Emperors Domination – Chapter 2987

shadow

Emperors Domination – Chapter 2987

Chapter 2987: Tidak Ada Makan Siang Gratis Di Dunia Ini

Hancurnya dua avatar dao tersebut menghantam penonton seperti tsunami, membuat mereka tidak bisa berkata-kata.

Kematian Master Dajue cukup mengejutkan. Berikutnya adalah dua avatar. Kerumunan menjadi basah oleh keringat dingin. Mereka yang sebelumnya menghina dia merasa kaki mereka gemetar.

Dia tidak keberatan memusuhi keduanya dengan menghancurkan avatar dao mereka sedikit pun. Ingat, Dewa Perang Metalkin memiliki pengadilan ilahi di belakangnya selain seluruh rasnya. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa mereka mematuhi semua perintahnya.

Adapun Buddha Brightking, ia memiliki Kuil Lankavatara dan banyak pemuja agama Buddha. Selain itu, kekuatan pribadinya tidak ada artinya.

Ini berarti Li Qiye menantang dua kekuatan besar pada saat yang bersamaan. Namun, dia masih terlihat acuh tak acuh seperti biasanya. Apakah ini menunjukkan kekuatan sejatinya?

Banyak yang berdiri di sana dengan linglung; beberapa orang berpikir bahwa mereka sangat beruntung karena masih hidup sekarang. Jika mereka menyerang lebih awal, mereka akan menjadi abu seperti yang lainnya.

Kaisar Sejati Tertinggi dan Holyfrost tidak berkata apa-apa. Kekuatannya sebenarnya melebihi harapan mereka yang sudah tinggi.

“Sekeras mungkin…” gumam salah satu karakter yang lebih tua.

Mayoritas menyadari bahwa “mendominasi” memang kata yang tepat untuk menggambarkan dirinya. Dia tidak peduli siapa musuhnya dan bisa langsung membunuh setelah bertengkar.

“Dia menyebut dirinya Fiercest, kan? Sepertinya pilihan yang tepat. ” Guru lain dengan hati-hati merenung dan akhirnya berkata sambil gemetar ketakutan.

"Fiercest" tampaknya lebih unggul dari "Billionaire Li" dalam segala hal.

“Adakah yang punya opini brilian?” Li Qiye menarik kembali tangannya.

Dilihat dari ekspresinya, seolah-olah dia hanya membunuh satu atau dua lalat – tidak ada yang perlu disebutkan.

Kerumunan saling bertukar pandang. Tak satu pun dari mereka bisa mengatakan apa-apa sekarang.

Bahkan mereka yang kesal pada Li Qiye tidak berani menyuarakan pendapat mereka. Brightking Buddha dan Metalkin War God telah dijadikan contoh.

"Haha, jangan ragu untuk berbicara, saya yakin Pak sangat ingin mendengarkan dan menerima saran Anda." Banteng itu menyebabkan lebih banyak kekacauan.

Orang-orang di sini bukanlah idiot dan tidak menganggapnya serius.

“Baiklah, saya melihat bahwa semua orang bahagia tanpa keluhan.” Li Qiye tersenyum dan mengangguk.

Satu-satunya yang tidak terpengaruh adalah Rui Qingxuan. Bahkan Tai Yinxi terkejut, menyadari bahwa kekuatan penuhnya tidak akan bisa menghentikan Li Qiye.

Sebelum ini, Tai Yinxi sedang penuh perhatian setelah melihat sikap banteng dan dewi terhadapnya. Dia tahu bahwa Li Qiye harus sangat kuat, satu-satunya cara untuk mendapatkan rasa hormat dari keduanya. Meski demikian, dia tidak memiliki ide yang pasti sampai sekarang.

Pria itu telah meninggalkan kesan yang dalam padanya meskipun dia adalah seorang Supreme Everlasting.

Menurut pendapatnya, Li Qiye jelas berada pada level yang sama dengan Luminous Master atau jauh lebih kuat.

Bayangkan saja, seorang pemuda tak dikenal muncul entah dari mana dengan begitu banyak kekuatan … Tai Yinxi sangat terkejut.

“Oke, Komandan, mari kita bicarakan tentang batu besar ini sekarang?” Li Qiye mengalihkan perhatiannya ke arah Tai Yinxi.

"Aku mendengarkan, Li Mulia Muda." Tai Yinxi membungkuk lagi. Gerakan ini datang dari hati kali ini karena Li Qiye sangat kuat. Itu tidak ada hubungannya dengan dewi dan banteng.

“Sangat sederhana. Saya tidak membutuhkan batu besar ini dan akan membantu Anda membukanya. Namun, tidak ada makan siang gratis di dunia ini. Aku butuh sesuatu yang lain darimu. " Li Qiye tersenyum.

Tentu saja, orang banyak berpikir bahwa tidak ada yang lebih baik jika Li Qiye tidak menginginkan batu ini.

“Bolehkah saya bertanya apa yang Anda inginkan? Saya tidak akan menolak jika itu dalam kemampuan saya. " Tai Yinxi langsung menanggapi.

“Jangan terburu-buru, nanti aku akan memberitahumu. Angguk saja jika Anda setuju. " Kata Li Qiye.

“Baiklah…” Tai Yinxi ragu-ragu karena kurangnya transparansi.

Bagaimana jika dia tidak bisa memberi Li Qiye apa yang diinginkan pria itu? Misalnya hidupnya, Sky Pass, atau tuntutan seperti ini.

Dia berbalik ke arah dewi, berharap bimbingan.

“Komandan, jika Bangsawan Muda Li benar-benar menginginkan sesuatu, aku yakin dia tidak perlu bernegosiasi denganmu karena dia bisa menerimanya. Fakta adanya percakapan menunjukkan bahwa dia tidak memiliki niat buruk. Ini adalah dia menunjukkan rasa hormat kepada Anda. " Dia berkata.

Komentarnya membangunkannya. Dia menyadari bahwa ini memang kebenaran karena dia tidak memiliki kesempatan untuk melawan orang yang tak terduga ini.

Kata yang bagus, kata yang bagus. Li Qiye bertepuk tangan sambil tertawa: "Sangat pintar, aku semakin menyukaimu."

"Terima kasih, Dao Brother." Qingxuan tetap keren dan elegan.

Para jenius tidak lagi berani mengatakan apa pun setelah melihat jenis godaan di antara keduanya. Mereka hanya bisa membiarkan kecemburuan dan iri hati masuk ke dalam sambil mengertakkan gigi.

"Begitu? Saya kehilangan kesabaran. " Li Qiye bertanya.

“Jika itu masalahnya, tolong buka batu ini demi dunia. Saya bersedia menyerahkan apa pun yang Anda inginkan dengan kedua tangan. " Tai Yinxi menarik napas dalam dan membungkuk. Dia sadar bahwa ini adalah satu-satunya tindakan yang harus diambil.

“Kamu tidak terlalu bodoh.” Li Qiye terkekeh.

“Terima kasih, Bangsawan Muda.” Tai Yinxi bergidik, menyadari bahwa Li Qiye akan mengambilnya dengan paksa jika dia menolak lebih awal.