Emperors Domination – Chapter 2985

shadow

Emperors Domination – Chapter 2985

Chapter 2985: Membunuh Dengan Satu Gerakan

Tatapan mata orang-orang mulai berubah setelah mendengar kejeniusan ini, terutama mereka yang sebelumnya tidak menyukainya.

"Haha, itu masuk akal." Satu orang yang bersembunyi di kerumunan mengipasi api: "Begitu banyak retorika berbunga-bunga hanya untuk menyembunyikan fakta bahwa dia tidak berguna dan akan terungkap setelah mencobanya." 

Beberapa tidak menyukai jenis penghinaan ini, yang pasti tidak pantas bagi seorang pria sejati. Meski demikian, mereka masih bertanya-tanya apakah itu benar. Bagaimanapun, ada sedikit logika di sana.

"Jika Anda memiliki kemampuan untuk melakukannya, buka bongkahannya sehingga kita semua dapat melihatnya." Seorang jenius merengut karena cemburu.

Banyak yang mengira bahwa dia tidak pantas mendapatkan anugerah dewi. Sekarang kesempatan telah muncul, mereka melompatinya untuk mempermalukannya di depannya.

"Tidak tertarik." Li Qiye mengabaikan ejekan itu.

"Lakukan saja, itu bukan masalah besar. Seorang pria harus heroik dan setidaknya berusaha sedikit untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. " Shen Guzhan dengan dingin diucapkan.

"Brother Guzhan, Anda membuatnya sulit. Dia menggunakan strategi benteng kosong jadi jangan berpikir dia benar-benar mampu membuka batu besar ini. " Seseorang di sebelahnya bergabung. [1]

"Berhenti mempermalukan dia sekarang. Itu tidak terlalu sopan untukmu. " Yang lain mencibir.

Li Qiye masih mengabaikan mereka dan menatap Tai Yinxi. Orang tua itu kemudian menundukkan kepalanya ke arahnya dan berkata: "Bangsawan Muda, tolong bantu."

"Sir Yinxi, ada banyak orang lain di dunia ini jika dia tidak ingin membantu. Dia toh tidak bisa melakukannya. " Seorang karakter yang lebih tua memberi tahu Yinxi.

Baik tua maupun muda di sini tidak menyukai Li Qiye.

"Nah, para  pahlawan  dunia berkumpul di sini dan tidak ada yang bisa melihat melalui sebuah batu besar. Mereka cukup pandai bergosip dan melontarkan hinaan yang tidak berarti. Hanya sekelompok idiot, tidak berguna. "

"Kamu!" Banyak yang menjadi marah mendengar komentar ini. Mereka adalah karakter terkenal yang tidak terbiasa meremehkan begitu saja.

Supreme, Holyfrost, dan beberapa lainnya mengambilnya sambil tersenyum. Tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan.

"Anda berbicara seolah-olah Anda tahu cara membukanya." Seorang jenius berkata dengan jijik.

"Ini hanya sebuah batu besar, mengetahuinya semudah makan. Hanya orang idiot sepertimu yang akan gagal dan harus menggunakan mulutmu padaku. " Li Qiye tersenyum.

"Sangat angkuh." Banyak yang tidak membeli ini jadi mereka memelototinya dengan marah.

"Menurut Anda, siapa Anda berbicara dengan cara ini?" Kata tembakan besar.

"Bahkan Luminous Master tidak bisa membukanya, apa yang membuatmu berpikir kamu bisa?" Shen Guzhan merengut.

"Karena aku lebih kuat dari kalian semua, idiot." Li Qiye tersenyum.

Kerumunan sudah cukup untuk disebut "idiot". Beberapa akan menantang Li Qiye jika dewi tidak ada di sana.

"Young Noble, tolong mulai?" Tai Yinxi berfokus pada hal penting.

Lakukan, tunjukkan pada kami bahwa Anda lebih dari sekadar kata-kata. Banyak yang berteriak-teriak, ingin melihatnya beraksi.

"Tidak ada makan siang gratis di dunia ini. Jika saya membukanya, konten di dalamnya adalah milik saya. Iya?" Dia hanya memberi tahu Tai Yinxi dan mengabaikan sisanya.

"Baiklah…" Tai Yinxi merasa sulit untuk menerimanya.

"Komandan, sama sekali tidak." Master Dajue berdiri dan berbicara: "Jika ramalan nenek moyang saya benar, kami pasti tidak bisa memberikannya kepadanya. Item tersebut mungkin berkaitan dengan nasib Garis Abadi Abadi itu sendiri, menyerahkannya kepada monster ini akan memiliki konsekuensi yang tak terbayangkan. "

"Menipu." Li Qiye memandang biksu itu dan berkata: "Di satu telinga dan keluar di telinga lainnya. Baiklah, aku akan memberimu kesempatan untuk bertarung. Satu gerakan, hanya itu yang saya butuhkan untuk membunuh Anda. "

"Amitabha, Dermawan, aku tidak membidikmu sendirian, aku hanya peduli pada semua yang ada di bawah cakrawala." Biksu itu tidak takut.

"Buat perubahan Anda." Li Qiye sudah muak dan bangkit dari kursinya.

Penonton menyaksikan dengan napas tertahan. Mereka tidak menyukai Li Qiye tetapi juga mengakui kekuatannya.

"Amitabha, maka aku akan melebih-lebihkan diriku dan mencoba." Master Dajue juga berdiri dan bernyanyi.

Lonceng emas yang ditutupi dengan rune mengelilinginya seluruhnya. Tampaknya diberkati oleh para Buddha dan biksu suci. 

Pancaran Buddha langsung menyelimuti daerah itu dengan dao-nya.

"Golden Bell Cage, seni terbaik dari Kerajaan Menghitung Surga." Kata tembakan besar.

"Sepertinya Master Dajue memiliki penguasaan yang sempurna dengan itu, tidak akan mudah untuk dihancurkan." Satu leluhur menambahkan.

Ya, saya ragu dia bisa melakukannya dengan satu gerakan. Seorang jenius mencibir.

Bahkan seorang kaisar dua belas istana tidak bisa melakukannya dalam satu gerakan. Seorang yang Abadi merasakan hal yang sama.

"Permisi, Dermawan." Master Dajue tahu bahwa dia tidak punya kesempatan tapi tetap tidak mengalah. Dia membentuk mudra dengan kedua tangan.

"Raaa!" Dia meraung seperti singa yang marah.

Raungan itu memecahkan bintang-bintang di atas paviliun. Selanjutnya, segel Buddha besarnya yang dibuat dari mudra meledak dan berubah menjadi naga emas yang membumbung tinggi ke arah Li Qiye.

Auman Singa dan Segel Buddha Drakonik! Seorang penonton yang terkejut berteriak.

Semuanya menjadi tertekan. Bahkan seseorang yang sekuat Kaisar Sejati Tertinggi menjadi serius.

Master Dajue menggunakan tiga teknik teratas kerajaannya – Golden Bell Cage, Lion’s Roar, dan Draconic Buddha Seal.

"Ledakan!" Kekuatan agung lainnya ditujukan langsung ke Li Qiye. Biarawan itu tampak seperti pejuang yang marah, siap untuk menaklukkan kejahatan.

Li Qiye tidak peduli. Tubuhnya berkedip sekali saat dia mengangkat tangannya ke udara sebelum berayun ke bawah, memperlakukannya sebagai kapak.

"Ledakan!" Naga itu terbelah menjadi dua bagian; segelnya rusak.

Gerakan memotong akhirnya membentur lonceng emas dan yang terakhir langsung hancur.

"Poof!" Itu kemudian membuat biksu itu menjadi kabut berdarah yang tersebar di mana-mana.

"Berdengung." Sebuah sinar ditembakkan dari benturan, ingin melarikan diri. Ini adalah takdirnya yang sebenarnya.

Sayangnya, Li Qiye bergerak dengan kecepatan kilat dan menangkapnya di tangannya.

"Kemampuan sepele seperti itu, tidak apa-apa bagimu untuk berdandan sebagai dewa dan bermain iblis dengan orang lain, tapi untuk menunjukkan sedikit keahlianmu di hadapanku? Hanya mendekati kematian. " Li Qiye meliriknya sebelum menutup telapak tangannya.

"Ah!" Nasib sebenarnya hancur menjadi ketiadaan. Guru negara lenyap begitu saja.

Semua orang kaget. Begitu banyak yang tersentak dan menjadi pucat.

Master Dajue sangat kuat. Banyak tembakan besar mengambil peran sebagai junior sebelum dia. Sekarang, Li Qiye menjatuhkannya dengan satu gerakan!


1. Benteng kosong telah digunakan sebelumnya – Zhuge Liang vs Sima Yi