Emperors Domination – Chapter 2921 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2921 | Baca Novel Online

Anggur Baik

Hamparan itu adalah dunia kelabu tak terbatas dari luar tanpa matahari yang terlihat. Ini tidak terjadi setelah masuk. Itu menjadi bidang penuh kemungkinan dan kompleksitas.

Merasakan angin laut sepoi-sepoi dan mendengarkan ombak sangat menyenangkan dan memuaskan.

Ketika seseorang cukup kuat, mereka akan menemukan sesuatu yang aneh. Meskipun ombak jelas menuju pantai, ini bukan masalahnya. Gelombang sebenarnya menuju ke area tengah, kebalikan dari apa yang dilihat mata.

Pada tingkat nenek moyang, mereka akan menemukan bahwa ada kekuatan di lautan ini yang menarik mereka secara misterius.

Li Qiye berdiri di atas batu besar dengan mata terpejam, tampaknya berubah menjadi patung.

Seiring waktu berlalu, kakinya tampak berakar di bawah tanah. "Akar" ini menembus dan menyusup ke kedalaman samudera.

Akhirnya, perlahan-lahan dia membuka matanya dan berkata, “Bencana itu benar-benar ada di sini! Seseorang telah membuka jalan sehingga orang lain akan mengendarai angin untuk sampai ke sini. Sayangnya, mereka yang kembali tidak akan sama … ”

Mereka yang bisa mendengar dan memahami ramalan ini akan takut keluar dari pikiran mereka.

Dia menggelengkan kepalanya, tidak benar-benar peduli. Tiga Dewa tidak membutuhkan perlindungannya; yang lain mengerjakan tugas itu.

Dia menarik pandangannya dan berjalan di sepanjang pantai, membiarkan ombak menghantam pergelangan kakinya dan menghapus jejak kakinya di pasir.

Dia berhasil mencapai jurang dan melihat seseorang duduk di tanjung di dekatnya.

"Dao Brother, peduli untuk minum?" Orang itu segera mengangkat cangkirnya saat Li Qiye lewat.

Hanya sedikit orang yang datang ke tempat ini. Bahkan jika mereka melakukannya, mereka hanya akan melihat sebentar sebelum pergi daripada tinggal di sini untuk minum dan menikmati pemandangan seperti orang ini.

Orang itu masih muda dan memiliki meja giok di depannya dengan kompor memanaskan anggur. Suara mendidih menunjukkan bahwa anggur sudah siap. Dia membuka tutupnya dan mengeluarkan uap dan aroma yang mempesona.

Usianya baru dua puluh tahun, memilih untuk memakai jubah rami alih-alih yang mahal. Namun demikian, menjahit itu dilakukan dengan cukup baik, jelas dibuat oleh seorang master. Tombol-tombolnya dihiasi dengan simbol kuno.

Dia memiliki rambut panjang yang diikat dengan jepit rambut bambu hitam, sangat sederhana sambil terlihat cukup ilmiah dan tidak terkendali. Sikap alaminya akan tetap tidak berubah bahkan jika Gunung Tai runtuh di depannya.

Tidak ada yang menindas darinya, hanya aura sastra. Orang-orang akan merasa seolah-olah dia memiliki seribu gulungan yang tersembunyi di dadanya.

Hanya dengan sekali pandang dia memberi kesan bahwa dia adalah ensiklopedia pengetahuan yang berjalan.

Li Qiye menatap pemuda yang mengundang itu.

“Bertemu denganmu di sini adalah kehormatan besar, sentuhan takdir. Akankah Anda memberikan saya kehormatan untuk minum bersama dengan Anda? " Yang terakhir langsung berdiri dan berkata dengan antusias.

Li Qiye tersenyum dan berjalan. Pemuda melihat ini dan mengambil bangku batu giok dan menyeka daun di dekatnya. Dia menyiapkan satu set penuh makanan pembuka untuk Li Qiye sambil terlihat sangat rendah hati.

Li Qiye menganggap ini sebagai fakta dan duduk. Pemuda itu mengambil pot anggur dan menuangkan secangkir penuh untuknya.

Ketika anggur mengalir ke dalam cawan, energi emas muncul bersamaan dengan raungan drakonik dan momentum duniawi.

Anggur yang baik ini mengandung kekuatan naga dan esensi dari bumi ini. Minum ini untuk seorang kultivator reguler memiliki efek yang sama dengan pelatihan selama beberapa milenium.

“Saya menyeduhnya baru-baru ini menggunakan inti bintang. Rasanya tidak terlalu buruk, silakan coba. ” Pemuda itu tersenyum.

Li Qiye menyesap terlebih dahulu sebelum meminum semuanya. Dia menghembuskan napas dengan lembut, mengeluarkan aroma yang kuat dengan cahaya berbintang yang megah.

"Ini baik." Dia memuji: “Air dari bintang emas yang tinggi difermentasi dengan butiran-tebing kuno kuno dan direbus menggunakan kayu musim gugur, untuk dituangkan ke cangkir yang melingkar di era. Tidak terlalu kuat atau astringen, sempurna. ”

Untuk mendapatkan pujian seperti itu dari Li Qiye berarti anggur ini memang istimewa. Beberapa di dunia ini memiliki hak istimewa untuk mencicipinya.

"Kamu tahu anggurmu." Pemuda itu senang melihat sesama penikmat: "Hanya satu rasa dan Anda tahu segalanya, sangat mengesankan. Pengetahuanmu jauh melebihi milikku. "

Li Qiye tersenyum dan mulai mencoba makanan pembuka yang sesuai dengan anggur.

Pemuda itu menyiapkan hidangan yang berbeda – sayap naga bertanduk dingin, hati phoenix putih, hati wyvern … Setiap hidangan memiliki asal yang menakutkan. Bahkan Kaisar Sejati mungkin tidak mencicipinya.

Li Qiye melihat sekeliling dan hanya mencoba dua dari mereka. Ingat, ini adalah makanan yang sangat bergizi. Siapa pun akan mengeluarkan air liur saat melihat ini. Sayangnya, dia masih sangat pemilih dan hanya memilih yang dia sukai.

“Sayapnya lunak, 3.000 tahun adalah usia yang tepat juga untuk naga ini. Hati phoenix terlalu tua, tidak cukup ketan sebagai hiasan … Hmm, kudzu ini benar, ditanam di lumpur ungu dan dimasak dalam arang kayu eonic. Tidak buruk, tidak buruk. " Dia menilai berbagai makanan.

"Kamu benar-benar tahu makananmu." Meskipun Li Qiye sangat pemilih dan menunjukkan kekurangannya, pemuda itu masih menghargai pujian yang sesekali.

"Gelas lain, Dao Brother." Pemuda itu terus menuangkan anggur lebih banyak setiap kali Li Qiye selesai.

Li Qiye terus makan dan minum, tidak memedulikan pemuda yang melayaninya.

Pesta yang menyenangkan ini berlangsung agak lama, tanpa disadari siapa pun.

"Sayang kau bukan koki." Li Qiye berkata sambil tersenyum.

Orang ketiga akan terkejut mendengarnya. Tidak ada orang lain di dunia ini yang berani berkomentar.

"Saya adalah seorang pelahap selama masa muda saya dan telah memikirkannya." Pemuda itu berkata: "Sayangnya, para senior tidak membiarkan saya, mengancam akan memiliki kepala saya."

Dia sama sekali tidak melakukan tindakan atau berpikir bahwa dia lebih unggul dari yang lain.

“Setiap orang memiliki masalah mereka sendiri. Hidup tidak berjalan seperti yang kita inginkan sepanjang waktu. ” Li Qiye menggelengkan kepalanya.

"Benar, hanya orang abadi yang bisa mengklaim semua keinginan mereka terpenuhi." Si pemuda menjawab.

“Saya tidak setuju. Dewa mungkin tidak lebih bahagia daripada manusia. Menjadi seorang yang abadi sudah cukup sulit tetapi apa yang terjadi kemudian hanyalah lebih banyak penderitaan. Bangsawan di dunia fana adalah cara yang benar untuk hidup. " Li Qiye tersenyum.

"Lalu kamu mengatakan bahwa pembudidaya yang mencari keabadian semuanya idiot?" Kata pemuda itu.

“Tidak, mereka sangat mengesankan dan terpuji. Untuk mengetahui kesulitan namun masih terus berlanjut? Itu langkah pertama. Mengejar keabadian seharusnya bukan tentang memenuhi keinginan seseorang, ini tentang mencari wawasan dan lebih banyak tekad. Yang pertama menghasilkan jatuh ke jalan yang salah. Mengapa? Karena keabadian tanpa akhir tahun juga akan menanamkan penderitaan tanpa batas. Hati yang serakah akan melahirkan kebencian, akhirnya memuncak pada iblis hati. Karena itu, abadi tidak ada. ” Li Qiye menatap secara implisit pada pemuda itu setelah selesai.

Pemuda menjadi emosional dan berdiri untuk membungkuk: "Dao Brother, komentar Anda sendiri lebih bermanfaat daripada sepuluh ribu tahun pencarian dao."

Li Qiye adalah satu dari sedikit yang dapat menerima gerakan agung dari pemuda ini.

Ketika pemuda itu duduk lagi, Li Qiye menatap cakrawala dan berkata: "Semua orang mencari keabadian, tetapi tidak perlu untuk itu."

"Mengapa kamu mengatakannya?" Pemuda itu dengan rasa ingin tahu bertanya.

"Keabadian hanya akan melahirkan bencana." Li Qiye menjelaskan: "Jika makhluk seperti itu ada, mereka bukan salah satu dari kita dan bukan milik dunia kita, pasti tidak boleh datang mengunjungi juga."

"Masuk akal, jadi bagaimana jika beberapa orang abadi memutuskan untuk mengunjungi kami?" Kata pemuda itu.

"Lalu mereka bukan abadi. Mengapa mereka turun lagi setelah naik? Apakah Anda ingin menggali lubang dan berbaring di lumpur sepanjang hari? " Li Qiye menggelengkan kepalanya.

"Aku tidak tahu." Kata pemuda itu.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya