Emperors Domination – Chapter 3046

shadow

Emperors Domination – Chapter 3046

Chapter 3046: Membunuh Mudah

"Retak!" Darah berceceran di mana-mana dari perdana menteri yang dilumatkan.

"Ah!" Dia berteriak kesakitan dan penyesalan. 

Ingat, dia adalah kura-kura tercerahkan yang telah mencapai dao. Kultivasinya sempurna dan cangkangnya hampir tidak bisa dihancurkan – mampu menahan beberapa pukulan dari senjata nenek moyang.

Sayangnya, langkah Li Qiye masih memusnahkan pertahanan tangguh ini dengan kekuatan yang tak tertahankan.

Perdana menteri tidak lain adalah pasta daging pada saat ini. Nasib aslinya berubah menjadi asap.

"Ledakan!" Dia kemudian membalas terhadap teknik pedang berat dengan pukulan yang menghancurkan segalanya.

Pedang dao yang tak terkalahkan mulai runtuh meskipun membawa berat sejuta bintang. Dewa pedang terlempar terbang, memuntahkan darah dan berlumuran darah.

"Scram!" Li Qiye kemudian memberikan tendangan vertikal yang mengakhiri galaksi.

"Ledakan!" Benua besar itu terbelah menjadi dua bagian sebagai hasilnya. 

Pluff! Darah menyembur seperti mata air saat Shen Guzhan saat tubuh Shen Guzhan dihancurkan. Potongan-potongan kecil tersebar di mana-mana.

"Kamu juga!" Ledakan yang memekakkan telinga melukai telinga semua orang saat Li Qiye melepaskan serangan telapak tangan langsung ke pedang emas keajaiban itu.

"Ledakan!" Lautan pedang mengirimkan banyak hukum dalam bentuk telapak tangan untuk menghentikan serangan yang masuk.

Kekuatan Luminous Master! Banyak ahli berteriak ngeri setelah merasakan aura ini.

Sayangnya, ini tidak cukup untuk menghentikan Li Qiye. Dia merengut dan menambahkan lebih banyak kekuatan pada serangan telapak tangannya, mengubur semua hukum dalam prosesnya.

"Ah!" Bagaimana keajaiban itu sendiri bisa menghentikan penindasannya? Dia segera berubah menjadi kabut berdarah.

"Mendering!" Pedang emas memancarkan cahaya menyilaukan yang mengelilingi kabut berdarah ini. Itu kemudian menembus ruang dan melarikan diri ke dimensi lain.

Li Qiye menyaksikan aksi ini tanpa membahas masalahnya.

"Tidak ada yang tahu bagaimana bertarung." Dia berdiri di sana dengan tenang saat jubahnya berkibar tertiup angin.

Seluruh dunia menjadi sunyi; orang kehilangan keberanian untuk bernapas dengan keras.

Empat ahli hilang dalam sekejap mata. Perdana menteri menjadi pasta daging dan meninggal seketika. Shen Guzhan dan Dewa Pedang Semi telah dihancurkan artefak dan tubuhnya. Flying Sword Marvel telah diubah menjadi darah namun cukup beruntung untuk diselamatkan oleh pedang leluhurnya.

Dalam keseluruhan proses ini, Li Qiye tidak lebih dari gerakan fisik.

Semua orang gemetar sambil mencium bau darah. Orang bisa mendengar suara gemeretak gigi. Beberapa jatuh ke tanah, lumpuh.

Empat kombatan yang kalah dianggap tak terkalahkan. Banyak yang menganggap kultivasi mereka sebagai tujuan seumur hidup. Sayangnya, sebagian besar tidak akan pernah bisa mencapai level ini. Sekarang, keempatnya tidak bisa menghentikan satu gerakan pun dari Li Qiye – satu tewas, tiga terluka parah.

Komentar kasualnya masih bergema di benak mereka. Meskipun dia tidak memiliki satupun aura yang diaktifkan saat ini, dia tampak seperti penguasa dunia. Semua orang tidak lebih dari semut.

Dia menyebut mereka sebagai semut sebelumnya tetapi sebagian besar tidak setuju dan menghubungkan pernyataan ini dengan kesombongannya.

Rasanya sangat sulit untuk bernapas di daerah ini sekarang seolah-olah tingkat oksigennya rendah atau ada tangan tak terlihat yang mencengkeram leher mereka.

Sementara itu, para korban yang berlumuran darah tampak pucat pasi, bukan hanya karena kehilangan darah tetapi juga karena ketakutan.

Mereka menyadari bahwa mereka telah mengacaukan orang yang salah yang merupakan keberadaan yang menakutkan. Sayangnya, tidak ada obat untuk penyesalan.

"Lari!" Dewa pedang dan Shen Guzhan saling bertukar pandang dan memutuskan untuk melarikan diri.

Pakar terkenal biasanya peduli dengan reputasi mereka, tetapi sekarang, ini adalah momen penting antara hidup dan mati. Reputasi dan kehormatan tidak lagi penting. Tetap hidup adalah hal terpenting.

"Sudah terlambat untuk itu sekarang." Li Qiye tersenyum dan menghilang.

Mereka berdua menggunakan semua kekuatan mereka untuk berlari tetapi ini tidak cukup. Dia berdiri di depan jalan mereka di detik berikutnya.

Kesadaran suram lainnya melanda – dia jauh lebih cepat dari mereka. Melarikan diri tidak mungkin.

"Jatuhkan dia!" Keduanya meraung gila. Tidak ada pilihan lain selain bertarung.

Dewa pedang berubah menjadi pedang yang menerangi daerah itu, cukup besar untuk memikul cakrawala.

Shen Guzhan menjadi diberkati dan dilindungi oleh banyak dewa dan orang bijak. Kekuatannya melonjak ke level berikutnya.

"Bodoh." Li Qiye tersenyum dan menutupi seluruh langit dengan serangan telapak tangan.

"Gemuruh!" Dunia meledak; gunung-gunung runtuh; air di sungai menguap. 

"Retak!" Baik pedang besar maupun kekuatan Shen Guzhan mulai hancur di bawah telapak tangannya.

"Guyuran!" Duo yang terluka parah itu menderita kerusakan parah – darah menyembur saat daging mereka berubah menjadi bubuk.

"Berhenti!" Raungan keras menghentikan pertempuran dengan intensitas yang cukup untuk mengancam para dewa.

"Mendering!" Pedang berputar muncul dari cakrawala yang jauh. Itu langsung muncul lagi di atas Li Qiye dan menebas dengan kekuatan penuh. Bintang-bintang itu selembut tahu dan musnah dalam prosesnya.

Energi pedang menghujani dan akan mengoyak target apa pun menjadi ketiadaan.

Dewa Perang Metalkin! Seseorang langsung mengenali suara itu.

"Amitabha!" Selanjutnya, avatar emas seorang Buddha muncul di atas juga.

Nyanyian itu berakhir dengan avatar ini membentuk serangan telapak tangan Buddha yang menghantam kepalanya.

"Buddha Brightking!" Penonton lainnya berteriak.

Dewa Perang Metalkin dan Buddha Brightking bergerak meski jaraknya sangat jauh. Serangan lintas ruang ini masih mengesankan seperti sebelumnya.

"Hmph." Li Qiye tidak mengedipkan mata dan mengayunkan tangannya sebagai tanggapan – hal lain yang menunjukkan dominasinya.

Berikutnya