Emperors Domination – Chapter 2981

shadow

Emperors Domination – Chapter 2981

Chapter 2981: Dukungan

Tidak ada yang benar-benar ingin dikatakan saat ini. Mereka adalah karakter terkenal, terkenal karena kehebatannya.

Tak satu pun dari mereka yang bisa menantang kerumunan sekarang. Lagipula, siapa yang berani melawan seluruh dunia? Dan menggunakan satu tangan untuk itu? Tindakan ini lebih dari cukup untuk membuat marah semua orang di sini.

Sayangnya, Li Qiye berbicara seolah-olah ini tidak masalah sama sekali. Semuanya tampak sepele baginya.

Tentu saja, orang-orang yang tidak menyukainya sejak awal memelototinya dengan marah karena provokasi yang menghina. Kekuasaan datang dengan kebanggaan dan mereka memiliki keduanya. Tidak mungkin mereka bisa menangani penghinaan publik ini.

"Dewi, bagaimana menurutmu tentang ini?" Tembakan besar yang emosional menangkupkan tinjunya ke arah sang dewi.

Dia ingin dia bertanggung jawab atas masalah ini karena ini adalah tindakan yang paling tepat. Selain itu, ini juga harus menghentikannya untuk menyukai Li Qiye. Bagaimanapun, Gunung Lima Elemen tidak ingin memusuhi orang lain.

Dengan dia yang bertanggung jawab, Li Qiye tidak akan bisa menangani Gunung Lima Elemen terlepas dari seberapa kuat dia. Ini adalah sistem dengan kekuatan di atas nenek moyang.

Semua mata tertuju padanya sekarang, menunggunya membuat keputusan. Mereka mengira orang ini tidak akan bisa bersikap angkuh lebih lama lagi.

"Semua orang khawatir tentang ketakutan imajiner dan memulai masalah dari nol." Dia tetap cuek dan hanya mengatakan ini.

Tembakan besar menjadi beku dengan ekspresi canggung. Jika dia mengatakan sesuatu yang bertentangan dengan keinginannya, itu sama dengan menyinggung perasaannya.

Jawabannya jelas mendukung Li Qiye meskipun dia telah menunjukkan kesombongan yang ceroboh terhadap orang lain. Mereka sama sekali tidak mengerti mengapa dia melakukannya. Mengapa dia begitu menyukainya?

Namun demikian, beberapa dari mereka menyadari bahwa Li Qiye memiliki semua momentum saat ini, mirip dengan ikan mas yang akan menjadi naga atau burung yang berubah menjadi burung phoenix.

Li Qiye sudah cukup kuat sendiri, jelas tidak kalah dengan kelompok Holyfrost. Sekarang, dia juga mendapat dukungan dari Gunung Lima Elemen?

Bukan tidak mungkin bagi mereka untuk merawatnya menjadi nenek moyang. Dengan demikian, berbagai emosi melanda kerumunan. 

Banyak remaja menjadi cemburu atas sikapnya terhadap Li Qiye dan mulai memelototinya.

"Hmph, apa bagusnya pria dari Repentance Academy?" Seorang jenius yang sombong merengut dan bergumam.

Mereka tidak tahu mengapa dia memenangkan dewi. Dia terlihat normal dengan latar belakang yang tidak signifikan. Dia kuat tetapi tidak cukup untuk mendominasi dunia. Pemuda top bisa saja membunuh ketiga kaisar itu juga. Oleh karena itu, tidak peduli bagaimana mereka melihatnya, dia bukanlah yang paling brilian atau yang terkuat di sini.

"Dewi, orang ini kejam dan bengis, dia pasti akan menjadi malapetaka nanti…" Orang besar itu terbatuk dan melanjutkan.

"Apa kau tidak mendengar My Lady pertama kali?" Jing’er memelototi tembakan besar ini: "Belum ada yang terjadi jadi tidak perlu mengambil kesimpulan yang terburu-buru atau menuduhnya melakukan kejahatan. Izinkan saya menanyakan ini,  Pak,  apakah Anda tidak pernah membunuh siapa pun sejak debut dao Anda? Coba ingat-ingat, aku yakin kamu telah membunuh satu juta atau lebih, bukan? " 

Dia agresif tidak seperti Qingxuan yang tenang, tidak menahan diri terhadap lelaki tua bergengsi ini sama sekali.

Tentu saja, ada kata-kata yang tidak boleh diucapkan Qingxuan karena posisi dan statusnya. Pembantunya memiliki lebih banyak kebebasan dalam hal ini.

"Tidak, tidak terlalu banyak …" Tembakan besar itu tidak mendapat tanggapan.

Sejujurnya, semua tembakan besar di sini telah membunuh banyak orang; tangan mereka berlumuran darah. Ini adalah cara kultivasi. Mereka tidak akan berdiri di sini sekarang tanpa membunuh banyak musuh.

"Lalu apa bedanya? Nyawa yang kau bunuh tetaplah manusia. Jumlah pembunuhan Noble Li Muda kemungkinan besar jauh lebih sedikit daripada milikmu karena usianya. " Jing’er mengungkapkan lidahnya yang tajam terhadap tembakan besar ini: "Anda menuduhnya kejam dan kasar. Kata-kata apa yang harus kami gunakan untuk menggambarkan Anda? Raja iblis dari Silsilah Abadi? "

Jing’er jelas tidak menyukai Li Qiye tetapi karena Nyonya mendukung Li Qiye, dia perlu menunjukkan pertimbangan yang sama.

"Baiklah …" Pukulan besar itu tetap kalah.

Yang lain berniat untuk ikut campur dalam agenda mereka sendiri melawan Li Qiye tetapi berhenti setelah mendengar Jing’er.

Dia memiliki logika di sisinya. Li Qiye atau yang disebut Fiercest masih menjadi kultivator baru. Jumlah pembunuhannya harus lebih rendah dari siapa pun di sini.

Jika seseorang menilai moralitas seseorang berdasarkan ini, mereka akan lebih jahat daripada dia.

"Sungguh lucu, aku juga menyukai gayamu, gadis kecil." Li Qiye bertepuk tangan setelah dia selesai.

"Pah, dalam mimpimu." Dia memelototinya.

Dia mengabaikan ini dan melanjutkan: "Tunggu sampai aku menjadi tuanmu, kamu akan menjadi pelayanku yang menghangatkan tempat tidur." 

"Betapa tidak tahu malu!" Keterusterangan ini membuatnya tersipu karena dia masih gadis lugu jadi dia balas membentak.

Li Qiye sama sekali tidak keberatan dengan kritik itu, masih berdiri di sana sambil tersenyum.

Yang lainnya kehilangan kata-kata. Pria ini terus menjadi lebih keterlaluan dari menit ke menit, menggoda seorang gadis di depan umum seperti ini.

Namun, Dewi Lima Elemen tidak memarahinya sama sekali, hanya membiarkan dia melakukan apapun yang dia inginkan. Dia sepertinya memanjakan bajingan ini sebanyak mungkin.

Musuh-musuhnya dan mereka yang naksir padanya merasakan kebencian mereka tumbuh juga. Mereka mulai memikirkan cara untuk melenyapkannya agar memiliki ketenangan pikiran.