Emperors Domination – Chapter 2930

shadow

Emperors Domination – Chapter 2930

Chapter 2930: Seratus Juta

Li Qiye tersenyum pada Jinning dan berkata: "Mengapa tidak? Apakah mereka akan memakan saya? "

Dia tidak menahan suaranya saat dia berkedip padanya dalam upaya sia-sia untuk menghentikannya.

"Mereka adalah sahabat Brightking Buddha, jangan bersaing dengan mereka." Dia berbisik.

"Terus? Saya tidak peduli apakah Brightking Buddha ada di sini secara pribadi. " Li Qiye menolak.

Dia menjadi takut, tidak ingin dia mengundang masalah yang tidak perlu yang mungkin berakhir dengan kematian.

Ekspresi kedua biksu berubah setelah mendengar ini. Mereka adalah pelayan dari Brightking Buddha, yang dikenal sebagai Brightking Left Child dan Brightking Right Child. [1]

Brightking Buddha sangat bergengsi dalam Silsilah Abadi selain menjadi kuat. Rumor mengatakan bahwa dia adalah grand-penyelesaian Abadi atau di level puncak. Secara keseluruhan, dia bukan orang yang bisa dianggap enteng.

Dia bergabung dengan Academy of Light dan menjadi siswa terkuat di Western Bank selain menjadi kepala biara Kuil Lankavatara – yang terbesar di dunia. Status yang terakhir ini jauh lebih bergengsi daripada yang pertama, membuatnya dihormati oleh banyak sistem.

Keduanya adalah pembantu langsungnya dan selalu melayaninya. Jadi, mereka juga dihormati oleh orang lain.

Sekarang, ketidakpedulian Li Qiye yang terang-terangan terhadap mereka selain menghina tuan mereka membuat ekspresi mereka berubah.

"Amitabha." Keduanya menyatukan kedua telapak tangan.

"Dermawan, Buddha kayu ini diukir oleh nenek moyang kami jadi kami ingin membawanya kembali ke kuil kami. Tolong bantu kami. " Kata yang benar.

Hal tersebut wajar jika ukiran kayu tersebut berasal dari nenek moyang mereka. Tidak apa-apa jika mereka ingin membawanya kembali ke kuil mereka.

Jinning melirik Li Qiye lebih banyak, menyuruhnya untuk meninggalkan ukiran ini. Mereka tidak perlu menyinggung Brightking Buddha dan kuilnya.

Kuil khusus ini memiliki banyak pemuja dalam Silsilah Abadi. Brightking Buddha secara alami sangat berpengaruh sebagai kepala biara.

"Itu tidak ada hubungannya denganku." Li Qiye mengabaikannya dan berkata: "Ini hanya transaksi, beri tahu orang lain tentang takdir umat Buddha."

Keduanya belum pernah mengalami penghinaan seperti itu sebelumnya. Tidak menghormati biksu adalah satu hal tetapi seseorang perlu mengukur kemampuan mereka bertentangan dengan seluruh agama.

"Teman, berapa harga ukiran ini?" Biksu kiri bertanya kepada pekerja itu.

"300.000 batu Abadi, tapi tentu saja, hmm, penawar tertinggi mengambilnya." Pekerja dapat mengetahui bahwa kedua kelompok ini menginginkan pahatan tersebut dengan segala cara. Karena itu, dia mendorong persaingan.

"Saya akan membayar 400.000." Anak yang tepat langsung berkata.

"Saya mengerti, saya mengerti." Pekerja menjadi bersemangat dengan tampilan yang murah hati dan tersenyum kecut pada Li Qiye yang memegang pahatan: "Tuan, biksu terhormat ini menawarkan 400.000, apakah Anda masih menginginkan ukiran itu?"

"1.000.000." Li Qiye mengelus ukiran itu dan berkata dengan datar.

Akibatnya, kedua biksu itu menjadi kesal.

"1.100.000." Yang kanan melawan. 

Mereka tidak bisa seberani Li Qiye dan lebih dari dua kali lipat harganya. Tentu saja, mereka mampu untuk membelanjakan status mereka tetapi 1.000.000 batu Abadi adalah jumlah yang besar.

"5.000.000." Li Qiye menjawab tanpa mengedipkan mata.

" 5.000.000 …" Jinning tampak seperti seekor kucing yang ekornya diinjak.

"5.000.000?" Pekerja itu juga kaget. Dia telah melihat banyak pelanggan tetapi tidak ada yang pernah menaikkan harga sebanyak itu.

Li Qiye sepertinya memberi tahu semua orang bahwa uang bukanlah masalah.

Kedua bhikkhu itu menganggap ini sangat konfrontatif, naik lima kali lebih tinggi.

"Kami menawar lima- …" Keduanya mengertakkan gigi setelah ragu-ragu.

"10.000.000." Namun, Li Qiye dengan santai menyela mereka dengan tawaran lain.

Keduanya tidak punya pilihan selain menelan kata-kata mereka, memerah sesudahnya dan tidak bisa berkata-kata.

"Kamu gila …" Bai Jinning menjadi pucat. Barang ini hanya bernilai 300.000 tetapi tawarannya sekarang 10.000.000 – tidak masuk akal.

Pekerja yang tertegun mengira ini adalah pelanggan sekali dalam seratus tahun. Hanya menggandakan harga sudah cukup berani. Orang ini membawanya ke tingkat yang baru seolah-olah dia takut menghabiskan terlalu sedikit.

Kedua biksu itu bertukar pandang. Jumlah ini cukup besar untuk membuatnya sangat sulit sekarang.

Mereka kemudian melihat ukiran di tangan Li Qiye. Mereka bisa melihat bahwa itu tidak sederhana karena mereka memiliki wawasan yang tajam setelah mengikuti tuan mereka begitu lama. Selain itu, mereka sendiri adalah master.

Ukiran ini memiliki kedekatan Buddha yang luar biasa dan mungkin memang berasal dari nenek moyang mereka. Mereka tidak sepenuhnya yakin tentang ini tetapi ukiran itu pasti bernilai lebih dari 300.000 batu. 10.000.000 batu adalah cerita yang berbeda.

Karena itu, mereka ragu-ragu dan bertanya-tanya. Inti dari masalah ini adalah asalnya. Nilainya sangat berbeda tergantung apakah itu berasal dari nenek moyang mereka atau bukan.

Mereka akhirnya mengambil keputusan sambil menatap ukiran itu, meskipun dengan enggan, dan siap untuk menawar lagi. 

"50,000,000." Namun, Li Qiye mengajukan tawaran sebelum mereka bisa berbicara.

"50,000,000? !!!" Pekerja itu berkata tanpa berpikir. Penjaga toko memperhatikan dan berlari juga.

"Kamu… ini bukan permainan…" Kaki Jinning gemetar saat dia menarik lengan bajunya dan berbisik.

"100.000.000." Dia menanggapinya dengan kenaikan gaji lagi tanpa alasan.

"… Aku… Aku…" Jinning tidak bisa membentuk kalimat yang koheren.

Pekerja itu hampir pingsan dan bersandar pada penjaga toko.

Penjaga toko yang berpengalaman juga menganggap ini luar biasa. Li Qiye akhirnya menawar 100.000.000 batu untuk item dengan harga 300.000?

Plus, dia bahkan tidak repot-repot mendengarkan pesaingnya dan hanya menaikkan harga sendirian.

Tidak ada yang pernah melihat seseorang menawar terhadap dirinya sendiri karena itu tidak masuk akal. Hanya orang idiot yang akan melakukannya dan mereka telah bertemu hari ini.

Para biksu itu memiliki ekspresi yang jelek. Pertama, mari kita kesampingkan apakah mereka mampu atau tidak, menghabiskan sebanyak ini untuk Buddha kayu tidak sepadan. Itu bukan harta karun tertinggi.

"Ahem, Tuan-Tuan, Anda yakin ingin ukiran ini?" Penjaga toko itu berdehem dan merasa ragu.


1. Nama-nama ini agak konyol, memang begitu. Kata untuk petugas di sini memiliki arti yang mirip dengan "pengawal", tapi saya tidak bisa menggunakan itu.