Emperors Domination – Chapter 3005

shadow

Emperors Domination – Chapter 3005

Chapter 3005: Kekuatan Cahaya

Para ahli menjadi gila dan bergegas maju untuk panen. Mereka membuka segel taman, siap untuk mengambil semuanya.

"Gemuruh!" Sayangnya, kerangka dan mayat keluar dari tanah selama kegilaan mereka.

Mereka keluar dari lumpur, juga berjubah hitam dari atas ke bawah. Sepertinya mereka tidak mengizinkan siapa pun untuk melihat penampilan asli mereka.

Orang mati menyerang! Para pembudidaya panen berteriak setelah melihat kebangkitan.

‘Ledakan!" Orang mati memulai serangan mereka, membuat mereka lengah.

Salah satu mayat memanggil kuali harta karun yang mengirimkan api besar ke salah satu ahli.

Ini adalah jenis api hitam yang tampak seperti asap, diisi dengan kekuatan kegelapan.

"Ah!" Ahli ini langsung berubah menjadi abu setelah ditelan.

"Hancurkan mereka!" Para pembudidaya akhirnya bereaksi dan mengeluarkan senjata mereka.

"Mendering! Mendering! Mendering!" Suara pertempuran menggema di seluruh lembah tanpa ada tanda-tanda akan berhenti.

Makhluk mati ini masih sekuat saat mereka hidup. Yang terpenting, mereka tidak merasakan sakit meski tertusuk senjata dan terus berlari ke arah musuh.

Apalagi jumlah mereka hanya bertambah seiring waktu. Melarikan diri terlambat bagi para pembudidaya karena mereka dikepung.

Ini menempatkan mereka pada keuntungan yang jelas. Satu mayat sangat kuat.

Ia mengenakan baju besi seorang jenderal – hitam dan sepenuhnya tersembunyi dari atas ke bawah. Asap hitam melayang di sekitar tombaknya, tampak seperti seorang jenderal dari alam kematian.

Ia mengendarai kuda jantan dan menyerang dengan kecepatan kilat – membunuh satu petarung dengan setiap dorongan yang fatal.

‘Ah!! Ah!" Satu demi satu pembudidaya jatuh ke jenderal yang mati ini, tertancap di tanah.

"Sudah berakhir …" Para penyintas mengeluh, tidak dapat membuat jalan meskipun beberapa kali mencoba.

"Mereka sangat kuat." Tentu saja, keributan yang keras itu menarik perhatian orang lain. Lebih banyak pembudidaya datang dan mengamati dari kejauhan tanpa berusaha membantu.

Mereka tidak mengenal para korban sehingga tidak ada gunanya mempertaruhkan nyawa.

Orang-orang yang terjebak di dalam dengan ceroboh mencoba membuat jalan tetapi mereka terus kalah dan sekarat. Perbedaan kekuasaan sangat jelas.

"Mundur!" Teriakan menyela saat putus asa mereka.

Seseorang turun dari langit dan cahayanya menerangi seluruh area.

"Zzz…" Orang mati memiliki asap hitam yang mengepul dari mereka – hasil disempurnakan oleh kekuatan cahaya.

Mereka jatuh ke tanah dan berubah menjadi mayat kering – kali ini benar-benar mati.

"Kaisar Sejati Holyfrost!" Para penyintas yang beruntung berteriak, gembira.

Kaisar menyelamatkan mereka. Penonton di kejauhan terkejut melihat ini.

Dia tidak menggunakan teknik apapun, hanya pancaran suci yang terpancar darinya. Kedekatan tertinggi ini membuat orang ingin berlutut.

Orang mati menganggap cahaya ini mengerikan dan mundur. Bahkan jenderal yang kuat pun menunggangi kudanya ke samping.

Cahayanya sangat kuat. Para penonton memuji setelah melihat kemenangan instannya.

"Memang kuat, ketika secara tegas membicarakan tentang cahaya, kurasa tidak ada orang yang setara dengannya saat ini." Kaisar lain berkata: "Benar-benar murni dan tanpa cela, kekuatan ini pasti pada tingkat sumber."

"Holyfrost adalah bakat khusus yang mewarisi warisan Desolate Saint." Everlasting yang lebih tua mengagumi cahayanya yang murni.

Semua orang tahu bahwa dia berasal dari cabang ortodoks akademi. Permaisuri Naga Violet dan Raja Brightking juga merupakan murid, tetapi ini hanya sementara. Mereka hanya memahami permukaan grand dao cahaya. 

Jadi, kekuatan cahayanya jauh lebih rendah. Bagaimanapun, dia berjemur dalam cahaya sejak lahir dan mengolah dao ini dengan seluruh cahayanya. 

Kekuatannya sangat dekat dengan kekuatan asli untuk afinitas ini. Oleh karena itu, cahayanya saja sudah cukup untuk mengancam undead.

"Tinggalkan tempat ini sekarang." Holyfrost hanya menggunakan cahayanya untuk mengusir makhluk mati dan tidak meluncurkan dan menyerang.

Para penyintas yang beruntung buru-buru melarikan diri, sejauh kehilangan sepatu mereka dalam prosesnya.

"Gadis itu jauh lebih baik dari Desolate Saint. Dia masih murni, bukan seorang munafik yang melakukan tindakan benar seperti dia meskipun hanya melakukan upaya jahat. " Kata banteng itu.

"Desolate Saint memiliki kekurangan tapi jangan terlalu sering menjatuhkannya." Li Qiye dengan lembut menggelengkan kepalanya.

"Haha, aku tahu persis apa yang ada di pikirannya jadi aku tidak menerima cahayanya." Banteng itu tertawa.

Li Qiye tersenyum – tidak ada yang mengubah prasangka banteng terhadap Desolate Saint.

Meskipun para pembudidaya telah melarikan diri, mayat dan terutama jenderal memelototinya, tampaknya ingin menyerang.

Semua orang dapat melihat bahwa mereka takut akan kekuatan sucinya dan tidak memiliki kesempatan. Kaisar terlalu kuat jika dibandingkan. Meskipun demikian, mereka masih ingin mencobanya.

"Cahaya dan kegelapan tidak hidup berdampingan." Seorang ahli dari generasi terakhir memahami logika ini.

Kegelapan di tulang mereka menuntut korek api.

"Gemuruh!" Mereka berkumpul dalam formasi besar yang mirip dengan pasukan di medan perang.

Asap hitam berkumpul bersama dengan tergesa-gesa dan kekuatan kegelapan meningkat. Akhirnya, itu mengambil bentuk naga hitam dengan momentum yang agung.

"Jadi kekuatan gelap macam apa ini? Mereka hampir sama dengan makhluk hidup. " Banyak yang menjadi takut pada makhluk pintar ini.

Lagipula, biasanya, undead yang dihidupkan kembali adalah mayat yang bergerak paling banter bahkan setelah dihidupkan kembali oleh kekuatan gelap.

Ini tidak terjadi di sini. Mereka tampaknya memiliki kesadaran sendiri dan mampu melakukan tugas-tugas tingkat tinggi. 

Namun demikian, Holyfrost tetap tenang tanpa niat menyerang lebih dulu. Kekuatan sucinya sama kuatnya seperti biasanya; tidak ada yang bisa menggerakkan dia.

"Ledakan! Ledakan! Ledakan!" Tiba-tiba, drum terdengar dari kejauhan. Ini adalah genderang perang, bukan yang biasa.

Denyut teratur memukul semua orang seperti pukulan ke dada. Orang-orang merasakan dorongan untuk menjawab panggilannya, siap untuk berlutut di tanah sambil mematuhi semua perintah.