Emperors Domination – Chapter 2974

shadow

Emperors Domination – Chapter 2974

Chapter 2974: Dewa Tujuh Cincin

Selama kebingungannya, seorang penjaga bergegas dan berbisik ke telinganya. Ekspresinya berubah sedikit saat mendengarkan.

Dia kemudian menangkupkan tinjunya dan tersenyum ke arah Li Qiye: "Jadi kamu adalah Li Mulia Muda. Ini adalah suatu kehormatan dan mohon maaf karena kurangnya penerimaan kami. "

Li Qiye tersenyum dan berjalan ke Paviliun Bintang Takut.

Banteng itu berjalan melewati Xuanfeng dan melirik ke arahnya: "Mirip seperti ayahmu saat itu, tidak buruk sama sekali. Beberapa potensi di sana. "

Xuanfeng tidak mengetahui identitas banteng itu tetapi masih memilih untuk tersenyum kembali meskipun nadanya merendahkan.

Dia masih menjadi jagoan sekarang ini. Banyak ahli yang lebih tua bersikap rendah hati di hadapannya; ini adalah pertama kalinya dia diajak bicara seperti ini.

Setelah kelompok ini masuk, Xuanfeng memerintahkan seorang penjaga: "Laporkan ini ke ayah, cepat."

Sementara itu, kelompok itu dipindahkan ke tingkat tertinggi paviliun setelah memasuki pintu masuk.

Mereka sekarang berdiri di dalam area baru dengan banyak bangunan dan paviliun. Mereka tampak seperti bunga teratai yang mekar di bawah langit berbintang.

Tempat ini bukan lagi Sky Pass tetapi lebih dalam di luar angkasa. Seseorang bisa melihat bintang beberapa inci di atas mereka, itulah nama paviliun itu. Seseorang dapat menakuti bintang hanya dengan berbicara keras di sini.

Bangunan dengan ketinggian yang bervariasi secara khusus diatur untuk membentuk formasi, terlihat sangat misterius.

Di dalam setiap paviliun terdapat jamuan makan dengan para tamu sudah duduk. Mereka datang dari seluruh dunia – demon, celestial, metalkins, fireys… [Firey akan menjadi kata benda untuk anggota suku api agar mudah dibaca dan singkat. [/ Ref]

Para tamu di sini memiliki aura yang luar biasa dan penuh dengan keilahian. Semuanya jelas adalah tuan, master sekte, dan Dewa Sejati teratas dari generasi sebelumnya.

Bagaimanapun, Tai Yinxi hanya mengundang tokoh-tokoh paling berpengaruh.

Li Qiye melihat sekeliling dan melihat paviliun tertinggi. Hanya tokoh teratas yang benar-benar ada di sana – Kaisar Sejati Tertinggi, Kaisar Sejati Holyfrost, Marvel Pedang Terbang …

Ini adalah kaisar dan kekekalan terkuat saat ini di Silsilah Abadi, yang disebut keberadaan puncak.

Orang lain tidak akan berani duduk di sana kecuali mereka yakin mereka berada di level itu. Mereka memilih paviliun lain sebagai gantinya.

Duo master-servant misterius juga ada di sana. Semua orang datang untuk menyambut mereka berdua termasuk Supreme dari High Sun dan Holyfrost dari akademi. Bahkan Flying Sword Marvel yang arogan pun datang untuk menyambut mereka.

Dia pasti dari Lima Elemen. Itulah satu-satunya sekte yang cukup kuat untuk dihormati dari yang lain.

"Miliarder Li juga ada di sini." Seseorang segera mengenali kelompok Li Qiye.

Li Qiye dan nama panggilannya menjadi cukup terkenal setelah lelang sebelumnya.

Untuk apa dia di sini? Beberapa ahli meringis, menjadi sedikit tidak senang.

Mereka tahu dia kaya dan pemboros besar. Tidak ada orang lain di sini yang memiliki level yang sama, bahkan tuan muda seperti Tang Ben.

Namun, orang bau uang ini diundang juga? Ingat, mereka menganggap undangan dari Tai Yinxi sebagai suatu kehormatan. Karena itu, mereka merasa aneh bahwa seseorang seperti Li Qiye dapat berpartisipasi juga.

"Bagaimana dia mendapatkan surat undangan?" Seorang master sekte mengangkat alisnya.

Junior tanpa nama seperti Li Qiye seharusnya tidak diundang ke pesta ini menurut pendapat mereka.

"Mungkin dia membelinya? Lagipula, harga setinggi langit pasti bisa memberimu surat. " Seorang master klan mencibir.

Beberapa mulai berpikir dan berpikir bahwa master klan ini masuk akal. Mungkin jika Miliarder Li telah menawari seseorang satu miliar atau lebih, beberapa mungkin bersedia menjual tempat mereka kepadanya.

Li Qiye melirik gadis misterius itu dan dia mengangguk kembali untuk menyambutnya.

Dia tersenyum dan mulai menuju paviliun tertinggi. Orang-orang yang ada di sana sedang menatapnya sekarang.

"Hmph, ini bukan tempat untukmu." Seseorang menghalangi jalannya, memelototinya dengan jijik.

Itu tidak lain adalah Guan Yunpeng, penerus Rumput Kuat dan saudara laki-laki dari Sage Anggrek.

"Kamu lagi, Horsey? Kulitmu cukup tebal untuk tetap tampil di depan umum. " Banteng itu tertawa dan berkata.

Yunpeng memerah setelah melihat banteng itu. Ditunggangi olehnya adalah pengalaman paling memalukan dalam hidupnya.

"Hmph, demonpawn, kamu tidak bisa melakukan sesukamu di sini." Yunpeng mendapatkan kembali kepercayaan dirinya dan melengkungkan dadanya.

Seorang lelaki tua muncul di belakangnya seperti hantu. Meskipun dia telah mengumpulkan auranya, cincin sucinya masih berdenyut samar.

"Dewa Tujuh Cincin." Seorang ahli dengan tenang berkata, mengenali orang tua itu segera.

Murid Pertama Guan Yunshen. Banyak yang terguncang melihat cincinnya yang berdenyut.

Tak heran mengapa Yunpeng berani datang mencari-cari masalah. Dia mendapat cadangan yang kuat kali ini – Epoch Eternal yang kuat.

Dia tidak pernah melupakan penghinaan sebelumnya dan bersumpah untuk membalas dendam dengan segala cara. Karena itu, dia meminta kakak seniornya untuk membantunya.

"Enyahlah jika kamu ingin hidup." Li Qiye tidak peduli.

"Menurutmu memiliki uang kotor adalah segalanya? Ada banyak orang yang lebih kuat dan lebih kaya dari Anda di dunia ini. " Yunpeng berkata dengan dingin.

"Mereka semua tidak penting. Scram. " Li Qiye membalas.

"Amitabha." Dua biksu muncul di belakang Yunpeng setelah Li Qiye selesai berbicara – anak kiri dan kanan dari Brightking Buddha.

"Dermawan, Anda salah dan tidak sopan mengatakan ini." Anak kiri berkata: "Sir Yin mengundang para pahlawan dunia ke sini, jangan kurang ajar …"

"Sangat sedikit yang bisa menyebut diri mereka pahlawan, orang sepertimu lebih mirip dengan anjing." Li Qiye memandang mereka dan berkata.

"Kamu!" Kedua biksu itu menyeringai jelek, menjadi geram.

Perseteruan ini menarik perhatian banyak tamu. Tidak ada yang bisa menahan amarah mereka setelah disebut "anjing", jelas bukan kedua bhikkhu ini.

Waspadai pemiliknya sebelum menendang seekor anjing . Bahkan jika kedua bhikkhu ini rata-rata, guru mereka terkenal di atas menjadi kepala biara Kuil Lankavatara.

Dia juga jelas tidak menghormati Brightking Buddha.

"Bodoh bodoh, kamu tidak bisa mendukung kata-katamu!" Guan Yunpeng melompat untuk membantu kedua biksu itu: "Kamu pantas mati karena menghina para pahlawan yang berpartisipasi dalam acara Sir Yin!"