Emperors Domination – Chapter 3032

shadow

Emperors Domination – Chapter 3032

Chapter 3032: Pasir Hitam

"Lari!" Semua orang berlari dengan panik, ingin pergi ke kuil.

"Hu-rrry! Ada satu di depan! " Seseorang melihat kuil di depan dan berlari secepat mungkin, mengumpulkan semua kekuatannya.

Jeritan bergema di mana-mana selama proses pelarian. Banyak yang tidak berhasil mencapai kuil atau tidak cukup kuat untuk menghentikan kegelapan yang aneh. Hanya tulang yang tersisa dari mereka.

"Suara mendesing!" Angin jahat bertiup di dekat Holyfrost dan yang lainnya. Kegelapan langsung melingkari mereka.

"Berdengung." Holyfrost menjadi terselubung dalam cahaya suci seolah-olah dia adalah lampu dewa.

Kegelapan masih menyelimutinya sementara suara-suara aneh hilang. Entitas jahat datang berikutnya.

Iblis ini berbeda dari apa yang dia lihat sebelumnya. Biasanya, mereka berbentuk kabut, tidak senyata pasir hitam yang menyerangnya kali ini.

Pasir hitam memiliki mulut dan gigi yang mengeluarkan suara gerinda seolah-olah mereka bisa mengunyah apapun dengan kehidupan.

Sebagian cahayanya dihancurkan, mirip dengan ladang yang dihancurkan oleh segerombolan belalang. Namun, dia masih seorang kaisar dua belas istana dan akhirnya menjadi serius.

"Ledakan!" Cahayanya meletus dan menyerang.

"Pop!" Untaian cahaya terkecil menembus butiran hitam individu dan langsung memurnikannya menjadi asap.

"Suara mendesing!" Namun, badai kegelapan sepertinya tak henti-hentinya. Lebih banyak lagi datang untuk menenggelamkannya.

Tampaknya pemurniannya tidak terlalu penting karena jumlah kegelapan yang tak ada habisnya.

"Bla, sesuatu yang jahat sedang bekerja di sini." Banteng tidak memiliki darah kepahlawanan dan langsung berlari ke kuil di kejauhan.

Kecepatannya gila saat sampai di sana dan meninggalkan pasir hitam di belakang.

Holyfrost melihat seniornya berlari tanpa malu-malu jadi tidak ada gunanya dia terus melawan. Dia langsung memasuki kuil juga.

Mereka melihat banyak orang berkerumun di dalam. Orang-orang ini jelas berpengalaman dan sampai di sini sebelum dimulainya angin jahat.

"Suara mendesing!" Angin terus menerpa daerah tersebut bersama dengan pasir hitam.

Mereka mengepung seluruh kuil tetapi anehnya, mereka tidak bisa masuk ke pintu masuk kuil yang terbuka lebar. Tidak ada pintu kayu atau apapun yang menghalangi jalan.

Perlindungan ini berasal dari cahaya samar, yang tampaknya abadi. Seseorang telah memberkati tempat ini dengan keilahian sebelumnya untuk memblokir kegelapan.

"Zzz …" Suara dari sejuta semut yang mengunyah bergema di luar. Mereka akhirnya membentuk rahang raksasa dan terus menggigit. Sayangnya, kuil itu berdiri kokoh.

Ini adalah pengalaman yang menakutkan bagi mereka yang ada di dalam. Namun, mereka menyadari bahwa tidak ada sebutir pun yang bisa masuk dan akhirnya menjadi tenang.

Tindakan selanjutnya adalah menyambut Kaisar Holyfrost. Lagipula, seorang kaisar dua belas istana diperintahkan untuk dihormati di mana-mana, terutama yang memiliki kedekatan yang terang di jam-jam gelap ini.

Jika kuil itu runtuh, setidaknya dia masih ada. Ini membuat mereka merasa jauh lebih aman.

"Menarik, sangat menarik." Banteng itu mengabaikan kerumunan dan mempelajari kuil.

Tempat itu terbuat dari bebatuan yang ditumpuk secara kasar seolah-olah pembangunnya hanya memetik apa saja yang tersedia di tempat. Tidak ada perencanaan di luar menumpuk bebatuan ini.

Selain itu, tidak ada entitas pemujaan yang dapat ditemukan di dalam, benar-benar kosong, dan tampaknya dibangun sebagai rumah sakit jiwa.

Banteng sekali lagi membuktikan visi dan kebijaksanaannya yang luar biasa. Itu bisa merasakan kekuatan abadi meskipun penampilan dasar kuil.

Seorang penguasa tertinggi telah meninggalkannya di sini sejak dulu. Kekuatan ini jauh melebihi kebijaksanaan umum. Matanya berbinar, berpikir untuk mengambil kuil ini jika memungkinkan.

"Kami sangat beruntung karena ada kuil di sini." Seorang kultivator menepuk dada mereka dan menghela nafas lega.

"Jangan khawatir, mereka berpencar di jalan ini." Seorang ahli yang telah lama berada di sini berkata: "Dan angin dan pasir ini datang pada waktu yang tepat setiap hari. Itulah mengapa kita hanya perlu berada di kuil pada waktu yang tepat, lalu kita bisa pergi saat mereka pergi. "

"Saya melihat." Banyak orang di dekatnya merasa jauh lebih baik.

"Tapi apakah itu? Mengapa mereka begitu mengerikan? " Pertanyaan ini muncul selanjutnya.

Pasir hitam bisa langsung melahap seseorang. Bahkan Dewa Sejati yang kuat tidak bisa menahan mereka.

Tentu saja, tidak ada orang di sini yang bisa menjawab. Beberapa melirik Holyfrost karena dia yang paling kuat dan berpengetahuan luas di sini.

Sayangnya, dia sedang tidak ingin menjawab karena dia melihat Li Qiye tidak ada di sini!

Pada awalnya, dia melarikan diri dengan banteng itu dan tidak memperhatikan Li Qiye. Ditambah, dia juga tidak membutuhkan mereka untuk mengkhawatirkannya. Mereka hanya perlu menjaga diri mereka sendiri.

Sekarang, sepertinya dia tidak mengikuti mereka ke kuil.

"Senior, bangsawan muda tidak ada di sini." Holyfrost memberi tahu banteng yang masih menyelidiki kuil itu.

"Jangan khawatirkan dia." Banteng itu tidak peduli: "Dia akan selamat dari apapun. Dia mungkin ingin melakukan sesuatu, tapi jangan menjadi bebannya. "

Ia tahu bahwa pasir hitam ini tidak akan bisa membunuh Li Qiye.

"Aku melihat bangsawan muda di luar saat kita masuk." Liu Yanbai duduk di atas banteng itu.

Holyfrost menjadi tenang, berpikir bahwa Li Qiye pasti punya alasan untuk tinggal di luar dan dia harus cukup kuat untuk bertahan hidup.

"Suara mendesing!" Angin dan pasir terus melanda dunia, menutupi matahari dan bulan.

Karena itu, mereka yang berdiri di luar tidak akan bisa melihat tangan mereka di depan mereka, ditakdirkan untuk dimangsa oleh iblis.

Begitu banyak tembakan besar yang terlalu percaya diri dan akhirnya mati setelah berjuang lama.