Emperors Domination – Chapter 3016

shadow

Emperors Domination – Chapter 3016

Chapter 3016: Reruntuhan

Li Qiye mengambil batu hitam setelah segelnya menghilang.

Kelompok itu mendekat untuk melihat lebih baik. Batu itu jauh lebih kecil sekarang tetapi tidak memiliki kerusakan yang terlihat meskipun terbakar dari api dao sebelumnya.

Itu menjadi jernih dan indah dengan kilauan yang menyilaukan – semacam giok hitam. Cahaya hitam tidak lagi memiliki energi dan kekuatan gelap yang menakutkan sebelumnya.

Itu terlihat cukup sederhana seperti batu yang bisa ditemukan oleh siapa pun yang jauh di dalam hutan dan gunung.

"Sekarang jauh lebih lemah." Banteng itu menganalisa dan berkata.

"Ini akan membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum pulih." Li Qiye mengangguk: "Orang yang memurnikannya terlalu kuat. Untungnya, asalnya luar biasa, jadi menyelamatkannya masih mungkin. "

Li Qiye membakar dua pertiga dari bentuk batu itu untuk mengembalikannya ke keadaan semula. Ini juga mengurangi budidayanya hingga dua pertiga atau lebih.

Jika dia memiliki satu kesalahan dengan kontrol apinya, itu akan berubah menjadi abu.

"Aku bisa melakukan apapun yang aku mau sekarang, termasuk menghancurkannya." Banteng memasang ekspresi jahat.

Sayangnya, batu itu tidak merespon, sepertinya tertidur lelap.

"Masih tidak semudah itu meskipun lebih kecil dari sebelumnya." Li Qiye tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

"Hah, aku punya banyak metode, pasti ada yang bisa menghancurkannya." Banteng itu tertawa.

"Kamu sangat meremehkannya." Li Qiye berkata: "Batu ilahi seperti ini luar biasa."

"Hmph, aku pasti lebih luar biasa." Banteng itu berkata: "Saya lahir dalam keluarga abadi dengan garis keturunan tertinggi. Bagaimana kerikil kecil ini dibandingkan dengan saya? "

Li Qiye hanya tersenyum dan menyingkirkan batu hitam itu. Di sisi lain, Holyfrost menjadi penasaran dengan banteng itu.

"Dari klan mana kamu, Senior?" Dia bertanya.

Para tetua akademi semua tahu bahwa banteng itu istimewa. Sayangnya, mereka tidak tahu apa-apa tentang latar belakangnya karena usianya jauh lebih tua dari mereka.

Anehnya, itu selalu bertahan di sekitar Gunung Suci dan tampak seperti bagian dari sistem mereka.

"Aku tidak bisa mengatakannya, keke." Banteng itu tertawa, bertingkah misterius.

Holyfrost tidak bisa menekan masalah jadi dia berhenti bertanya.

Li Qiye tidak repot-repot mengomentari latar belakang banteng itu. Dia mendongak dan berkata: "Ayo pergi, barang bagus menunggu kita di depan."

"Betulkah?" Banteng itu menjadi bersemangat dengan mata yang berkedip-kedip: "Pasti ada sesuatu yang terjadi agar para undead melakukan perjalanan ke sana. Hmm, kapal ekspedisi menjadi seperti ini, Leluhur Api tidak bisa lepas dari tanggung jawab. "

Li Qiye tidak menjawab dan terbang ke langit sementara hati Holyfrost menjadi berat. Bayangan membayang di benaknya, membuatnya sulit bernapas.

Bagaimanapun, Leluhur Api memulai ekspedisi saat itu. Dia memang bertanggung jawab atas apa pun yang terjadi di sini.

Berita ini, setelah menyebar, akan menjadi pukulan besar bagi Tiga Dewa.

Tidak ada yang berbicara sepanjang jalan sehingga suasananya menjadi sedikit tegang. Mereka bergerak cepat, menempuh jarak jutaan mil dalam sekejap mata.

Pemandangannya hanya terdiri dari situs-situs yang rusak, apakah itu kain ruang dan waktu, gunung dan sungai … Kematian dan pembantaian tampaknya meliputi area ini dari pertempuran besar saat itu.

Juga, orang tidak bisa tidak memikirkan tentang keajaiban alam kapal ini. Dunia kecil ini mungkin tidak sebesar Silsilah Abadi tetapi masih cukup mengesankan.

Saat mereka menyelidiki lebih jauh ke daratan, pemandangan yang rusak mulai berubah. Mereka melihat tembok-tembok bobrok dan benteng-benteng yang runtuh bersama dengan sisa-sisa istana terapung.

Mereka juga melihat mayat dengan berbagai ukuran – ukuran biasa atau sebagian sebesar gunung. Namun, semuanya memiliki satu kesamaan – kematian tidak bisa membungkukkan punggung mereka.

Bahkan di detik-detik terakhir, mereka masih berdiri tegak dengan dada melengkung ke depan. Beberapa menyangga diri dengan senjata mereka, masih melihat ke depan meskipun satu lutut di tanah. Semangat pantang menyerah mereka masih bisa dilihat jutaan tahun kemudian.

Banteng dan kaisar tidak bisa menahan rasa hormat untuk pejuang yang jatuh ini.

"Tidak menyerah sedikitpun, tulang punggung mereka masih berdiri tegak." Banteng itu berkata: "Inilah yang dibutuhkan Tiga Dewa – pilar dan pelindung yang sebenarnya!"

Holyfrost memilih untuk membungkuk dalam-dalam daripada mengatakan apapun untuk menunjukkan penghormatan tertingginya. Memang, mereka adalah pilar dari Tiga Dewa.

Meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi di sini di masa lalu, dia memiliki beberapa tebakan yang bagus.

Di kapal ini, para undead dipisahkan menjadi dua kubu. Beberapa berbalik saat mereka masih hidup sementara yang lain menjadi undead setelah kematian mereka.

Namun, para pejuang yang jatuh ini tidak berubah menjadi makhluk mati karena mereka memiliki semangat pantang menyerah dan hati dao yang kuat. Kekuatan gelap tidak bisa merusak jiwa mereka dan memanfaatkan keserakahan dan keinginan mereka. Ini menyelamatkan mereka dari menjadi boneka abadi.

Karena itu, makhluk agung ini layak dihormati meskipun kalah dalam pertempuran yang menghancurkan.

"Lihat ke sana!" Banteng itu menunjuk ke depan setelah perjalanan panjang lainnya.

Kelompok itu menoleh dan melihat kota terapung besar. Itu memancarkan aura kesucian.

Itu berbentuk paviliun dengan banyak lantai. Lantai tertinggi disandarkan ke langit.

Kain spasial di sekitarnya hancur menjadi kehampaan. Dindingnya juga mengalami kerusakan parah. Salah satu gerbang memiliki lubang besar. Di dalam kota terdapat bangunan dan istana yang rusak.

Kekejaman perang telah memporak-porandakan kota ini. Sayangnya, itu masih tetap berdiri dengan aura yang kuat seolah-olah penguasa tertinggi sedang memimpin di dalam.

Orang bisa merasakan api tak terlihat melompat-lompat, tampaknya melindungi tempat itu. Mungkin ini adalah tempat tinggal dewa api.

Aura ini sangat kuat. Yang lain tidak bisa menahan keinginan untuk bersujud.

"Sangat kuat!" Holyfrost menjadi terguncang setelah merasakannya.