Emperors Domination – Chapter 2933

shadow

Emperors Domination – Chapter 2933

Chapter 2933: Gadis Misterius

Dua gadis datang dari seberang jalan yang ramai ini. Namun, kehadiran mereka menuntut keheningan dari dunia.

Kumparan fana tampak begitu jauh dari mereka. Daerah sekitar mereka tampak seperti dimensi yang sama sekali berbeda.

Orang bisa melihat bahwa mereka ada di sana, meski tidak terlalu jelas. Yang di depan adalah tuan dan orang yang berbicara sebelumnya. Penampilannya diselimuti tanpa menggunakan kerudung atau topi dengan jumbai panjang.

Tidak ada yang benar-benar bisa melihat wajahnya bahkan jika dia berdiri di depan mereka. Atau mungkin, mereka akan lupa di detik berikutnya. Secara keseluruhan, seseorang tidak akan bisa mengingat atau menggambarkannya.

Ini mirip dengan berada dalam mimpi yang realistis. Seseorang akan ingat tentang orang itu tetapi hanya tidak dapat mengingat detail konkret apa pun.

Gadis itu jelas menggunakan cara yang menantang surga untuk menyembunyikan wujud aslinya. Itulah mengapa tidak mungkin melihat apapun dengan mata telanjang.

Di sisi lain, pembantunya sedang terlihat. Tidak salah untuk memanggilnya kecantikan yang menumbangkan kerajaan – alis yang indah, wajah oval, mata berbintang …

Lekuk tubuhnya yang mempesona juga bisa menarik semua mata. Dia mengenakan gaya pakaian yang sangat netral, hampir seolah-olah dia mencoba menyamar sebagai seorang pria. Ini hanya menambah pesonanya karena payudaranya yang menjulang tinggi mendorong ke atas.

Saat duo master-maid semakin dekat, setiap penonton akan merasa bahwa mereka berbicara dari mimpi.

Kedua biksu agresif itu sebelumnya mengubah ekspresi mereka dan mengambil pose tidak percaya diri dengan kepala menunduk. Mereka pucat, jelas takut pada duo itu.

Ingatlah, mereka disukai oleh Brightking Buddha, seorang yang kekal dan kepala biara di Kuil Lankavatara.

Mereka telah melihat banyak hal luar biasa di masa lalu bersama dengan para master yang kuat. Sangat sedikit di zaman sekarang yang bisa membuat mereka merasa takut.

Tapi sekarang, ini jelas masalahnya.

Sangat angkuh. Pelayan itu memelototi kedua bhikkhu itu: "Jadi Brightking Buddha cukup kuat sehingga pengiringnya dapat memaksakan  ikatan karma  di siang bolong sekarang? Luar biasa. "

Pelayan ini jelas tidak memiliki temperamen yang lembut. 

Kedua biksu itu tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Jinning menganggap ini sangat aneh karena dia tahu betapa terkenalnya mereka.

Sekarang, mereka tidak berani bernafas dengan keras di depan kedua wanita ini. Itu berarti bahwa guru misterius ini memiliki status dan latar belakang yang lebih tinggi daripada Buddha Brightking. Ini membuatnya sangat penasaran.

"Lupakan, aku tidak akan mengejar ini. Ingatlah bahwa selalu ada gunung yang lebih tinggi. " Tuan misterius itu melambaikan tangannya dan berkata.

Ya, kami akan ingat. Kedua biksu itu membungkuk ke arah wanita itu sebelum pergi, atau lebih tepatnya, melarikan diri. [1]

Mereka tampak seperti tikus yang melarikan diri dari kucing setelah cukup beruntung untuk diselamatkan.

Li Qiye tidak peduli dengan keduanya. Matanya tertuju pada wanita misterius itu. Dia bisa melihat semuanya meskipun metode persembunyiannya.

Dia juga tidak keberatan dengan tatapannya yang mengintip, tetapi ini tidak terjadi pada pembantunya. Pelayan itu segera memelototi Li Qiye, sepertinya memperingatkan dia untuk mundur.

Dia menarik pandangannya dan tersenyum sebagai jawaban.

"Bandot." Pembantu itu sangat tidak puas.

Dia berbalik ke arahnya dengan tatapan invasif yang sama seolah-olah dia telanjang di depannya. Dia merasakan sesuatu yang aneh seolah-olah tangannya mengalir bebas ke seluruh tubuhnya.

Hal ini mengakibatkan kemarahan dan rasa malu, yang diekspresikan oleh tatapan tajamnya. Dia melengkungkan dadanya ke depan, tampaknya menunjukkan kekuatan dan kepercayaan dirinya. Ini hanya membuatnya lebih menarik dari sebelumnya.

"Hmph, bahkan tidak berterima kasih kepada kami setelah kami membantumu. Mereka akan memukuli Anda jika wanita kami tidak turun tangan. " Pelayan itu mendengus.

"Tidak, Anda tidak perlu mencampuri urusan orang lain." Li Qiye tersenyum dan berkata.

"Apa yang kamu katakan?" Gadis itu menjadi lebih marah: "Tidak menunjukkan rasa terima kasih setelah menerima bantuan. Mengapa?"

"Yang kau selamatkan adalah dua biksu, bukan aku." Li Qiye menggelengkan kepalanya lalu berbalik untuk pergi.

Bai Jinning membungkuk ke arah kedua wanita itu sebelum mengejar Li Qiye, menyadari bahwa mereka adalah karakter penting.

Tuan misterius tidak mencoba menghentikan Li Qiye, hanya memperhatikan sosoknya yang pergi.

Setelah dia pergi, pelayan itu menyuarakan kekesalannya: "Nyonya, dia menyalahkan kami karena membantunya? Hmph, dia pikir dia siapa? "

"Dia benar, kami sedang menyelamatkan anak kiri dan kanan dari Brightking Buddha." Tuan itu tersenyum.

"Nona, Anda setuju dengan dia?" Pelayan itu menjadi terkejut.

Anda tidak dapat melihat kekuatannya yang tak terduga, itu di luar imajinasi Anda. Guru itu menggelengkan kepalanya: "Kedua bhikkhu itu hanyalah semut dibandingkan, hanya satu tamparan sudah cukup untuk memusnahkan mereka. Brightking Buddha sendiri yang berada di sini secara pribadi juga tidak akan berarti banyak. "

"Dia bahkan lebih kuat darimu, Nona?" Pelayan cantik itu tetap skeptis.

"Bukan hanya itu, orang sepertiku tidak bisa melihat kekuatan aslinya. Dia mungkin lebih kuat dari siapa pun saat ini di generasi ini. " Mata tuan menjadi tajam.

"Betulkah? Dia jelas tidak terlihat seperti itu. " Kata pelayan itu.

"Jangan menilai dari penampilan saja." Guru tersebut mengajarkan: "Siapakah leluhur kita? Menurutmu apakah nenek moyang kita akan menilai tinggi seseorang tanpa alasan? "

"Kamu benar, Nyonya." Pelayan itu menerima logika ini dan menundukkan kepalanya.

Master memiliki ekspresi aneh, tampaknya merenung sambil tetap menatap ke arah Li Qiye.

"Nona, apa yang harus kita lakukan?" Pembantu itu bertanya.

"Kami akan mengamati sekarang. Jarang kita pergi keluar jadi mari kita lihat. Tai Yinxi sedang berpesta, ya? Aku akan mengantarmu ke sana. " Kata tuannya.

"Dan bagaimana dengan Li Qiye itu? Apa yang akan kamu lakukan dengannya? Apakah kamu benar-benar… "tanya pelayan itu.

"Masih terlalu dini untuk mengatakannya." Tuan itu menggelengkan kepalanya: "Jangan terburu-buru."


1. Kami di sini = murid. Mereka mengasumsikan senioritas yang lebih rendah