Emperors Domination – Chapter 2929

shadow

Emperors Domination – Chapter 2929

Chapter 2929: Buddha Kayu

Dia tidak bersikap tidak masuk akal. Mayoritas akan memberikan jawaban yang sama ketika ditanya siapa yang terkuat saat ini di Immortal Lineage.

Ini tampak logis karena dia adalah orang pertama yang menjadi nenek moyang di generasi ini – kekuatan yang sama sekali tak terduga dan tak tertandingi.

Li Qiye tidak repot-repot mengoreksinya kali ini, hanya menunjukkan senyum tipis.

"Mengapa Anda tersenyum?" Dia tidak puas dengan sikapnya.

Katak hanya mengira langit sebesar mulut sumur. Li Qiye menjawab.

"Jadi seberapa besar langitmu?" Dia membalas, marah.

"Tanpa batas, melebihi imajinasimu sehingga kamu tidak bisa membayangkannya." Li Qiye dengan santai berkata.

"Apakah kamu mengatakan bahwa aku bodoh?" Dia memelototinya sebagai jawaban.

"Aku tidak mengatakan itu, meskipun aku akan sangat percaya jika kamu mengatakan bahwa kamu bodoh." Li Qiye menjawab.

"Kamu!" Dia hampir memuntahkan darah karena marah dan memelototinya lagi.

Sayangnya, dia mengabaikannya dan dengan santai berjalan di jalan.

"Komandanmu adalah Tai Yinxi, kan?" Li Qiye tiba-tiba bertanya.

"Ya dan?" Dia dengan marah berkata.

"Tidak ada. Katakan padanya bahwa aku ingin bertemu dengannya. " Li Qiye menjawab.

Sikap ini membuatnya tidak bisa berkata-kata. Dia memperlakukannya seperti pelayan.

"Mengapa saya harus mendengarkan Anda? Aku bukan hambamu atau apapun. " Dia berkata.

"Oh? Tidak apa-apa. Kalau begitu aku akan pergi menemuinya. " Li Qiye tidak keberatan.

"Kamu pikir kamu seorang nenek moyang? Tidak sembarang orang bisa datang dan melihat komandan kami. Dia dalam budidaya terisolasi sekarang. Hanya sedikit yang bisa bertemu dengannya. " Dia berkata.

Tidak masalah, aku akan mengunjunginya. Li Qiye menambahkan.

"Kamu pasti sudah gila. Sky Pass tidak sama dengan sebelumnya, jika Anda melakukan sesuatu yang bodoh, pasukan kami akan mengelilingi Anda. Dan aku akan memperingatkanmu sekarang, kalau begitu rasanya tidak enak. " Dia memberinya mata samping.

"Saya mendengar bahwa legiun Anda adalah yang terkuat di Silsilah Abadi. Mari kita lihat seberapa kuat itu. " Dia menjawab.

"…." Dia menjadi tidak bisa berkata-kata.

"Mengapa Anda ingin melihat komandan kami?" Butuh beberapa saat baginya untuk tenang.

"Hanya ingin mengobrol dengannya sebentar." Li Qiye menjawab.

Bai Jinning tidak tahu apakah Li Qiye gila atau hanya sangat egois. Tidak sembarang orang bisa bertemu dengan komandan mereka. Sikapnya yang acuh tak acuh tentang semuanya itu terlalu sombong.

"Kamu gila jika kamu pikir kamu bisa pergi ke mana pun yang kamu inginkan di Sky Pass." Dia berkata dengan tatapan tajam.

Li Qiye hanya tersenyum dan tidak menjawab.

Komandan kami akan muncul dalam beberapa hari. Dia tidak tahu mengapa dia ingin membantunya: "Ada pesta besar dengan banyak tamu. Mungkin aku bisa memberimu tempat duduk sehingga kamu bisa bertemu komandan kami. "

Dia segera menyesali tindakan yang berpotensi bodoh ini. Untuk menyelinap masuk ke dalam orang asing? Dia tidak akan bisa menangani konsekuensi jika sesuatu terjadi. Sayangnya, sudah terlambat untuk mengambilnya kembali. Dia bertanya-tanya apakah ada yang salah dengannya saat ini.

"Kedengarannya bagus." Li Qiye mengangguk dan menerima saran itu.

Sikap kasualnya hanya membuatnya kesal. Apakah dia tidak tahu bahwa dia mempertaruhkan nyawanya untuk melakukan kebaikan ini?

"Jangan menimbulkan masalah atau, atau aku akan menjadi orang pertama yang berurusan denganmu." Dia mengertakkan gigi.

Dia menjawab dengan senyum yang sama.

Mereka telah berjalan beberapa lama dan kebetulan menemukan toko dengan etalase.

Dia tidak terlalu peduli tetapi konten toko membuatnya berhenti sebentar.

Dia berjalan beberapa langkah ke depan sebelum memperhatikan dan berhenti untuk melihat gadis yang kebingungan itu.

"Ayo masuk." Li Qiye membuka pintu dan disambut oleh seorang pekerja yang antusias.

Jinning mendapatkan kembali akalnya dan juga mengikuti. Mereka berdua sekarang berada di samping etalase.

"Itu tidak buruk." Li Qiye tahu persis barang yang mencuri perhatiannya.

"Para Tamu yang Terhormat, Anda memiliki penglihatan yang tajam. Pahatan ini berupa Lankavatara Buddha. Penjaga Toko kami telah mengidentifikasinya sebagai asli. " Pekerja itu memberi tahu keduanya.

"Aku menyadari." Jinning ikut campur.

Benda di etalase adalah Buddha kayu, berukuran kecil, dan memiliki senyuman manis – tampak sangat penyayang.

" Lankavatara Buddha." Li Qiye terkekeh sambil melihatnya.

"Iya." Pekerja itu berkata: "Itu telah diberkati oleh kesenian Buddha dan mampu mengusir kejahatan dan menaklukkan iblis. Itu mungkin berasal dari Buddha sendiri, barang yang sangat bagus. "

Lankavatara Buddha adalah nenek moyang dalam Silsilah Abadi, salah satu dari sedikit yang tidak memiliki gelar resmi. Dia memulai sebuah kuil dengan nama yang sama pada awalnya. Ini akhirnya menjadi keseluruhan sistem.

Untuk jangka waktu yang lama, beberapa mengatakan bahwa hanya dia yang bisa menyaingi Desolate Saint dalam hal menerangi dan menyelamatkan orang-orang. Ajaran Buddha mempengaruhi banyak generasi dalam sejarah.

"Pasti bermutu tinggi." Li Qiye mengangguk.

Itu jelas dihargai oleh tuan sebelumnya – berkilau dan bersih.

"Apakah Anda ingin membelinya?" Pekerja itu bertanya.

"Iya." Li Qiye tersenyum, tidak repot-repot melihat harganya.

"Kamu gila?" Jinning terkejut dan menunjuk ke plakat harga di bawahnya: "Harganya 300.000 batu Abadi."

Reaksinya benar. Ini adalah jumlah yang mengerikan baginya, bukan sesuatu yang bahkan berani dia impikan. Dia berpikir bahwa dia tidak melihat harganya.

"Oh? Tidak apa-apa." Li Qiye memandangi plakat itu dan masih tidak peduli.

Jinning tercengang. Belum lagi pembudidaya biasa, bahkan penerus atau pangeran dari sistem tidak akan dapat menghasilkan jumlah yang begitu besar dalam sekali jalan. Namun, Li Qiye bertindak seolah-olah dia hanya membayar tiga kerikil yang ditemukan di jalan.

"Amitabha." Tepat ketika Li Qiye hendak mengambil Buddha kayu, benang kumis melingkari lengannya untuk menghentikannya.

Dua pemuda berdiri di sampingnya sekarang, keduanya mengenakan jubah biksu pemula dan memiliki titik-titik yang teratur di dahi mereka.

Mereka memiliki cahaya terang di belakang kepala mereka, tampak seperti dua Buddha kecil. Jubah mereka sederhana tapi tetap bersinar, membuat mereka terlihat bebas dari setitik debu.

Mereka terlihat sangat mirip; orang akan dengan mudah salah mengira mereka kembar. Ada perbedaan yang mencolok – yang di kiri memiliki lengan yang panjang sedangkan yang di kanan memiliki telapak tangan yang besar.

Yang menggunakan kumis untuk menghentikan Li Qiye adalah biksu kiri.

"Amitabha. Dermawan, ukiran kayu ini terhubung dengan kita melalui takdir. " Yang kiri meletakkan kedua telapak tangannya dan memberi tahu Li Qiye.

"Apa hubungannya dengan saya?" Li Qiye tampak sedikit kesal.

Di sisi lain, Jinning gugup dan buru-buru menarik lengan bajunya sambil berbisik: "Jangan berdebat dengan mereka".