Emperors Domination – Chapter 292 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 292 | Baca Novel Online

Le Yi

Ketika berdiri di depan monolit ini dan melihat nama “Lion Monarch Ba Xian”, Chi Xiaodie tidak bisa tidak menjadi emosional dan bangga. Ini adalah leluhur kakeknya! Tidak hanya dia belajar di akademi, tapi dia juga menyapu Delapan Desolaces. Meskipun dia dilahirkan pada zaman Kaisar Immortal Tun Ri, dia masih merupakan sosok yang luar biasa untuk seluruh generasi!

Ini adalah tanda tangan pribadi Lion Monarch – kenang-kenangan keluarga mereka. Menatap kenang-kenangan indah ini, hati Chi Xiaodie melonjak dengan bangga; dia tidak bisa membantu tetapi mengepalkan tangannya dengan erat. Nenek moyangnya adalah Hundred Battles Godking, seseorang yang diterima oleh Dewa Sejati. Nenek moyangnya yang lain adalah Raja Singa; teladan satu generasi. Sebagai keturunan mereka, mungkin suatu hari, dia akan dapat menyalakan kembali kemuliaan dan aura ilahi leluhurnya lagi!

Li Qiye menatap monolit tanpa mengatakan apa-apa. Satu nama yang dikenal, satu orang terkenal, satu karakter yang tak terkalahkan, satu genius bangga yang tersenyum … Sayangnya, pada akhirnya, tidak masalah apakah seseorang tak terkalahkan atau Kaisar Abadi, semuanya akan hilang di sepanjang sungai waktu.

Salah satu nama pada monolith ini mewakili puncak pada satu titik atau lainnya, melambangkan era keemasan. Dia mengenal beberapa dari mereka dan telah mendengar tentang yang lain, dan bahkan ada orang-orang yang bertempur di samping keretanya dan memberikan kontribusi besar … Sayangnya, semuanya menghilang karena berjalan di jalan grand dao adalah jalan yang sepi; itu adalah nasib yang kejam dan kejam.

“Mari kita pergi.” Li Qiye dengan lembut menghela nafas dan berbicara kepada Chi Xiaodie, yang kebingungan di depan monolit.

Chi Xiaodie berhasil menenangkan emosinya yang bergelombang dan mengikuti Li Qiye. Ketika mereka berdua masuk ke dalam akademi, seorang pemuda turun dari tangga untuk menyambut mereka.

“Ini pasti Brother Li, kan?” Dia menggenggam tangannya ke arah Li Qiye dan Chi Xiaodie, lalu dia tersenyum bertanya.

Pria muda ini memiliki tubuh tinggi dan kekar seperti gunung yang tak tergoyahkan. Dia tidak memancarkan aura yang menekan, tetapi matanya seperti batu hitam – berkilau, tegas, dan heroik.

Nama saya Le Yi. Saya minta maaf atas penerimaan yang terlambat meskipun perjalanan panjang Anda. “Pria muda itu sopan dan bijaksana dan dia juga memiliki sikap yang luar biasa.

Li Qiye tidak mengatakan apa-apa, tetapi Chi Xiaodie terkejut setelah mengetahui bahwa itu Le Yi. Dia tidak berharap Murid Pertama akademi untuk secara pribadi menyapa mereka.

Le Yi adalah orang terkenal di Kota Seratus Timur meskipun ketenarannya tidak seperti Zu Huangwu dari Kerajaan Kuno yang Cemerlang, seseorang yang latar belakangnya dan bakat benar-benar cemerlang bersama dengan kultivasi naik tak terbendung.

Le Yi juga tidak seperti Pangeran Pertama Ba Xia dari Furious Immortal Saint Country, seseorang yang memiliki aura yang menekan dan menakutkan yang menantang semua orang dan menjadi terkenal dari pertarungannya.

Le Yi bergabung dengan Akademi Dao Surgawi dan menjadi Murid Pertama; sementara menahan latihan yang sulit, kultivasinya dipertahankan dengan sangat rendah hati. Dia jarang menantang orang luar untuk bertempur, tetapi Le Yi duduk kuat di singgasananya di akademi dan tidak pernah takut akan tantangan apa pun. Dia tetap menjadi gunung yang tak tergoyahkan tak peduli yang jenius menguji kekuatannya.

Bahkan ketika Ba Xia, dengan bakat bertarung alami yang kuat, menantangnya, Le Yi masih dengan tenang menyetujui. Tidak ada yang tahu hasil dari pertarungan ini, tetapi Ba Xia pergi ke meditasi terpencil setelah dia kembali ke negaranya. The Saint Country kemudian mengumumkan bahwa pertempuran antara Ba Xia dan Le Yi itu seri. Beberapa orang berspekulasi bahwa Ba Xia tidak dapat mengalahkan Le Yi dan Le Yi yang ramah berhenti pada waktu yang tepat.

Orang-orang yang penasaran memberi peringkat pada generasi muda di dalam Kota Seratus Timur. Satu papan peringkat menempatkan Mei Suyao di tempat pertama dan Le Yi dan Zu Huangwu di tempat kedua.

Peringkat ini bukan tanpa alasan, tetapi tentu saja, ada orang yang menolaknya dan berpikir bahwa kekuatan Le Yi tidak sebanding dengan Zu Huangwu.

Singkatnya, Le Yi adalah salah satu jenius terkuat di Kota Seratus Timur, tapi dia selalu tidak menonjolkan diri di akademi dan hanya dilatih, sehingga ketenarannya tidak sebesar gemuruh seperti ketenaran Zu Huangwu atau Ba Xia.

Li Qiye tersenyum dan dengan santai berkata: “Maaf, kita berdua akan pergi ke Aula Era Grand untuk mendaftar.” Li Qiye sangat ceria seolah-olah dia adalah seorang turis yang melihat pemandangan.

Chi Xiaodie diam-diam berdiri di sebelah Li Qiye dan hanya mengikuti petunjuknya.

“Lalu aku akan memimpin jalan bagi Saudara Li dan Nona Chi . Le Yi tidak menunda dengan obrolan ringan. Dia memanggil perahu layar lalu naikinya sebelum berbicara: “Masih ada jalan panjang ke Aula Era Grand, izinkan saya untuk membawa kalian berdua di sana.”

Keduanya melangkah ke kapal, kemudian Le Yi mengendalikan itu terbang ke langit. Kecepatan perahu layar sangat mencengangkan dan menempuh jarak sepuluh ribu mil dalam sekejap mata.

Kendaraan transportasi Wang Yuan memang menarik; kapal ini pernah tenggelam ke laut tetapi akhirnya berhasil keluar. Li Qiye berdiri di atas perahu layar dan menjadi sedikit tergerak setelah melihat benda tua yang akrab ini.

Chi Xiaodie terkejut; dia tidak berharap perahu layar kecil ini menjadi harta karun Sage Kedua. Seberapa hebatkah status Sage Kedua dalam sejarah akademi? Ini merupakan indikasi posisi Le Yi di akademi.

“Saudara Li sangat berpengetahuan, saya malu dengan inferioritas saya.” Le Yi juga terkejut. [1. Ini hanya pujian yang sopan / formal.]

Le Yi selalu menggunakan perahu layar ini, tetapi sangat sedikit orang yang mengetahui asal-usulnya pada pandangan pertama. Li Qiye mengakui harta ini membuatnya lengah, tetapi dia sekarang samar-samar mengerti mengapa eselon atas akademi tiba-tiba merekrut seorang siswa dengan latar belakang yang tidak diketahui seperti ini.

Perahu layar mengendarai udara langsung ke Heavenly Dao Academy. Begitu masuk, akhirnya orang akan mengerti seberapa luas bagian langit dan bumi ini. Di tempat ini, sungai-sungai besar mengalir sejauh seratus ribu mil; di tempat ini, bentangan pegunungan>

Chi Xiaodie heran ketika dia mengunjungi surga dan bumi ini untuk pertama kalinya. Adalah kesalahan total untuk berpikir bahwa Akademi Dao Surgawi hanyalah sebuah akademi sederhana seperti namanya,

Itu lebih seperti negara raksasa – keberadaan seperti raksasa. Wilayahnya sangat luas; hanya Sekolah Sungai Abadi yang sebanding dengan akademi mengerikan di Kota Seratus Timur.

Akhirnya, mereka tiba di Aula Era Grand. Lebih tepat menyebutnya sekte besar daripada aula besar. Seluruh aula memiliki puluhan lembah dan gunung, menciptakan daerah yang membentang ribuan mil. Lahan warisan leluhur yang biasa tidak harus memiliki kepadatan energi duniawi yang sama dengan tempat ini.

Orang hanya bisa membayangkan betapa menakutkannya surga dan urat bumi akademi. Ada desas-desus yang mengatakan bahwa akademi memiliki vena terbaik di seluruh Kota Seratus Timur, bahkan mungkin seluruh Dunia Kaisar Fana. [2. Hanya untuk memperjelas – vena langit dan bumi adalah apa yang menghasilkan energi duniawi untuk dilatih oleh para pembudidaya.]

Karena ini, selama jutaan tahun, banyak karakter hebat mendambakan wilayah suci akademi, tetapi sayangnya, tidak ada mereka mampu mengguncang fondasinya.

Li Qiye dan Chi Xiaodie pergi ke puncak gunung. Le Yi mendapat perintah dari eselon atas untuk memberi mereka berdua gunung. Perlakuan ini sangat murah hati di dalam Aula Era Grand.

Setelah mengatur segalanya untuk mereka berdua, Le Yi berkata: Ada puluhan ribu murid di Aula Era Grand. Jika Saudara Li dan Nona Chi ingin bertemu orang lain, maka saya dapat memperkenalkan mereka kepada kalian berdua. 

Chi Xiaodie akan sepenuhnya mendengarkan perintah Li Qiye sehingga dia tidak membuat komentar apa pun. Sementara itu, Li Qiye menggelengkan kepalanya dan tersenyum menjawab, “Tidak perlu, saya akan beristirahat untuk saat ini.”

Le Yi kemudian menjelaskan situasi di aula kepada Li Qiye: “Baiklah, akan ada kuliah empat jam sekali oleh seorang senior di akademi. Kalian berdua bisa memilih kursus apa saja yang kamu suka.” Akhirnya, dia selesai dengan ucapan sopan: “Jika Saudara Li dan Nona Chi memiliki sesuatu dalam pikiran, jangan ragu untuk datang menemui saya kapan saja.” Sebenarnya, Le Yi cukup bingung dan tidak tahu mengapa atasan menyuruhnya untuk menyapa dua siswa. Kedua siswa ini tidak melalui ujian, mereka juga tidak membayar biaya kuliah. Ada jenius yang tak terhitung jumlahnya di masa kontemporer, tetapi akademi tidak mengizinkan siapa pun untuk pergi melalui pintu belakang. Bahkan genius seperti Ba Xia dan Zu Huangwu harus membayar biaya sekolah setinggi-tingginya atau lulus serangkaian penilaian untuk bergabung dengan akademi.Bahkan biaya yang sangat mahal pun memiliki tes dasar; jika seseorang tidak dapat memenuhi persyaratan dasar ini, maka mereka tidak akan bisa bergabung tidak peduli seberapa kaya mereka. Hanya para jenius yang diizinkan masuk ke akademi ver, yang benar-benar brilian akan dibebaskan biaya kuliah mereka jika mereka berhasil lulus semua ujian. Keajaiban-keajaiban puncak ini dengan senang hati menjalani ujian-ujian ini karena ini adalah semacam kemuliaan. Meskipun Aula Era Grand memiliki persyaratan terendah, ia selalu menegakkan standar ketatnya. Setiap siswa yang bergabung dengan aula ini harus membayar uang sekolah atau lulus ujian. Jika mereka lulus ujian dengan warna-warna cerah, maka biaya kuliah mereka akan berkurang. Yi merasa aneh bahwa Li Qiye dan Chi Xiaodie tidak mengikuti ujian atau membayar uang sekolah. Chi Xiaodie adalah satu hal; menjadi puteri Negeri Singa Singa – ada terlalu banyak karakter seperti dia. Masalahnya adalah asal misterius Li Qiye. Yang paling membingungkan Le Yi adalah bahwa jika Li Qiye memiliki asal-usul yang menakutkan, dia tidak akan bergabung dengan Aula Era Grand melainkan Aula Era Suci. Belum lagi bahwa bahkan jika Li Qiye adalah seorang jenius yang luar biasa, akademi tidak akan membuka pintu belakang hanya untuknya. Zu Huangwu dan Dewa Jikong Wudi sama-sama kuat dan tak terkalahkan ah! Namun, bahkan mereka harus lulus ujian untuk memasuki aula yang lebih kuat!