Emperors Domination – Chapter 3006

shadow

Emperors Domination – Chapter 3006

Chapter 3006: Gerakan

"Ledakan! Ledakan! Ledakan!" Drum itu bergema di seluruh dunia minor.

"Dari mana asalnya?" Semua orang melihat sekeliling dengan bingung.

"Gemuruh!" Ledakan datang dari lautan tertentu – tampaknya seperti bukaan gerbang.

Tsunami yang luar biasa menghancurkan daerah tersebut. Pasukan besar muncul dari gelombang ini dan pergi ke arah drum.

Mereka mengenakan baju besi hitam dari atas ke bawah sambil diselimuti kabut. Pemimpinnya adalah kepiting lapis baja, tampak cukup gagah dan agung. 

Penonton menjadi terkejut setelah melihat lebih dekat. Pasukan ini juga terdiri dari makhluk mati yang tidak berbeda dengan jika mereka masih hidup. Niat membunuh mereka tetap ada.

"Begitu banyak undead." Banyak pembudidaya menarik napas dalam-dalam.

Bahkan orang orang yang ingin menyerang Holyfrost Emperor berbalik dan terbang menuju panggilan pemanggilan tanpa ragu-ragu.

Mereka berbeda. Dia bergumam.

"Ya, yang menyerangmu dan yang dari laut berbeda, sama dengan pasukan berbaris sebelumnya." Mata besar banteng itu terpaku pada makhluk-makhluk ini.

"Hanya jenis kematian yang berbeda, atau lebih tepatnya proses transformasi." Li Qiye berkata: "Misalnya, pasukan berbaris atau pasukan bawah tanah bergabung dengan kegelapan saat mereka masih hidup. Yang samudera bergabung dengan kegelapan setelah kematian. "

Mereka telah menjadi boneka? Dia menjadi terkejut.

"Cerita-cerita ini penuh liku-liku, tetapi pada akhirnya, itu sampai ke hati manusia." Li Qiye tersenyum.

"Berderit-" Gunung ilahi lainnya tiba-tiba terbuka dan keluarlah cahaya yang cemerlang.

Ini menarik perhatian orang banyak. Mereka melihat ke atas dan melihat dimensi internal di dalam memuntahkan cahaya.

Orang bisa mendengar suara derap sebelum kereta terbang keluar dari dimensi internal dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan kekosongan. Itu juga menjawab panggilan drum.

Semua orang melihat seorang lelaki tua duduk di atas, menyerupai kaisar tertinggi dengan aura yang lurus. Dia memiliki mahkota dengan jumbai mutiara menutupi wajahnya.

Namun demikian, dia tetap menunjukkan kehadiran yang bermartabat dan mengesankan, selalu siap untuk mengambil alih dunia. Orang tua perkasa ini tidak memiliki jejak kehidupan, juga undead seperti yang lainnya.

"Dia … dia sangat mirip …" Dewa Sejati kuno yang menonton dari kejauhan memikirkan orang lain dengan ketidakpastian.

"Ledakan!" Penunggang lapis baja lain muncul dari kehampaan, tampak perkasa dan tanpa ampun. Senjata pilihannya adalah pedang bulan-matahari yang tergantung di pinggangnya.

Setengah dari armornya rusak dari pertempuran sebelumnya tapi dia masih mendominasi seperti biasanya. Kudanya berlari kencang menuju panggilan drum.

"Guru lain …" Banyak yang gemetar setelah melihatnya.

Mereka bisa tahu bahwa dia pasti monster ketika dia masih hidup – mampu dengan mudah membunuh tuan seperti mereka.

"Gemuruh!" Berikutnya datanglah kapal besar dengan pancaran keemasan.

Seorang penonton yang tajam melihat patung perunggu yang menjulang di ketinggian seribu meter. Tangannya bisa menggenggam benda langit di atas. 

Semua orang bergidik setelah melihat kilatan matanya. Mereka dipenuhi dengan kegelapan yang mampu menembus jiwa.

"Bukankah … bukankah dia master dari Immortal Bronze …" Seorang Kaisar Sejati menjadi terkejut. Dia berpengetahuan luas meskipun usianya masih muda dan segera memikirkan legenda.

"Dao Brother, berhati-hatilah." Eternal yang lebih tua di sebelahnya mengingatkan.

Kaisar menarik napas dalam-dalam dan tidak lagi berbicara sembarangan.

Masalah seperti ini, sekali menyebar, akan merusak reputasi emas seorang master dan rasnya. Badai akan segera dimulai.

"Sial, sekarang semua kaisar dan Everlastings dari ekspedisi sebelumnya adalah undead?" Banteng itu sama sekali tidak peduli dengan kata-katanya, tidak seperti yang lainnya.

Ini juga bukan komentar tidak berdasar. Banteng itu sudah lama hidup dan mengenal awak ekspedisi Leluhur Api. Dengan demikian, kata-katanya membawa banyak kepercayaan.

Banyak orang di dekatnya mendengar komentar tak terkendali ini dan menjadi emosional. Beberapa mulai menatapnya dengan intens.

Ingat, banyak sistem dan sekte memiliki orang bijak dan pejuang yang kuat yang berpartisipasi dalam ekspedisi sebelumnya – beberapa nenek moyang juga.

Sekarang, nenek moyang besar mereka telah menjadi undead? Berita ini akan membalikkan Silsilah Abadi.

"Apa yang kamu lihat? Menurutmu aku mengada-ada? " Banteng itu balas menatap mereka.

Keturunan peserta ekspedisi secara alami tidak senang dengannya. Namun demikian, mereka dapat melihat petunjuk dari hal ini dan memilih untuk tetap diam.

Hanya dalam waktu singkat, gunung terbuka dan istana terbang. Jenderal dan raja yang tak terkalahkan muncul dari semua delapan penjuru. Mereka mulai menuju panggilan drum.

Banyak yang menjadi takut, bertanya-tanya tentang tujuan mereka.

"Haruskah kita melihatnya?" Satu orang bertanya-tanya.

"Kamu ingin mati? Makhluk undead ini mungkin menyerang kita di sana, kamu akan hancur berkeping-keping dalam waktu singkat. " Sebuah teguran yang kekal yang kuat.

Orang-orang di dekatnya segera membatalkan ide ini.

Beberapa dari musuh ini sangat kuat, cukup untuk membunuh pembudidaya biasa. Mereka juga tidak takut pada cahaya luar biasa Holyfrost Emperor, masih ingin menyerangnya.

Mereka tidak akan pernah selamat pergi ke tempat itu. 

Beberapa orang mulai berkedip pada teman mereka. Beberapa cukup pintar untuk memahami mengapa dan diam-diam mundur.

Namun, mereka tidak meninggalkan dunia kecil ini. Tujuan mereka adalah pegunungan ilahi dan dimensi independen bersama dengan harta karun di dalamnya.

"Mari kita ambil harta mereka saat mereka pergi." Penonton menjadi cukup pintar untuk menyadari apa yang sedang terjadi.

Karena tuan dari tempat-tempat ini telah menjawab panggilan pemanggilan, tempat tinggal mereka yang sebenarnya dibiarkan terbuka.

Orang-orang dari luar memiliki kesempatan untuk masuk sekarang untuk mencuri beberapa harta karun. Tidak ada lagi yang merawat drum.

Tentu saja, Li Qiye tidak tertarik melakukannya. Fokusnya hanya di cakrawala dengan drum.

"Hmm, tempat licik ini mungkin sarang kejahatan sekarang." Banteng itu tertawa dan berkata.

"Tapi itu kapal Leluhur Api." Holyfrost tetap berharap.

"Terus?" Banteng itu melanjutkan, "Tidak ada yang bisa memastikan. Dia mungkin kuat tapi itu tidak berarti bahwa hati dao-nya tetap sama. "

"Seorang pembunuh naga suatu hari bisa menjadi naga." Li Qiye menatapnya dan berkata.

"…" Dia merasa merinding setelah mendengar ini.