Emperors Domination – Chapter 3013

shadow

Emperors Domination – Chapter 3013

Chapter 3013: Aku Adalah Batu Tertinggi

"Pah!" Banteng itu tidak suka dipanggil  junior  dan segera membalas: "Aku adalah banteng dewa tertinggi yang lahir di tanah abadi. Garis keturunan saya tidak ada bandingannya saat saya berjalan melewati usia. Kerikil kecil sepertimu berani menganggapku lebih senior? Makan ini!"

"Gemuruh!" Ia mengangkat kukunya dan langsung menginjak.

Batu itu juga tidak menyerah dan menembakkan lingkaran hitam untuk menghentikan kuku yang masuk.

Dampaknya mengguncang seluruh gunung – bukti kekuatan kedua pejuang ini.

"Banteng ilahi, pantatku!" Batu itu mengejek sebagai jawaban: "Saya lahir di jurang Hamparan yang Tidak Dapat Diseberangi sejak jaman dahulu. Aku adalah pemakan semuanya, ditakdirkan untuk menjadi hebat dan tak terkalahkan – batu tertinggi, untuk sedikitnya. "

Batu itu jelas terlihat sombong dan percaya diri saat menatap banteng.

Itu masih sangat bersemangat sambil sepenuhnya ditekan, tampaknya melihat kelompok itu dengan jijik.

"Tolong, jadi bagaimana jika Anda lahir di Uncrossable Expanse? Kau masih kerikil lain yang terjebak di tempat ini selamanya. " Banteng itu membalas.

"Tunggu sampai aku di luar, aku akan memulai badai terakhir dan naik untuk menjadi makhluk abadi sejati yang tertinggi. Kalian semua tidak lebih dari serangga, hanya bintik-bintik debu yang berhamburan tertiup angin. " Batu itu sangat percaya bahwa itu nomor satu.

"Teruslah bermimpi kalau begitu, kamu tidak akan pernah bisa keluar, tidak di generasi ini atau selanjutnya. Ya, kurasa yang bisa kamu lakukan hanyalah mimpi. " Banteng memberikan mata sampingnya.

"Anak sapi yang tidak penting, kamu akan menjadi target pertamaku setelah aku keluar." Batu itu menjadi marah.

Banteng itu membalas dengan lebih banyak menghentakkan kaki tetapi lingkaran batu berhasil menghentikannya.

"Kamu berani menyombongkan diri, batu kecil? Aku akan menghancurkanmu sekarang, kamu tidak perlu merangkak keluar! " Banteng itu mengancam.

"Kamu bisa membudidayakan seratus generasi lagi dan tetap tidak akan bisa mengajariku, kamu tidak lebih dari cacing yang tidak bisa mencapai puncak…"

Banteng dan batu itu terus melaju sambil memuntahkan hinaan tajam seperti orang gila.

Holyfrost tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Tentu saja, dia menghela nafas lega karena batu ini tidak terlihat jahat meskipun memiliki kedekatan yang gelap.

"Salah satu dari kalian adalah sepotong besar arang, yang lainnya adalah batu hitam kecil. Kalian berdua mungkin juga menjadi saudara sumpah. " Li Qiye menyela keduanya.

"Bah, siapa yang akan melakukan itu ?!" Keduanya tidak setuju pada saat yang sama, dengan jelas merendahkan yang lain.

"Anda dari Uncrossable Expanse?" Li Qiye bertanya.

Batu arogan itu berani memandang rendah banteng tetapi kali ini menjadi sunyi. Ini merenung sebentar karena telah merasakan kekuatan Li Qiye.

"Ya, saya lahir di Abyss Eternal of the expanse, tak tertandingi dalam hal kekayaan dan penciptaan." Itu akhirnya menjawab.

"Ya, ya, batu dewa …" banteng itu mengejek dengan sinis.

"Asal saya seratus kali lebih kuat dari Anda." Batunya membalas.

"Bagaimana Anda bisa sampai di sini?" Li Qiye bertanya.

Seseorang menarikku keluar dari jurang maut, maka aku muncul. Batunya terungkap.

"Siapa itu? Leluhur Api? " Banteng menjadi penasaran.

"Tidak, orang ini kuat, sangat kuat." Batu itu menjawab dengan serius.

Nadanya tampak seolah-olah Leluhur Api bukanlah masalah besar, bahwa itu masih akan menjadi sombong di hadapan nenek moyang ini. Di sisi lain, siapa pun yang mengeluarkannya telah mendapatkan rasa hormatnya. Ada sedikit ketakutan atau bahkan ketakutan dalam suaranya.

Seberapa kuat? Banteng itu tertawa tapi tetap menganggapnya serius.

Holyfrost tidak bisa mempercayainya. Dia tahu seberapa kuat batu ini setelah pertukaran mereka sebelumnya. Sekarang batu ini sedang berbicara tentang master lain menggunakan nada muram ini? Seberapa kuat makhluk ini?

"Mungkin, lebih kuat darimu." Batu itu menjawab dengan hati-hati.

Tentu saja, "kamu" di sini mengacu pada Li Qiye, bukan banteng.

"Haha, aku meragukannya." Banteng itu berkata: "Anda belum melihat kekuatan nyata Tuan atau Anda tidak akan mengatakan ini. Dia tak terduga. "

Kali ini, batu itu tidak menggigit banteng. Ia merenung sejenak sebelum menjawab: "Orang ini juga… tak terduga." 

Siapapun orang ini jelas meninggalkan bayangan di benak batu itu.

"Rapat akan menyenangkan." Li Qiye tidak menjadi pemarah atau kompetitif.

Dia berada di lokasi yang tidak diketahui di hamparan. Batu itu menjawab. [1]

"Tidak apa-apa, bagaimanapun juga aku akan menuju ke hamparan. Saya harap dia sekuat yang Anda inginkan. " Li Qiye terkekeh.

Batu itu jelas bergetar setelah mendengar ini.

"Haha, jika dia berani bersekongkol melawan Tuan, pertempuran luar biasa akan terjadi. Tentu saja, uang saya ada pada Anda, Pak. Tidak ada tuan yang bisa mengalahkanmu. " Banteng itu benar-benar percaya diri pada Li Qiye.

"Dia adalah master yang sulit dipahami, kamu mungkin tidak bisa melihatnya." Batu itu menjawab. Nadanya membuat orang berpikir bahwa itu menggelengkan kepalanya.

"Masa bodo." Li Qiye tidak keberatan. Dia tidak pergi ke sana untuk memenuhi egonya pada awalnya: "Dia membawa Anda keluar dari jurang maut dan membuat Anda jahat. Ini adalah tindakan pengkhianatan, dengan maksud menyebabkan kekacauan. "

"Itu bukan salahku. Tidak ada yang akan berubah meskipun aku tidak ada di sini. Hasilnya sudah ditentukan sebelumnya. " Batu itu berkata.

"Jadi, Anda menyelinap ke dalam kapal ekspedisi dan melakukan semua ini." Banteng itu memelototinya.

"Tidak, Leluhur Api mengundang saya ke sini. Saya tidak ada hubungannya dengan hal lain. " Batu itu diucapkan dengan dingin.

"Apa?!" Holyfrost berseru, merasakan sesuatu yang tidak menyenangkan.

"Dimana dia?" Banteng itu segera bertanya.

"Dia pergi sebelum aku ditekan untuk bersembunyi dari seseorang." Batunya terungkap.

"Sembunyikan dari seseorang? Orang yang memenjarakanmu di sini? Tidak, dia salah satu Decemvirate dan tidak perlu takut pada sepuluh nenek moyang lainnya. " Banteng itu berspekulasi.

"Tuannya." Li Qiye malah menjawab.

"Tuannya? Siapakah master Leluhur Api? " Holyfrost bertanya.

Fire Ancestor adalah salah satu yang misterius. Orang-orang tidak tahu tentang latar belakangnya dan dia tidak pernah menyebut gurunya sebelumnya.

Li Qiye tidak menjawabnya tetapi sepertinya tahu segalanya menilai dari ekspresinya.

"Ya, dia tidak pernah kembali ke sini setelah itu." Batu itu mengangguk.

"Kotoran." Banteng itu sekarang mengerti segalanya tentang acara ini dan berkata: "Pasti ada alasannya… ini tidak mungkin."

Alasannya sangat sederhana – ini adalah sifat manusia. Batu itu mendengus.

"Benar…" Banteng itu menarik napas dalam-dalam: "Sial, sudah berakhir. Tidak ada yang bisa menahan apa yang akan datang. "

"Ya, Tiga Dewa sudah selesai. Jalankan sejauh mungkin jika Anda ingin hidup atau itu akan terjadi pada Anda juga. " Batu itu dengan dingin berkata.


1. Lokasi tidak diketahui di sini bisa menjadi judul suatu tempat. Kami akan melihat dengan lebih banyak konteks