Emperors Domination – Chapter 3008

shadow

Emperors Domination – Chapter 3008

Chapter 3008: Ketekunan

Pandangan yang dimiliki oleh yang tertinggi dari segala usia. Bahkan seorang kaisar dua belas istana seperti Holyfrost merasa tak tertahankan.

Ini adalah nenek moyang di tingkat abadi. Jadi, dia menakutkan bahkan setelah kematian. Afinitas ini tidak menghalangi kekuatan dan keilahiannya sedikit pun.

"Saya tidak lagi hidup dan tidak bisa melihat melalui banyak hal. Aku tidak akan menghentikanmu jika kamu harus masuk. " Pada akhirnya, dia menarik pandangannya dan menghela nafas.

Dia tidak diragukan lagi tidak bisa memahami Li Qiye meskipun kekuatannya luar biasa. Tentu saja, ini akan tetap terjadi jika dia masih hidup.

"Terima kasih." Li Qiye menangkupkan tinjunya dan tersenyum, sama sekali tidak terpengaruh oleh tatapan sebelumnya.

"Bolehkah saya bertanya mengapa Anda ada di sini, Rekan Taois?" Orang tua itu bertanya.

"Haha, untuk harta karun, tentu saja, untuk melihat apakah ada yang baik di sini." Banteng itu membuat alasan.

Hanya bahaya yang menunggu, bukan harta karun. Orang tua itu menggelengkan kepalanya.

"Saya yakin Anda sendiri tidak percaya. Kapal ekspedisi Anda membawa banyak harta surgawi, sama dengan kelompok nenek moyang Anda. Dimensi ini saja sudah merupakan harta yang luar biasa. " Banteng itu mengangkat bahu.

Orang tua itu membuka mulutnya tetapi hanya sebuah desahan yang keluar. Dia dengan sentimental berkata: "Harta yang menggoda telah membunuh begitu banyak orang."

"Tapi yang menggerakkan hati kelompokmu bukanlah harta karun." Li Qiye berkata, tidak main-main seperti banteng.

Mata lelaki tua itu berkedip saat dia berkata: "Fellow Doist, hal apa yang menurutmu menggerakkan hati kita?"

Momentum menyeluruh. Li Qiye menjawab: "Itulah alasan dari situasi saat ini, bukan harta karun."

"Kamu benar. Sayangnya, kami tidak bisa bertemu saat saya masih hidup. " Orang tua itu mendesah kecewa.

Dia berhenti sejenak sebelum bertanya: "Fello Daoist, apa tujuanmu?"

"Hanya akan melihat dan mengikuti kata hatiku." Li Qiye tersenyum dengan santai.

Orang tua itu tetap diam sementara Li Qiye melanjutkan: "Tidak ada apa pun di sini yang benar-benar berharga bagi saya, mungkin meteor itu berbeda tetapi itu bukan bagian dari rencanaku. Tentu saja, Uncrossable Expanse masih layak untuk dikunjungi. "

Kamu ingin pergi ke sana? Orang tua itu menjadi tertarik.

Pastinya. Li Qiye berkata dengan santai. Namun, tidak ada yang bisa memaksanya sebaliknya.

"Rekan Taois, kamu luar biasa dan seharusnya tidak pergi ke sana. Tiga Dewa membutuhkan seseorang seperti Anda untuk melindungi dan memimpin. " Kata orang tua itu.

"Saya hanya seorang pejalan kaki dan tidak ada hubungannya dengan Three Immortals. Ada orang lain yang memimpin Tiga Dewa, seperti kelompok Anda misalnya. " Li Qiye tersenyum.

Orang tua itu tidak mengatakan apapun setelah mendengar ini.

"Seperti apa hamparan itu?" Banteng itu menyelidiki.

"Tidak mungkin untuk dijelaskan, tidak terbatas dan mendalam." Orang tua itu menjawab banteng itu: "Tapi tidak lagi damai, bahaya telah menyusup."

Bahaya apa? Banteng itu melanjutkan. Bahkan karakter dengan levelnya tidak akan menginjak tempat itu dengan sembarangan.

Orang tua itu ragu-ragu sejenak sebelum menjawab: "Lebih baik kamu tidak pergi ke sana."

"Kita hanya perlu membunuhnya, itu saja." Li Qiye terkekeh.

"Bisakah kamu melakukannya, Rekan Taois?" Ekspresi pria tua itu berubah. Dia tetap skeptis.

"Saya tidak akan peduli jika itu tidak memprovokasi saya tetapi jika itu terjadi, saya tidak akan menunjukkan belas kasihan. Tanpa pengecualian." Kata Li Qiye. Komentar yang membunuh dan mendominasi ini tidak perlu dipertanyakan lagi.

Orang tua itu tetap khawatir: "Rekan Taois, ini bahaya besar. Kami dan kelompok Leluhur Api … "

Dia berhenti berbicara.

"Dan?" Banteng itu melompat masuk.

Orang tua itu memiliki ekspresi kekecewaan: "Jalan menuju dao surgawi berbahaya tapi tidak sebanding dengan hati manusia. Hati hati." 

Dengan itu, dia berbalik ke arah pegunungan.

"Kenapa kamu belum menutup mata?" Banteng itu berteriak pada orang tua itu. Komentar kasar ini sebenarnya sangat masuk akal.

Bagaimanapun, pria itu telah meninggal begitu lama namun masih bertahan di tempat ini. Itu tidak ada hubungannya dengan dia yang masih "hampir tidak bertahan hidup". Itu karena dia masih memiliki sentimen dan dendam yang tertinggal setelah menderita kematian yang geram.

Orang tua itu berhenti dan berbalik. Dia merenung sebelum berbicara: "Saya menunggu seseorang untuk kembali. Mereka perlu memberi saya dan jiwa-jiwa yang mati di sini jawaban yang dapat diterima. " Dia terus bergerak setelah mengatakan ini.

"Apa yang terjadi saat itu? Dimana Leluhur Api? " Banteng tetap tidak puas dengan jawabannya dan melanjutkan perjalanan setelah menyadari beberapa kemungkinan.

Sayangnya, orang tua itu sudah lama pergi sekarang.

"Haha, aku tidak akan melanjutkan ini lebih jauh dan mengungkap rasa sakitnya." Banteng itu mengangkat bahu dan berkata, menyadari jawaban yang benar.

"Itu Leluhur Bulan Ilahi …" Kaisar Holyfrost berkata pelan.

Dia mengenali lelaki tua itu dan legenda-legenda menakjubkannya. Sayangnya, nenek moyang tingkat abadi ini telah jatuh di tempat ini.

"Memang." Banteng itu mengangguk: "Dia luar biasa saat itu, paling tidak menantang surga. Sayangnya, saat ini masih mati. Menurut pendapat saya, dia mati karena marah, jadi dia masih tinggal di dunia ini. "

Mereka semua sudah mati, lupakan saja. Li Qiye mengguncang orang mati.

"Belum tentu. Saya tidak peduli karena itu tidak ada hubungannya dengan saya tetapi seperti yang Anda lihat, nenek moyang tingkat abadi sekarat dengan marah? Ini tidak akan terjadi jika dia mati untuk musuh yang lebih kuat dalam pertempuran. Dia akan menyadari hal ini sejak awal. Oleh karena itu, gunakan imajinasi Anda, hehehe, tentang alasan kemarahannya. Apa yang terjadi saat itu? Yang membuat nenek moyang tak terkalahkan ini mati dengan mata masih terbuka, niatnya masih mengembara di negeri itu sampai generasi yang akan datang. Saya tidak berpikir dia menunggu kekasihnya tapi orang-orang yang melakukan ini padanya! "

Ini adalah spekulasi yang paling tidak nyaman dan gelap. Namun demikian, itu sangat masuk akal.

Seorang nenek moyang telah mengalami banyak badai dan kesengsaraan. Terbunuh dalam pertempuran sepenuhnya bisa diterima – sama sekali bukan masalah besar. Sayangnya, ini tidak terjadi di sini.

Holyfrost merasa merinding setelah mendengar ini, bertanya-tanya tentang kemungkinannya. Dia hanya tahu bahwa rahasia ini sengaja disembunyikan atau bahwa dunia tidak boleh mengetahuinya!

"Ayo pergi, biarkan orang mati mengatasi kekacauan mereka. Kami masih hidup. " Kata Li Qiye.

"Aku tidak akan peduli jika aku adalah undead. Saya telah melihat banyak pengkhianatan di masa lalu. " Banteng itu tertawa.

Holyfrost tetap diam. Dia tidak ingin berkomentar atau mengkritik orang bijak saat itu.

Kelompok itu melintasi pegunungan besar ini di bawah bimbingan Li Qiye, menggali lebih dalam ke daratan.

Mereka menemukan area berikutnya menderita tingkat kerusakan yang lebih tinggi dibandingkan sebelumnya. Pertarungan pasti lebih sengit dan brutal di tempat ini.

Lubang hitam menempati langit bersama dengan arus spasial yang kacau. Waktu sendiri terpecah menjadi beberapa bagian.

Melintasi tempat ini bisa dengan mudah berakhir dengan kematian. Monster tidak perlu berada di sini; medannya saja sudah cukup berbahaya.

Tentu saja, kelompok kuat Li Qiye tidak memiliki masalah dalam menangani ini.