Emperors Domination – Chapter 3037

shadow

Emperors Domination – Chapter 3037

Chapter 3037: Api Es Emas Lingzhi

"Lewati?" Banteng itu tertawa dan melihat danau itu lagi dengan matanya yang besar.

"Bocah ini? Saya baru turun lebih awal dan tidak melihatnya, tidak buruk sama sekali. " Setelah beberapa saat menjadi terkejut: "Lupakan saja, kali ini aku akan mendengarkanmu." 

Hal ini membuat orang merasa jauh lebih baik meskipun tidak benar-benar mengetahui apa yang sedang terjadi. Meskipun demikian, tampaknya banteng tidak akan mencoba lagi karena ia mungkin benar-benar mampu melakukannya.

"Ayo kita coba." Nenek moyang lain kehilangan ketenangan mereka dan pergi ke danau bersama.

"Ah!" Benar saja, mereka jatuh dari langit beberapa saat kemudian, bermandikan darah mereka sendiri.

"Silver Lake Sacred Monarch …" Seseorang mengenali salah satu korban.

"Berapa banyak orang yang masuk?" Yang lain bertanya.

"Raja Suci Delapan Pertarungan, Dewa Sejati Surgawi, Dewa Tanpa Santai …" Satu orang mulai menghitung.

Sisanya menarik napas dalam-dalam setelah mendengar nama-nama jagoan ini.

"Ah!" Dua tembakan besar lagi menodai danau dengan darah mereka.

"Itu Raja Suci Delapan Pertarungan dan Penguasa Santai …" Seorang penonton berteriak.

"Apa yang terjadi pada mereka …" Suara seorang tetua bergetar karena dia tahu betapa kuatnya mereka. Bagaimana mereka bisa mati seperti ini?

Sementara itu, Li Qiye menatap danau dan lingzhi tanpa niat untuk bergabung.

"Ini menakjubkan. Sayang sekali seseorang mendahului kita. " Holyfrost menghela nafas dan berkata.

"Belum tentu, itu hanya karena Tuan menghentikan saya bersaing dengan bocah itu atau saya akan lebih cepat." Banteng itu tertawa.

"Ini adalah kesempatan langka, biarkan dia memilikinya karena kamu telah mencicipi item kelas abadi sebelumnya." Li Qiye tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

Banteng itu mengangkat bahu sebagai jawaban: "Bocah itu beruntung bahkan kamu membantunya. Saya harap dia tidak akan mengecewakan kita. "

"Dia seharusnya tidak memiliki masalah dalam memilih lingzhi ini." Holyfrost berkomentar.

Pakar biasa hanya melihat danau tetapi keberadaan teratas seperti Li Qiye dan banteng melihat sesuatu yang sama sekali lain – lautan lava dengan kabut jahat yang menyebar bersama dengan ruang yang kacau …

"Tuan, kenapa mereka menghilang setelah masuk?" Yanbai terlalu lemah untuk melihat petunjuknya. Dia melihat beberapa ahli masuk dan tidak keluar.

"Anda hanya melihat apa yang ada di depan Anda, sebenarnya bukan inti dari area ini." Banteng menjelaskan: "Ada banyak dimensi di danau ini. Mengambil satu langkah akan membawa Anda ke langkah acak. Tempat peruntungan seperti ini memiliki banyak bahaya yang membayangi, mereka proporsional. "

Yanbai mengangguk, masih terlihat agak bingung.

Beberapa jeritan bergema selama percakapan mereka, diakhiri dengan mayat muncul di danau.

"Berdengung." Detik berikutnya, sesosok muncul di atas air, lalu sosok kedua.

Mereka mengendarai teratai harta karun – satu pria dan satu wanita, tampak seperti korek api yang dibuat di surga sambil berdiri bahu-membahu.

"Prodigy bermata tiga dan Kaisar Spiritheart." Seorang penonton berseru. Dia benar, dan keduanya tampak seperti pasangan yang luar biasa.

"Berdengung." Mereka menghilang dan memasuki dimensi lain.

"Mengapa keduanya bersama-sama?" Seseorang bertanya dengan tenang.

Semua orang bertukar pandang dalam kontemplasi. Mereka tahu bahwa Spiritheart dan Metalkin War God terlibat. Namun, dia terlihat sangat dekat dengan keajaiban.

"Mereka murid Akademi Cahaya, bertualang bersama adalah hal yang normal." Seorang ahli tidak keberatan.

Tentu saja, mayoritas lebih memilih untuk tidak mengomentari masalah ini karena dapat membuat mereka mendapat masalah.

"Berdengung." Sebuah jalan setapak kuno membentang dari kejauhan dan menurun di samping danau. Seorang pria berjalan turun, berdiri di sana seolah-olah dia berada di bawah perlindungan seribu orang bijak.

"Shen Guzhan …" Seorang penonton menjadi terkejut.

Shen Guzhan melihat sekeliling dan akhirnya menyadari kelompok Li Qiye. Dia mengatakan kepada orang banyak: "Lingzhi ini milik saya."

Peringatan ini secara alami membuat kerumunan seperti badai. 

"Oh, pernyataan yang sangat berani." Banteng itu memandang pria itu dan tertawa: "Benar-benar dapatkan dulu sebelum membual."

"Kamu!" Ekspresi Shen Guzhan menjadi jelek, tidak menyukai penghinaan publik.

"Brother Guzhan, Anda dan saya bersama sudah lebih dari cukup." Suara yang jelas terdengar.

"Mendering!" Seorang pengendara pedang wanita mendarat di sebelah Shen Guzhan.

"Flying Sword Marvel!" Orang-orang secara alami mengenalinya.

Dia terkenal dengan kultivasinya tetapi yang terpenting, dia adalah saudara ipar Luminous Master. Ini cukup untuk menghalangi siapa pun.

Dia mendengus setelah melihat kelompok Li Qiye, masih menyimpan dendam. Ini bukan waktu yang tepat untuk bertindak.

"Ayo pergi!" Keduanya berteriak pada saat bersamaan dan memasuki danau.

Mereka menghilang saat menyentuh air dan muncul lagi di detik berikutnya.

"Ledakan!" Shen Guzhan dilindungi oleh banyak dao saat dia berjalan di jalan kuno. Flying Sword Marvel memiliki ribuan pedang ilahi yang melayang di sekelilingnya.

Satu fokus pada pelanggaran; pertahanan lainnya. Mereka dengan cepat berhasil melewati dimensi pertama.

"Gemuruh!" Keduanya berhasil mencapai dimensi kedua dengan keilahian yang tak tersentuh, menerobos segalanya seolah-olah itu adalah cabang kering. Bahaya di sini tidak cukup untuk menghalangi jalan mereka.

"Sangat kuat." Para penonton pun memuji.

"Jadi, Prodigy Bermata Tiga dan Kaisar Spiritheart adalah satu tim, lalu kita memiliki Shen Guzhan dan Flying Sword Marvel, siapa yang akan menjadi yang pertama mendapatkan lingzhi?" Seseorang bergumam.

"Siapa tahu? Prodigy bermata tiga dan Kaisar Spiritheart hampir berada di dimensi kesembilan sekarang. " Seorang leluhur yang datang lebih awal mengungkapkan.

"Suara mendesing!" Sebuah kapal emas tiba dan menyela diskusi.

Kapal dari Metalkin Divine Court. Seorang ahli menjadi terkejut.

Dua kekuatan militer turun dari atas. Mereka jelas-jelas elit, terbukti dari aura ganas mereka. Seolah-olah mereka baru saja tiba di sini dari medan perang yang sulit.

"Legiun pengadilan yang tidak terkendali." Orang-orang menarik napas dalam-dalam.

"Saya mendengar bahwa legiun ini berada pada level yang sama dengan Legiun Binatang Suci. Mereka tidak memiliki banyak orang tetapi mampu berperang melawan musuh tingkat kekaisaran. " Banyak yang mundur setelah merasakan haus darah mereka.

Dua orang keluar dari kapal – seorang pria berusia di atas tiga puluh tahun dan seorang pria tua yang mengenakan jubah pelayan tetapi lambang resmi.

"Dewa Pedang Semi, kakak senior Dewa Perang Metalkin." Seseorang mengenali pria paruh baya itu.

"Orang lain adalah hamba Dewa Perang Metalkin yang menyaksikan dia tumbuh, dia adalah perdana menteri pengadilan saat ini." Yang lain menambahkan.

"Jadi pasukan mereka ada di sini." Satu kata lagi.

"Permaisuri Naga Violet membawa pasukannya ke sini jadi masuk akal jika Dewa Perang Metalkin juga memanggil pasukannya sendiri." Seorang ahli berkomentar.