Emperors Domination – Chapter 2980

shadow

Emperors Domination – Chapter 2980

Chapter 2980: Interpretasi Berbeda

Shen Guzhan sangat langsung. Semua orang mulai menatap Li Qiye tetapi tidak ada yang bergerak.

Beberapa tembakan besar setuju karena Jade-zenith Progenitor tidak akan pernah salah.

Jika Fiercest ini adalah monster yang  sama seperti yang  diramalkan, dia pasti akan menjadi malapetaka di kemudian hari.

Faktanya, beberapa bersedia untuk menjatuhkannya terlebih dahulu, memecahkan telur sebelum menetas. Mereka lebih suka membunuh sepuluh ribu orang yang tidak bersalah daripada melewatkan satu penjahat.

Meski demikian, mereka tidak akan berani bertindak sembarangan. Pertama, Li Qiye mungkin lebih kuat dari mereka.

Kedua, mereka melihat betapa dewi itu menyukainya. Membuat masalah sekarang sama dengan memusuhi dia dan Gunung Lima Elemen. Siapapun dengan sedikit kecerdasan tidak akan berani melakukannya.

"Datanglah." Li Qiye tersenyum, tidak peduli tentang Shen Guzhan.

Ini secara alami membuat jengkel pemuda itu, meninggalkannya dengan ekspresi jelek. Dia tidak terbiasa diperlakukan seperti ini karena kekuatan dan latar belakangnya.

"Kakak Senior Dajue, saya memiliki interpretasi yang sangat berbeda." Suara menyenangkan datang dari seorang gadis yang menjadi sorotan.

Dia mengenakan gaun hijau dengan kerudung menutupi wajahnya. Matanya cukup cerah untuk menerangi langit malam.

Namanya Xu Xiaojin dan pernah berkata bahwa dia terhubung oleh takdir dengan Li Qiye di Immortal Demon.

"Nona Xu dari Paviliun Penghitung Surga." Tai Yinxi menangkupkan tinjunya dan menyapanya.

Paviliun itu ?! Beberapa orang terkejut mendengarnya. Beberapa orang berdiri untuk melihatnya dengan lebih baik.

Jadi murid dari paviliun juga keluar dari generasi ini. Beberapa kaisar dan Everlastings diam-diam berdiskusi di antara mereka sendiri.

Paviliun itu memiliki pengaruh besar dalam Silsilah Abadi, yang dihormati oleh banyak orang.

Sistem Dao Jade-zenith memiliki banyak sekte dan kerajaan individu – misalnya, Kerajaan Menghitung Surga.

Kerajaan itu diciptakan oleh seorang murid Jade-zenith“ yang berarti bahwa itu juga salah satu warisannya. Namun, cabang terakhir masih menjadi milik paviliun. Alasannya sangat sederhana – Jade-zenith sendiri tinggal di sini. 

Lokasinya tetap tidak diketahui. Tidak ada yang bisa masuk tanpa diundang. 

Para murid dari paviliun jarang keluar. Namun demikian, paviliun tetap menjadi perwakilan utama dari sistem meskipun Kerajaan Menghitung Surga begitu kuat.

Itulah mengapa penampilannya menghebohkan penonton. Sampai batas tertentu, paviliun itu melambangkan keinginan leluhur yang agung ini.

Banyak yang mulai menangkupkan tangan untuk menyambutnya. Selama jutaan tahun, banyak orang besar menginginkan penonton dengan paviliun untuk bertanya tentang masa depan. Sayangnya, sebagian besar telah ditolak.

"Brother Dajue, interpretasi saya tentang ramalan nenek moyang adalah kebalikan dari Anda. Silsilah Abadi bergantung pada Li Mulia Muda, dia adalah harapan kita. Jadi, karakter  monster di  sini memang menunjuk pada Young Noble Li, tapi nenek moyang kita mengatakan bahwa dia akan menjadi orang yang menghentikan gelombang yang datang. " Xu Xiaojin berkata.

Orang-orang bertukar pandang dan merenung. Mereka tidak tahu mana yang lebih bisa dipercaya.

Keduanya mewarisi seni Jade-zenith Progenitor. Di satu sisi, Master Dajue mungkin adalah pelihat terbaik kedua saat ini, hanya kedua setelah leluhur.

Di sisi lain, Xu Xiaojin berasal dari paviliun tempat tinggal leluhur. Dengan demikian, paviliun berada di atas kerajaan dalam hal status.

Karena dia diizinkan memasuki dunia, itu berarti dia telah mencapai tingkat yang cemerlang atau paviliun tidak akan mengizinkannya.

Kedua interpretasi itu berbeda atau lebih tepatnya, sama sekali berlawanan satu sama lain – karenanya membingungkan di antara kerumunan.

Dari segi status, mereka pasti akan memilih Master Dajue karena dia sudah terkenal sejak lama. Selain itu, banyak orang telah meminta nasihat darinya sebelumnya dan jarang dikecewakan.

Sebaliknya, gadis itu tampaknya memiliki nenek moyang di belakangnya.

"Adik Junior, apa yang kamu katakan itu masuk akal tapi aku mempertahankan pandanganku sendiri. Ini berkaitan dengan semua Silsilah Abadi dan triliunan makhluk hidup, kita tidak bisa ceroboh. Hanya satu langkah yang salah dan jurang akan memakan kita. " Kata Master Dajue.

"Baik." Banyak tembakan besar mengangguk setuju. Mereka lebih suka membunuh orang yang tidak bersalah daripada kehilangan calon pelaku kejahatan. Terlalu banyak yang dipertaruhkan di sini untuk membiarkan belas kasihan menjadi pengaruh.

"Saya tidak setuju, Kakak." Dia menggelengkan kepalanya dan dengan sungguh-sungguh menjawab: "Kita seharusnya hanya menghitung masa depan dan memeriksa momentumnya. Mengganggu dunia bukanlah yang harus kita lakukan. Itu kebalikan dari aspirasi awal kita. Mengungkap keinginan surga akan memicu kesengsaraan. "

"Kita perlu mengubah amanah surga demi rakyat. Saya bersedia menerima yang terburuk dari semua kesengsaraan. " Biksu itu membalas.

Oke, oke, berhenti membuang-buang waktu. Li Qiye menyela keduanya: "Seni kalkulasimu memalukan, jangan coba-coba pamer di sini. Saya bisa lebih akurat saat menebak dengan mata tertutup. Enyahlah ke samping. "

Semua orang bertukar pandang setelahnya. Beberapa telah menjadi waspada terhadap Li Qiye meskipun penafsirannya bertentangan.

"Amitabha…" Biksu itu melafalkannya sebagai tanggapan.

"Ami adikmu." Li Qiye kehilangan kesabarannya dan melambaikan tangannya: "Jadi bagaimana jika aku monster itu, datang dan turunkan aku. Aku akan mengalahkan kalian semua untuk tunduk sehingga tidak akan ada lagi gangguan pemandangan. " 

Pernyataan yang begitu mendominasi membuat kagum kerumunan. Dia tidak peduli tentang siapa pun di dunia ini.

Ada beberapa kaisar tak terkalahkan dan Kekekalan yang kuat hadir di atas seorang guru besar di Tai Yinxi. Dia membuatnya terdengar seolah-olah dia bisa menangkis mereka seperti lalat.

Ini tentu saja membuat marah mayoritas penonton. Beberapa memelototinya; yang lain memiliki kilatan agresif di mata mereka.

"Mau bertarung kalau begitu? Ayo, lebih banyak lebih meriah jadi aku bisa menyelesaikan ini. " Li Qiye tidak keberatan sama sekali dan tersenyum.

Sikapnya mempengaruhi kerumunan, menyebabkan beberapa cemberut sebagai tanggapan.

"Apakah Anda menantang kami semua di sini sendirian?" Shen Guzhan dengan dingin diucapkan.

"Memang." Li Qiye tersenyum dan berkata: "Ayo, saya hanya perlu menggunakan satu tangan." Dia mengangkat satu tangan ke depan setelah mengatakan ini.

Penonton tidak tahu apa yang harus dilakukan sekarang, terperangah oleh apa yang hanya bisa digambarkan sebagai kesombongan yang gila. 

Mereka yang tidak puas dengannya berada di jalan buntu, tidak tahu apakah harus menyerang atau tidak. Kedua pilihan itu tampak tidak bijaksana.