Emperors Domination – Chapter 3020

shadow

Emperors Domination – Chapter 3020

Chapter 3020: Tinju Penindasan Surga

Pandangan tajam tunggal bisa membunuh Kaisar Sejati. Api yang memancar darinya adalah pemanen jiwa. 

Eksistensi ini benar-benar gila. Hanya segelintir orang dalam sejarah Tiga Dewa yang benar-benar bisa mengalahkannya.

Tentu saja, Li Qiye tidak mengedipkan mata, hanya senyuman bisa terlihat di wajahnya saat dia berdiri tanpa bergerak.

Zhang! Guqin yang melayang di udara memulai serangan lain dengan semburan suara tebasan – mirip dengan kavaleri yang bergegas maju dengan tombak mereka tepat pada sosok itu.

Dorongan memiliki kekuatan yang cukup untuk membelah langit dan bumi untuk mengungkapkan kekacauan primordial. Semuanya berubah menjadi abu. Para dewa dan kaisar hanya bisa menunggu kematian mereka sebelum gerakan tak terhentikan ini.

Sosok itu mendengus pada penyergapan yang tiba-tiba dan memutuskan untuk memusnahkan semua yang ada di dekatnya. Dia membentangkan telapak tangannya dan menangkap yin yang dan siklus karma, siap untuk membalikkan hidup dan mati.

Telapak tangan dan tusukan bertabrakan. Seseorang hanya bisa mendengar gemerisik bintang-bintang sementara yang lainnya menjadi sunyi.

Setiap ahli di dunia kecil ini ketakutan setengah mati.

"Tuan mana yang bertarung?" Mereka tidak bisa berdiri tegak karena tekanan.

Zhang! Lagu berikutnya membuat guqin gemerlap, terlihat seperti terbuat dari kristal.

Serangkaian nada bergegas ke udara dan berubah menjadi gulungan musik tertinggi. Itu menghapus langit seperti telapak tangan seorang tuan yang hebat, mampu menghancurkan waktu dan banyak sekali dao.

Sosok itu mendengus lagi dan maju satu langkah. Seluruh dunia bergerak dengan ritmenya.

Dia mengayunkan tangannya ke bawah menuju chapter, memperlakukannya sebagai kapak. Orang bisa melihat awal dunia dari dampak gerakan ini.

"Ledakan!" Telapak tangan dan bab itu bersaing, hampir menghancurkan daerah itu sepenuhnya. Ini melumpuhkan kebanyakan orang di dunia kecil, membuat mereka terhanyut.

Dalam hitungan detik ini, Li Qiye mengambil tindakan. Bahkan kelompoknya yang berdiri di belakangnya tidak memperhatikan bagaimana dia bergerak.

Ketika mereka menyadari bahwa dia telah pergi, mereka melihatnya berdiri di atas kuali bernama Phoenix.

Dia meraih arang untuk mengambil barang di dalamnya.

"Ledakan!" Sebuah ledakan yang mampu menggerakkan abad meletus. Sosok itu berhenti menyerang guqin dan mundur.

Itu langsung muncul di sebelah Li Qiye. Seolah-olah mereka berdua sampai di sana pada waktu yang sama. Itu melepaskan potongan vertikal yang sama lagi.

Tidak ada kaisar yang cukup kuat untuk menghentikan langkah ini, bahkan yang paling brilian dari semuanya.

"Mati!" Li Qiye meraung dan mengaktifkan grand dao-nya.

Kekuatannya yang tak tertandingi juga meledak. Dunia meleleh sebagai hasilnya dan dalam gambar ilusi ini, Li Qiye yang sebenarnya melangkah keluar.

Seolah-olah dia telah tertidur sepanjang waktu sampai sekarang. Kekuatan sejatinya akhirnya terbangun.

"Ledakan!" Heaven Suppression Fist – memutuskan garis waktu itu sendiri dan berdiri di atas surga yang tinggi!

Siapa yang bisa melawan teknik ini ?!

"Kotoran!" Banteng itu berteriak ngeri, tidak mampu menstabilkan posisinya.

Kekuatan Li Qiye yang meletus terlalu berat untuk diambil. Bahkan banteng itu jatuh ke tanah.

Holyfrost tersentak lalu berdiri di sana dengan linglung. Dia juga terpaksa jatuh ke tanah sambil berpikir bahwa pukulan ini bisa memusnahkan keberadaan apapun, membuat mereka menjadi kabut berdarah.

"Guru lain ?!" Para ahli di dunia kecil menjadi semakin ketakutan dengan kemunculan petarung baru ini.

"Ledakan!" Sosok itu terlempar keluar dari kuali; sosoknya meredup. Bahkan tanduknya yang membara rusak dan padam. 

Sosok ini menatap Li Qiye untuk terakhir kalinya sebelum melompat kembali ke jurang maut dan menghilang dari pandangan.

"Ledakan!" Kuali mengikuti tepat di belakang; apinya menghilang juga lebih dalam di bawah sana.

Sesuatu yang lebih aneh terjadi selanjutnya. Ribuan dan ribuan makhluk undead dengan tergesa-gesa melompat ke dalam jurang untuk mengikuti sosok itu.

Holyfrost dan yang lainnya takjub melihat pemandangan ini.

Beberapa saat kemudian, kekuatan tertinggi menghilang dan dunia biasa kembali. Semua orang berhasil menghela nafas lega. Sebelumnya, mereka kehilangan kendali atas tubuh mereka dan merasa seolah-olah ada tangan tak terlihat yang mencengkeram tenggorokan mereka.

"Brengsek, ayo pergi sekarang!" Mereka memutuskan untuk meninggalkan dunia kecil setelah menenangkan diri.

Mereka bisa melihat keberadaan yang menakutkan di tempat ini. Hanya satu gerakan yang salah dan mereka akan berubah menjadi abu.

Bahkan kaisar terkuat di antara mereka tidak memiliki kesempatan untuk menghentikan keberadaan ini.

"Aku keluar dari sini!" Para penyusup pucat berlari keluar.

Beberapa menyadari mengapa seseorang sekuat Kaisar Tertinggi lari dari kapal hantu itu lebih awal. Kapal apung ini memiliki hal-hal di luar level mereka.

"Zhang." Guqin mengambang memainkan nada yang bersahabat, seperti menyapa dan berterima kasih pada Li Qiye.

Li Qiye melihatnya dan tersenyum tanpa mengatakan apapun.

Zhang! Itu bergegas ke udara dan juga pergi ke lokasi yang tidak diketahui.

"Itu adalah guqin kekaisaran yang luar biasa." Banteng itu bergumam, "Aku ingin tahu bagaimana kabar tuannya? Ini sangat tidak terduga sekarang. Siapa yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan? "

Banteng yang terpikat oleh kekacauan dan penderitaan orang lain memiliki pemikiran yang berbeda kali ini.

"Ya, dunia tidak bisa ditebak, hati manusia? Terlebih lagi. " Kata Li Qiye.

Holyfrost masih menyerap dampak dari satu pukulan tadi. Dia mengerti betapa inferior penglihatannya dibandingkan dengan banteng sekarang karena dia memiliki gagasan bagus tentang kekuatannya.

Dia juga menyadari bahwa Li Qiye hanya bermain-main ketika membunuh Goldtypha dan yang lainnya, tidak menggunakan kekuatan aslinya.

Pukulannya ini membuatnya mengerti mengapa banteng itu memandang Li Qiye sebagai penyelamat dunia dan mengapa ia memperlakukannya dengan hormat.

"Wah, tadi itu berbahaya, hampir membuatku takut sampai mati." Banteng itu menepuk dadanya dan tidak terlihat terkejut sama sekali meskipun berkomentar.