Emperors Domination – Chapter 2953

shadow

Emperors Domination – Chapter 2953

Chapter 2953: Kitab Suci Anggrek Batu

Di babak kedua, Tang Ben masih terlibat. Dia memenangkan beberapa item tetapi yang lebih penting, dia menaikkan harga lelang lainnya.

Dia tiba-tiba akan menyerah setelah menaikkan harga ke level yang tidak masuk akal. Ini membuat marah para pemenang akhirnya.

Beberapa pukulan besar juga datang untuk item tertentu. Mereka menyiapkan cukup uang untuk menang berapa pun biayanya.

Namun, Tang Ben menaikkan harga jauh melebihi ekspektasi mereka. Dalam satu kasus, itu sepuluh kali lebih banyak dari yang diharapkan. Itu sebabnya beberapa pembeli mengertakkan gigi karena marah.

Sayangnya, sekali lagi, mereka tidak bisa berbuat apa-apa padanya di rumah lelang ini.

Di tempat lain mana pun, anak yang hilang ini akan tercabik-cabik menjadi delapan bagian.

Tang Ben memang tidak takut dalam usahanya untuk memamerkan kekayaannya. Itu sebabnya dia sama sekali tidak takut.

Faktanya, dia bahkan mengajukan penawaran untuk melawan Kaisar Sejati Tertinggi dan Holyfrost sebelum menyerah. Perhatikan bahwa anak itu cukup pintar untuk hanya menaikkan harga sedikit terhadap keduanya.

"Aku curiga bocah nakal ini diundang oleh Arrogance Enterprise." Banteng itu bertanya-tanya.

Li Qiye hanya tersenyum menanggapi.

Lelang yang akan datang adalah kitab suci yang sangat langka. Item lain diperkenalkan saat banteng itu berbicara.

Di atas piring tua ada tulisan suci kuno dengan warna kuning dari waktu ke waktu. Itu memikul energi Buddha yang tak terbatas seolah-olah ada Buddha di dalam, siap untuk keluar setiap saat.

Kitab suci tidak mengaktifkan kekuatan aslinya. Namun demikian, orang-orang merasa bahwa mereka dapat melihat seorang Buddha bermeditasi di atas piring.

"Namanya Batu Anggrek, salah satu dari tiga kitab suci Buddha kuno." Juru lelang mengungkapkan.

"Apa? Hal yang nyata ?! " Salah satu tokoh besar agama Buddha berteriak keheranan.

"Benar." Juru lelang melanjutkan: "Sebuah kitab suci temuan Buddha yang tak tertandingi, bahkan lebih tua dari Buddha Lankavatara. Menurut legenda, Buddha ini menemukan versi yang tidak lengkap dari kitab suci ini dan akhirnya menjadi nenek moyang, memulai tanah agama Buddha. Perlu saya katakan lebih banyak tentang nilainya? "

Kerumunan mulai merenungkan setelah perkenalan. Umat ??Buddha yang hadir menatap kitab suci dengan tatapan berapi-api. Ini jelas target lelang mereka.

Agama Buddha memiliki tiga cabang utama. Salah satunya dikabarkan berasal dari kitab suci ini.

Bayangkan saja, Lankavatara Buddha hanya memiliki akses ke versi yang tidak lengkap dan masih menjadi nenek moyang tertinggi. Dari sini, orang dapat dengan mudah melihat nilainya.

Tentu saja, sistem lain tidak begitu tertarik pada kitab suci ini. Ada konflik besar antara Buddhisme dan hukum kebajikan mereka sendiri.

"Tulisan suci sedang dalam pengiriman. Pemiliknya hanya ingin batu asli digunakan oleh perampungan Everlastings dan seterusnya. Harga awal adalah 20.000.000. 10.000 minimum setiap kenaikan. " Juru lelang menyatakan harganya. 

Banyak tembakan besar menggelengkan kepala mereka setelah ini. Beberapa tertarik dengan kitab suci ini tetapi harga ini konyol. Juga, pembeli kemungkinan besar adalah grand-penyelesaian Abadi, oleh karena itu kebutuhan akan batu asli ini.

"20.010.000." Beberapa umat Buddha masih tertarik dengan kitab suci kuno ini meskipun harganya sangat mahal.

"21.000.000." Tang Ben segera melakukan tugasnya lagi.

Penawar sebelumnya memberi Tang Ben tatapan agresif, siap membuat daging cincang darinya.

"Mengapa memelototiku? Ini adalah rumah lelang dan siapa pun yang memiliki uang dapat menawar sesuka mereka. Bertarunglah dengan uang, bukan dengan tinju, kecuali jika Anda ingin bertanya pada Arogance Enterprise terlebih dahulu. "

Penawar tidak bisa berbuat apa-apa. Arogansi Enterprise tak terduga, tidak lebih lemah dari sistem manapun.

"22.000.000." Brightking Left Child menawar selanjutnya, mewakili tuan mereka.

Gambar Brightking Buddha di cermin belum berpartisipasi sampai sekarang. Ini jelas item yang diinginkannya dalam pelelangan ini.

"22.100.000." Yang lain bergabung.

"25.000.000." Tang Ben dengan senang hati mengangkatnya, mendapatkan lebih banyak tatapan penuh kebencian.

"26.000.000." Buddha Brightking mengikuti dengan tenang.

"27.000.000." Tang Ben tidak takut sama sekali, masih terlihat seperti anak yang hilang.

"28.000.000." Brightking tetap tenang.

"29.000.000. Nenek saya bernyanyi setiap hari jadi saya akan membelikan ini untuknya. " Tang Ben tersenyum.

"30.000.000." Brightking masih mempertahankan ketenangannya.

"Apa dia tidak tahu dia menghadapi semua Kuil Lankavatara?" Seorang penonton menggelengkan kepala setelah melihat ini.

"31.000.000. Buddha, Anda telah menjadi tercerahkan, mengapa repot-repot bersaing melawan saya atas satu kitab suci. " Tang Ben bertanya.

"32.000.000." Kedua bhikkhu itu memandangnya dengan jijik dan melanjutkan penawaran.

Harga ini mahal tetapi sistem kuil mereka masih bisa mengatasinya. 

"33.000.000." Tang Ben tidak mengalah.

"100.000.000." Seseorang perlahan membawanya ke level berikutnya.

"Ya ampun, miliarder itu melakukannya lagi." Orang tidak perlu melihat untuk mengetahui siapa orang itu. Hanya ada satu orang di rumah lelang yang akan melakukan hal seperti ini – Li Qiye.

Benar saja, itu dia.

Dia mendapat julukan baru, "miliarder", karena dia benar-benar membantai semua orang dengan tawaran konyolnya.

"Wow, apakah sakunya tidak ada habisnya ?!" Kerumunan berteriak. Rasa ingin tahu tentang asalnya semakin meningkat.

"Bos, kamu menang lagi. Saya memang punya uang tapi kami tidak berada di level yang sama sama sekali. " Tang Ben menyerah.

Kedua biksu itu memelototi Li Qiye. Mereka belum lupa bagaimana dia mengambil ukiran kayu itu dari mereka terakhir kali. Sekarang, dia menginginkan kitab suci mereka juga?

"Bocah, kamu mungkin punya uang tapi kamu masih tidak bisa dibandingkan dengan kuil kami." Anak yang tepat mudah terprovokasi.

"300.000.000." Li Qiye menjawab dengan tawaran lain.

"… Bocah ini gila." Kerumunan itu membeku.

"300.000.000. 300.000.000, siapa lagi? " Juru lelang menjadi emosional. Li Qiye selalu menjadi besar setiap kali sehingga kontribusinya di lelang dan bayarannya juga akan naik.

"Kamu! Ini adalah kitab suci Buddha kuno yang harus kembali ke kuil kami! " Anak kiri itu berkata dengan dingin. Keduanya merah karena marah.

"500.000.000." Li Qiye menjawab.

"Menurutnya uang itu apa?" Banyak orang berdiri. Suasana mendidih karena kegembiraan.

"500.000.000! 500.000.000! Apakah ada yang mau naik lebih tinggi? Biksu yang agung, maukah Anda menawar lagi? Juru lelang juga merah, hanya karena kegembiraan, bukan karena marah. Payudaranya yang montok naik turun saat dia menjadi lebih seksi.

Warna kedua biksu itu berubah menjadi lebih merah, hampir muntah darah karena marah.

Tawaran 500.000.000 membuat seluruh kerumunan gila.