Emperors Domination – Chapter 2935

shadow

Emperors Domination – Chapter 2935

Chapter 2935: Liu Sanqiang

"Bahkan lebih berharga." Li Qiye tersenyum.

Dia berdiri di sana dengan linglung, menyadari siapa Buddha Lankavatara itu.

Nenek moyang ini bisa jadi berada pada level yang sama dengan Desolate Saint menurut beberapa sumber. Ukiran biasa dari makhluk seperti itu seharusnya luar biasa.

Ini mungkin alasan mengapa kedua biksu itu ingin membelinya. Mereka hanya tidak yakin sepenuhnya.

"Bisakah Anda memberi tahu saya apa itu?" Dia bertanya.

"Menangkap." Li Qiye tertawa dan melemparkannya ke arahnya.

Jiwanya hampir meninggalkan tubuh saat pahatan itu beterbangan di udara. Dia bergegas maju untuk menangkapnya, takut akan konsekuensinya.

Dia merasakan kelegaan yang manis setelah memegangnya dengan kuat dengan kedua tangan. Meski begitu, mereka masih gemetar – bukti kegugupannya tadi.

Bahkan jika itu bukan pusaka keluarganya, kehilangan barang seharga 100.000.000 batu terlalu banyak untuk diambil. 

"Apa…?" Dia tidak tahu mengapa dia melemparkannya padanya saat matanya melesat bolak-balik antara ukiran dan dia.

"Memberikannya padamu, tuan asli, karena dulunya adalah pusaka keluargamu." Li Qiye dengan santai berkata.

"Untuk… untuk… untukku ?!" Dia tergagap dan volumenya naik ke level berteriak menjelang akhir.

Bagaimana bisa Li Qiye memberikan ukiran kayu yang dia beli dengan harga setinggi langit ini begitu saja? Dia belum pernah melihat seseorang membuang uang dengan cara ini sebelumnya.

"Betulkah?" Butuh beberapa saat sebelum dia bisa berbicara lagi.

Dia secara alami menginginkan ukiran kayu ini demi klannya. Pertama, ini adalah tanggung jawabnya untuk mengembalikannya terlepas dari nilainya.

Selain itu, klan menjualnya hanya agar dia bisa berkultivasi di masa lalu. Ini membuat bebannya semakin berat.

Di sisi lain, Li Qiye menghabiskan 100.000.000 untuk membelinya.

"Tentu saja." Li Qiye terkekeh. Dia membuang ukiran itu seolah-olah itu adalah satu koin.

Aku tidak menginginkannya. Dia menarik napas dalam-dalam dan mengembalikannya, meskipun dengan ragu-ragu.

"Aku memang menginginkannya tetapi kamu menghabiskan terlalu banyak, aku tidak bisa mengambil sesuatu yang begitu berharga darimu." Dia menambahkan dan membuang muka.

Ini bisa membuat klan merayakan karena menghilangkan sumber rasa malu dari semua orang. Sayangnya, dia masih tidak bisa melakukannya.

"Ambil." Li Qiye tidak menerima jawaban tidak: "Hanya ukiran kayu. Bahkan seorang Buddha Sejati secara pribadi bukanlah masalah besar bagi saya. Itu sama untukmu dan roti. "

Dia menatap Li Qiye dan tahu bahwa dia mengatakan yang sebenarnya.

"Terima kasih, Bangsawan Muda." Dia berlutut setelah menyingkirkan pahatan: "Kamu telah menunjukkan kebaikan yang besar kepada klan kita. Aku, Bai Jinning, akan menjadi lembu dan kudamu saat kau membutuhkan jasanya. "

"Bangkit." Li Qiye menerima isyarat itu dan mengangguk.

Dia berdiri dengan ukiran di dadanya, akhirnya menyadari bahwa ini bukanlah mimpi meski merasa seperti itu.

"Semuanya, semuanya, jangan lewatkan lelang Arogansi, ini akan terjadi sekarang!" Mereka mendengar teriakan setelah menyeberang jalan lain.

Pemuda ini mengenakan pakaian lusuh dengan beberapa kantong digantung di pinggang – hampir menjadi dewasa tetapi tetap memiliki gaya rambut anak-anak, rambut disisir tinggi dengan tambalan tradisional mirip dengan seorang anak petani. 

Wajah lonjongnya besar dengan senyum berseri-seri, terlihat sangat ramah. Orang tidak akan menganggap permintaannya tidak menyenangkan.

"Tuan, datanglah ke pelelangan kami, ini akan segera dimulai, apakah Anda ingin tiket masuk?" Pemuda itu memberi Li Qiye sebuah pamflet.

"Arogansi Enterprise?" Li Qiye tersenyum padanya.

"Ya, cabang kami di sini adalah yang terbesar dalam Silsilah Abadi, tidak, bahkan di semua Tiga Dewa. Tidak ada tempat lain di Sky Pass yang lebih besar… "

Langsung ke intinya. Li Qiye menyela.

Kedengarannya seperti membual tapi ini memang kebenarannya. Cabang Arogansi ini adalah yang terbesar di Tiga Dewa.

Ahem. Pemuda itu sedikit malu: "Tuan, kami mengadakan lelang besar-besaran hari ini, semua orang bisa masuk untuk melihat banyak barang seperti Mutiara Langit, Panci Buddha Aeonik, Piring Bintang Sembilan …" 

Dia melanjutkan tentang berbagai harta karun, menunjukkan keterampilan menghafalnya yang luar biasa.

"Ini lelang besar setiap lima tahun." Dia lupa tentang itu karena kejadian baru-baru ini

Perusahaan telah mengiklankan ini untuk sementara waktu sekarang.

"Saya melihat." Li Qiye kurang tertarik setelah mendengar harta karun itu.

"Lihat yang ini, Tuan, harganya pasti mahal, peti mati abadi …" Pemuda itu memperhatikan ini dan membuka pamflet iklan untuk gerakan yang pasti membunuh.

"Tuan, peti mati ini berasal dari dunia abadi itu sendiri, benar-benar unik dan tiada tara." Dia pergi.

Benar saja, Li Qiye memang dimenangkan oleh peti mati ini. Diagram dalam pamflet tampak cukup nyata, mungkin merupakan gambaran yang bagus dari item sebenarnya.

Matanya menyipit saat melihatnya.

"Kamu menemukannya selama bencana sebelumnya, kan?" Li Qiye bertanya.

"Umm… Aku hanya pekerja rendahan dan tidak tahu apa-apa tentang itu… tapi semua orang bilang itu dari dunia abadi." Pemuda itu memberikan tanggapan yang tidak jelas.

"Jadi kamu tidak benar-benar tahu." Kata Li Qiye.

"Pak, saya hanya menjual tiket lelang dan tidak tahu banyak. Juru lelang akan memperkenalkan item secara mendetail. " Pemuda itu buru-buru berkata.

"Kamu benar-benar terdengar seperti kamu tahu segalanya sebelumnya." Kata Li Qiye.

"Begitukah …" Pemuda itu lupa tentang mantranya sebelumnya.

"Tuan, apakah Anda ingin membeli tiket? Harganya paling rendah di kota ini, sejujurnya. Hanya 500 untukmu. " Pemuda bernama Liu Sanqiang mengubah topik pembicaraan.

"Bukankah dulu 200? Ini tiket masuk biasa, bukan VIP. " Jinning tinggal di Sky Pass dan tahu tentang itu.

"Harganya naik sedikit …" Pemuda itu langsung membela: "Tapi kurasa karena bertemu denganmu adalah kesenanganku, aku akan menurunkan harganya, hanya 200. Aku kehilangan uang sekarang …" Dia mengeluh.

"Kamu berani mengambil uangku?" Li Qiye mengambil tiket darinya dan tersenyum.

"Tuan … Saya bukan siapa-siapa yang mencoba bertahan dengan menjual tiket." Pemuda itu memasang ekspresi sedih karena Li Qiye mengambil tiketnya tanpa membayar.