Emperors Domination – Chapter 3034

shadow

Emperors Domination – Chapter 3034

Chapter 3034: Menjilati sepatu

Angin dan pasir hilang! Seseorang di dalam kuil melihat tidak ada keributan di luar dan berteriak.

"Benar, mereka sudah pergi sekarang." Yang lain datang untuk melihat dan memperhatikan bahwa entitas jahat telah menghilang.

"Aneh, kenapa kali ini sangat singkat? Itu berlangsung selama lebih dari setengah hari terakhir kali. " Tembakan besar yang berpengalaman keluar dari kuil dan berkata.

"Kita harus pergi, kudengar orang menemukan sebuah pulau di lautan yang berapi-api!" Seorang ahli tidak ingin membuang waktu dan menuju lebih dalam ke daratan.

Sementara itu, Holyfrost Emperor dan banteng saling bertukar pandang. Mereka cukup kuat untuk benar-benar memahami tingkat penindasan sebelumnya.

Para ahli lainnya merasakan sesuatu yang mirip dengan mimpi – mimpi itu datang dan pergi dengan cepat, tidak meninggalkan kesan yang dalam. Mereka tidak cukup kuat untuk memperhatikan afinitas temporal.

Ini tidak terjadi pada keduanya. Penindasan abadi telah terukir dalam pikiran mereka. Plus, mereka tahu sumbernya juga dan mengapa entitas jahat itu pergi sekarang – Li Qiye!

Ketika mereka keluar dari kuil, mereka menemukannya berdiri di luar dengan kedua tangan di belakang punggung, tampak tenang seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Mereka memperhatikan dengan cermat tetapi tidak memperhatikan apa pun. Li Qiye sepertinya tidak berada dalam pertempuran atau menggunakan kekuatannya untuk menekan usia.

Mereka akan mengira itu hanya mimpi seperti yang lain jika bukan karena kesan yang tak terhapuskan.

"Apakah entitas jahat itu? Mereka sepertinya tak terhentikan. " Holyfrost bertanya.

Dengan kekuatannya, dia bisa saja berhenti dan memurnikan angin dan pasir untuk sementara waktu. Namun, mereka sepertinya tidak ada habisnya dan kekuatan sucinya memiliki batasan. Dia akan mengalami nasib yang sama seperti korban pada akhirnya.

"Hanya satu untai makan keserakahan." Kata Li Qiye.

"Hanya satu untai?" Holyfrost bergidik. Benda itu sudah cukup mengerikan; bagaimana dengan makhluk yang sebenarnya?

"Jauh lebih kuat dari imajinasimu." Dia bisa membaca pikirannya dan berkata: "Untaian keserakahan ini telah dilepaskan sejak dulu sekali dan dengan cara yang biasa saja. Itu bisa jauh lebih kuat jika tidak.

Dia menarik napas dalam-dalam, berpikir bahwa makhluk ini mungkin berada di atas pemahaman mereka.

Dunia percaya nenek moyang adalah yang terkuat. Namun, dia tahu lebih baik dari itu. Misalnya, tiga yang abadi!

"Apakah Anda melihatnya, Tuan?" Banteng itu tertawa dan berkata.

Sekilas saja. Li Qiye mengangguk: "Bahkan lebih berhati-hati dari yang diharapkan, itu akan menjadi sakit kepala. Itulah mengapa tidak ditemukan. " 

"Aku tahu, omong kosong ini tidak akan meninggalkan Uncrossable Expanse tanpa alasan, sama dengan kapal ekspedisi. Ini kontes yang berkelanjutan. " Banteng itu tertawa.

"Three Immortals sangat beruntung." Li Qiye melihat ke arah cakrawala dan berkata.

"Haha, itu akan tetap beruntung." Banteng itu menambahkan: "Karena Anda di sini, Tuan. Ia tidak memiliki kesempatan untuk melarikan diri jika Anda ingin membunuhnya. "

"Jangan terlalu cepat menyanjungku, aku tidak akan mengambil pujian untuk ini. Ini adalah kerja keras dari orang bijak Anda. Mereka telah membayar harga yang mahal dan masih berusaha. " Li Qiye menggelengkan kepalanya.

"Kamu juga." Banteng itu tidak berhenti menyanjung: "Dan di masa depan, pertempuranmu akan menentukan nasib alam semesta. Itulah kontribusi utama, tidak ada orang lain yang dapat dibandingkan dengan Anda… "

Benar-benar tidak tahu malu dalam hal ini.

"Tuan, Anda membuatnya terlalu jelas." Liu Yanbai merinding setelah mendengarkan gurunya.

"Gadis kecil, kau katak di bawah sumur sekarang, aku sangat serius. Nanti kau akan tahu. " Banteng itu memasang ekspresi serius yang langka dan memberi tahu muridnya.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat ekspresi ini karena biasanya, itu tidak peduli tentang apa pun.

"Tuanmu berusaha keras dengan caranya sendiri." Li Qiye terkekeh.

Orang lain akan menganggap banteng itu sebagai penjilat yang tak tertahankan. Namun, Holyfrost benar-benar merasa menghormatinya.

Banteng itu tidak melakukannya demi dirinya sendiri melainkan semua orang di Three Immortals. Ini akan menyelamatkan begitu banyak makhluk hidup di sini.

Ingat, banteng juga makhluk yang brilian, sangat bergengsi dan mulia. Sayangnya, itu membuang harga dirinya untuk melindungi Tiga Dewa dan penghuninya. Tindakan realistis ini jauh lebih efektif daripada tembakan besar yang hanya memuntahkan kepahlawanan dan moralitas palsu.

"Ayo pergi." Li Qiye tersenyum dan melanjutkan ke depan. Banteng itu tertawa dan menggendong muridnya bersama Holyfrost.

Akankah angin dan pasir kembali? Holyfrost menatap langit yang tenang dan bertanya.

"Itu tidak masalah karena benda-benda itu hanyalah cabang kecil. Satu untaian keserakahan bukanlah apa-apa, yang datang setelah itu menakutkan, bagian penting dari permainan itu. " Li Qiye menggelengkan kepalanya.

"Hmm…" Holyfrost merasakan hawa dingin di dalam.

"Barisan depan akan segera datang, hanya itu yang saya tahu. Sulit memprediksi hal lain karena makhluk ini tidak dapat diprediksi. " Mata Li Qiye menembus berabad-abad saat dia menjawab.

Dia menarik napas dalam dan mengangguk.

"Haha, semuanya akan beres setelah Anda memasuki Uncrossable Expanse, kedamaian akan datang." Kata banteng itu.

"Ini tidak sesederhana yang Anda katakan dan saya tidak akan bergantung di hamparan atau terlalu lama. Kita akan lihat seberapa sabar mereka nanti. " Li Qiye tersenyum.

"Saya yakin tidak ada apa pun selain kesuksesan yang menanti Anda begitu Anda berada di sana." Banteng memiliki kepercayaan penuh pada Li Qiye.

"Saya sangat senang karena di situlah saya akan mencapai kesempurnaan." Kata Li Qiye.

Pergi ke hamparan itu bukan karena keinginannya. Dia punya rencananya sendiri selain ingin tahu tentang hal-hal tertentu. Yang terpenting, ini akan menjadi kesempatan pelatihan dan pemolesan untuk sistem barunya – kesempatan untuk menyempurnakannya.

Kelompok itu akhirnya merasakan gelombang panas yang memanggang sebelum mencapai tujuan mereka, yang jauh lebih langsung dari sebelumnya. Itu mirip dengan lava yang dituangkan di pipi seseorang. 

Manusia tidak akan pernah bisa menangani ini. Mereka akan langsung berubah menjadi abu pada saat ini.

Dunia emas juga tidak ada di sana untuk kelompok itu, digantikan oleh lautan lahar sejauh mata memandang. Cairan panas ini mewarnai tanah menjadi merah.

Mereka mengalir keluar dari tanah seperti mata air dengan intensitas yang sangat besar. Ini tampak seperti bencana alam – semuanya berbaur.

Ini bukan lahar melainkan sejenis api yang menghancurkan seluruh meteor.

Jenis api yang mengerikan. Semua orang menjadi berhati-hati setelah melihat ini.

Banyak ahli dapat menahan suhu tinggi dan menghindari kebakaran. Mereka sendiri memiliki api sejati yang kuat yang mampu memurnikan segalanya.

Namun, mereka masih takut dengan nyala api dalam bentuk cair ini. Itu mampu membakar Eternals setelah terjebak.

"Jangan menyentuhnya atau kamu akan mati tanpa kuburan." Tembakan besar memperingatkan orang-orang di dekatnya.

Sayangnya, ada yang lain menyentuh lahar dengan sepatunya. Saat ini terjadi, nyala api yang sebenarnya menyembur dari lahar.

Itu hanya percikan tapi langsung membakar orang ini. Dia berteriak kesakitan sebelum berubah menjadi abu yang berhamburan ke lahar.

"Sial." An Everlasting tersentak, menyadari bahwa nyala api ini berada di tingkat nenek moyang.

Untungnya, ini hanya sisa dari nyala api yang sebenarnya tertinggal sejak dulu sekali. Hal yang sebenarnya akan menjadi gila.