Emperors Domination – Chapter 2925 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2925 | Baca Novel Online

Menjual Atau Tidak?

Bai Jinning memiliki hari libur tanpa misi sehingga dia berjalan-jalan di kota, tidak berharap untuk melihat Li Qiye segera.

Jalan itu memang sempit untuk musuh.

Tentu saja, dia tidak peduli untuk balas dendam karena mereka tidak memiliki perselisihan yang nyata di antara mereka berdua. Selain itu, legiun tidak mengizinkan anggota mereka untuk bertindak atas dendam juga.

Namun, saat dia melihatnya lagi, kegusaran sebelumnya kembali sehingga dia ingin mendapatkan balasan.

"Harta yang tak ternilai." Dia mengatakan hal yang sama seperti sebelumnya.

“Kamu memiliki harta yang tak ternilai? Betulkah?" Dia tidak melihat hal seperti itu di kotak kayu ini dan tidak percaya bahwa dia juga akan memilikinya.

"Iya." Jawaban langsung.

"Buka saja supaya aku bisa melihat harta karunmu yang tak ternilai ." Dia menatapnya.

"Tidak perlu untuk itu, toh kamu tidak mampu membelinya." Dia berkata dengan malas.

"Kamu …" Dia berpikir bahwa dia tidak akan pernah cocok dengan orang ini. Perutnya menjadi penuh dengan api lagi.

"Hmph." Katakan padaku apa itu, kita akan lihat berapa nilainya. ” Dia mengertakkan gigi dan bertanya.

"Hanya buang-buang waktu." Dia menolak lagi.

"!" Payudaranya membuat gelombang saat dia gemetar karena marah.

"Hmph, tidak ingin orang lain melihat? Mungkin tidak bermanfaat. " Dia mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri sebelum mengucapkan.

"Dan?" Dia tersenyum, memutuskan untuk bermain bersama karena dia bosan.

"Hmph, itu pasti barang curian." Matanya berbinar ketika dia mengertakkan giginya, "Aku akan membiarkanmu memilikinya jika ini benar."

"Seolah kau bisa tahu. Pemilik aslinya harus ada di sini untuk membuat kasingnya, jadi cari mereka jika Anda ingin bermain. " Dia berkata dengan santai.

Argumen ini melemahkan semangatnya. Meskipun pasukan mereka memiliki otoritas penuh di sini, menyalahgunakannya tidak diizinkan.

Tanpa penuduh yang sebenarnya, dia hanya akan mengambil barangnya dengan cara yang benar-benar tidak pantas. Selain itu, dia tidak sedang bertugas resmi hari ini.

"Pergilah, jika kamu tidak memiliki siapa-siapa, berhentilah menggangguku karena aku sedang menunggu pembeli." Dia melambaikan lengan bajunya.

"Hmph, kamu pikir aku akan pergi begitu saja karena kamu menyuruhku?" Dia tidak menyerah dan duduk tidak jauh darinya.

Ini menjadi sangat menarik. Dia bukan kecantikan yang hebat atau apa pun, tetapi masih terlihat cukup bagus. Ini secara alami menarik beberapa mata.

"Apa yang sedang kamu lakukan?" Dia bertanya pada gadis itu.

“Hanya mengawasimu. Jika Anda benar-benar mencuri barang itu, seseorang pada akhirnya akan mencari. Plus, itu bisa palsu juga, saya tidak ingin Anda menipu siapa pun. "Dia merasa senang sambil meletakkan dagunya di tangannya.

Dia hanya ingin mengganggunya karena dia tidak sedang bertugas. Tidak ada yang menahannya.

“Itu alasan yang bagus untuk menatap. Anda harus naksir saya dan ingin melihat wajah tampan saya sepanjang hari. Ya, saya tahu saya tampan tetapi tidak jatuh terlalu dalam. ” Dia balas.

"Omong kosong, bukankah kamu pernah melihat di cermin sebelumnya? Kata ‘tampan’ jelas tidak tertulis di sana, mungkin kata ‘tak tahu malu’. ” Dia menyalak kembali sambil memerah.

"Aku telah dan mendapati diriku sangat tampan." Dia berkata dengan santai.

"…" Sulit bagi seorang gadis muda seperti dia untuk berdebat dengan seseorang yang tak tahu malu dan berlidah tajam seperti Li Qiye.

"Jadi, jangan jatuh cinta padaku." Dia menyeringai. Menggoda dia bukanlah ide yang buruk untuk menghabiskan waktu.

"Begitu narsis." Dia balas menatap.

Li Qiye tertawa kecil dan kembali ke posisi tidurnya.

Dia terus mengawasi dia, ingin melihat tipu daya apa yang dia lakukan.

Persis seperti itu, mereka berdua menjadi pasangan yang sangat aneh di jalan ini.

Akhirnya, pembeli potensial lain melihat kotak kayu Li Qiye dan bertanya: "Hei, apa yang kamu jual?"

Dia menjawab sebelum dia bisa: "Itu barang curian, jangan beli kalau-kalau Anda ingin masalah."

Pembeli berbalik ke arahnya lalu kembali padanya, berpikir bahwa keduanya aneh. Namun, hal-hal aneh terjadi di seluruh kota sehingga ia tidak membongkar dan memutuskan untuk pergi.

Dia sangat senang dengan dirinya sendiri karena mengejar pelanggan dan meliriknya: "Hmph, jangan berpikir tentang menjual sesuatu hari ini. Aku memperhatikanmu. ”

Li Qiye tidak keberatan dengan provokasi.

Beberapa saat kemudian, beberapa orang lagi datang untuk menanyakan kepadanya tentang kotak kayu itu. Sayangnya, dia mengulangi hal yang sama. Masing-masing menggelengkan kepala dan berjalan pergi.

Proses ini berlangsung sebentar tetapi Li Qiye tidak keberatan sama sekali. Reaksi terbesarnya adalah tawa sesekali.

Ini membingungkan dan mengisinya dengan rasa ingin tahu. Seolah-olah dia tidak mengusir pelanggannya, tetapi lebih seperti membantunya – mengusir lalat.

"Hei, apa kamu benar-benar mencoba menjual ini?" Dia bertanya.

"Jelas aku sedang berusaha." Dia berkata dengan santai.

"Lalu mengapa kamu tidak menjawabnya?" Dia tetap curiga, berpikir bahwa Li Qiye tidak akan benar-benar menjawab pelanggannya bahkan jika dia tidak mengusir mereka.

"Karena mereka tidak mampu membelinya, sama seperti kamu, membuang-buang nafasku." Li Qiye menjawab.

"….. Hmph, kita benar-benar akan melihat apa yang kamu lakukan." Dia menelan amarahnya dan menjadi lebih bertekad untuk berlama-lama.

Lebih banyak orang datang dan menyatakan minat mereka pada kotak itu. Li Qiye benar-benar mengabaikan mereka kali ini seolah-olah dia tidak mendengar pertanyaan mereka.

Kecurigaannya benar. Dia tidak mencoba menghentikan siapa pun, tetapi dia masih mengabaikan mereka. Apa yang dia coba lakukan di sini?

"Aku disini." Tiba-tiba dia mendengar suara yang mengganggu pikirannya. Seorang pria tua ada di sana di depan Li Qiye sekarang.

Perasaan yang sangat aneh menimpanya. Dia merasa seolah orang tua itu ada di sana sepanjang waktu, tetapi dia tidak bisa melihatnya.

Dia mengenakan jubah katun untuk musim dingin. Topinya hampir menutupi seluruh wajahnya. Dia tidak bisa melihat apa-apa karena gaya pakaiannya.

Tentu saja, dia tidak tahu bahwa keduanya telah bertemu sebelumnya di Myriad Lineage untuk sebuah transaksi. Li Qiye menceritakan sebuah kisah.

"Itu bagus. Aku pikir kau sudah mati." Li Qiye membuka matanya.

Gadis itu menjadi tertarik ke dalam percakapan. Li Qiye tidak peduli pada orang lain sampai orang tua ini.

"Aku ingin mati … tetapi tidak bisa." Orang tua itu tidak tersinggung.