Emperors Domination – Chapter 3043

shadow

Emperors Domination – Chapter 3043

Chapter 3043: Saya Yang Bertanggung Jawab

Dalam ketiganya, Dewa Pedang Semi harus membunuh Prodigy Bermata Tiga dengan segala cara. Dua lainnya juga tidak menyukai keajaiban, terbukti dari ekspresi mereka.

Meskipun mereka belum menyerang, mereka perlahan mengelilinginya dalam formasi segitiga.

"Itu tidak terlihat bagus untuk keajaiban." Penonton tahu bahwa dia mungkin tidak akan meninggalkan tempat ini hidup-hidup.

Permusuhan dewa pedang bisa dimengerti. Dia secara alami tidak ingin melihat keajaiban mencuri wanita saudara laki-lakinya. Membunuhnya di sini akan mengakhiri ini.

Adapun dua lainnya, mereka baru saja ditipu dan kalah dari keajaiban. Tidak ada persahabatan untuk dibicarakan di sini.

"Kalian semua ingin berkumpul?" Mata anak ajaib itu menyipit saat dia tertawa. Meski begitu, dia tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan, masih terlihat sombong seperti biasanya.

"Tidak sampai sejauh itu." Shen Guzhan tersenyum: "Saya tidak memiliki niat buruk terhadap Anda tetapi Anda harus menyerahkan lingzhi dan saya akan segera pergi."

"Haha, dan jika tidak?" Si ajaib mencibir.

"Maka Anda harus memaafkan saya karena saya membutuhkan lingzhi." Mata Guzhan menjadi dingin dan mematikan.

"Hanya Perbatasan Tuhan yang akan membuat upaya merampok terdengar sangat benar." Si ajaib menanggapi.

"Hukum dao menentukan bahwa yang lemah adalah mangsa yang kuat." Ekspresi Shen Guzhan tetap alami.

Tidak ada yang akan setuju dengan pernyataan ini karena itu memang kebenaran. Namun, banyak yang memilih untuk tidak membuat realitas suram ini menjadi eksplisit.

"Saya khawatir tidak akan mudah menahan saya di sini. Saya akan membayar kembali hutang ini di masa depan. " Keajaiban berkata dengan dingin.

"Kamu benar, aku tahu bahwa mata emasmu luar biasa jadi aku telah menyiapkan sesuatu untukmu." Shen Guzhan tertawa.

Dia mengangkat tangannya dan batas cahaya muncul. Dinding yang tak terlihat sepertinya menutupi area tersebut.

Semua penjuru telah dikelilingi oleh tembok besar. Mendaki tidak mungkin; sama dengan mencoba berjalan mengelilingi mereka.

Perbatasan Penyegelan Langit, teknik tertinggi Fardao. Seorang leluhur terguncang melihat teknik penyegelan ini.

Penonton secara alami menjadi emosional. Fardao adalah gelar yang mengintimidasi sehingga Shen Guzhan pasti cukup mengesankan untuk belajar dari sosok hebat ini.

"Saya tidak berpikir bahkan mata Anda yang hebat dapat menembus batas saya dalam waktu singkat. Tidak ada jalan keluar untukmu. " Guzhan perlahan berkata.

Tidak buruk sama sekali. Mata emas ajaib itu bersinar saat dia mengamati tembok-tembok besar.

Guzhan benar. Dia tidak punya kesempatan untuk mematahkan teknik ini dalam waktu singkat.

"Jadi bagaimana? Serahkan lingzhi itu dan kita tidak akan melakukan apa-apa. " Guzhan tersenyum.

Semua orang menyaksikan dengan napas tertahan, sadar bahwa keajaiban tidak akan bisa menang dalam pertarungan yang serius. Kematian tidak bisa dihindari.

Namun, dengan kekuatan dan hartanya, mereka mungkin tidak bisa menghentikannya untuk berlari. Sayangnya, ini semua berubah karena munculnya dinding yang tak terlihat, membuatnya jauh lebih sulit untuk berlari.

Jika dia ingin bertahan hidup, tindakan terbaik adalah menyetujui dan menyerahkan lingzhi kepada Shen Guzhan.

Karena itu, Guzhan terlihat cukup senang dengan dirinya sendiri. Pilihannya tampak jelas. Lingzhi itu sebaik milik mereka sekarang.

Dewa Pedang Semi berdiri di sana dan tidak menghentikan transaksi karena dia tidak ingin memusuhi Shen Guzhan. Itu akan menghalangi dia dari tujuan sebenarnya.

"Haha, sepertinya aku tidak punya pilihan lain?" Anak ajaib itu mendengus.

"Orang pintar tahu kapan harus fleksibel." Guzhan berkata: "Ini tidak memalukan sama sekali karena kamu telah menang sebelumnya dengan menjebak kami di mata air lahar. Anda memenangkan beberapa dan kehilangan beberapa, tidak perlu dipikirkan, Dao Brother. "

Guzhan tidak terburu-buru karena dia sangat yakin akan sukses pada saat ini.

Tiga lawan satu, tidak cukup adil. Kaisar Spiritheart berkata datar sebelum membentangkan sayap emasnya dan bergerak ke samping keajaiban itu.

Ekspresi perdana menteri dan dewa pedang menjadi gelap tapi tidak ada yang bisa mereka lakukan. 

Keajaiban tampak sangat bahagia karena dia memilih untuk berada di sisinya. Semangat bertarungnya bangkit kembali, siap menghadapi musuh mana pun!

"Ayo, datang bersama! Aku, Anak Ajaib Bermata Tiga, akan melawan siapa pun! " Dia tertawa dan dengan gagah berani menyatakan.

Sisi lain bertukar pandangan dengan sangat cepat karena pertempuran mungkin akan dimulai kapan saja.

"Rekan Taois Spirit, biarkan orang-orang ini menangani masalah bodoh mereka." Flying Sword Marvel tersenyum pada Spiritheart dan berkata.

Dia memblokir di depan kaisar, dengan jelas meminta pertengkaran sementara membiarkan yang lain mengambil keajaiban.

"Jika pertarungan yang kamu inginkan, itulah yang akan kamu dapatkan." Kata Spiritheart dengan nyaring.

"Ayo main kalau begitu." Flying Sword Marvel memasang ekspresi bangga.

"Pergilah." Dewa Pedang Semi melepaskan niat membunuhnya.

Suasananya menjadi sangat tegang. Namun, pertempuran itu tampak sepihak. Keajaiban tidak memiliki peluang untuk menang meskipun memiliki kaisar sebagai sekutunya.

"Bocah kecil, kamu bisa mati untuk semua yang aku pedulikan tapi kamu juga menyeret kehilangan kecil itu bersamamu." Banteng itu tiba-tiba bergabung.

Ekspresi anak ajaib itu menjadi serius. Dia puas memiliki dia di sisinya tetapi banteng itu benar. Ini mungkin berarti masalah baginya jadi dia mulai ragu …

"Menipu." Banteng itu tertawa: "Apakah Anda tidak melihat Tuan di sana? Sujud di hadapannya dan semuanya akan baik-baik saja. "

Keajaiban memandang Li Qiye. Seorang jenius tertinggi yang bangga seperti dia tidak akan pernah tunduk pada orang lain, tetapi demi kaisar …

"Kemarilah. Saya akan menangani masalah ini hari ini. Anda berada di bawah perlindungan saya sekarang. " Li Qiye melihat mata anak ajaib itu, jadi dia tersenyum dan berkata.

"Haha, apa kamu dengar itu? Tuan telah berbicara. Kalian para kekasih kecil bisa berhenti khawatir sekarang. Tidak akan ada apa-apa selain kesuksesan. Jika ada yang berani mencoba menghancurkanmu, Tuan akan memusnahkan mereka dengan satu jari. " Kelihatannya banteng itu sedang dalam suasana hati yang baik.

Kelompok lain tidak menyukai perkembangan ini.

"Rekan Taois, ini urusan pribadi kita dan tidak ada hubungannya dengan-" Dewa Pedang Semi berkata dengan dingin.

"Saya telah membuat keputusan. Cerdaslah dan larilah dan aku akan berpura-pura seolah-olah tidak terjadi apa-apa, atau aku akan menginjak mayatmu. " Li Qiye membalas. Orang bisa mendengar bau darah meskipun nadanya biasa.

"Itu paling garang bagimu, sangat mendominasi." Seorang penonton tidak bisa membantu tetapi memberikan acungan jempol.

"Ini tidak seberapa dibandingkan dengan perbuatannya sebelumnya. Ditambah lagi, dia memiliki Dewi Lima Elemen sebagai pendukungnya, Metalkin Divine Court harus melangkah dengan hati-hati. " Seorang leluhur membaca situasi dengan cukup baik.

Dewa Pedang Semi dan yang lainnya menemukan diri mereka dalam situasi yang sulit.