Emperors Domination – Chapter 2954

shadow

Emperors Domination – Chapter 2954

Chapter 2954: Satu Miliar Untuk Sebuah Kitab Suci

Kerumunan jatuh pingsan sementara juru lelang sangat gembira dari pikirannya.

Sebuah kitab suci yang menjual 500.000.000 grand-penyelesaian Batu Sejati Abadi – ini cukup untuk menakuti semua orang.

Juru lelang wanita tidak pernah memiliki jumlah dan keuntungan setinggi ini sebelumnya dalam satu lelang.

Semua mata tertuju pada Li Qiye pada saat ini karena kegilaan. Beberapa benar-benar ingin menyentuh kepala Li Qiye untuk memeriksa dan melihat apakah dia demam atau tidak. Demam mungkin telah menghancurkan otaknya.

Para bhikkhu tidak bisa berkata-kata, hampir menderita luka dalam karena amarah, masih tetap tercengang meskipun status mereka tinggi.

Ini bukan batu sejati biasa. Batu dengan level ini sangat berharga dan langka, hanya saja tidak bagi Li Qiye.

"Adakah-orang yang lebih tinggi dari 500.000.000…?" Pelelang sendiri menghancurkan palu berulang kali.

"Rekan Taois, maukah kau mengikat takdir Buddha …" Gambar samar dari Brightking Buddha di cermin berbicara.

Irama agama Buddha memenuhi suaranya yang tenang, mirip dengan sejuta biksu yang bernyanyi di telinga seseorang. Pendengar akan tersesat dalam lautan kedekatan Buddha sebelum mereka menyadarinya.

Keputusan tertinggi ini membungkam kerumunan. Banyak yang menundukkan kepala; beberapa tidak bisa menahan sifat konversi suaranya dan benar-benar berlutut.

Rumah lelang berubah menjadi tanah agama Buddha. Banyak kultivator melihat Buddha dalam pikiran mereka, menghasilkan riak mental.

Hanya suaranya saja sudah cukup untuk membuat orang bersujud – ini adalah tingkat pertobatan yang menakutkan.

Bahkan para master seperti Supreme dan Holyfrost True Emperor bergidik sedikit, menyadari kekuatan luar biasa dari Buddha.

"1.000.000.000." Li Qiye berkata dengan datar sebelum Brightking bisa menyelesaikannya.

Dia sama sekali tidak terpengaruh oleh Buddha. Selain itu, komentarnya mematahkan ritme Buddhis yang menyebar di daerah tersebut. Satu pukulan mengganggu riak saat ini, tidak meninggalkan apa pun yang tertinggal.

Semua orang bisa bereaksi lagi – keaktifan atmosfer kembali. Agama Buddha tidak lagi hadir, hanya surga bagi pedagang dan uang.

"Apakah dia baru saja mengatakan satu miliar?" Seorang anggota penonton berteriak.

Tawaran ini berfungsi sebagai bom yang memekakkan telinga menghancurkan pengaruh Brightking.

Banyak pembudidaya terkejut sekali lagi dengan tawaran dari Li Qiye. Dia hanya melempar uang dan menampar wajah Brightking, seolah berkata – jadi bagaimana jika Anda menganut agama Buddha? Aku masih akan memukulmu dengan uang!

Dia menarik perhatian penonton lagi, tidak hanya karena jumlahnya yang sangat besar tetapi juga karena dia secara terang-terangan menunjukkan rasa hormat yang nol kepada Brightking.

Brightking Buddha dengan jelas mencoba memulai hal-hal baik dengannya dengan menghubungkan diri mereka dengan nasib karma positif. Implikasinya jelas – bagi Li Qiye untuk berhenti menawar.

Li Qiye tidak mengambil bagian dalam hal ini dan bahkan menaikkan harganya. Tidak ada dari gudang senjata Brightking yang bisa menandingi ledakan yang berasal dari tawaran ini. Brightking sendiri tidak punya pilihan selain tutup mulut.

Perseteruan telah diikat antara keduanya, bukan nasib karma positif. Penghinaan dan penghinaan publik ini ditujukan pada Brightking dan pelipisnya.

Brightking juga tidak bisa membalas. Jumlah ini sangat besar bahkan untuk sistemnya; mereka harus menghabiskan sepenuhnya sumber daya dan harta mereka.

Sangat sedikit orang di dunia yang benar-benar dapat melakukan ini dalam waktu singkat.

Selain itu, kuil mereka tidak perlu melakukannya, menjadi sistem Buddhis utama dan semuanya. Mereka memiliki banyak kitab suci yang tersedia, melewatkan yang satu ini tidak akan terlalu mempengaruhi mereka.

"Satu miliar terjadi sekali, dua kali lipat, terjual!" Juru lelang menghancurkan palu untuk terakhir kalinya untuk menandakan kemenangan Li Qiye.

Li Qiye menjadi sasaran banyak tatapan aneh. Menggunakan satu miliar pelengkapan batu sejati Abadi untuk satu kitab suci?

Menyebutnya gila sama saja dengan menghina diri sendiri. Mengapa? Karena orang gila ini mampu membayar sejumlah ini, mereka tidak bisa.

Orang bisa mendengar tetesan jarum sekarang di lantai pelelangan ini. Juru lelang hanya bisa mendengar napasnya yang compang-camping.

"Itu tidak layak." Banteng hitam itu menggelengkan kepalanya.

"Bukan apa-apa, aku hanya tidak suka kedua biksu kecil itu jadi aku membelinya." Li Qiye dengan santai berkata.

Beberapa hampir pingsan setelah mendengar ini, terutama anak kiri dan kanan.

Orang ini menghabiskan satu miliar untuk sesuatu yang begitu sepele?

Holyfrost dan Kaisar Sejati Tertinggi di atas tersenyum kecut. Mereka tidak tahu harus berpikir apa tentang hal ini selain merasa sedikit malu dan rendah diri.

Sebagian besar memandang mereka sebagai makhluk tertinggi tetapi apakah mereka cukup kaya untuk membuang uang seperti ini? Tidak, mereka tidak akan tega melakukannya meskipun mereka punya banyak.

Jadi, orang hanya bisa membayangkan betapa kayanya orang ini untuk bisa melakukan sesuatu seperti ini.

Beberapa berbagi pemikiran yang sama sekarang –  pasti menyenangkan menjadi kaya.

Beberapa ingin mendekat dan meraih pahanya, berharap dia akan menganggap mereka cukup menjengkelkan untuk ditampar dengan uang juga.

"Bos, saya kehilangan kata-kata. Judul Anda harus Miliarder Li mulai sekarang. " Tang Ben berkata dengan kagum.

"Miliarder Li kedengarannya benar." Orang-orang mendapatkan kembali akal mereka dan memikirkannya dengan cermat.

Meskipun kedengarannya vulgar, itu benar-benar cocok dengan Li Qiye setelah pertunjukannya.

Miliarder Li! Sebagian besar tidak tahu nama aslinya, hanya gelarnya.

"Miliarder Li! Miliarder Li! Satu miliar tawaran setiap kali! " Beberapa mulai bernyanyi juga.

Pada awalnya, mereka menganggapnya menyebalkan, karena mengira dia sama dengan Tang Ben – seorang tuan muda yang baru kaya raya.

Pada akhirnya, orang seperti itu masih hanya seekor semut dalam skema besar.

Namun, ini tidak lagi terjadi setelah lelang sebelumnya ini.

Dia punya cukup uang untuk membungkam Brightking Buddha, bahkan tidak berani melepaskan kentut sekarang.

"Miliarder Li! Miliarder Li! " Bahkan juru lelang mulai bernyanyi bersama kerumunan.

Sementara itu, para kaisar dan Kekal yang kuat tetap diam.

Uang adalah penguasa sejati tempat ini, bukan tingkat kultivasi.