Emperors Domination – Chapter 2946

shadow

Emperors Domination – Chapter 2946

Chapter 2946: Daun Itu

"Tiket masuk untuk dijual di sini, dapatkan sekarang juga, tinggal seratus lagi, jangan lewatkan kesempatan ini." Penjual yang akrab bisa didengar begitu ketiganya mendekati pintu masuk.

"Disini." Li Qiye melambai ke penjual itu.

"Tuan, Anda ingin membeli beberapa tiket?" Liu Sanqiang segera berlari setelah melihat tangan yang melambai.

"Ugh …" Dia segera berhenti setelah melihat bahwa itu adalah Li Qiye, menyadari apa yang ingin dilakukan Li Qiye setelah melihat banteng hitam di sebelahnya.

Tidak senang melihatku? Li Qiye tersenyum.

"Tentu saja saya senang, Pak. Selamat datang di rumah lelang kami. " Sanqiang memasang senyuman paksa yang lebih jelek daripada jika dia menangis.

"Kenapa kamu tidak mendekat untuk menyambutku?" Li Qiye menyeringai.

Sanqiang tidak punya pilihan selain menutup matanya dan melompat ke dalam api. Dia bangkit dan membungkuk: "Tuan, saya siap menawarkan bantuan saya."

"Bukan apa-apa, aku hanya melewatkan satu tiket masuk." Li Qiye mengambil tiket lain dari tumpukan Sanqiang.

"Tuan, saya baru saja mulai pagi ini dan belum makan satu butir nasi pun tetapi sekarang, Anda mengambil lima puluh koin dari saya. Bagaimana kamu bisa begitu kejam? " Sanqiang memasang ekspresi sedih setelah dirampok lagi.

"Oh? Saya tidak berpikir itu harga yang Anda katakan terakhir kali. " Li Qiye menatapnya.

"Tuan … itu kesalahpahaman." Sanqiang tersenyum kali ini: "Saya harus menjaga keluarga saya, bukan? Sangat sulit mencoba bertahan hidup sekarang ini terutama ketika saya belum menjual satu tiket pun. Istri saya menunggu saya untuk membeli dan membawa kembali beras. Ibu saya yang sudah tua belum makan selama beberapa hari sekarang… "

"Baik!" Dia tidak bisa menyelesaikan kalimat itu sebelum kuku menabrak kepalanya. Dia mendapat benjolan besar di dahinya sekarang.

"Pak, kenapa kamu memukulku? Aku, aku tidak pernah menyinggungmu sebelumnya! " Sanqiang memprotes.

"Aku sangat berbelas kasih karena tidak membunuh seluruh klanmu." Banteng itu berpose dengan arogan dan menatap Sanqiang.

"Pak, saya rasa klan saya tidak pernah menyinggung Anda sebelumnya. Anda adalah banteng ilahi, yang terhebat dalam sejarah… " 

Bam! Gumpalan kedua muncul setelah tendangan lainnya.

"Mencium pantatmu tidak akan berhasil padaku." Banteng itu memandangnya dengan jijik dan berteriak: "Apakah kamu tidak ingat siapa saya? Kakekmu menyelinap ke Gunung Suci dan itu bisa dimaafkan, tapi kemudian ayahmu melakukannya, dan anak nakal sepertimu mengulangi hal yang sama. Jangan membuatku mengakhiri garis keturunanmu. " 

Banteng pasti menang dalam hal ciuman pantat. Li Qiye memberi tahu Jinning.

Dia hampir meledak tertawa tetapi berhasil menahan diri.

"Tidak, Tuan, jelas tidak. Saya belum pernah ke Gunung Suci sebelumnya, tetapi saya benar-benar telah mendengar tentang Anda, banteng yang hebat, dan tidak memiliki apa pun selain menghormati Anda. Para seniorku mengatakan bahwa kamu adalah eksistensi nomor satu saat ini, jauh lebih kuat dari pohonnya… "Sanqiang bersumpah. Dia tetap tidak terpengaruh oleh dua hentakan di luar dua gumpalan besar di dahinya.

"Sekarang lebih seperti itu." Banteng tidak menyukai sanjungan pada awalnya sampai Sanqiang mengungkapkan bahwa ia lebih kuat dari tetangganya, iblis pohon. Ini mungkin permusuhan sepihak tetapi banteng tidak bisa berbuat apa-apa kepada iblis. Sanjungan Sanqiang menyentuh hati yang sempurna.

"Apa kau tidak tahu bahwa grand dao pohon iblis tua telah selesai dan dapat meninggalkan Gunung Suci kapanpun. Menurut Anda apa yang akan dia lakukan jika dia tahu bahwa Anda telah menurunkannya untuk menyanjung sepotong arang ini? " Li Qiye melompat.

"…" Sanqiang menjadi pucat; matanya membelalak karena takjub.

"Saya pasti akan memberi tahu dia apa yang Anda katakan hari ini." Li Qiye menambahkan.

"Haha, anak nakal, tidak apa-apa. Saya terkesan dengan kata-kata bijak Anda hari ini sehingga Anda berada di bawah perlindungan saya sekarang. Setan pohon itu kuat di akademi tetapi mungkin tidak selalu demikian. Jika dia berani datang ke sini, aku akan menjatuhkannya. " Banteng itu meletakkan kukunya di bahu Sanqiang dan menepuknya sambil tersenyum.

"Terima kasih Pak." Sanqiang tidak punya pilihan selain berpura-pura bahagia.

"Jangan berterima kasih padanya." Li Qiye memutuskan untuk membelokkan banteng lagi: "Dari apa yang saya ketahui tentang arang ini, itu akan menjadi orang pertama yang melarikan diri pada saat-saat berbahaya. Itu tidak akan melindungi Anda. " 

"Hei, hentikan sekarang, tolong jangan hujan di parade saya. Saya masih banteng ilahi, istimewa di segala zaman. Saya tidak takut pada surga atau bumi, jadi apa yang dimaksud dengan iblis pohon? Aku benar-benar akan menjatuhkannya, hmph. " Banteng itu membalas.

"Benar-benar sekarang?" Li Qiye menjawab: "Dia mengatakan kepadaku bahwa kamu makan beberapa daun jadi dia berpikir tentang bagaimana menghukummu."

"Itu hanya kesalahpahaman." Banteng itu tersenyum kecut, terlihat sedikit malu sebelum bergumam: "Hmph, pria pelit, hanya beberapa daun, tidak ada yang istimewa. Aku akan memetiknya sekarang dan memberikannya kembali padanya. "

"Dia pohon bodhi tertinggi. Daun-daun itu mungkin ada pada saat pembuahannya. Anda tidak dapat menemukannya di tempat lain. " Li Qiye terkekeh.

"…" Banteng itu tidak tahu harus berkata apa.

Daunnya memang istimewa. Itu mendambakan mereka untuk waktu yang lama dan akhirnya memanfaatkan kesempatan langka untuk makan beberapa sebelum melarikan diri.

Setan pohon hampir membunuhnya pada saat itu, bukan perasaan yang enak untuk dimiliki. Namun demikian, iblis tidak dapat mengeluarkan daun itu dari perutnya dan memutuskan untuk menyimpannya.

"Tuan, Anda benar-benar memakan daun abadi itu?" Mata Sanqiang berbinar.

"Anda menunjukkan warna asli Anda sekarang." Li Qiye berkomentar setelah melihat penampilan Sanqiang yang gelisah, siap menimbulkan masalah.

"Apa, kamu mau juga?" Banteng itu menatapnya.

Sanqiang menelan ludahnya berulang kali dan mengungkapkan: "Nenek moyang kita menulis bahwa daun itu luar biasa, hehe, bahkan nenek moyang pun tidak bisa mendapatkannya."

"Haha, itulah mengapa aku adalah banteng terkeren di dunia, beberapa daun bukanlah apa-apa bagiku. Hmph, akhirnya aku akan memakan iblis itu sampai ke akarnya, kita akan lihat apakah dia bisa bertindak sombong sesudahnya. " Banteng itu dengan bangga menyatakan.

"Ya, kamu tak tertandingi. Tidak ada orang lain dalam sejarah yang setingkat dengan Anda. " Sanqiang segera mengangguk beberapa kali: "Tuan, ketika Anda memakan pohon itu nanti, bagaimana kalau memberi saya sisa daun, yang emas jelek?"

"Sepertinya kamu ingin mencuri daun mudanya." Li Qiye memberinya mata samping.

"Sama sekali tidak, saya hanya ingin  mengumpulkan  sedikit." Sanqiang menyeka air liur dari sudut bibirnya.

"Kumpulkan pantatku!" Banteng itu menendangnya terbang dan memarahi: "Tiga generasi Anda telah memasuki gunung saya dan mencuri barang-barang. Pergi. Jika saya bertemu seseorang dari Klan Liu lagi, saya akan membuat daging cincang dari mereka. "

"Tuan, jangan marah, ingatlah untuk memberi saya beberapa daun lain kali." Sanqiang tidak marah sama sekali dan berteriak di antara kerumunan: "Saya akan menjual beberapa tiket sekarang untuk memenuhi kebutuhan." 

Li Qiye menggelengkan kepalanya karena geli saat melihat pria itu melarikan diri.

Bocah sialan. Banteng berkata dengan jijik tetapi jelas menyukai gaya anak nakal karena mereka mirip.

"Seperti apa daunnya?" Li Qiye bertanya.

"Mmm, aku tidak punya waktu untuk menghargainya, hanya mengunyahnya beberapa kali lalu menelannya." Banteng itu mengeluarkan air liur lagi lalu menjawab.