Emperors Domination – Chapter 2988

shadow

Emperors Domination – Chapter 2988

Chapter 2988: Semudah Pie

Li Qiye berdiri dan berkata: "Baiklah, saya akan membukanya untuk Anda sekarang."

Dia menuju ke batu besar di bawah tatapan skeptis para penonton.

"Bisakah dia melakukannya? Luminous Master sendiri gagal. " Seseorang masih bergumam meski menyaksikan kekuatannya.

Semuanya pernah dicoba sebelumnya, termasuk Supreme dan Holyfrost. Brightking Buddha dan Metalkin War God bersama dengan Luminous Master yang perkasa telah mencobanya juga.

Namun, Li Qiye membuatnya terdengar sangat mudah. Mungkinkah dia benar-benar lebih baik dari Luminous Master?

Mereka merasa ini tidak mungkin. Untuk menjadi nenek moyang, Luminous Master dan Orchid Sage harus berlatih keras dan melawan banyak musuh.

Meskipun Li Qiye telah membuktikan dirinya hari ini, mereka masih berpikir bahwa ada jarak yang cukup jauh antara dia dan kedua leluhurnya. Atau paling tidak, dia belum memiliki cukup waktu untuk tumbuh dan menumpuk.

Itulah mengapa klaimnya yang kuat tidak memenangkan penonton sepenuhnya, termasuk Tai Yinxi.

Dia juga tidak begitu yakin, bukan karena dia meremehkan Li Qiye. Dia dapat melihat kekuatan pria itu dengan baik tetapi juga telah melihat batu itu dengan sangat detail.

Dia akhirnya datang dengan satu kesimpulan – seseorang harus setidaknya berada di tingkat abadi alam nenek moyang untuk membuka batu besar ini. Atau, mungkin lebih sulit lagi, membutuhkan orang tersebut secerdas Gao Yang.

Hanya Hui Qingxuan dan banteng yang tetap tenang. Banteng memiliki keyakinan penuh pada kemampuan Li Qiye. Hal yang sama bisa dikatakan untuk sang dewi.

Di bawah pengawasan ketat, Li Qiye meletakkan tangannya di batu besar dan perlahan menutup matanya. Tidak ada lagi gerakan sia-sia yang terjadi saat dia menjadi patung.

"Seperti itu?" Kata seorang penonton. Orang itu tidak menggunakan grand dao tertinggi untuk derivasi atau harta karun untuk bereksperimen.

Ini tampak sangat sederhana tidak seperti upaya rumit sebelumnya.

"Merupakan keajaiban jika dia bisa membukanya dengan melakukan ini." Seorang Kekal yang berpengetahuan dari generasi terakhir menemukan ini tidak mungkin.

Ini adalah hati dao yang tak terkalahkan. Sang dewi menghela nafas dan memberi tahu banteng itu. Dia tahu bagaimana membuka ini tetapi tidak memiliki keahlian untuk melakukannya. Setelah melihat gerakan pertamanya, dia yakin dia akan bisa melakukannya tanpa kesulitan.

Waktu berlalu dan Li Qiye tetap dalam pose yang sama. Semua orang telah menonton dengan sangat antisipasi tetapi beberapa mulai kehilangan kesabaran.

"Apakah ini benar-benar terjadi? Tidak masuk akal kalau dia bisa membuka batu hanya dengan melakukan ini. " Seseorang akhirnya berbisik.

"Saya setuju, hmph. Dia baru saja berakting. " Seorang jenius yang kesal dengan kata Li Qiye. Dia senang melihat reaksi nol dari batu besar. Namun demikian, dia menahan suaranya serendah mungkin karena takut.

"Jika dia bisa membukanya dengan melakukan ini, aku akan memakan seluruh bongkahannya." Seorang jenius lain berbisik dengan jijik.

"Mendering! Retak! Retak!" Sayangnya, saat dia selesai berbicara, tanda di batu besar itu menyala. Bagian individu mulai bergerak ke bentuk yang berbeda.

Akhirnya, rune retak terbuka dan batu besar itu mekar seperti bunga teratai. Namun, itu bukanlah benang sari di tengah, melainkan peti kayu.

Itu memiliki penampilan kuno dan bau tua, tampaknya ada selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Meski demikian, itu masih terlihat cukup baru meski dihajar oleh waktu.

"Dia, dia berhasil!" Seorang ahli berteriak.

Semua orang berdiri dan menjulurkan leher mereka untuk melihat lebih baik. Emosi membanjiri banyak dari mereka.

Pria itu tidak perlu menggunakan metode khusus dan masih membuka batunya.

"Sebuah keajaiban benar-benar terjadi… Luminous Master dan Sir Yinxi tidak bisa melakukannya tetapi Fiercest melakukannya…" Seorang Eternal tua berkomentar.

Mereka yang tidak menyukai Li Qiye tidak mengatakan apa-apa karena kenyataan terbentang di hadapan mereka. Tidak peduli apa yang dia miliki di tas triknya, dia tetap membukanya, tidak seperti yang lainnya.

"Sangat menantang surga, saya tidak mengerti sama sekali." Banyak tembakan besar tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Mereka yang cukup mampu untuk memahami tetap diam.

"Mudah sekali." Kata Li Qiye.

Tidak ada yang berani mengucapkan sepatah kata pun karena dia baru saja membuktikan bahwa mereka salah.

Mereka yang menghinanya sebelumnya merasa wajah mereka memanas seolah-olah mereka telah ditampar.

"Saya mendengar seseorang berbicara tentang memakan batu besar ini. Aku ingin tahu apakah gigimu cukup tajam. " Li Qiye menatap kerumunan.

Para jenius muda memerah karena malu, tidak lagi berani berbicara. Mereka menundukkan kepala sebanyak mungkin.