Emperors Domination – Chapter 2975

shadow

Emperors Domination – Chapter 2975

Chapter 2975: Kematian

Gaya arogan Guan Yunpeng berakar dalam pada asuhannya yang mulia. Meskipun kultivasinya tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan orang-orang hebat di sini, statusnya sebagai saudara laki-laki junior dari Sage Anggrek memungkinkan dia untuk berada di level yang sama dengan mereka.

Tampar bocah yang menyebalkan itu. Li Qiye memerintahkan dengan santai.

"Bam! Bam! Bam! " Yunpeng dipukul oleh selusin tamparan dalam waktu singkat. Dia mulai melihat bintang; darah mengalir keluar dari mulutnya bersama dengan kedua baris giginya ketika dia mencoba untuk berbicara.

Adegan itu menjadi tidak bersuara. Semua mata tertuju pada Li Qiye sekarang.

Membuat masalah di pesta ini cukup berani. Ini sama dengan tidak memberikan wajah apapun kepada Tai Yinxi – sesuatu yang paling tidak berani dilakukan oleh Immortal Lineage.

Binatang kecil, kau pengadilan kematian! Yunpeng meraung dan mengeluarkan gulungan lukisan.

"Jangan!" Dewa tujuh cincin mencoba menghentikannya.

Sudah terlambat. Pemuda yang marah menggelar lukisan itu, mengungkapkan hanya satu kata yang tertulis di atasnya – Suppress.

Karakter itu tidak memiliki banyak garis tetapi masih mengandung kekuatan yang agung.

"Ledakan!" Karakter itu turun ke Li Qiye seperti seribu gunung dengan aura progenitorial yang mengepul.

Seolah-olah nenek moyang sedang menyerang sekarang; beberapa penonton membeku.

Bintang-bintang di dimensi ini bergetar; paviliun-paviliun itu tenggelam sedikit, tidak mampu menahan kekuatan ini.

Nafas dan nafas dalam bisa terdengar dari para penonton.

"Sebuah gulungan otentik dari Orchid Sage sendiri!" Teriak tembakan besar.

Ya, Sage Anggrek menulis kata itu dan menanamkan di dalamnya kekuatan yang luar biasa.

"Hanya rubah yang mengeksploitasi kekuatan harimau." Li Qiye berkomentar dan mengangkat satu tangan ke langit.

Dia merobek cakrawala bersama dengan segudang alam. Tidak ada lagi yang penting di bawah genggamannya.

Karakter itu langsung hancur dan gulungan itu robek berkeping-keping oleh telapak tangannya.

"Ugh…" Guan Yunpeng diikat di lehernya sebelum ada yang bisa bereaksi; kakinya menendang maju mundur dan matanya memutih.

"Jangan sakiti dia!" Tujuh cincin Dewa mengaktifkan ketujuh lingkaran cahaya nya. Mereka menyebar dan menciptakan domain kekuasaan.

"Makhluk jahat, berhenti!" Kedua biksu itu mulai melantunkan mantra Buddha dan diselimuti cahaya terang. Cahaya ini kemudian menuju Li Qiye.

Keduanya menunjukkan bentuk aslinya. Anak kiri adalah kera berlengan panjang dan anak kanan adalah kepompong hitam. Mereka memiliki piringan Buddha di belakang kepala mereka, tampak seperti dua setan yang tercerahkan.

"Ra!" Senjata pilihan mereka adalah alu Buddha yang besar. 

"Ledakan!" Akibatnya, beberapa bintang di atas runtuh. Kedua alu yang diiringi oleh kecemerlangan dan nyanyian Buddha menghantam Li Qiye.

"Mati!" Dewa Tujuh Cincin sedang terburu-buru untuk menyelamatkan Yunpeng jadi dia menggabungkan lingkaran cahaya menjadi segel. Itu berubah menjadi gunung tertinggi, juga terbang menuju Li Qiye.

"Gemuruh!" Serangan gabungan ketiganya hampir menghancurkan salah satu paviliun terdekat, membuat khawatir para ahli di dalamnya.

Mereka tidak diragukan lagi kuat, sesuai dengan ketenaran mereka. Sayangnya, ini tidak cukup untuk menarik perhatian Li Qiye.

"Baiklah, aku akan mengabulkan permintaan kematianmu." Li Qiye berkata, lalu membentuk mudra. Dia membaliknya dan segel yang dihasilkan menekannya.

"Ledakan!" Mudra biasa ini memiliki kekuatan yang cukup untuk menekan para dewa dan iblis selama berabad-abad. Semuanya akan berubah menjadi abu dalam sekejap mata.

"Gemuruh!" Itu memusnahkan pancaran Buddha bersama dengan lingkaran cahaya dan terus menuju ketiga petarung.

"Tidak!!" Ketiganya mulai berteriak dan memanggil harta terkuat mereka sambil memanfaatkan hukum jasa terkuat mereka dalam upaya untuk menghancurkan segel yang masuk.

Sayangnya, bagaimana kunang-kunang bisa dibandingkan dengan bulan yang bercahaya?

Darah mengalir deras seperti hujan setelah semburan jeritan yang menyedihkan. Ketiganya langsung dibantai oleh segel Li Qiye. Perlawanan itu sia-sia.

Tetesan darah jatuh di pagar kayu di paviliun terdekat – benar-benar pemandangan yang menakjubkan untuk dilihat.

Bau darah memenuhi area itu dan tidak akan hilang. Apalagi, suasananya sudah mencekam hingga ekstrem. Para master di sini bertukar pandang satu sama lain.

Li Qiye telah membunuh kedua biksu itu tanpa mempedulikan majikan mereka. Melakukan hal itu berarti menjadi musuh bagi Brightking Buddha dan Kuil Lankavatara. Tidak, semua agama Buddha.

Selain itu, dia juga membunuh Dewa Tujuh Cincin, menyinggung Rumput Kuat dalam prosesnya.

Banyak yang menarik napas dalam-dalam setelah menyadari bahwa Miliarder Li tidak hanya kaya tetapi juga perkasa. Yang terpenting, dia adalah pria tanpa ampun yang akan membunuh setelah satu perselisihan.

"Apa, apa yang kamu inginkan ?!" Guan Yunpeng terengah-engah dan berkata.

"Katakan pada saya. Anda ingin membunuh saya lebih awal, siapa yang membunuh siapa sekarang? " Li Qiye tersenyum.

"Jangan, jangan gila!" Yunpeng sangat ketakutan. Hidupnya ada di tangan orang lain sekarang jadi dia tidak bisa sombong seperti biasanya.

"Aku, aku, penerus Rumput Kuat, ayahku adalah Guan Yunshen, kakak laki-lakiku adalah Sage Anggrek …" Pemuda pucat itu menyatakan dukungannya.

"Idiot, jadi bagaimana jika Orchid Sage adalah kakak seniormu? Dia tidak suka ada orang idiot sepertimu, aku yakin. " Li Qiye menggelengkan kepalanya.

"Bunuh, bunuh aku dan kakak laki-lakiku akan membalaskan dendamku! Rumput Kuat kami akan memburu Anda, Anda, Anda tidak akan punya tempat untuk bersembunyi! " Yunpeng memekik lebih keras setelah melihat Li Qiye tidak terkesan.

Tentu saja, Li Qiye adalah pengecualian. Yang lainnya pasti gemetar setelah mendengar judulnya, Anggrek Sage. Orang ini masih merupakan nenek moyang yang tak terkalahkan.

"Orchid Sage berhutang banyak pada Guan Yunshen." Seorang penonton dengan tenang berkata.

Semua orang tahu bahwa Yunshen pernah mengajar Anggrek Sage sebelumnya. Orchid Sage tidak punya pilihan selain membalas dendam untuk membalas budi ini.

Mereka mengira tidak bijaksana jika nenek moyang menjadi musuh atas Guan Yunpeng. Tidak ada yang akan melakukan hal seperti ini.

Mari kita cari tahu. Li Qiye terkekeh dan perlahan menutup jari-jarinya.

"Kamu! Kakak Senior, selamatkan- "Pemuda yang ketakutan itu mengencingi celananya dan menangis minta tolong.

"Pop!" Li Qiye membuatnya menjadi kabut berdarah.