Emperors Domination – Chapter 2932

shadow

Emperors Domination – Chapter 2932

Chapter 2932: Semua Milikmu!

Nona, pedangmu. Pekerja itu membungkus pedang dan dengan hormat menyerahkannya kepada Bai Jinning.

Mereka bergerak secepat kilat, tampaknya takut dia berubah pikiran.

"Nona, terus cari hal lain yang kamu suka!" Kata penjaga toko dengan antusias.

Jinning belum siap untuk perlakuan ini. Toko itu punya banyak barang bagus tapi biasanya terlalu mahal untuknya.

"Apakah ini tidak apa-apa?" Dia memandang Li Qiye, takut pemilik toko berubah pikiran dan menyuruh salah satu dari mereka untuk membayar.

"Ambil saja apapun yang kamu suka." Li Qiye tidak terlalu peduli. Item di sini tidak bisa memasuki pandangannya.

"Ya ya!" Penjaga toko tersenyum dan berkata: "Nona, saya akan memberikan semua yang Anda suka di sini."

Dia tahu bahwa perawatan ini berkat Li Qiye. Penjaga toko hanya ingin menyenangkan Li Qiye.

"Lalu aku akan mengambil kuali itu." Dia ragu-ragu sejenak sebelum mengambil kuali.

Meskipun demikian, dia masih merasa canggung, berpikir bahwa dia sudah rakus untuk memilih dua.

Ini kuali Anda, Nona. Pekerja segera membungkusnya.

"Nona, lihat ini, lonceng emas ini bagus, terbuat dari West King Metal. Melodi yang jelas dan rune yang cerah dengan pesona khusus… "Penjaga toko merekomendasikan item lain di tokonya. Ini adalah cara terbaik untuk membersihkan hati nuraninya yang bersalah.

"Saya masih bisa melanjutkan?" Dia sudah memilih tiga dan tidak ingin berlebihan.

"Tentu saja Anda bisa!" Pekerja itu sudah membungkus bel untuknya.

"Oke kalau begitu …" Dia dengan enggan menerimanya.

"Kamu lihat gada ini? Harta terkuat dari sekte besar, sefleksibel naga namun sekuat pilar surgawi, diberkati oleh delapan puluh sembilan jimat, senjata terbaik … "Penjaga toko melanjutkan.

Ini berlangsung beberapa saat…

Di bawah rekomendasi antusias pemilik toko, Jinning akhirnya mendapatkan selusin item atau lebih. Secara keseluruhan, dia memberinya semua barang dagangan terbaiknya.

Dia akhirnya mengerti betapa sulitnya mengambil barang secara gratis setelah acara ini. Kulitnya tidak cukup tebal untuk mengambil lebih banyak sekarang.

Dia sangat puas dan berpikir bahwa ini sudah merupakan tingkat keserakahan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Oke, oke, aku baik-baik saja." Dia terus menolak sampai penjaga toko itu menyerah. Pria itu merasa jauh lebih baik sekarang.

Dia masih kesulitan berurusan dengan menerima barang secara gratis. Itu seperti kue yang jatuh dari langit dan semuanya jatuh ke kepalanya, mengakibatkan kebingungan.

Dia menyimpan harta karun itu dan tidak tahu bagaimana menggambarkan emosinya – ketidakpercayaan? Sangat gembira? 

"Tuan, silakan kembali lagi …" Penjaga toko dan pekerja itu melihat Li Qiye keluar dari toko dan terus membungkuk sampai dia hilang dari pandangan.

Jinning mengikuti di belakangnya, masih linglung. Namun, ini bukanlah mimpi karena harta karun itu masih ada di kantong spasialnya.

"Terima kasih." Jinning mendapatkan kembali akalnya dan dengan cepat berterima kasih pada Li Qiye. Suaranya lembut tapi itu berasal dari hatinya.

Li Qiye hanya tersenyum menanggapi.

"Amitabha." Sebuah nyanyian Buddha menghentikan kelompok itu saat mereka berbelok di sudut.

Mereka melihat dua bhikkhu sebelumnya lagi berdiri di jalan mereka. Siapa yang tahu kalau ini kebetulan? 

Anak kiri mengambil postur telapak tangan bersama, tampak sangat penyayang dan baik hati.

Li Qiye mengangkat alisnya sedikit sebelum melanjutkan pergi.

"Amitabha, kita bertemu lagi. Ini pasti sentuhan takdir. " Kata anak yang tepat.

"Saya tidak pernah memiliki hubungan yang menentukan dengan biksu palsu sebelumnya." Kata Li Qiye.

Kedua biksu itu bertukar pandang. Yang kiri berbicara lagi: "Kami ingin memiliki hubungan karma yang baik denganmu, Dermawan. Buddha akan menjamin kedamaian dan kemakmuran untukmu. "

"Hubungan karma yang baik?" Li Qiye menyeringai di wajahnya sekarang: "Anjing yang baik tidak menghalangi jalan. Saya tidak peduli dengan ikatan karma, terutama dengan biksu malang yang memiliki niat jahat, baik mencuri atau merampok. "

Dia sangat terang-terangan, langsung mengkritik mereka secara langsung.

Bai Jinning terkejut mendengarnya. Dia menyinggung semua bhikkhu di dunia, bukan hanya keduanya – jelas bukan tindakan yang bijaksana.

"Bersikaplah baik sekarang." Dia menarik lengan bajunya lagi dan diam-diam mengingatkannya.

"Amitabha…" Para bhikkhu memiliki ekspresi yang jelek dan mulai melantunkan lagi.

"Tuan, maaf tentang ini." Jinning dapat merasakan ketegangan dan mencoba menenangkan keduanya: "Kami memiliki masalah penting yang harus diurus dan akan meminta maaf kepada Anda di lain waktu?"

"Dermawan, kami tidak memiliki niat buruk dan hanya ingin membentuk ikatan karma yang baik." Anak kanan menyatukan kedua telapak tangannya.

"Scram." Li Qiye tidak berminat untuk ini: "Jangan membuatku berubah pikiran. Pergi dari pandanganku sebelum aku membuat pispot dari kepalamu. "

Keduanya belum pernah melihat agresi dan penghinaan seperti itu sebelumnya karena status mereka. Ini benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya.

Jinning tersenyum kecut, mengetahui bahwa perkelahian tidak bisa dihindari meskipun dia berusaha.

Kedua biksu ini sebenarnya adalah karakter yang kuat sebelum menjadi penganut Buddha. Uang tidak akan bisa menyelesaikan masalah ini.

Kamu binatang kecil! Anak yang tepat menjadi marah dan berteriak, tampak seperti pejuang Buddha yang siap untuk menaklukkan kejahatan: "Kamu menginginkannya dengan cara yang sulit!"

Matanya penuh dengan niat membunuh yang jatuh ke telinga tuli di Li Qiye.

Jinning hanya ingin melakukan satu hal sekarang – menarik Li Qiye pergi dan lari. Bertarung langsung melawan keduanya tidak akan berakhir dengan baik bagi mereka.

"Sejak kapan petugas dari Raja Brightking bertindak seperti perampok?" Suara jelas milik seorang wanita menyela grup.

Kenikmatan suara itu tidak menghalangi sifatnya yang mengesankan. Suara itu sepertinya milik seorang penguasa tertinggi yang menuntut rasa hormat dan hormat.

"Hmph." Para biksu tidak menyukai ini dan segera berbalik.