Emperors Domination – Chapter 3040

shadow

Emperors Domination – Chapter 3040

Chapter 3040: Memilih Strategi

Ini adalah versi yang sudah diedit. Di bawah ini adalah versi literal hanya untuk perbandingan.

Mari kita mulai. Dewa Pedang Semi menatap tajam ke Tiga Mata Prodigy dan berkata dengan dingin dengan kilatan pembunuh berkedip di matanya.

Prodigy bermata tiga dan Kaisar Sejati Spiritheart saling bertukar pandangan, langsung mencapai pemahaman bersama tanpa perlu berbicara.

Mata Dewa Pedang Semi menjadi lebih dingin saat melihat keduanya; niat membunuhnya menjadi lebih kuat.

Menurutnya, Prodigy bermata tiga pasti mati. Dia tidak akan pernah membiarkan pemuda meninggalkan tempat ini hidup-hidup.

"Mati!" Dalam hitungan detik ini, Duo itu berteriak serempak dan bergerak.

Spiritheart Emperor selangkah lebih maju dari Three-eyed Prodigy. Sayap emas di belakangnya menyebar sambil mengeluarkan suara – setiap bulu menyerupai pedang emas.

Sayapnya memiliki denyut keemasan seolah-olah sejuta pedang tergantung di sana. Sinar itu mengaktifkan niat pedangnya dan dalam sekejap mata, seluruh dunia tampaknya diliputi oleh kekuatan mereka.

“Kamu akan jatuh!” Kaisar Sejati Spiritheart berteriak saat sayapnya menebas vertikal ke arah dewa pedang. Seorang kaisar tujuh istana seperti dia tidak bungkuk. [1]

"Mendering!" Kedua sayap itu menebas seperti dua pedang – mampu memutuskan langit dan membelah grand dao dan kekacauan primordial.

Dia juga memancarkan aura imperialnya, menghasilkan ledakan yang keras. Aura mengepul seperti tsunami dan berkumpul di sekitar dua pedang, menyebabkan mereka menjadi lebih gemilang dan mendominasi.

Dewa pedang mendengus menanggapi, jelas tidak terkesan.

"Mendering!" Dia mengaktifkan dao pedangnya yang agung. Dia hanya memegang gagang pedang tetapi semua orang merasa seolah-olah dia sedang mencengkeram seluruh dunia.

Satu tebasan menembus langit dan memutuskan sepuluh arah, dengan mudah menyegel semuanya dan tidak membiarkan orang lain mengambil setengah langkah ke depan.

"Ledakan!" Pedang emasnya menghantam pedang besarnya namun nyaris tidak digerakkan. Gerakannya yang mampu memotong matahari, bulan, dan bintang tidak bisa menembus segel pertahanannya.

"Ledakan!" Dia kemudian membalas dengan mengerahkan tekanan ke depan setelah berhasil menangkis.

Semua orang merasakan langit menjadi gelap dengan turunnya pedangnya. Seolah-olah seluruh kubah langit jatuh – perasaan tercekik total.

"Ledakan!" Dia memblokir serangannya tetapi pedang emasnya hancur, memaksanya untuk terhuyung mundur.

Namun, dia tidak akan kalah dengan mudah dan melompat ke langit. Sayap kirinya beringsut ke depan seperti perisai emas yang besar dan tebal dan menghantam tepat ke arah pedang dewa pedang.

Sementara itu, sayap kanannya yang seperti pisau mulai berputar.

"Mendering! Mendering! Mendering!" Pusaran emas segera muncul di langit saat pedangnya menciptakan badai yang berbahaya. Mereka kemudian memotong tanpa menunjukkan belas kasihan seperti gelombang pasang yang tak berujung.

"Gemuruh!" Perisai dan tebasannya menghantam pedangnya tanpa henti, berhasil mengguncang pedang penghancur dunia ini.

"Ledakan!" Dia juga mengaktifkan dua belas istananya, tujuh di antaranya telah menyala.

Esensi duniawi, kekuatan, dan grand dao diserap oleh istana-istana yang cerah ini dan dipindahkan ke sayap emasnya.

Perisai dan pedang memancarkan cahaya cemerlang dan tidak menunjukkan belas kasihan dalam serangan mereka.

"Gemuruh!" Bahkan seseorang yang sekuat dia tidak bisa menahan diri untuk mundur beberapa langkah.

“Itu adalah Kaisar Sejati untukmu, memiliki kelebihan yang tidak tersedia untuk Dewa Sejati.” Banyak yang memuji setelah melihat pemandangan ini.

"Makan ini!" Dewa pedang meraung setelah diguncang.

"Ledakan!" Dia mengambil satu langkah ke depan dan tampaknya menghancurkan dunia.

"Mendering!" Tebasan lain muncul dan menghancurkan langit dan bumi sebelum menghancurkan cakrawala.

Garis miring vertikal ini menyebabkan ledakan keras sebelum benar-benar tiba. Ruang seketika hancur di bawah kecemerlangannya.

"Sangat kuat." Banyak orang di tepi danau menarik napas dalam-dalam, berpikir bahwa tebasan ini dapat membunuh seorang kaisar.

"Ledakan!" Dunia bergetar dengan ombak yang menjulang tinggi yang memancar sejak tebasan hampir menembus danau seluruhnya.

Dia mengalami kesulitan menahan tebasan ini dan terhuyung mundur lagi, merasakan energi batinnya bergejolak.

Dia tidak diragukan lagi lebih lemah darinya dalam hal kekuatan.

"Mati!" Dia melompat lagi dengan pedang di tangan. Kedua sayapnya berubah menjadi dua pedang untuk tebasan ganda. Ini akhirnya menjadi serangan bercabang tiga.

"Datang!" Dia memutar tubuhnya seperti tornado sebelum menusukkan pedangnya lurus ke depan.

Pertempuran berkecamuk. Meskipun lebih kuat, dia masih membutuhkan lebih dari beberapa gerakan untuk menjatuhkannya.

Sementara itu, sosok Prodigy Bermata Tiga melintas saat dia bergegas menuju lingzhi.

Kecepatannya sangat cepat, tampaknya melintasi tiga ribu dunia dalam sepersekian detik dan langsung muncul di hadapan lingzhi.

“Anda membutuhkan izin kami dulu!” Flying Sword Marvel dan Shen Guzhan berteriak.

Mereka menyerang pemuda secara serempak, satu dari kiri dan satu dari kanan.

"Ledakan!" Shen Guzhan menggunakan gerakan yang mengguncang dunia – domain telapak tangan tertinggi.

Domain ini memiliki restu para dewa dan kaisar. Sepertinya orang bijak yang tak terkalahkan ini menyerang Prodigy Bermata Tiga dengan serangan telapak tangan.

Seseorang bisa langsung mendengar auman grand dao di bawah tekanan makhluk-makhluk agung ini. Tidak butuh waktu lama sebelum grand dao Tiga Mata Prodigy ditekan oleh Shen Guzhan.

"Mendering!" Sebuah himne pedang bergema dengan bergabungnya Flying Sword Marvel. Segudang pedang terbang ke langit dan menyerang Tiga Mata Prodigy dalam bentuk domain pedang

"Ini tidak terlihat bagus." Seorang leluhur berteriak. Semua orang bisa melihat bahwa Anak Hilang Bermata Tiga tidak cocok dengan keduanya.

Selanjutnya, sosok Prodigy Bermata Tiga tersentak sedikit seolah-olah dia melakukan langkah yang salah.

"Gemuruh!" Ledakan bergema di seluruh area. Seluruh dunia sepertinya bergetar.

Setelah langkah yang tampaknya salah dari Prodigy Mata Tiga ini, mata air lava tiba-tiba menyembur ke depan seperti letusan. Gelombang lahar seperti tsunami menerjang kedua penyerang tersebut.

"Zzz." Lava yang mengalir ke langit langsung membakar kain spasial.

Hal yang paling menakutkan bukanlah lava yang bergelombang itu sendiri. "Raa!" Seseorang bisa mendengar sesuatu yang mirip dengan raungan naga.

Naga raksasa yang berapi-api juga bergegas keluar dari mata air tersebut, mengangkat cakarnya dan membidik langsung ke Shen Guzhan dan Flying Sword Marvel.

Ini adalah manifestasi dari api asli yang berasal dari nenek moyang yang terkumpul di mata air lava ini setelah jutaan tahun.

"Poof!" Seluruh dunia terperangkap dalam lautan api. "Zzz." Bahkan ruang angkasa mulai terbakar ke dalam kehampaan.

"Mengaktifkan!" Ekspresi keduanya menjadi masam setelah melihat api sejati ini mampu membakar segalanya.

Mereka berhenti menyerang Prodigy Bermata Tiga dan beralih ke mode bertahan. Perbatasan ilahi muncul di langit; yang lain memilih untuk menggunakan segudang pedangnya sebagai perlindungan untuk menghentikan api sejati yang masuk.

"Terima kasih!" Prodigy bermata tiga tertawa dan mulai bergerak dengan cara yang aneh namun ajaib. Dia melewati lahar di bawahnya dan langsung muncul di depan lingzhi.

Dia dengan jelas melihat melalui misteri lava ini atau dia tidak akan bisa melompati dan bahkan memanfaatkannya untuk menghentikan musuh-musuhnya.

"Berdengung." Lingzhi merasakan bahaya saat dia mendekat dan langsung mengebor ke lahar dengan kecepatan ekstrim.

"Berhenti!" Matanya menjadi cerah dan memuntahkan hukum tak terbatas yang menutup area tersebut, memaksa lingzhi untuk berhenti.

Dia meraih dan mencabutnya sepenuhnya sebelum memasukkannya ke dalam kotak harta karun yang disiapkan dengan hati-hati.

Ini semua adalah bagian dari rencananya – dari keduanya bergabung dan memanfaatkan lava hingga menjebak lingzhi.

Tidak buruk, bocah nakal itu punya beberapa skema. Banyak yang mulai memuji setelah melihat Anak Hilang Bermata Tiga menggunakan lingzhi dengan cara yang sangat terampil tanpa mempertaruhkan nyawanya.

Catatan: Bab ini diterjemahkan hampir kata demi kata tanpa pengeditan agar mudah dibaca. Baca catatan terjemahan untuk alasannya.

"Mulai." Pada saat ini, Dewa Langit Semi-pedang menatap dengan hati-hati ke Tiga Mata Prodigy dan berkata dengan dingin. Kilatan pembunuh melintas di matanya.

Pada saat ini, Prodigy Bermata Tiga dan Kaisar Sejati Spiritheart saling menatap. Dalam sekejap mata ini, keduanya memiliki pemahaman implisit. Mereka tidak perlu bicara.

Sambil melihat ke Tiga Mata Prodigy dan Kaisar Sejati Spiritheart, mata Dewa Langit Pedang Semi semakin dingin, niat membunuhnya menjadi lebih padat.

Pada saat ini, menurut pendapat Dewa Langit Semi-pedang, Keajaiban Mata Tiga pasti mati. Dia tidak akan pernah membiarkan Prodigy Bermata Tiga meninggalkan tempat ini hidup-hidup.

"Mati!" Dalam sepersekian detik ini, Prodigy Bermata Tiga dan Kaisar Sejati Spiritheart berteriak serempak dan sosok mereka bersinar.

Kaisar Sejati Spiritheart selangkah lebih maju dari Prodigy Bermata Tiga. Sayap di belakangnya menyebar. Orang bisa mendengar suara dentingan saat sayap emas di belakangnya terbuka; setiap bulu menyerupai pedang emas.

Sayap Spiritheart True Emperor menyebar dan memiliki denyut keemasan. Kedua sayap itu sepertinya memiliki sejuta pedang yang tergantung di sana. Ketika bulu-bulu itu memancarkan cahaya keemasan, niat pedang semakin meningkat. Dalam sekejap mata, seluruh dunia tampaknya diliputi oleh sejuta pedang dewa.

"Mati!" Kaisar Sejati Spiritheart berteriak. Sayapnya menebas lurus ke bawah pada Dewa Langit Pedang Semi.

Kaisar Sejati Spiritheart adalah Kaisar Sejati tujuh istana jadi dia tidak lemah sama sekali.

"Mendering!" Kedua sayap menebas dengan suara dentingan seperti dua pedang yang menebas dengan ketajaman yang tinggi – mampu memotong matahari, bulan, dan bintang-bintang bersama dengan membelah grand dao dan kekacauan primordial.

Pada saat yang sama, Kaisar Sejati Spiritheart memancarkan aura Kaisar Sejati. Orang bisa mendengar ledakan keras. Aura Kaisar Sejati ini mengepul seperti tsunami. Aura Kaisar Sejati yang kuat berkumpul di dua pedang emas, menyebabkan mereka menjadi lebih gemilang dan mendominasi.

Dewa Surgawi setengah pedang mendengus menanggapi dua pedang dari Kaisar Sejati Spiritheart.

"Mendering!" Sebuah suara bergema; pedang dao itu agung. Dia hanya memegang pedang tetapi semua orang merasa seolah-olah dia sedang mencengkeram seluruh dunia.

Satu tebasan menembus langit dan memutuskan sepuluh arah. Ketika tebasan Dewa Langit Semi-pedang keluar, itu dengan mudah menyegel semuanya, tidak membiarkan orang lain mengambil setengah langkah ke depan.

"Ledakan!" Dalam sepersekian detik ini, pedang emas Kaisar Sejati Spiritheart menghantam pedang besar Dewa Langit Pedang Semi dan nyaris tidak menggerakkannya.

Pedang yang mampu memotong matahari, bulan, dan bintang tidak bisa menembus segel Dewa Langit Semi-pedang.

"Ledakan!" Suara keras bergema. Ketika pedang emas Kaisar Sejati Spiritheart dihentikan, pedang besar Dewa Surgawi Pedang Semi bergerak dan menekan dalam sekejap mata.

Ketika pedang besar Dewa Langit Semi-pedang datang menekan, semua orang merasakan langit menjadi gelap. Pedang yang menekan ini terasa seperti seluruh kubah langit jatuh, membuatnya sulit untuk bernapas.

"Ledakan!" Kaisar Sejati Spiritheart menghadapi serangan Dewa Langit Pedang Semi. Pedang emasnya roboh dan dia terhuyung mundur beberapa langkah.

Namun, Kaisar Sejati Spiritheart tidak akan kalah dengan mudah. Dia melompat dan dalam sekejap mata, sayap kirinya ditarik ke depan seperti perisai emas besar dan tebal yang menghantam lurus ke pedang raksasa Dewa Surgawi Semi-pedang.

Pada saat yang sama, sayap kanan Kaisar Sejati Spiritheart dalam bentuk sejuta pedang emas diputar.

"Mendering! Mendering! Mendering!" Pusaran emas segera muncul di langit. Jutaan pedang emas tampaknya menciptakan badai yang berbahaya. Selanjutnya, jutaan pedang emas langsung ditebas. Setiap potongan tampak seperti gelombang emas besar yang tidak menunjukkan belas kasihan.

"Gemuruh!" Ledakan keras terjadi tanpa henti. Perisai emas raksasa Spiritheart True Emperor dan gelombang dari jutaan pedang emas menghantam pedang raksasa Dewa Surgawi Pedang Semi. Gerakan itu mengguncang pedang besar yang mampu menghancurkan dunia.

"Ledakan!" Ledakan keras lainnya. Dalam sekejap mata ini, dua belas istana Kaisar Sejati Spiritheart muncul. Tujuh di antaranya telah dinyalakan.

Ketika tujuh istana menjadi terang, esensi duniawi, kekuatan, dan grand dao diserap oleh istana-istana ini dan dipindahkan ke sayap emas Kaisar Sejati Spiritheart.

Pada saat ini, perisai emas dan pedang emas seperti pasang surut memancarkan cahaya yang cemerlang. Mereka tidak menunjukkan belas kasihan dalam menyerang pedang besar Dewa Langit Pedang Semi.

"Gemuruh!" Bahkan seseorang yang sekuat Dewa Langit Semi-pedang tidak bisa menahan diri untuk mundur beberapa langkah.

Banyak yang memuji setelah melihat adegan ini: "Itu adalah Kaisar Sejati untukmu, memiliki kelebihan yang tidak tersedia untuk Dewa Sejati."

“Makan pedangku!” Semi-pedang Dewa Surgawi meraung setelah diguncang oleh Kaisar Sejati Spiritheart.

"Ledakan!" Dewa Surgawi semi-pedang mengambil satu langkah ke depan dan tampaknya menghancurkan dunia.

"Mendering!" Tebasan setengah pedang Dewa Surgawi muncul dan menghancurkan langit dan bumi kemudian menghancurkan cakrawala.

Garis miring vertikal ini telah menyebabkan ledakan keras sebelum benar-benar tiba. Tebasan itu tak terkalahkan. Dalam sekejap mata, ruang langsung hancur di bawah pedang yang berat ini.

"Sangat kuat." Banyak orang di tepi danau menarik napas dalam-dalam setelah melihat pemandangan ini. Tebasan ini benar-benar bisa membunuh Kaisar Sejati.

"Ledakan!" Dunia gemetar. Ombak yang menjulang tinggi terpancar dari danau. Seluruh danau sepertinya tertusuk seluruhnya.

Kaisar Sejati Spiritheart kesulitan menahan tebasan ini. Dia terhuyung mundur beberapa langkah; energi batinnya berputar.

Tidak ada keraguan bahwa Kaisar Sejati Spiritheart jauh lebih lemah daripada Dewa Sejati Semi-pedang dalam hal kekuatan.

"Mati!" Dia melompat lagi dengan pedang di tangan. Kedua sayap berubah menjadi dua pedang untuk potongan ganda. Serangan bercabang tiga ini mengarah langsung ke Dewa Langit Semi-pedang.

"Datang!" Semi-pedang Dewa Surgawi memutar tubuhnya sekali seperti tornado sebelum secara pribadi menyodorkan langsung ke Kaisar Sejati Spiritheart.

Dalam sepersekian detik ini, Dewa Langit Semi-pedang dan Kaisar Sejati Spiritheart bertarung dengan sengit. Meskipun Dewa Langit Semi-pedang lebih kuat dari Kaisar Sejati Spiritheart, Kaisar Sejati Spiritheart bukanlah yang lemah. Jika Dewa Langit Semi-pedang ingin mengalahkan Kaisar Sejati Spiritheart, dia akan membutuhkan lebih dari beberapa gerakan.

Sementara Kaisar Sejati Spiritheart menyerang Dewa Langit Semi-pedang, sosok Prodigy bermata Tiga melintas saat dia menuju ke lingzhi.

Kecepatannya sangat cepat, sepertinya melintasi tiga ribu dunia dalam sepersekian detik. Dia langsung berdiri di depan lingzhi.

“Anda membutuhkan izin kami dulu!” Flying Sword Marvel dan Shen Guzhan berteriak saat Three-eyed Prodigy melintasi mata air lava.

Mereka menyerang Tiga Mata Prodigy secara bersamaan, satu dari kiri dan satu dari kanan.

"Ledakan!" Ledakan keras mengguncang dunia. Shen Guzhan mulai bergerak – domain telapak tangan tertinggi.

Domain ini memiliki restu para dewa dan kaisar. Sepertinya orang bijak yang tak terkalahkan ini menyerang Prodigy Bermata Tiga dengan serangan telapak tangan.

Orang bisa langsung mendengar raungan grand dao di bawah penindasan para dewa dan kaisar. Dalam sekejap mata, grand dao Tiga Mata Prodigy tampaknya ditekan oleh Shen Guzhan.

"Mendering!" Sebuah himne pedang bergema dengan bergabungnya Flying Sword Marvel. Segudang pedang terbang ke langit. Sosoknya sedikit bergerak dan sejuta pedang menyerang Prodigy Bermata Tiga. Dalam sekejap mata ini, domain pedang berubah menjadi jaring. Sejuta pedang ingin membunuh Prodigy Bermata Tiga. [1]

"Ini tidak terlihat bagus." Seorang leluhur berteriak setelah melihat pemandangan ini. Semua orang bisa melihat bahwa Anak Hilang Bermata Tiga tidak cocok dengan keduanya.

Namun, dalam sekejap mata, sosok Prodigy Bermata Tiga tersentak sedikit seolah dia melakukan langkah yang salah.

"Gemuruh!" Ledakan menggema di sembilan langit dan sepuluh bumi. Seluruh dunia sepertinya bergetar.

Setelah langkah yang salah dari Prodigy Mata Tiga ini, mata air lava tiba-tiba menyembur ke depan, sepertinya meledak. Gelombang lava seperti tsunami menerjang Shen Guzhan dan Flying Sword Marvel.

"Zzz." Lava yang mengalir ke langit langsung membakar ruang angkasa.

Hal yang paling menakutkan juga bukanlah lava yang bergelombang. "Raa!" Seseorang bisa mendengar sesuatu yang mirip dengan raungan naga.

Saat mata air lava meletus, naga api raksasa juga melesat keluar. Ia mengangkat cakarnya, mengarah langsung ke Shen Guzhan dan Flying Sword Marvel.

Ini sebenarnya bukan naga api. Itu adalah api sejati yang terakumulasi di mata air lava ini setelah jutaan tahun.

Api sejati ini berada pada tingkat leluhur sehingga tampak seperti naga api yang mampu membakar segalanya.

"Poof!" Seluruh dunia terperangkap dalam lautan api. "Zzz." Bahkan ruang angkasa mulai terbakar menjadi ketiadaan.

"Mengaktifkan!" Ekspresi Shen Guzhan dan Flying Sword Marvel memburuk melawan api sejati yang mampu membakar segalanya.

Mereka berhenti menyerang Prodigy Bermata Tiga dan beralih ke mode bertahan. Perbatasan ilahi muncul di langit; yang lain memilih untuk menggunakan segudang pedangnya sebagai perlindungan untuk menghentikan api sejati yang masuk.

"Terima kasih!" Prodigy bermata tiga tertawa dan mulai bergerak dengan cara yang aneh namun ajaib. Dia melewati lahar di bawahnya dan langsung muncul di depan lingzhi.

Prodigy bermata tiga dengan jelas melihat melalui misteri lava ini. Jika tidak, dia tidak akan bisa melewati dan bahkan memanfaatkannya untuk menghentikan Shen Guzhan dan Flying Sword Marvel.

"Berdengung." Lingzhi merasakan bahaya saat Tiga Mata Prodigy mendekat dan langsung mengebor ke lahar dengan kecepatan ekstrim.

"Berhenti!" Mata Prodigy bermata tiga menjadi cerah dan memuntahkan hukum tanpa batas. Matanya menutup area tersebut dan lingzhi terpaksa berhenti.

Dia meraih dan mencabutnya sepenuhnya sebelum memasukkannya ke dalam kotak harta karun yang disiapkan dengan hati-hati.

Ini semua dalam rencananya – dari keduanya bergabung dan memanfaatkan lava hingga menjebak lingzhi.

Tidak buruk, bocah nakal itu punya beberapa skema. Banyak yang mulai memuji setelah melihat Anak Hilang Bermata Tiga menggunakan lingzhi dengan cara yang sangat terampil tanpa mempertaruhkan nyawanya.