Emperors Domination – Chapter 2937

shadow

Emperors Domination – Chapter 2937

Chapter 2937: Menyala Phalanx

"Ledakan!" Dia menghancurkannya ke tanah sebelum dia bisa bereaksi.

"Ah!" Ini mendorongnya untuk melompat dan berteriak setelah melihat pecahannya.

Satu – itu adalah pusaka keluarganya. Dua – dia menghabiskan banyak uang untuk itu. 100.000.000 hilang begitu saja.

"Kamu … Kamu …" Dia tidak bisa membentuk kalimat yang koheren sambil menunjuk ke arahnya.

Pikirannya menjadi kacau saat dia menatap pecahan itu. Tidak ada kata yang bisa menggambarkan emosinya saat ini.

Marah? Kesedihan? Kurang kontrol?

Ini dulunya adalah pusaka keluarganya, tapi itu di masa lalu. Li Qiye membelinya dan dapat melakukan apa pun yang diinginkannya.

"Mengapa? Mengapa Anda memecahkannya? " Dia mengambil beberapa saat sebelum bertanya.

"Jadi Anda bisa melihat mengapa itu berharga. Ukiran kayu itu sendiri tidak masalah, hanya patung lain meskipun dibuat oleh nenek moyang. Hal di dalamnya adalah harta karun yang sebenarnya. " Kata Li Qiye.

Benarkah? Dia tetap bingung.

"Percayalah, lihat sekeliling." Li Qiye terkekeh, tampak menyendiri seolah dia tidak hanya memecahkan barang yang sangat mahal.

Jinning melihat-lihat potongan untuk menemukan hal yang dia bicarakan.

"Saya menemukan sesuatu, apakah ini?" Jinning menjadi bersemangat dan mengambilnya.

Itu mirip dengan sepotong gading seukuran jari jari. Itu memiliki rona kuning di beberapa bagian, sepertinya pernah terbakar di masa lalu.

"Inilah mengapa ini sangat berharga?" Dia tidak dapat memastikan bahwa itu berharga jika dilihat dari penampilannya.

"Ya, itu dia." Li Qiye melihatnya dan mengangguk.

"Apa itu?" Dia tidak bisa melihat mengapa gading yang rusak ini istimewa. Faktanya, dia lebih suka memiliki ukiran kayu asli daripada ini.

"Tulang jari. Mungkin Lankavatara Buddha jika saya tidak salah. " Kata Li Qiye.

"Betulkah?!" Jinning kaget dan perlu menarik napas dalam-dalam.

"Ya, jari yang membara untuk menunjukkan keinginannya, ini seharusnya." Li Qiye mengangguk.

Dia pernah mendengar cerita lama ini sebelumnya, mengira itu hanya legenda. Tidak ada yang tahu apa itu.

Bagaimana kita bisa menyimpulkan bahwa itu milik nenek moyang? Dia tidak melihat sesuatu yang aneh tentang tulang itu.

Lankavatara Buddha adalah seorang guru yang luar biasa. Cahaya Buddha-nya pernah menerangi alam. Sayangnya, jari ini sama sekali tidak memiliki kedekatan dengan Buddha.

"Hanya beberapa orang terpilih yang dapat memperhatikan karena afinitasnya tersembunyi sangat dalam, itulah ceritanya." Kata Li Qiye.

Dia meraih jari itu dan mulai menyalurkan hukum jasa untuk mendapatkan misteri grand dao.

"Berdengung." Untaian cahaya Buddha terpancar dari jari, seolah membuka dunia baru.

Di dalamnya ada sosok tertinggi dengan teknik dan kekuatan tak terbatas, mampu mencintai dan menyelamatkan semua makhluk hidup.

Buddha Lankavatara! Bai Jinning terguncang setelah melihat sosok ini. Dia merasa tidak penting seperti gelembung di lautan afinitas Buddha.

Setiap orang perlu melakukan tindakan seremonial tertinggi untuk menunjukkan rasa hormat sebelumnya. Dia akan jatuh berlutut.

Namun, cahaya itu menghilang saat Li Qiye mengingat tekniknya. Jari itu menjadi normal kembali, tidak lagi menyerupai jari seorang master.

"Kamu benar…" Jinning menjadi terguncang. Sebelumnya, dia adalah seekor katak di bawah sumur.

Kekuatan itu sebelumnya, setelah diaktifkan sepenuhnya, akan menjadi sangat kuat dan menakutkan.

Dia akhirnya mengerti mengapa ukiran kayu itu bernilai lebih dari 100.000.000 batu. Itu karena tulang jari di dalam.

"Itu sebabnya nenek moyangmu bilang ukiran itu bisa melindungi klanmu. Itu karena kekuatan Buddha yang tak terbatas ini. " Li Qiye menambahkan.

"Saya melihat." Dia menarik napas dalam-dalam, menyadari kebenaran di balik ini sekarang.

"Kenakan di lehermu, itu akan menyelamatkanmu di saat-saat berbahaya." Li Qiye mengembalikannya.

Dia ragu-ragu, tidak berani menerima jari itu. Ukiran kayu sebelumnya setidaknya memiliki arti khusus bagi klannya.

Tapi sekarang, jari seorang nenek moyang berbeda cerita. Itu memiliki kekuatan yang sama dengan senjata yang tak terhentikan. Kultivator mana yang tidak ingin memiliki artefak setingkat ini?

Itu sebabnya dia tidak berani menerimanya sekarang setelah menemukan kebenaran.

"Ambil." Li Qiye terkekeh: "Itu hanya satu jari. Seluruh tubuh mungkin membuatku berpikir dua kali. "

Dia bisa melihat bahwa dia tidak terlalu peduli tentang itu jadi dia membungkuk dan menerima hadiah itu.

"Pergi sekarang, aku perlu istirahat." Li Qiye melambaikan lengan bajunya dan duduk, menutup matanya.

Aku akan memasukkanmu ke dalam daftar sehingga kamu bisa bertemu dengan komandan kami. Dia membungkuk dan berkata.

Li Qiye tersenyum, tidak terlalu peduli dengan daftarnya atau apapun. Siapa yang berani menolak bertemu dengannya?

Dia mulai bermeditasi setelah dia pergi dan waktu terus berlalu.

Suatu hari, dia membuka matanya dan berkata: "Mengapa benda ini ada di sini?"

Dengan itu, dia berkedip dan menghilang dari pandangan.

***

"Gemuruh!" Orang bisa mendengar dentuman keras di jalan-jalan Sky Pass yang lebar.

Para pejalan kaki melihat seekor banteng hitam berlarian, menghancurkan beberapa dinding dan bangunan dalam prosesnya.

Selusin ahli mengejar di belakangnya bersama dengan beberapa ratus murid biasa.

"Maaf maaf." Seseorang meminta maaf atas banteng itu dan menjamin: "Kami akan membayar kerugian yang terjadi hari ini, jangan khawatir. Tuan muda kita menyukai banteng ini dan ingin menjadikannya tunggangannya. "

"Apa yang sedang terjadi?" Beberapa tidak mengerti. Tidak ada yang berani menjadi begitu berani di Sky Pass, menyebabkan begitu banyak kekacauan.

"Itu adalah bangsawan muda dari Sistem Rumput Kuat." Seorang kultivator yang berpengetahuan cepat menjawab: "Mereka ingin menangkap banteng itu tetapi banteng itu lari ke sini. Bangsawan muda itu masih tidak akan menyerah. "

"Itu adalah binatang keberuntungan yang sangat kuat." Seorang ahli dengan hati-hati melihat banteng sebelum memuji.

"Memang." Pakar lain setuju: "Ini adalah kandidat yang bagus untuk tunggangan."