Emperors Domination – Chapter 3039

shadow

Emperors Domination – Chapter 3039

Chapter 3039: Persaingan

Konyol! Perdana menteri berkata dengan dingin: "Pakta pernikahan antara sekte besar kita tidak bisa dipatahkan oleh sekelompok bajingan!"

Dia sangat kesal karena dialah yang pergi untuk mengusulkan ini ke Taman Tuhan. Di matanya, Kaisar Spiritheart akan menjadi nyonya istana di masa depan. Dengan demikian, Li Qiye dan komentar banteng tidak diterima dengan baik olehnya.

"Hahaha, kita akan lihat tentang itu." Banteng itu tertawa, siap membuat kekacauan di dunia. Itu akan melakukan sesuatu bahkan jika Li Qiye tidak peduli tentang asmara ini hanya untuk membuat marah pengadilan.

"Hmph!" Kilatan dingin melintas di mata perdana menteri. Dia menganggap setiap upaya untuk memutuskan pernikahan ini tidak bisa dimaafkan dan akan menghancurkan mereka terlepas dari siapa mereka.

"Ledakan!" Untuk sementara, jalan setapak yang dikelilingi pedang telah sampai ke tengah danau.

"Flying Sword Marvel dan Shen Guzhan juga telah menembus dimensi kesembilan. Dua lainnya membuang banyak waktu. " Seorang penonton berteriak keheranan.

Ini membuat situasinya jauh lebih menarik. Keajaiban dan kaisar adalah yang pertama sampai di sini tetapi mereka hanya bertahan tanpa mengambil tindakan.

Sekarang, saingan mereka berhasil sampai di sini, menghasilkan persaingan yang ketat. Keempatnya berdiri berseberangan, siap bertarung.

"Rekan Taois Bermata Tiga, kami ingin lingzhi ini." Shen Guzhan tertawa dan menyatakan.

"Hah, benarkah sekarang?" Keajaiban tidak pernah takut pada siapa pun. Dia sendiri adalah orang yang sombong dan berkata: "Lingzhi ini sudah menjadi milik kita."

"Hmph." Flying Sword Marvel mendengus menjawab: "Kami berdua bisa menghancurkanmu dalam hal kekuatan." Dia tampak sangat angkuh membuat pernyataan ini. 

Meskipun demikian, ini cukup masuk akal. Keduanya memang lebih kuat dari keajaiban dan kaisar.

"Ledakan!" Tiba-tiba, pedang besar menembus kain spasial. Pendatang baru ini jelas Dewa Pedang Semi. Dia masuk, terlihat seperti dia tidak terkalahkan.

"Dao Brother." Mata Shen Guzhan menjadi serius.

"Maafkan saya, saya harus mengambil beberapa lingzhi tingkat abadi ini." Dia terdengar sopan tetapi tidak meninggalkan ruang untuk penolakan.

"Dao Brother, yang paling mampu adalah yang paling pantas." Guzhan terkekeh, tampak percaya diri.

Dia juga tidak bungkuk dibandingkan dengan dewa pedang. Perbatasan Tuhannya seharusnya tidak lebih lemah dari pengadilan ilahi.

Lingzhi bukan milik siapa pun kecuali kita! Keajaiban itu mendengus, bahkan lebih sombong dari Guzhan.

Dia tidak sekuat yang lain tetapi nadanya tetap lebih agresif karena hubungannya dengan nenek moyang. Hanya ini saja yang membuat semua orang waspada padanya.

Bahkan jika dia menyinggung perasaan mereka, mereka tidak bisa berbuat banyak dan pasti tidak bisa membunuhnya. Tidak ada yang bisa menangani Luminous Master yang pendendam.

Dengan demikian, ketiganya mulai menatap Prodigy Bermata Tiga dan Kaisar Spiritheart, duo terlemah dari tiga kubu.

"Tidak terlihat bagus untuk mereka berdua." Para master di luar tahu tingkat kekuatan umum di sini.

Keajaiban memiliki bakat yang tak tertandingi tetapi juga yang termuda. Kultivasi dan pengalamannya lebih rendah dari para senior ini.

"Yang Mulia, bantu aku. Taman Tuhan akan memiliki sepotong lingzhi juga. " Dewa Pedang Semi memandang Kaisar Spiritheart dan meminta. Dia ingin memutuskan aliansi ini dan tidak membuang waktu langsung ke intinya.

Semua mata tertuju pada Spiritheart sekarang. Ingat, dia adalah tunangan Dewa Perang Metalkin sementara Dewa Pedang Semi adalah kakak seniornya. Dewa pedang bisa mewakili istana.

Namun, orang-orang bersimpati dengan situasi sulitnya. Meninggalkan rekan satu tim pada momen penting ini juga tidak mudah.

"Terima kasih, Dewa Pedang, tapi kami melihat lingzhi ini bersama-sama. Aku akan menepati janjiku dengannya. " Kaisar dengan tenang berkata sambil menggelengkan kepalanya.

Ini membuat bersemangat beberapa orang. Mereka mulai memikirkan apa yang dikatakan Li Qiye dan banteng tadi.

"Sangat menarik." Seorang leluhur bergumam, bisa melihat badai di masa depan.

"Lihat itu, kura-kura kecil? Sudah kubilang, kedua junior itu pasangan yang serasi. " Banteng itu menertawakan perdana menteri.

Perdana menteri berusaha sekuat tenaga untuk menahan amarahnya. Meskipun keduanya mungkin tidak memiliki apa-apa, ini bukanlah perkembangan yang baik untuk istana dewa mereka. Satu langkah salah dan mereka mungkin akan kehilangan banyak wajah.

"Baiklah, biarkan ini diputuskan dengan keahlian." Dewa pedang tidak menjadi marah dan fokus pada Keajaiban Mata Tiga.

Dia jelas berniat membunuh pemuda ini hari ini, berpikir bahwa pria itu mungkin benih perselisihan. Membunuhnya sekarang akan membuat dewa pedang itu tenang.

"Seseorang menggunakan kepalanya sekarang." Banteng itu langsung tahu dan tertawa, sama dengan Li Qiye.

Holyfrost memperhatikan senyum Li Qiye dan mengasihani calon korbannya.

"Kedengarannya bagus. Seperti yang saya katakan sebelumnya, semoga orang yang paling mampu menang. " Shen Guzhan tersenyum.

"Ini sebagus milik kita." Keajaiban tidak meninggalkan kelonggaran, tidak seperti Shen Guzhan.

"Kita lihat saja nanti." Keajaiban tampak sangat percaya diri, siap untuk mendominasi lawan-lawannya meskipun menjadi yang terlemah di sini.

Dia menatap lurus ke arah dewa pedang – cukup untuk mengungkapkan niatnya mengambil lingzhi dan kecantikannya. Dia tidak lagi peduli tentang menentang pengadilan dewa atau Dewa Perang Metalkin.

Dia saat ini berada di sisinya dan memilih untuk bertarung dengannya. Jadi, ini memberinya cukup keberanian untuk tanpa rasa takut menghadapi siapa pun di dunia!

"Tunjukkan apa yang kamu punya." Dewa pedang berkata dengan dingin yang mendasari.

Mari kita mulai. Shen Guzhan tidak bisa menunggu karena kelompoknya memiliki peluang menang tertinggi.

Ingatkan dia. Li Qiye tersenyum dan memberi tahu banteng itu.

"Bocah, ingat, lingzhi ini sekarang memiliki kesadarannya sendiri jadi kamu hanya memiliki satu kesempatan sebelum mulai berlari. Jika Anda tidak langsung mengambilnya, Anda tidak akan pernah bisa mengejar lagi. " Banteng itu dengan keras berteriak pada anak ajaib itu.

Yang lain juga mendengarnya dan bertukar pandang.

"Terima kasih, Senior. Saya mengerti." Keajaiban menanggapi dan juga melihat Li Qiye di sekitar. Dia menjadi lebih percaya diri.