Emperors Domination – Chapter 3018

shadow

Emperors Domination – Chapter 3018

Chapter 3018: Kuali Phoenix Dan Guqin

Kaisar menarik napas dalam-dalam dan mengindahkan nasihat banteng.

Ada sesuatu di sana. Yanbai menunjuk ke arah kuali.

Mereka menoleh dan tahu bahwa kuali itu memiliki benda-benda hitam yang menumpuk seperti arang. Ini tampak masuk akal tetapi setelah diperiksa lebih dekat, ada sesuatu yang terkubur di bawahnya. Itu hanya akan terlihat seperti batu dari kejauhan.

Sementara itu, nyanyian dari para undead berlanjut dan memancar ke seluruh kota. Setiap sudut tempat ini bergema dengan suara yang menyeramkan.

"Poof!" Saat nyanyian menjadi lebih jelas dan lebih keras, energi gelap yang datang dari mereka sepertinya ditarik oleh sesuatu di dalam kuali. Yang terakhir menyedot semua energi gelap tanpa menahan dengan dindingnya, bukan mulutnya.

Dinding luar menyerap energi seperti spons dan menyelesaikan prosesnya dalam waktu singkat.

"Berdengung." Tungku internal menjadi merah hampir seperti logam cair. Ukiran burung phoenix menjadi animasi juga.

Setiap bulu dan garis menjadi terlihat – kebangkitan burung. Selanjutnya, barang seperti arang juga menyala.

Ini mirip dengan seseorang yang menyalakan kompor. Saat suhu naik, arang mulai terbakar dan kuali sepertinya mulai aktif.

Ini mengumpulkan kekuatan. Holyfrost dengan jelas merasakan kuali yang menggabungkan kekuatan langit dan bumi yang terkumpul selama berabad-abad. Seorang guru tertinggi sepertinya terbangun di dalam.

Kuali itu ternyata adalah artefak leluhur tertinggi dengan kegunaan yang menakjubkan.

Saat nyanyian menjadi lebih jelas, kuali menjadi lebih terang. Makhluk mati berusaha lebih keras dengan meninggikan suara mereka dan memutar tubuh mereka secara kasar dengan kekuatan yang meningkat.

"Poof!" Arang telah mencapai tingkat merah yang tepat dan keluarlah nyala api.

Nyala api ini masih kecil namun penuh dengan kehidupan, mampu membakar sembilan langit. Itu berbeda dari api lain dan memiliki sedikit kilatan hitam di dalamnya. Lapisan luar memiliki rona gelap, tampaknya nyala api bukan dari dunia fana melainkan dari kedalaman neraka.

"Poof! Poof! Poof! " Para undead menyala terang berbarengan dengan kuali dengan warna gelap yang sama, tampak seperti mereka baru saja merangkak keluar dari neraka.

Mereka menjadi lebih bersemangat, hampir seperti orang yang hidup. Beberapa waktu yang lalu, mereka kekurangan vitalitas dan kekuatan tetapi ini tidak lagi terjadi. Mereka tampak siap, hampir bersemangat.

Nyanyian dari anggota yang berapi-api menjadi lebih keras. Tarian itu menjadi semakin bengkok dan aneh.

Upacara ini membuat nyala api di dalam kuali semakin kuat dan naik ke atas seolah-olah memiliki perasaannya sendiri.

"Sedang terjadi." Banteng itu tertawa dengan tatapan tajam: "Mari kita lihat apa yang bisa dilakukan oleh kebangkitan undead ini." 

Holyfrost menatap kuali dengan gugup. Jemaat dan upacara yang tidak suci ini harus memiliki tujuan yang menyeluruh.

Perlu diingat bahwa makhluk ini tidak memiliki kesadarannya sendiri. Mereka tidak lebih dari boneka bergerak. Kekuatan jahat dengan jelas mengendalikan mereka.

Ini membuatnya bertanya-tanya tentang pelaku sebenarnya yang bersembunyi di bayang-bayang.

Prosesnya berlanjut dengan hal-hal tertentu yang meningkat intensitasnya – nyanyian, tarian, nyala api di kuali dan makhluk-makhluk itu.

Klimaksnya sudah dekat dan tiba-tiba, seseorang bisa mendengar melodi sebuah guqin.

"Zheng! Zheng! Zheng! " Gelombang suaranya menyerupai tsunami dengan ujung yang tajam.

Api dalam upacara melemah setelah serangan gencar ini. Ini mirip dengan embusan angin yang menyebabkan lilin berkedip, di ambang padam.

Kelompok itu menoleh dan melihat seekor guqin tua di udara, muncul entah dari mana. Semuanya tampak dipukuli oleh waktu dan memberikan aura perubahan.

Ini secara otomatis mengirimkan melodi tanpa pemain. Setiap suara mengandung kekuatan yang sangat besar, cukup untuk mengikis kejahatan dunia ini.

"Hmm, suara ini sangat mirip dengan nada yang menekan batu hitam. Mungkin dari sumber yang sama? " Kata Holyfrost.

"Memang." Li Qiye fokus pada guqin.

Rentetan gelombang suara terus menghujani lapangan. Api dalam upacara itu tampak seperti nyala lilin yang lemah.

"Tuan, guqin ini adalah musuh mereka?" Yanbai bertanya dengan penasaran.

"Iya." Banteng itu mengangguk: "Ini adalah pertandingan antara dua tuan tertinggi. Mereka mungkin tidak lagi berada di sini atau bahkan hidup dalam hal ini, tetapi kekuatan dan keinginan mereka masih bersaing jutaan tahun kemudian. "

"Ledakan! Ledakan! Ledakan!" Drum mulai berdetak sekali lagi dari tanah. Jenis serangan suara serupa melesat ke atas.

Para penabuh drum adalah kaisar dan penunggang perang, pemimpin undead. Mereka tahu persis apa yang harus dilakukan meskipun sudah mati dan terus menabuh drum.

Gelombang genderang berfungsi sebagai sarana untuk menghentikan serangan dari guqin.

Yang terakhir tidak mengalah dan mengirimkan gelombang yang lebih kuat, ingin menembus gelombang suara drum untuk memadamkan api.

Para bangsawan di bawah tahu bahwa jika mereka membiarkan guqin menerobos, semua usaha mereka sebelumnya akan lenyap dalam satu detik. Maka, mereka menabuh genderang seolah hidup mereka bergantung padanya.

Gangguan drum berhasil melemahkan kekuatan guqin. Jadi, api di kuali dan para undead menjadi terang dan kuat seperti sebelumnya.

Nyanyian itu mencapai klimaksnya juga. Tenggorokan mereka hampir rusak karena berteriak-teriak sambil melakukan tarian gila untuk mempercepat upacara.