Emperors Domination – Chapter 304 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 304 | Baca Novel Online

Cemerlang Kerajaan Kuno Bukan Apa-Apa

Meskipun hidupnya berada di tangan orang lain, Gui Fushu masih begitu sombong. Hal ini membuat marah banyak siswa, terutama mereka yang berasal dari Aula Grand Era. Namun, setelah memikirkan dukungannya, mereka hanya bisa menghela nafas tanpa daya. Pada saat ini, keputusan yang cerdas adalah mengampuni Gui Fushu. Pada akhirnya, Li Qiye sudah mengalahkannya dan memenangkan beberapa reputasi. Membebaskannya dan tidak menjadi musuh dengan Kerajaan Kuno adalah pilihan yang paling bijaksana.

Seorang siswa Grand Era berbicara: “Saudara Li, lebih baik bersikap ramah, itu hanya sebuah tiang.” Dia menyediakan tangga untuk Li Qiye untuk mundur dengan mudah. ‹‹

Karena Li Qiye memenangkan kehormatan untuk Aula Era Grand, mereka sangat bersatu pada saat ini. Semua orang tahu bahwa Li Qiye mengendarai harimau, jadi sulit untuk turun tanpa kehilangan muka. Jika dia membunuh Gui Fushu, maka Zu Huangwu akan membunuhnya dengan kejam. Untuk memberinya jalan keluar yang mudah, siswa-siswa Era Grand dengan cepat memohon dan berharap bahwa dia dan Chi Xiaodie dapat melarikan diri tanpa cedera dari kekacauan ini.

Seorang siswa Grand Era lainnya mencoba meyakinkannya: “Itu benar! Senior Li, semua orang hanya berdebat, jadi mengapa ada kebutuhan untuk bertarung sampai mati? “Mereka mencoba menyelamatkan Li Qiye dari beberapa wajah.

Tapi kemudian, seorang siswa Era Zenith menyeringai dan berkomentar:” Haha , sekelompok petani rendahan masih tahu bagaimana bekerja bersama untuk menemukan jalan keluar yang mudah. ‹‹”

Siswa-siswa Era Grand marah dengan komentar ini, tetapi mereka menahan kemarahan ini dan masih mencoba membujuk Li Qiye. Bagi mereka, hal terpenting adalah melindungi Li Qiye dan mengeluarkannya dengan aman.

Anak Hebat Yao Guang memandang Li Qiye dan dengan jijik berbicara: “Kesabaran saya terbatas.”

Gui Fushu mendengarkan murid-murid Era Hebat yang berusaha meyakinkan Li Qiye. Meskipun hidupnya berada dalam genggaman Li Qiye, dia tidak lagi takut; dia mulai mengejek: Haha, kamu akhirnya mencari tangga untuk turun sekarang? Sangat terlambat! Binatang kecil, saat ini, sudah waktunya bagimu untuk meminta maaf padaku! “

” Hanya denganmu? Hanya dengan Kerajaan Kuno yang Cemerlang? Bagaimana dengan itu? “Li Qiye dengan santai tersenyum:” Tidak menyebutkan Anak Hebat ini apa pun Yao Guang, bahkan jika leluhurmu datang secara pribadi, aku masih akan membunuhmu! “

” Boom! “Sembilan matahari melonjak dan sinar matahari yang halus menutupi langit dan bumi.

“Tidak !!” Saat dia dibakar, dia tidak bisa percaya bahwa ini benar-benar terjadi dan menjerit. Bahkan dengan kakak laki-lakinya di sini, Li Qiye masih membunuhnya!

Setelah teriakan nyaring ini, Gui Fushu menjadi abu segera setelah abu terbang dari tangan Li Qiye – bahkan tidak meninggalkan mayat. Sembilan matahari membakar dia dengan kejam; bahkan surga akan dibakar, apalagi mayat yang mati.

Pada saat ini, semua orang membeku. Zu Huangwu secara pribadi datang dengan Kerajaan Kuno sebagai dukungannya, tetapi dia masih tidak bisa menyelamatkan Gui Fushu. Li Qiye dengan mudah membakar dia menjadi abu di depan semua orang.

Ini adalah tindakan yang sangat mendominasi. Sebelumnya, kesombongan yang ditunjukkan Gui Fushu tidak sebanding dengan koin dibandingkan dengan Li Qiye. Li Qiye tidak peduli pada Zu Huangwu atau Kerajaan Kuno bahkan setelah ancaman Anak Hebat di depan semua orang. Ini adalah tamparan bagi wajah untuk Zu Huangwu dan Kerajaan Kuno!

Pada saat ini, banyak orang masih kaget sementara murid-murid Era Zenith tidak bisa menahan diri untuk tidak menjadi heran.

< > “Kamu ingin mati!” Energi darah Zu Huangwu tiba-tiba memenuhi langit. Cahaya ilahi setajam pedang dan hukum universal mulai berdering di bawah satu telapak tangannya. Telapak tangan yang satu ini kemudian ditekan dari atas dan mampu menindas bahkan raja!

“Omm–” Sepuluh ribu mil menjadi beku. Hujan es seperti pedang abadi tiba-tiba muncul. Hanya dalam sedetik, pilar gletser raksasa menusuk keluar dari bumi. Pilar es seperti pedang yang membawa energi pedang yang kuat menghentikan telapak tangan raksasa Zu Huangwu.

Suara yang menyenangkan terdengar: “Jadi? Zu Huangwu, hanya Kerajaan Kunomu yang bisa menggertak orang, tetapi orang lain tidak bisa membalas? Seorang gadis melangkah maju sambil mengayunkan kipas kertasnya. Itu adalah seorang gadis yang berpakaian seperti laki-laki, seorang gadis dengan aura menawan yang merayu hati banyak gadis. Siapa lagi yang bisa melakukannya selain Bing Yuxia?

Penampilannya yang mendadak dan melakukan aksi untuk menghentikan Zu Huangyu menyebabkan banyak siswa saling memandang.

Bing Yuxia – keturunan dari Istana Bulu Es. Meskipun Istana Bulu Es selalu menjaga jarak dan kerendahan hati, tidak ada yang berani memandang rendahnya.

Li Qiye meliriknya dan dengan tenang berkata, “Gadis Kecil, ini tidak ada hubungannya denganmu . Jika orang lain ingin membuat masalah bagi saya, maka saya secara pribadi akan mematahkan tulang mereka. “

Bing Yuxia memelototinya saat dia menutup kipasnya untuk melangkah ke Panggung Arbiter Naga dengan bantalan pencuri jiwa , lalu dia berkata, Siapa bilang aku ingin membantumu? Saya hanya ingin menantang Kerajaan Kuno yang Cemerlang, tidak lebih dari itu! “

” Nona Bing, Anda mungkin ingin memikirkannya kembali! “Mata Zu Huangwu mengeluarkan kilau ilahi yang menakutkan seolah-olah itu bisa melahap gunung dan sungai. Bahkan musuh-musuhnya tidak punya pilihan selain mengakui udaranya yang menakjubkan.

Bing Yuxia menjatuhkan kipasnya ke telapak tangannya dan dengan bebas berkata: “Zu Huangwu, apa yang harus aku pikirkan !? Semua orang mengatakan bahwa Anda mengolah seni dari dua kaisar. Hari ini, saya ingin melihat bagaimana Anda menggabungkan mereka. Saya ingin melihat apakah seni kaisar Anda tidak terkalahkan, atau apakah Segel Pemotongan Surga saya lebih baik! [3. Segel di sini adalah tangan / kepalan / telapak tangan, bukan segel jimat.]

Bing Yuxia menantang Zu Huangwu menyebabkan banyak orang saling memandang dengan takjub. Namun, memikirkannya lagi, Kota Seratus Timur tidak hanya memiliki Zu Huangwu, Ba Xia, dan Hu Yue. Mengenai ketenaran, ketiganya adalah yang paling bergengsi, dan sering menyebabkan orang lain menjadi pucat setelah mendengar nama mereka. Beberapa orang merasa bahwa dunia ini akan menjadi panggung mereka di masa depan.

Namun pada kenyataannya, bagaimana mungkin Bing Yuxia menjadi lebih lemah dari mereka! Tiga yang disebutkan sebelumnya selalu sombong dan tidak menempatkan orang di mata mereka. Mereka menantang banyak orang genius untuk memamerkan kekuatan mereka. Hari ini, Bing Yuxia yang ingin mengalahkan mereka bukanlah masalah yang mengejutkan.

Seperti yang dikatakan Bing Yuxia, apakah Kerajaan Kuno yang Cemerlang adalah satu-satunya pelaku intimidasi di Kota Seratus Timur? Dan apakah tidak ada orang lain yang diizinkan menggertak mereka kembali?

Siswa-siswa Era Suci juga diam. Meskipun Bing Yuxia bergabung dengan Aula Era Idle, kekuatan dan gayanya melebihi banyak jenius Era Suci.

Zu Huangwu tidak takut akan tantangan dan berkata: “Baik, aku ingin melihat seberapa hebatnya Ice Seal Pemotongan Surga dari Feather Palace! Dia menjadi serius ketika energi darahnya melonjak tinggi seperti naga sejati. Dia mengambil satu langkah ke depan dan bintang-bintang mulai bergerak. Bumi mulai bergetar seolah-olah binatang suci sedang bangkit. Auranya yang perkasa menyebabkan banyak murid menggigil.

“Bang bang bang!” Langit dan bumi mulai bergetar. Pada awalnya, semua orang berpikir bahwa Zu Huangwu kuat ke titik di mana ia dapat menyebabkan gemetar, tetapi goncangan menjadi lebih dan lebih parah.

Boom! Ledakan! Boom! 

Bumi retak, dan bahkan Dragon Arbiter Stage mulai terpecah saat celah besar muncul di hadapan semua orang. Banyak siswa menyaksikan pemandangan mengerikan ini di mana banyak gunung dan kuil kuno di Heavenly Dao Academy mulai runtuh.

“Apa yang terjadi !?” Pada saat ini, banyak siswa yang ketakutan ketika mereka terbang tinggi untuk menghindari keretakan bumi yang tiba-tiba!

“Clanggk!” Tiba-tiba, sebuah suara bel yang jelas keluar dari seluruh langit dan bumi ini. Lampu abadi yang tak terhitung jumlahnya didorong ke atas dari wilayah tak berujung akademi. Hanya dalam sedetik, banyak grand dao hukum universal sebesar bintang-bintang mengunci bumi dan menekan perubahan di bawah tanah untuk menghentikan bencana ini.

Tanpa ragu, sementara langit dan bumi runtuh, dao tertinggi fondasi di bawah akademi menekan perubahan mendadak ini.

“Apa yang terjadi?” Banyak siswa yang kaget, terutama mereka yang memiliki kultivasi yang lebih lemah dari Aula Era Grand dan Aula Era Idle; mereka merasa hari kiamat sudah dekat.

Mata banyak siswa Sacred Era menjadi mendalam seolah-olah mereka telah memahami sesuatu. Master Hall Era Suci mengatakan dengan nada serius: “Kembali ke aula Anda, yang terbaik adalah tidak pergi keluar untuk saat ini.” Beberapa siswa melihat ketua balai, ingin mencari tahu apa yang terjadi, tetapi ketua balai tidak mengatakan apa-apa dan menyuruh para siswa untuk kembali ke aula mereka. Zu Huangwu memelototi Bing Yuxia, lalu Li Qiye. Dia tidak lagi ingin berkelahi dan berbalik untuk pergi. Bing Yuxia kemudian bergumam: “Sudah hampir waktunya.” jernih dari apa yang terjadi. Li Qiye juga berencana untuk pergi, tetapi Master Aula Era Suci datang kepadanya dan berkata: “Li Noble muda, leluhur ingin bertemu denganmu.” Li Qiye menatapnya dan berkata kepada Chi Xiaodie: kembalilah dulu, aku akan segera kembali. Master Hall Era Suci membawa Li Qiye jauh ke dalam akademi. Tempat ini terpisah dari wilayah lima aula, dan hanya karakter hebat dari akademi yang bisa masuk. Di dalam sebuah aula kuno, Li Qiye melihat Old Daoist Peng dari Everlasting Courtyard. Terlepas dari penampilannya yang tidak terurus, dia termasuk nenek moyang akademi. Master Balai Era Suci membawa Li Qiye ke sini, lalu ia membungkuk dan pergi dengan diam-diam. Taois Tua Peng memandang Li Qiye, menggelengkan kepalanya, lalu berkata segera: “Aku khawatir Dewa Alam tidak akan berhasil.” Li Qiye menyipitkan matanya dan bertanya: “Apa maksudmu? Adalah masa hidupnya> Old Daoist Peng berkata dengan pandangan bermartabat: “Ini bukan karena kurangnya umur>