Emperors Domination – Chapter 2960

shadow

Emperors Domination – Chapter 2960

Chapter 2960: Kedalaman Tidak Diketahui Oleh Semua

"Berdengung." Cahaya terang terwujud di atas panggung dengan seorang wanita di dalamnya.

Dia sangat halus, tidak mungkin untuk dilihat dengan jelas. Namun demikian, hanya garis tipisnya yang memperjelas betapa cantiknya dia.

Aura luhur masih menyelimuti para penonton. Dia tidak perlu melakukan sesuatu atau apapun; garis keturunannya sendiri mengubur bangsawan jauh di dalam tulangnya.

Dia telah menyatukan aura ini dalam upaya untuk menjadi kunci rendah tetapi masih melonjak di atas sembilan cakrawala. Hanya sosoknya yang samar saja yang menyerupai penguasa segudang alam. Dia telah bertanggung jawab terlalu lama sehingga aura mulia ini tidak mungkin disembunyikan.

Yang Mulia. Juru lelang membungkuk dalam-dalam setelah melihatnya.

Tentu saja, ini hanya bayangan cermin, bukan tubuh aslinya.

Namun demikian, banyak yang berdiri untuk menyambutnya termasuk para kaisar dan Everlastings.

Dia pasti lebih kuat dari siapapun di sini. Hanya kekuatannya saja yang layak dihormati.

"Young Noble Li, kumohon." Selanjutnya juru lelang mengundang Li Qiye.

Dia tersenyum dan naik ke atas panggung untuk melihat lebih baik.

Rumah lelang besar sepertinya hanya memiliki mereka berdua sekarang – fokus dari semua perhatian. 

Duo ini menciptakan lukisan yang cukup istimewa. Li Qiye benar-benar normal sementara yang sebaliknya dapat dikatakan tentang raja yang mulia – kontras yang mencolok.

Namun, Li Qiye tetap cuek seperti biasa. Karena itu, menciptakan harmoni yang unik dan tak terkendali.

Creek King mengangguk ke arahnya, semacam salam. Li Qiye tersenyum sebagai jawaban.

Dia tidak menyimpan dendam padanya, masih bersikap tenang seolah tidak ada yang terjadi.

Matanya menyipit saat dia menatap peti mati itu; tatapannya tampak menembus peti mati itu meskipun banyak dimensi yang tertanam. Itu melintasi segalanya, baik ruang maupun waktu.

Creek King melakukan hal yang sama. Dia terkadang mengetuk peti mati sebelum mengangkat jarinya untuk melakukan hukum dao.

"Pop!" Hukum dao ditolak oleh peti mati. Namun demikian, dia terus mencoba dengan hukum kecil yang berputar di sekitar ujung jarinya.

Sementara itu, Li Qiye mengelilingi peti mati itu dua kali sebelum meletakkan telapak tangannya di atasnya dan menutup matanya.

Semua orang telah menonton setiap aksi dari keduanya.

Creek King menggunakan seni tertinggi untuk menguji peti mati ini sementara Li Qiye tampak seperti patung tidur. Keduanya tidak mengatakan apapun.

Penonton semakin gelisah dari menit ke menit, tidak ingin melewatkan satu hal pun.

Sayangnya, peti mati itu tidak menanggapi keduanya. Itu masih bersinar dengan cara yang sama, diam seperti biasanya.

"Hmph, jangan berakting dengan hanya berdiri di sana jika kamu tidak memiliki kemampuan. Uang saja tidak bisa mengetahui kedalaman dao. " Flying Sword Marvel mendengus pada Li Qiye, masih menyimpan dendam.

"Jangan bersikap tidak hormat dan berpikiran sempit seperti katak di bawah sumur karena dunia ini penuh dengan tuan yang tersembunyi." Creek King langsung memarahinya, meskipun dengan nada lembut.

Flying Sword Marvel tidak berani untuk tidak setuju dan menundukkan kepalanya.

Ingatlah bahwa dia sudah setengah langkah Abadi, cukup kuat untuk memandang rendah dunia. Apalagi dia adalah wanita yang bangga, tidak pernah takut pada siapa pun sebelumnya. Meskipun demikian, dia masih terlihat seperti anak yang patuh di hadapan Creek King karena rasa hormat.

Penonton lebih memperhatikan Creek King, berharap melihat beberapa petunjuk dari ekspresi dan gerakannya.

Sayangnya, sepertinya tidak ada yang terjadi. Duo ini mungkin gagal.

Yang Mulia, apa rahasia peti mati ini? Satu tembakan besar kehilangan kesabarannya.

"Saya tidak bisa memastikan." Creek King dengan lembut menggelengkan kepalanya dan masih menjawab dengan ramah: "Peti mati ini luar biasa. Tidak mungkin untuk mengetahuinya dalam waktu sesingkat itu. "

Semua orang bertukar pandang setelah mendengar ini, menyadari kekuatannya.

Jika dia sendiri kesulitan melihat melalui peti mati ini, ini hanya meningkatkan nilainya.

Li Qiye membuka matanya beberapa saat kemudian dan tertawa.

"Rekan Taois, bagaimana menurutmu?" Creek King menatapnya dengan tatapan ramah, hampir seperti musim semi yang kembali ke dunia.

"Itu barang yang bagus." Li Qiye tersenyum dan kembali ke kursinya.

Dia memiringkan kepalanya sedikit, merenung setelah mendengar jawabannya. "Berdengung." Dia kemudian menghilang dari panggung.

"Berikutnya adalah para Kaisar dan Kekekalan. Silakan naik ke atas panggung. " Juru lelang meminta.

"Hahaha, aku pergi." Yang pertama bereaksi adalah Tang Ben. Dia tertawa dan melompat ke atas peti mati.

Tindakan vulgar dan tidak sopannya ini tidak memberinya rahmat apa pun dari Flying Sword Marvel.

Para kaisar dan Kekal datang setelah untuk melihat lebih dekat. Supreme, Holyfrost, dan yang lainnya sangat tertarik dengan peti mati itu.

Holyfrost menjadi terselubung dalam cahaya, memancarkan sinar paling murni dari kesucian menuju peti mati.

Sinar-sinar ini memasuki wilayah tak terbatas dengan terlalu banyak dunia dan dimensi untuk dihitung. Jika dia mengumpulkan kekuatannya menjadi satu sinar, itu bisa menerangi semua Silsilah Abadi. Sayangnya, dalam hal ini, itu mirip dengan melempar kerikil ke laut. Dia gagal mendapatkan satu tanggapan pun meskipun menjadi kaisar dua belas istana yang kuat.

Agung mendapatkan grand dao tertingginya yang penuh dengan kedekatan yang benar. Itu menelan peti mati dan berubah menjadi hukum dao untuk meniru dan memahami misteri di dalamnya. Dia juga mendapatkan reaksi nol.

"Bam! Bam! Bam! " Pukulan yang membelah telinga bergema dengan upaya yang paling aneh.

Tang Ben memiliki palu besar dan tidak menahan untuk menghancurkan peti mati. Sayangnya, ini masih tidak merusak peti mati atau melemahkan cahayanya sama sekali.

Orang tidak tahu apa yang harus dilakukan selain menggelengkan kepala. Tuan muda ini berbeda dari orang lain.

"Kamu terlalu berisik, berhenti mengganggu orang lain." Flying Sword Marvel kehilangan kesabarannya dan memberi tahu Tang Ben.

"Haha, aku akan membukanya untuk melihat apakah ada peri di dalam sehingga aku bisa jatuh cinta padanya." Tang Ben mengeluarkan air liur, tampak sangat sedih di mata keajaiban itu.

"Kak, bisakah aku terus mencoba dengan metode lain?" Tang Ben tersenyum pada juru lelang.

"Young Noble Tang, jika kamu suka, beli dan bawa pulang maka kamu bisa mencoba sebanyak yang kamu mau." Dia mengungkapkan senyuman menggoda.

"Mungkin itulah yang akan saya lakukan." Tang Ben sepertinya tersihir oleh juru lelang. Dia tertawa dan menambahkan: "Berapa biayanya jika aku ingin membelimu juga, Kak?"

"Itu tergantung karisma Anda sendiri." Dia tidak terganggu oleh rayuannya dan balas tersenyum, membuat orang lain ingin mendorongnya ke bawah dan melakukan perbuatan kotor.