Emperors Domination – Chapter 3022

shadow

Emperors Domination – Chapter 3022

Chapter 3022: Rencana Banteng

Li Qiye tidak menjawab; dia mengarahkan pandangannya ke arah cakrawala.

"Tuan, saya bukan orang yang memuntahkan malapetaka dan kesuraman, tetapi hanya secara hipotesis, bagaimana jika bencana benar-benar datang dan menghancurkan Tiga Dewa? Lalu bagaimana perasaanmu? " Kata banteng itu.

"Trik psikologis tidak akan berhasil. Tiga Dewa memiliki nasibnya sendiri. " Li Qiye melihatnya sebagai jawaban.

"Tapi bagaimana dengan beberapa orang di dalamnya?" Banteng itu melanjutkan: "Tentu saja, Anda tidak akan peduli dengan banteng tua seperti saya …"

"Cukup, aku tahu apa yang ingin kamu katakan, kamu ingin aku bertindak." Li Qiye menggelengkan kepalanya dan berhenti sejenak: "Baiklah, mari kita lihat betapa beruntungnya Tiga Dewa nanti. Jika itu terjadi sebelum saya pergi, maka saya akan menyapu barisan depan. Sedikit pelatihan baik-baik saja. "

"Haha, aku yakin ini akan sangat menyenangkan. Anda juga akan mendapat banyak manfaat. " Banteng itu tertawa dan mulai merayakannya.

Ia tahu bahwa Li Qiye tidak terlalu peduli tentang Tiga Dewa. Dia mungkin hanya duduk di pinggir lapangan dan menyaksikan malapetaka terungkap. Namun, dia telah memberikan kata-katanya bahwa dia mungkin melakukan sesuatu.

Itu berarti bahwa Tiga Dewa masih memiliki kesempatan dan Li Qiye akan melakukan lebih dari sekadar menjadi pengamat.

Holyfrost juga sangat gembira, menyadari bahwa banteng itu baru saja menyelamatkan nyawa yang tak terhitung jumlahnya di Three Immortals.

Dia memilih untuk tunduk pada keduanya daripada membuang-buang kata atas nama semua orang di dunianya.

"Hmm, akankah ada pertempuran setelah kamu memasuki Uncrossable Expanse? Saya yakin akan ada musuh di sana. " Banteng itu merenung sebentar dan mengangkat topik lain.

Bisa dilihat bahwa meteor dan kapal dari hamparan itu hanyalah permulaan. Ancaman sebenarnya masih berawal dari situ.

Sesuatu yang besar telah terjadi di tempat itu dan badai akan terjadi begitu Li Qiye terlibat.

"Memang, mereka akan berfungsi sebagai batu pemoles jika mereka cukup bodoh untuk melintasiku." Li Qiye berkata sambil masih menatap ke sana.

Dia tersenyum, mengetahui bahwa grand dao-nya telah lengkap dan sudah waktunya memolesnya untuk mencapai tingkat kesempurnaan berikutnya. Ini diperlukan untuk membuka zaman baru.

"Hehe, banyak orang yang buta di dunia ini." Banteng itu berkata: "Iblis-iblis itu tidak tahu dengan siapa mereka berurusan sampai semuanya terlambat." 

Ia mulai sombong seolah-olah sudah bisa melihat hari itu.

"Lihatlah dirimu, sepertinya kamu ingin aku pergi ke luar angkasa dan mulai membunuh di mana-mana. Atau, dengan kata lain, Anda berdoa agar saya disergap di sana. " Li Qiye terkekeh.

Tidak, sama sekali tidak. Banteng langsung memasang ekspresi serius: "Yang ingin saya katakan adalah Anda membutuhkan batu pemoles yang tepat sehingga tempat itu adalah kesempatan yang baik. Itu akan membuatmu mencapai alam tak tertandingi, membantumu naik ke alam abadi sejati. "

Meskipun banteng itu adalah pembuat onar besar dan sepertinya tidak pernah peduli tentang apa pun, sebenarnya dia benar-benar peduli dengan Tiga Dewa. Jadi, ia menawarkan bantuannya dengan memancing Li Qiye untuk bergabung. Diharapkan Li Qiye bisa menghancurkan benih perselisihan untuk menjamin keamanan Tiga Dewa.

"Benar-benar abadi, ya? Sulit untuk mengatakan, tipe abadi seperti apa? Tapi bagaimanapun, Anda harus mulai berdoa jika saya menjadi satu. " Li Qiye terkekeh dan menatap banteng itu.

Banteng merasa kedinginan karena tatapan ini dan mundur satu langkah.

"Tuan… matamu sedikit aneh sekarang… dan menakutkan…" Banteng itu mengerti implikasinya.

"Itulah mengapa kenaikan seperti itu bukanlah hal yang baik." Kata Li Qiye.

"Aku yakin kamu tidak akan menjadi tipe yang berbahaya, hanya yang paling unggul yang lebih unggul dari para penipu. Anda akan menandai zaman keemasan bagi semua. " Banteng itu segera merespon.

"Jangan terlalu yakin. Begitu banyak pria dan nenek moyang yang brilian telah berhasil sejauh itu, hanya kalah satu langkah. " Kata Li Qiye.

"Ya, satu pikiran bisa memutuskan segalanya." Banteng itu bergumam dan tahu inti dari masalah itu karena ia hidup begitu lama.

"Itu tidak ada hubungannya dengan siapa yang saat ini jahat atau merupakan bagian dari terang. Setelah mencapai level itu, mereka mungkin mengubah pendirian, keyakinan, dan perspektif mereka untuk masa depan begitu saja. Semuanya berasal dari kekuatan dan hati. " Mata Li Qiye menjadi dalam.

"Ya, hati dao yang sering kamu bicarakan." Banteng itu menarik napas dalam dan berkata.

"Baik. Misalnya, Anda menjalani kehidupan tanpa beban saat ini, berpikir bahwa Anda dapat menangani masalah potensial di kemudian hari. Itulah mengapa Anda berpuas diri dan tidak akan mencoba mengambil langkah selanjutnya. Namun, mungkin akan datang suatu hari di mana Anda merasa tidak berdaya dan lemah, saat itulah Anda akan menjadi banteng yang lebih tampan dan berani. Kuncinya adalah apakah Anda bisa tetap menjadi diri sendiri setelah mendapatkan peningkatan kekuatan. " Kata Li Qiye.

"Aku tidak akan pernah berubah karena aku akan selalu menjadi banteng yang tampan." Banteng itu merenung sebentar sebelum mengklaim. 

"Kita lihat saja nanti." Li Qiye menjelaskan: "Anda telah melihatnya sebelumnya, pria yang jauh lebih cemerlang dan lebih kuat dari Anda dengan visi yang lebih baik. Pada akhirnya, dia masih membuat pilihan lain. " [1]

Banteng menjadi emosional setelah mendengar ini. Meskipun jarang peduli, itu sebenarnya memiliki tingkat kebanggaan dan kepercayaan diri yang luar biasa.

Ia percaya bahwa dengan usaha, itu bisa sebanding dengan leluhur mana pun di dunia. Ia memiliki kemampuan ini berkat bakat dan garis keturunannya.

Namun, apakah jantung dao-nya akan selalu tetap sama? Apakah ia akan melupakan aspirasi dan tujuan aslinya?

Banteng jatuh ke dalam perenungan. Setelah beberapa lama, ia mendongak dan menarik napas dalam-dalam: "Mungkin hati dao-ku suatu hari akan goyah dan aku akan melupakan siapa aku yang dulu, tidak lagi menjadi banteng yang tampan. Namun, saya dapat mengatakan dengan keyakinan bahwa Anda akan tetap menjadi Anda, dan itu sudah cukup bagi saya. "

"Sangat percaya padaku." Li Qiye terkekeh dan menggelengkan kepalanya: "Jangan terlalu yakin tentang apa pun di dunia yang tidak dapat diprediksi ini." 

"Saya percaya pada wawasan saya, bahwa saya tidak salah menilai Anda. Ditambah lagi, percaya padamu jauh lebih baik dalam mempercayai diriku sendiri. " Banteng itu menarik napas dalam dan berkata dengan sungguh-sungguh.

Li Qiye tersenyum dan tidak menanggapi.

"Apakah kamu tidak percaya diri?" Banteng menjadi gugup dan bertanya.

"Menjadi gugup sekarang?" Li Qiye memberinya mata samping.

"Sedikit, bahkan jika Anda tidak dapat mempertahankan hati dao Anda pada saat itu, dunia sudah berakhir, dan saya tidak hanya berbicara tentang Tiga Dewa." Banteng itu dengan jujur ??berkata.

"Kalau begitu kamu bisa berhenti khawatir. Aku adalah aku, saat ini dan di masa depan. " Li Qiye menjawab.

Banteng itu menghela nafas lega sebagai jawaban.

"Namun…" Li Qiye membuatnya khawatir lagi dengan jeda ini: "Surga akan runtuh dan zaman akan hancur setelah pertempuran di masa depan. Tidak ada yang tahu bagaimana ini akan berakhir. "

"Ini lebih baik daripada semuanya berubah menjadi abu, setidaknya ada peluang daripada menjadi ikan di talenan. Tidak ada yang akan melarikan diri pada saat itu. " Kata banteng itu.

"Ya, saatnya semut menunjukkan taringnya ke langit." Li Qiye terkekeh.

Banteng itu menghela nafas secara emosional dan meratap: "Sayang sekali kultivasi saya tidak cukup atau saya akan ikut dengan Anda ke Uncrossable Expanse dan mengibarkan benderamu dan meneriakkan tangisan perang untuk Anda."

"Kamu akhirnya tahu kamu lemah sekarang? Bahwa Anda telah menyia-nyiakan jutaan tahun? " Li Qiye menyipitkan matanya pada banteng itu.

"… Hehehe…" Banteng itu tersenyum kecut. Masih ada banyak ruang untuk tumbuh. Sayangnya, hatinya tidak ada di sini.


1. Saya yakin yang dia maksud adalah Desolate Saint di sini. Tidak terlalu jelas lagi