Emperors Domination – Chapter 2968

shadow

Emperors Domination – Chapter 2968

Chapter 2968: Tangan Emas

Li Qiye mengabaikan protes keras banteng itu dan ingin mengajari Liu Yanbai sebagai penggantinya.

Terlepas dari ketidakpuasannya, tidak ada yang bisa dilakukan untuk melawan keinginan Li Qiye.

Lakukan upacara guru-murid. Kata Li Qiye.

Liu Yanbai terkejut, tidak tahu apa yang harus dilakukan sambil mengalihkan pandangannya di antara keduanya karena kurangnya pengalaman dalam hidup.

"Adik, ini adalah kesempatan sekali seumur hidup." Bai Jinning melihatnya ragu-ragu dan menyuruhnya melakukan upacara.

Banteng menerima penyembahannya karena masalah itu di luar kendali. Ia tertawa setelahnya: "Hehe, gadis yang baik. Rajinlah dan suatu hari, Anda akan menjadi tak terkalahkan. Pohon tua dengan Akademi Cahaya-nya itu tidak akan merugikanmu, muridku. Anda akan sepenuhnya mendominasi mereka di masa depan. "

Yanbai masih belum memahami pentingnya memiliki tuan seperti banteng. Namun, Jinning menjadi iri.

Meskipun dia tidak tahu asal usul sebenarnya dari banteng itu, makhluk yang mampu mengikuti Li Qiye tidak bisa sederhana sama sekali. Itu pasti mampu merendahkan dunia.

"Haha, Tuan, saya telah menerima seorang murid sekarang dan akan melakukan pekerjaan dengan baik dalam mengajarinya. Bukankah sudah waktunya bagimu untuk memberinya hadiah salam? " Banteng itu memandang Li Qiye.

"Ayo, ayo, muridku yang baik, sapa guru tak tertandingi ini sekarang. Nanti, kamu bisa menyebut namanya kapan pun kamu dalam masalah dan kamu mendapat restunya untuk melakukan apa pun yang kamu inginkan. " Itu tidak akan melewatkan kesempatan untuk memeras Li Qiye.

Yanbai yang bingung mendengarkan dan membungkuk ke arah Li Qiye.

Pria itu tersenyum dan mengeluarkan jubah yang dia dapatkan dari pelelangan – yang tertinggal dari kisah legendaris Xuan Xiao.

"Ada misteri dan rahasia di dalam jubah ini. Kami akan melihat apakah Anda cukup beruntung untuk mempelajarinya. " Li Qiye memberinya jubah.

Dia menerima jubah itu, tidak tahu apakah itu hadiah yang bagus atau tidak.

"Jubah yang sangat bagus, anak muda. Pakailah sepanjang waktu. " Penglihatan banteng jauh melebihi orang lain.

"Tuan, kaulah yang melamarnya menjadi muridku. Ini berkaitan dengan reputasi Anda sehingga Anda tidak bisa terlalu pelit. Jubah ini saja tidak cukup. " Banteng itu serakah seperti ular piton yang ingin melahap gajah, ingin Li Qiye memuntahkan lebih banyak barang.

Tentu saja, ia juga tahu bahwa perbendaharaan Li Qiye tidak akan melewatkan jubah ini. Dia punya banyak barang lainnya.

Li Qiye masih tersenyum dan mengeluarkan tangan emas yang mempesona, terlihat sangat bersih.

Orang akan sulit percaya bahwa ini adalah tangan asli dari seseorang. Itu lebih terlihat seperti tantangan dari emas.

Ketika mereka dengan hati-hati merasakan tangan ini, mereka akan menemukan bahwa itu berisi kekuatan tak terkalahkan yang mampu merobek dunia menjadi dua bagian. Tidak ada yang bisa menahan atau menghentikan kekuatannya.

"Ini untukmu juga. Mungkin suatu hari nanti Anda akan dapat menggunakannya secara maksimal. " Kata Li Qiye.

Dia menemukannya di pinggiran Akademi Cahaya saat itu, tangan emas yang mencengkeram mata kegelapan.

"Ambil, cepat!" Banteng menjadi bersemangat segera setelah melihat artefak gila ini.

Yanbai memegangnya dan melihat lebih dekat. Untuk beberapa alasan, dia merasa sangat dekat dengannya dengan rasa keakraban yang aneh hampir seolah-olah mereka adalah keluarga.

"Luar biasa." Banteng itu mengeluarkan air liur.

Tentu saja, tidak cukup bermoral untuk mengambil harta muridnya. Ia memandang Li Qiye dan berkata: "Tuan, dari mana Anda mendapatkan tangan emas ini? Apakah Anda melewati waktu dan memutuskan tangan orang ini? "

"Perjalanan waktu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Plus, saya tidak akan melakukannya bahkan jika saya bisa. Itu adalah tindakan penghancur era, menambahkan karma negatif pada diri sendiri. " Kata Li Qiye.

Aku tidak bisa mempercayainya. Banteng itu berkata: "Di dunia ini, ada kurang dari lima orang, tidak, kurang dari tiga orang yang bisa memperbaiki tangan seperti ini. Bahkan Desolate Saint pun tidak bisa melakukannya. "

"Ah!" Yanbai tiba-tiba berteriak karena tangannya mulai bergerak sedikit. Dia menjatuhkannya tetapi banteng itu cukup cepat untuk menangkapnya.

"Jangan takut, ini hal yang luar biasa!" Banteng itu bersemangat dan menjelaskan: "Ini adalah sentuhan takdir, keberuntungan tertinggi, sesuatu yang diinginkan orang lain tetapi tidak akan pernah didapat. Gadis kecil, itu karena darahmu yang murni, tidak ada orang lain kecuali kamu yang memiliki garis keturunan yang sempurna ini lagi. "

Banteng mengembalikannya tapi dia masih takut. Ini bisa dimengerti – sebuah tangan yang tiba-tiba bergerak lagi tampak menyeramkan.

"Kamu sangat beruntung memiliki sesuatu seperti ini, bahkan diberkati oleh surga." Banteng itu menghibur.

Anehnya, ia tidak bereaksi saat ditangkap oleh Li Qiye atau banteng sama sekali.

"Jadi apa yang terjadi?" Jinning bertanya, mengira itu hanya tantangan emas sebelumnya. Tampaknya tidak lagi demikian. Itu adalah tangan sungguhan yang terputus dari orang lain.

Tangan itu berhenti bergerak sekarang di tangan Yanbai.

"Kemari." Li Qiye memberi isyarat agar dia datang dan dia menurut.

Dia mengambil tangan emas dengan satu tangan dan tangannya dengan tangan lainnya. 

"Berdengung." Tangannya menjadi diselimuti cahaya menyilaukan seolah-olah ada seluruh galaksi di sekitarnya.

Dia mulai mendapatkan dao yang tak terhitung banyaknya dan mengeluarkan dao emas yang berkedip dari tangan. Selanjutnya, tangan itu sendiri tiba-tiba menjadi cair.

Dia kemudian menarik dao yang berkedip ini ke dahinya. "Berdengung." Rune mulai muncul di sekitar lengannya. Mereka sederhana dan kuno, tampaknya berasal dari zaman kuno.

Lautan misteri tersembunyi dan kedalaman tak tertandingi sekarang tersembunyi di pelukannya. Hanya satu dao saja sudah cukup untuk memulai dunia. Selanjutnya, cairan emas mengalir dan menutupi lengannya.

Dia takut melihat ini tetapi tidak ada sedikit pun rasa sakit. Faktanya, dia merasa seolah-olah dia memiliki kekuatan yang sangat besar dalam genggamannya sekarang, seperti kekuatan bawaan yang akhirnya terbuka.

Belenggu telah diangkat – dia merasa bahwa ini adalah lengan aslinya. Mereka akhirnya terbangun.

"Tidak bisa lebih baik dari ini." Banteng memuji setelah menyaksikan ini.