Emperors Domination – Chapter 3026

shadow

Emperors Domination – Chapter 3026

Chapter 3026: Kolam Ascension

"Apa pendapatmu tentang ini, Young Noble?" Holyfrost bertanya pada Li Qiye tentang asal muasal meteor tersebut.

Li Qiye sebenarnya tidak melihat meteor itu. Fokusnya adalah ke arah lain di luar angkasa, sepenuhnya terpaku seolah-olah itu lebih menarik daripada meteor.

Holyfrost mengikuti pandangannya dan melihat sisi lain. Meski jauh, dia cukup kuat untuk melihat semuanya dengan jelas.

Dunia yang megah seperti samudra yang menenggelamkan segala sesuatu di sekitarnya. Di bagian terdalam ada sesuatu yang mirip dengan kolam dengan cahaya merah – sepotong cornelian terukir di lautan ini.

Anehnya, kolam ini dan alirannya yang seperti darah tidak menodai lautan sedikit pun. Ada perbedaan yang jelas antara keduanya.

Yang paling penting, lautan jelas merupakan entitas yang agung. Namun, kolam mungil ini sepertinya benar-benar menjadi intinya, penguasa lautan luas ini.

Sinar cahaya tebal mengalir di sekitar lautan ini seperti pedang surgawi. Bahkan makhluk terkuat, setelah cukup dekat, akan berubah menjadi daging cincang oleh sinar yang berputar ini.

"Kolam Ascension." Holyfrost bergumam: "Salah satu dari enam tempat penebusan." [1]

"Itu berubah posisi lagi. Pasti ada alasannya, kan? " Banteng itu melihat ke arah yang sama dan tertawa.

"Mungkin ada hubungannya dengan meteor." Holyfrost bergumam.

Li Qiye hanya tersenyum dan tidak menawarkan pendapatnya tentang masalah ini.

Saat ini, ahli lain telah tiba juga dan melihat meteor besar itu. Yang lain memperhatikan Kolam Ascension di sisi lain.

"Kolam Ascension? Kenapa disini? Hanya kebetulan?" Sebuah tembakan besar berteriak keheranan.

"Itu salah satu dari enam tempat penebusan, Guru?" Seorang junior bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Iya." Orang besar itu mengangguk dengan ekspresi serius: "Itu tidak mengubah lokasi untuk satu generasi sekarang, sejauh yang saya tahu. Mengapa ada di sini, di sisi berlawanan dari meteor, sangat aneh … "

Kolam ini, tempat misterius dan aneh, selalu ada di Sky Ruins. Namanya memiliki beragam penjelasan.

Beberapa orang mengatakan bahwa setelah memasuki tempat ini, itu akan menjadi saat terakhir seseorang di dunia fana, semacam kenaikan terakhir. Tentu saja, ada makna tersembunyi lain di balik penjelasan ini.

Sebagai salah satu dari enam tempat penebusan, ia memiliki mekanik yang serupa.

Satu perbedaan adalah siapa pun bisa memasuki Ascension Pond. Namun, mereka perlu dipersiapkan secara mental.

Seseorang dapat menukar apapun di tempat ini – satu-satunya persyaratan adalah bahwa itu harus menjadi hal yang paling berharga di hati mereka – sesuatu yang tidak dapat mereka serahkan. Itulah satu-satunya hal yang berharga di tempat ini.

Misalnya, harta karun yang tiada tara atau cinta keluarga, atau bisa jadi kenang-kenangan yang tampaknya acak yang tidak memiliki nilai bagi orang lain. Itu hanya perlu menjadi hal yang paling dihargai oleh pedagang.

Orang yang hidup juga dihitung di sini – orang tua atau pasangan…

Secara keseluruhan, selama itu adalah barang paling berharga mereka, mereka bisa menukarnya dengan apa pun di sini. Mereka bisa mendapatkan kekuatan tertinggi untuk kerikil jika aturan diterapkan.

"Tuan, kita benar-benar bisa menukar apa pun di sini?" Seorang junior bertanya.

"Ya, apapun, dan kamu bisa mendapatkan apapun yang kamu inginkan juga." Senior itu tampak ketakutan dengan tempat ini.

"Betulkah…?" Junior itu bertanya lagi.

Senior menjawab dengan tatapan tajam untuk membungkam pemuda itu.

Kultivator muda lainnya mulai bercanda dengan temannya: "Ingin pergi ke sana dan melihat apakah kita bisa mendapatkan kekuatan Kaisar Sejati?"

"Hah? Apakah itu mungkin?" Temannya menjadi bersemangat dengan mata berbinar: "Itu pasti layak dicoba jika kita bisa menjadi sekuat itu."

Kultivator muda itu segera tersenyum dan bertanya: "Apa yang paling kamu hargai di hatimu?"

Teman itu memiringkan kepalanya dalam kontemplasi.

"Kebodohan!" Seorang tetua di dekatnya menampar mereka berdua dan memberi mereka tatapan mematikan: "Aku akan memberi kalian makan monster jika lain kali aku mendengar omong kosong ini lagi."

"Elder, kami hanya main-main." Mereka merasa kesal dengan omelan kasar itu.

"Ini bukanlah sesuatu untuk bercanda atau itu akan menjadi iblis hatimu." Penatua itu dengan tegas berkata: "Tidak ada makan siang gratis di dunia ini. Sesuatu yang datang dengan mudah akan selalu menggigitmu di masa depan! "

"Mengapa?" Junior itu bertanya.

"Karena begitu Anda menyetujui suatu kesepakatan, Anda bukan lagi Anda. Hanya iblis hati yang tersisa. " Penatua memiliki tatapan yang dalam. Sayangnya, ada sedikit ketakutan yang membayangi di sana.

"Betulkah?" Junior tetap skeptis.

"Izinkan saya menceritakan kisah tentang manusia." Penatua dapat mengetahui bahwa junior ini tidak percaya dengan pengajarannya dan menjelaskan: "Seorang sarjana hebat yang berpengalaman dalam semua aspek kehidupan, perpustakaan berjalan. Sayangnya, dia berasal dari keluarga miskin tetapi kebetulan mencintai seorang putri bangsawan. Cintanya tidak dibalas karena dia akhirnya menikah dengan seorang pejabat. Dia akhirnya menderita penghinaan dan diintimidasi, yang mengakibatkan kebencian dan kemarahan. "

"Kemudian, dia datang ke sini dengan bantuan dari orang lain dan memutuskan untuk melakukan transaksi." Tetua itu melanjutkan.

Apa yang dia tawarkan? Para junior sangat menikmati kisah itu.

Bakat dan pendidikannya. Penatua melanjutkan: "Semua pengetahuan seumur hidupnya untuk menjadi eksistensi yang tak terkalahkan."

"Apa yang terjadi selanjutnya?" Junior lainnya segera bertanya.

"Dia benar-benar menjadi tak terkalahkan dan kembali ke rumahnya dengan pikiran balas dendam. Dia membunuh orang-orang yang mempermalukan dan meremehkannya, semuanya, termasuk putri bangsawan yang pernah dia cintai! "

"Hmm…" Beberapa junior kaget.

"Itu tidak terlalu buruk." Seorang junior yang lebih ekstrim berkata dengan acuh tak acuh: "Seorang pria selalu membayar hutang rasa syukur sambil memiliki kewajiban untuk membalas orang yang telah berbuat salah padanya. Dia sudah tak terkalahkan dan tidak takut orang lain membalas orang mati. "

Penatua itu memelototinya dan berkata: "Tidak terlalu buruk? Apakah menurut Anda dia masih sendiri? Saat dia melakukan transaksi itu, iblis hatinya telah melahapnya sepenuhnya. Dia hanya menjadi mayat yang bergerak. "

"Apa yang terjadi di samping pelajar ini, Tetua?" Seorang pemuda yang berbeda peduli dengan karakter utama dari kisah ini.

Kematian dan kehancuran. Penatua itu dengan dingin berkata: "Dia berangsur-angsur menjadi gila dan mengamuk. Tidak ada seorang pun di dunia yang bisa menghentikannya saat itu tetapi tidak berpikir itu berakhir dengan baik untuknya karena ini. Seseorang akhirnya menemukannya tewas di pojok sendirian. " 

"Kematian karena kegilaan." Para junior merasa kedinginan. Guru yang tak terkalahkan ini akhirnya mati tanpa mengetahui apa yang terjadi karena ketidakstabilan mentalnya – kebalikan dari apa yang dia perdagangkan untuk mendapatkan kekuasaan.


1. Judul ini mungkin berubah tergantung pada konteksnya. Itu salah satu yang memiliki beberapa arti