenyum: "Orang bijak di masa lalu mengatakan bahwa tidak ada yang bisa menjadi yang terbaik di bidang sastra tetapi saya cukup yakin saya nomor satu."

Jinning tidak bisa berkata-kata lagi, berpikir bahwa dia telah bertemu dengan orang gila yang egois. Dia melihat lagi, tidak bisa melihat "sarjana nomor satu" dalam dirinya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya